Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Managemen MPASI Dita saat bepergian

Posted by BunDit on November 16, 2009

Sebenarnya Bunda kurang pede nih cerita soal satu ini. Lha wong kami jarang bepergian kok nggaya nulis dengan judul yang sok keren😀 . Tapi karena tadi siang ada komen yang menanyakan soal ini, daripada Bunda response panjang lebar di box komen, lebih baik dijadikan sebuah tulisan. Ya…setidaknya berbagi pengalaman saja🙂

Seperti Bunda singgung di awal tulisan, Ayah Bunda memang jarang bepergian dengan mengajak Dita. Ayah Bundanya Dita ini emang termasuk orang rumahan –baca : malas keluar rumah kalau gak penting-penting banget-. Dulu saat masih gadis, Bunda ini seneeeng banget nge-mall bareng temen2 kos. Tapi setelah ada Dita, Sabtu Minggu ya lebih sering di rumah aja main dengan Dita. Namun, beberapa kali pasti pernah lah keluar rumah, ke rumah saudara, ke rumah sakit buat imunisasi. Kalau ke mall ya cuma beberapa kali lah. Yang paling  jauh, ya mudik lebaran kemarin, ke Padang Sidempuan nun jauh di sana hehehe😀

Naaah, kalau bepergian, yang paling Bunda pikirin emang makannya Dita. Karena dari awal, Bunda berkomitmen memberikan MPASI non instan alias homemade untuk Dita, jadi masalah MPASI saat bepergian perlu dipersiapkan dengan matang. Bukan berarti Bunda antipati sama yang namanya makanan instan. Pada saat MPASI sangat sulit dibuat secara non instan karena terkendala sesuatu saat bepergian, ya dengan berat hati makanan instan memang jadi pilihan.

Sebenarnya untuk MPASI Dita saat bepergian, sampai saat ini Bunda hanya perlu menyediakan peralatan pokok yang sangat simpel. Yaitu : tempat makan dengan tutup rapat+sendok, botol bersendok, tempat minum air putih, termos air panas.

Travelling-MPASI

Dan pengaturannnya terkait erat dengan jadwal makan Dita yang pernah Bunda share di sini .:

Saat seluruh ritual makan harus dilakukan di luar rumah dan harus berangkat pagi-pagi. Hal ini pernah kami alami saat pergi berlibur ke The Jungle dalam rangka Family Day kantor Bunda :

  • Jika sempat. masak bubur gasol+buah dan dibawa untuk dimakan di perjalanan. Jika waktunya mepet, cukup bawa outmeal instan dan air panas dalam termos sehingga bisa diseduh di perjalanan untuk sarapan pagi.
  • Blender buah dan ditempatkan di botol bersendok, sebagian untuk campuran outmeal, sebagian untuk acara makan buah.
  • Masak nasi lembek plus sayur yang simpel (sup ayam sayuran atau sup krim jagung) dengan porsi 2x makan, untuk makan siang dan sore dan ditempatkan di tempat makan yang tertutup rapat. Menurut pengalaman, jika dimasak pagi, nasi dan sayur nya masih tahan sampai sore.
  • Bawa botol air minum berisi air putih dan cemilan (biskuit. agar-agar, susu UHT atau yang lain).

Catatan :

Untungnya Dita tetap doyan dengan makanan yang sudah dingin. Kalau makanannya hangat lebih lahap sih. Jadi Bunda gak pernah membawa semacam warmer bag. Kalau punya warmer bag kayaknya MPASI saat bepergian lebih ok deh. Soalnya jarang pergi2 jadi gak kebeli mulu nih hehehe

Saat pergi ke rumah sakit untuk imunisasi atau pergi ke mall atau ke tempat lain, sarapan bisa dilakukan di rumah :

  • Bawa buah dalam botol bersendok.
  • Bawa bekal untuk makan siang saja, berupa nasi lembek+sayur. Separonya ditinggal saja di rumah untuk makan sore. Kan biasanya kalau ke RS cuma sampai jam 1 atau 2 siang. Kecuali kalau nge-mall nya mau sampai sore, ya di bawa semua deh nasinya😀
  • Bawa botol air minum berisi air putih dan cemilan (biskuit. agar-agar, susu UHT atau yang lain).

Saat pergi ke luar kota, tanpa menginap. Baru saja kami alami saat mudik ke kampung halaman Ayahnya Dita :

  • Untuk acara seperti ini, bekal untuk MPASI Dita, Bunda siapkan dengan menyesuaikan dengan jadwal perjalanan, Intinya kalau makanan bisa di masak di rumah dan dibawa buat bekal, Bunda melakukannya. Namun jika tidak memungkinkan, ya outmeal instan yang diseduh dengan air panas, terpaksa jadi pilihan. Seperti saat pulang mudik kemarin, sampai pekanbaru jam setengah 8, dan pesawat take off jam 9. Dengan waktu yang mepet, Dita hanya sarapan dengan outmeal plain. Untung Dita doyan deh😀

Saat pergi ke luar kota dengan menginap di hotel :

  • Nah, yang ini Bunda belum punya pengalaman. Jadi nyadar kalau Dita jarang gak pernah diajak berlibur sama Ayah Bundanya. hehehe. Namun jika ada kesempatan berlibur dengan menginap beberapa hari di hotel, idealnya memang memilih kamar yang ada dapurnya. Masaknya? Ya harus bawa rice cooker mini plus travel cooker. Kalau bisa melakukan ini, baru deh bener-bener menerapkan the real homemade MPASI, soalnya effortnya sangat besar dan harus ada niat ingsun yang sungguh2 plus memerangi rasa malas yang sering kali mendera hahaha.

Ya..begitulah managemen MPASI Dita saat bepergian ala BunDit. Yang Bunda ceritakan di atas adalah saat Dita sudah berusia 1 th. Kalau sebelum usianya menginjak 1 th, pengaturannya mirip lah, makanannya saja yang disesuaikan dengan usianya. Bagaimana dengan ibu-ibu yang lain ya? 🙂

13 Responses to “Managemen MPASI Dita saat bepergian”

  1. BunDit,
    Ganesh rajin nge-Moll sama Mommy nya. Tapi waktu belon MPASI sama waktu usia 6 bulan.
    Waktu usia 6 bulan itu kan baru 1X makan utama, 1X camilan buah. Jadinya sebelum ngemoll, Ganesh dikasih makanan utama. Nah pas di Mall sampe sore baru deh dikasih camilan buah.
    Nah klo usia 7 bulan sih harusnya udah 2X makan utama, 1X camilan buah, tapi belon pernah bawa Ganesh ke Mall dan kasih makan utama ya. Jadi kasih camilan buah aja, makan utama nya nunggu sampe rumah. Aku juga bawa botol bersendok, sippy training cup sama thermos air panas.

    Sejak punya bayi, Aku emang lebih seneng pergi ke Mall yang gak begitu crowded sih, Bun. Bukannya sok kegayaan sih, tapi aku lebih mikir biar kita nyaman nyiapin makanannya gak diliatin dan gak sumpek. Bayinya juga tenang, nyaman.
    Udah gitu aku demen nge-moll yang nursing room nya juga nyaman dan lega buat ganti dispo dan nenen.
    Klo ke ITC, wahduh ramenya! kasian bayinya juga kalo sumpek, terus emosi kita juga gampang terpancing.

    Eh, kepanjangan ya, Bun…heu heu..maap Ganesh baru dua bulan maem. Jadi baru sampe manajemen Mall. qiqiq…

    BunDit :
    Iya, kalau bawa bayi enakan emang jalan-jalan ke mall. Kalau ke ITC, pasti sama2 tersiksa deh, ya anaknya, ya ibunya, ya bapaknya hehehe. Makanya kalau ada yang harus dibeli di ITC, Dita gak saya ajak. Nah, mbak Indah kan suka tuh jalan2, nanti update terus ya managemen MPASI nya saat bepergian sama dedek Ganesh🙂

  2. Motik said

    Wah bundit emang sip nih, well prepared banget deh🙂
    Kyara RS tempat imun nya cuma 5menit dr rumah dan selalu daftar via telp, jd sampe sana nggak nunggu lama. Kalo ke RS mamanya cuma modal pabrik susu sama bawa buah aja hehehe..
    Sama bund, aku juga suka bawa oatmeal instan. Untungnya dita mau ya bund makanan dingin hehehe.. Dita emang pinter deh makannya..

    BunDit :
    Wah.. kalau DSA nya Dita pasiennya banyak, jadi ngantrinya lama. Tapi sudah cocok sih, jadi ya dibela2 in, gak tiap hari ini hehehe🙂

  3. lidya said

    Thanks banget loh mbak udah di ingatkan kembali nih🙂 bisa buat modal nanti nih

    BunDit :
    Sama-sama mbak Lidya🙂

  4. wah.. thank’s ya bun.. sharingnya..berguna bgt nih buat aku..!!
    salam kenal

    BunDit :
    Salam kenal juga bu. Blog nya saya link ya. Seneng nih Dita punya banyak temen🙂

  5. kalau aku, sejak 1 tahun memang sengaja pelan2 ikutan makanan kita. Awal lepas setahun, karbohidrat utamanya (kalau dulu bubur nasi) bawa dari rumah. Mulai Shaina 14 bulan (1thn 2bln) malah karbonya nyari diluar, jadi nyari resto yang jual bubur ayam kalo mau ngemall. Kalau dimall itu ga ada, ya balik ke skenario awal, bawa sumber karbo utama dari rumah🙂
    Kalau diperlukan kuah-kuahan atau apa, ya kadang beli sop aja gitu.

    Tapi kalau sekarang (21 bln) udah beda ceritanya. Kalau sekedar ngemall, aku tetep bawa nasi tim dari rumah, memang. Tapiii..kadang kalo emang bener2 emergency banget (misalnya diluar planning, harusnya pulang siang jadi pulang malem), pernah kukasih nasi+supnya McD atau KFC. Haha.. awal2 stress sama anti msg. Tapi kalau diluar rumah, lama-lama capek sendiri dan emang mau mematri pikiran bahwa “toh semakin besar makanannya akan bareng-bareng mama-papanya”. Tapi gak sering2, paling top sabtu-minggu.

    Tapi kalau nginep, segala peralatan perang tetep kubawa. Bikin supnya Shaina sendiri dan masak nasitim sendiri. Kebiasaan ini akan aku hilangkan samasekali lepas Shaina 3 tahun. Rencananya sih begitu. Demikian kalau aku. Maap panjang hahaha..

    BunDit :
    Wah, ok banget mama Shaina, planningnya matang banget deh🙂 . Iya mam, makin besar anak, makannya pasti akan bareng kita. Ya setidaknya mumpung masih kecil masih nurut dibuatin yang homemade. Kalau ntar udah mulai besar dan kenal teman2 nya, pasti lebih susah lah, minta jajan dsb. Thanks sharingnya ya mam🙂

  6. Desy Noer said

    maksih sharingnya…

    sebenernya sedikit sama nich kayak aku. kalo hari-hari libur kayaknya lebih enak dihabisin di rumah aja sama anak tersayang.

    BunDit :
    Iya mam, dari Senin sampai Jumat sudah ninggalin anak, makanya hari libur pengin jadi quality time buat anak🙂

  7. Laily said

    Sebetulnya senang ya jalan2 sambil bawa bekal. Yg repot nih, kalo saya sudah siap tempur alias sudah siap semua segala bekalnya Azki, di tempat tujuan anaknya malah minta makanan yg dimakan ibu-ayahnya. akhirnya bekalnya Azki ibu yang makan, hiks…. tau gitu td pagi ngebekalnya sambal goreng ajaaa😦

    BunDit :
    Hehehe Dita kadang2 juga begitu kok. Tapi akan anteng lagi kalau sudah disodorin krupuk😀

  8. fety said

    mba senang baca tulisannya. mesti memang harus belajar yah untuk menjadi ibu yang baik🙂

    BunDit :
    Benar mbak. Harus belajar..belajar..belajar. Makanya saya sangat menyukai yang namanya ngeblog. Cari referensi sana sini untuk bahan tulisan. Jadinya secara tidak langsung nambah ilmu deh. Juga blog walking. Kadang yang tidak terpikirkan eh disharing sama ibu2 yang lain. Nambah ilmu lagi deh🙂

  9. ckckckkc….. ckckckc.. rajin bangett.. rajin nulissss…!

    BunDit :
    Rajin nulis ning ra rajin masak ki mbak hehehe😉

  10. hanum said

    hi bun, mau tanya dunk kl beli oatmeal itu dimana? dan merk nya apa? thank u

    Saya biasa pakai merk Simba/Quaker. Di pasar swalayan banyak kok mam🙂

  11. ira said

    hallo bun,
    anakku usia 6bln boleh ga MPASInya di kasih air kaldu?

    Kalau menurut saya, sabar sedikit mam, umur 7 bulan baru dikasih kaldu ayam/sapi. SIlakan download MPASI vs Usia di right side bar, disana saya rangkum jenis makanan dan waktu yang paling aman untuk dikonsumsi. Semoga membantu🙂

  12. merta maharani said

    Bundit….anakku umurnya masih 6,5 bln…pertengahan bulan ada rencana mw keluar kota n pake acara nginep di hotel segala….solusinya gmn yah biar mpasi ttp jalan…?6,5 bln oatmeal udh bs masuk blom..?

  13. Tethiyunz said

    Sama bun..kl zio 1tahun cuma bawa oatmeal, buahnya pisang atau buah naga disendokin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: