Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Belajar Nyetir Mobil (2)

Posted by BunDit on February 5, 2017

Lanjutan dari Belajar Nyetir Mobil (1)

____________________________

Setelah 5 bulan berselang, saya sudah mulai percaya diri menyetir. Sudah bolak-balik rumah-KHI dengan didampingi suami. Dan awal bulan Januari 2016, dengan diantar suami saya ke Polres Kota Bekasi untuk mengurus SIM A. Ikut prosedur? Tidak, saya nembak. Kenapa? Ya…karena…emm karena…..begitulah :D. Silakan kalau ada yang mau protes hehe. Yang jelas pembuatan SIM A saya hanya memakan waktu tidak lebih dari 1 jam. Meskipun nembak SIM, dalam hati saya berjanji akan menjadi pengguna jalan yang baik dan patuh :-). Buat saya jika mengurus SIM secara resmi, pastinya jauh lebih baik. Siap-siap untuk mengorbankan waktu dan tenaga, yang tidak cukup sehari.

Setelah SIM A di tangan, saya mulai memberanikan diri nyetir di jalanan yang sebenarnya. Karena suami belum mengijinkan saya membawa mobil sendirian, saya minta teman kantor saya untuk menemani. Pagi2 dia menitipkan motor ke rumah, kemudian bareng2 ke kantor bareng saya naik mobil dengan saya yang nyetir. Sama teman cukup 3 hari dan saya mulai PD. Tapi suami belum juga rela melepas saya menyetir sendirian ke kantor. Sepertinya suami ingin membuktikan kemampuan saya, Akhirnya kalau pas ada waktu, saya ke kantor bareng suami naik mobil, saya yang nyetir. Sampai kantor saya, suami bawa pulang mobil, saya balik kantornya nebeng teman. Begitu terus beberapa hari.

Akhirnya tiba saatnya suami melepas saya nyetir sendiri ke kantor. Eh kok ya pas hari itu habis hujan, jadi jalanan dekat kompleks macet. Jalanannya agak nanjak pula. Duh, jantung sudah dag dig dug, keringat dingin sudah keluar sejagung-jagung. Kaki kiri nggregeli…gemeter gak bisa dihentikan. Mesin bolak balik mati. Duuuh… bener2 panic tapi menguatkan diri harus bisa melewati bagaimanapun caranya. Akhirnya lolos juga walau diklaksonin mulu sama mobil belakang hihi. Hari pertama ke kantor berangkat panic, pulangnya ontime jadi tidak begitu macet.

Hari ke-2 berangkat sukses, pulangnya maksud hati pulang ontime ternyata ada pekerjaan yang harus selesai hari itu. Pas lihat keluar jendela, hari beranjak gelap dan hati saya galau. Setiap melihat keluar jendela, tingkat kegalauan makin bertambah. Baru kali ini saya panic sekali melihat malam. Akhirnya jam 8 malam pekerjaan baru selesai. Suami nelpon cuma nanya “Masih inget kan cara nyalain lampu mobil?” hahaha. Lha nyetir di siang hari saja saya belum khatam, ini terpaksa harus nyetir di malam hari, Duh… ndhredheg, Dengan banyak berdoa, Alhamdulillah saya bisa melewati jalanan dari kantor ke rumah mengendarai mobil seorang diri pada malam hari 😀

Trus apa saja pengalaman seru seputar nyetir mobil?

  • Menganut aliran kanan jika ada mediator jalan

Awal-awal nyetir mobil rasanya ruwet banget liat motor yang tidak bisa liat space sedikitpun di depannya. Salip sana salip sini dengan zig zag di antara mobil. Supaya konsentrasi gak buyar, tiap kali di jalan besar saya memilih jalanan yang mepet mediator jalan sebelah kanan. Jadi terhindar dari motor2 yang nyalip sebelah kanan. Sehingga saya cukup berkonsentrasi dengan motor yang nyalip dari sebelah kiri mobil. Kadang kalau agak ngiri sedikitpun pun, mak jegagig tiba2 ada motor yang nyalip sebelah kanan. Penganut aliran kanan begini gak enaknya kalau ada mobil yang mau muter balik, saya dengan sabar menunggu sampai doi selesai muter balik, soalnya belum berani nyalip dari kiri hehehe. Pokoknya alon-alon waton kelakon.

  • Menganut aliran kekiri2an jika tidak ada mediator jalan

Nah, kalau jalanan tidak ada mediator, saya itu awalnya cenderung kekiri2an. Alhasil beberapa kali spion kiri sampai mingkup karena beradu dengan spion kanan mobil lain. Pernah sekali pulang dari kantor malam2, truk yang berhenti pun saya pepet, padahal sebelah kanan jalan masih lega. Untungnya hanya spionnya yang kena hehehe

  • Ribetnya ngasih polisi gopek sambil nyetir

Di deket rumah ada pertigaan yang cukup crowded. Pernah mau belok ke kanan, motor dari sebelah kiri pada gak mau berhenti. Melihat mobil saya ragu2 jalannya, mereka makin ngalir padahal sudah dikode polisi gopek untuk berhenti. Karena saya susah maju, polisi gopeknya saya panggil sambil nyodorin uang 2rb “Bang…tolong stop in motor sebelah kiri…”. “Siap bu”, jawabnya. Akhirnya dia pasang badan buat nyetopin motor sambil teriak..”berhenti dulu…ada yang masih belajar” hahaha. Akhirnya saya sukses belok kanan tanpa terhalang motor dan mobil 😀

  • Wait and Go di tanjakan macet

Kalau terpaksa kena macet di tanjakan ya nunggu mobil depan maju dulu sampai puncak baru saya jalan. Pokoknya masih parno kalau nanjak macet pakai mobil manual hehe.

  • Jadi tontonan saat parkir

Di awal2 bawa mobil ke kantor, ternyata tanpa saya ketahui saya sempat jadi tontonan saat parkir mundur. Maju mundur maju mundur sampai 10 menit gak dapat2. Sekali dapat parkirnya ya masih mencong2 gak karuan hehe. Padahal kantor saya area parkirnya lega banget tidak seperti di perkantoran segitiga emas yang lahannya terbatas.

Setelah lebih kurang 2 bulan memakai mobil manual, mulai Mei 2016 dapat rejeki untuk beralih ke mobil matic. Perpindahan dari manual ke matic cukup dilakukan dengan mengelilingi pabrik 3x menggunakan matic didampingi jeng Iffa, seorang temen. Esok harinya, 18 Mei 2016 saya sudah mulai bawa mobil matic seorang diri. Benar kata orang, yang biasa menggunakan mobil manual, berpindah ke matic itu surga banget. Jadi sekarang lebih tenang kalau lewat jalanan nanjak yang macet.

Pas lebaran tahun lalu 2016, akhirnya cita2 saya untuk menyetiri ibu tercapai. Karena waktu itu hanya ada 2 mobil, mobilnya ibu dan mobil adik ipar, sedangkan yang bisa nyetir hanya adik ipar, ibu dan saya, akhirnya saya nyetirin mobil ibu untuk menghadiri Syawalan keluarga besar di gedung Fak. Kehutanan UGM. Saya yang mulai terbiasa  dengan matic beralih lagi ke mobil ibu yang manual ya agak kagok juga, tapi bisa lah. Alhamdulillah, rasanya senang, lega, bangga bisa nyetirin ibu tercinta.

bunda-nyetir-2x

Ya, motivasi saya belajar mobil adalah ibu. Dan yang merasakan manfaatnya tidak hanya ibu, tapi juga saya sendiri, suami, anak bahkan saudara. Suami tidak lagi was2 saya harus membawa Dita menggunakan motor. Suami juga lebih bebas secara waktu kalau mau gowes dll, sedangkan saya harus mengantar Dita les. Saya sendiri sekarang serasa punya “kaki”. Bisa berangkat pulang kantor tanpa tergantung teman. Bisa menjemput adik ipar di pool Damri saat suami belum pulang. Bisa mampir ke pizza hut sepulang kantor saat tiba2 pengin salad. Kalau saat lunch di kantor pengin makan keluar kantor, langsung cuzz. Sederhana kan? Mungkin ada yang bilang sekarang kan enak dan praktis bisa pesan uber, grab dll. Iya juga sih, tapi kebetulan jarak rumah ke kantor saya dekat jadi lebih nyaman pakai mobil sendiri. Kalau jarak jauh memang taxi online bisa jadi pilihan. Intinya ketrampilan menyetir mobil tidak ada ruginya.

Kebahagiaan saya sederhana, bisa mengantar Dita berenang, les atau sekedar hangout berdua.

bunda-nyetir-4

Kemacetan jalanan Jakarta sering saya abadikan, tapi saya Insya Allah tidak mengumpat berlebih, karena kemacetan adalah resiko pengendara mobil/motor di kota2 besar.

bunda-nyetir-3

And now…

  • Menyetir mobil itu ternyata tidak sengeri yang dibayangkan. Ketakutan2 kalau nanti begini kalau nanti begitu,  itu hanya ketakutan pikiran yang menyurutkan nyali. Untuk menghilangkan ketakutan itu caranya ya dijalani. Jika ada masalah yang harus dihadapi, ya diselesaikan saat itu juga. Macet, stuck, jalanan sempit dll, ternyata bisa teratasi dengan semakin mudah dengan jam terbang nyetir yang semakin banyak.
  • Sekarang saya sudah mulai bias santai saat menyetir, kalau macet saya menghibur diri dengan nyanyi2 sendiri di mobil mengikuti lagu yang diputer di radio. Favorit saya ngedengerin Gen FM. Duet Kemal-TJ setia bikin saya tergelak-gelak sendiri di jalanan. Sangat menghibur.
  • Daaan…. saya masih punya PR untuk mulai mencoba menyetir di jalan tol. Selama ini belum berkesempatan memulainya. PP rumah-kantor tidak lewat tol. Kalau Sabtu atau minggu, perginya sering ke tempat yang tidak melewati tol. Giliran ke kondangan yang harus lewat tol, ayahnya Dita maunya pakai mobil manual dan dia yang nyetir, biar cepet katanya hehehe. OK lah, tahun ini semoga bisa merasakan tantangan menyetir di tol.

Yuk ibu-ibu yang pengin bisa nyetir mobil tapi masih takut2, …rutin latihan nyetir dan jangan tidur kalau bepergian sama suami naik mobil ya hehehe, perhatiin saat suami nyetir, bagaimana menghadle situasi2 di jalanan. Saya yakin, lama2 bisa nyetir deh. Minimal bisa antar jemput anak sekolah kan asyik banget. Ntar pasti ketagihan…me time kemana pakai mobil…belanja ke pasar pakai mobil… arisan sana sini pakai mobil…. percaya deh hehehe.

Insya Allah kita semua selalu dilindungi oleh Allah SWT selama di perjalanan. Amin ya robbal ‘alamin.

Advertisements

9 Responses to “Belajar Nyetir Mobil (2)”

  1. […] Belajar Nyetir Mobil (2) […]

  2. Yang penting belajar setir mobil adalah siapin mental… Klo siap bakal mudah lancar..

  3. rapelan ini mbacanya yang 1- dan 2..welcome back nge blog bun…..
    sama banget ibu yang sekarang nyuruh saya belajar nyetir lagi…dulu jaman kuliah diajarin bapak pake manual sempat juga dijalan dan puter puter pake mobil bak terbuka bapak saya menyebutnya “truntung”karena bunyi mobilnya trung trung trung hehehe…*kenangan banget sama almarhum bapak…
    ini suami belinya dari awal matic lebih mudah daripada menggunakan mobil manual yang pake kopling …jadi semangat melancarkan ini..tapi alhamdulillah di bintan nggak macet dan rame kendaraan kayak di jawa bun..jadi lumayan tenang kalo nyetir..:)

  4. Orin said

    BunDiiiiiit, kalo ke Cakung mah pake matic ajaaaa, biar ga pegel pas macet hihihihhi.

  5. BunDit said

    Ayo semangat mam. Matic jauh lebih mudah 🙂

  6. BunDit said

    Yap..bener sekali mas 🙂

  7. BunDit said

    Saya sih macet di jalan datar masih ok lah, paling gemeter kalau macet di tanjakan. Sekarang kalau pulang kan lewat JGC, jadi muter balik jembatan tipar itu mbak, sudah muter, langsung nanjak, seringnya macet yang lawannya truk besar2 hehe. Jadi pilihan matic sudah sangat tepat lah hehehe

  8. fitri3boys said

    keren BunDhit…jadi malu nih teman2 seangkatan sudah pada gape2..keenakan naik komuter line, dan gojek serta gran nih BunDhit

    Apalagi kalau anak 3 orang Bun, bisa nyetir sendiri lebih leluasa, tidak tergantung suami hehehe *kompor 😀

  9. Keke Naima said

    Kalau saya yang gak bisa-bisa tuh bawa motor hehehe. Nyetir mobil udah bisa sejak masuk kuliah. Tapi setelah bertahun-tahun nyetir baru bisa nyetir pakai sepatu atau sendal 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: