Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Bunda Dirawat & Gak Mudik Lebaran 2013

Posted by BunDit on August 2, 2013

Dear my lovely blog.

How are you?

Long time no touch you…..😦

****

Ya Allah, baru hari ini Bunda sempat nengok blog. Setelah Bunda berjanji ke diri sendiri, habis kelar Audit (8-22 Juli 2013) Bunda mau rapel postingan yang menunggu :

* Dita ultah ke-5

* Dita naik ke TKB + pentas Akhirussanah

* Family Day ke Trans Studio Bandung

* Ulbul Dita 5y1m

* Cerita2 sepele kayak wiskul dll

Hmmm banyak yach?

Ternyata eh ternyata, tgl 21 Juli 2013 Bunda harus masuk rumah sakit karena thypus (lagi)😦 . Untungnya audit sudah kelar, tgl 22 Juli aja Bunda gak bisa ikut Audit Closing. Kepikiran failure dan findingnya apa dll. Kata Ayah, sakit-sakit masih mikirin kerjaan😀. Habis masuk pun, super sibuk. Baru hari ini, hari terakhir menjelang libur lebaran, Bunda sempetin posting. Cerita yang lain akan disusulkan segera, takut keburu basi😦

Kembali ke soal sakit, ceritanya dari hari Kamis, tgl 18 Juli, badan Bunda sudah meriang dan batuk. Bunda pikir karena sebelumnya sempat berbuka puasa pake es kelapa muda. (kalau inget nyeseeeeel banget… gak lagi deh buka puasa langsung minum dingin). Hari Jum’atnya Bunda masih masuk kantor karena masih ada audit. Sempet dikerokin sama temen karena badan Bunda sudah gak enak banget, panas, meriang plus batuk, jadi lemes banget. Sorenya ke dokter kantor, diberi resep. Bunda tebus sewaktu pulang kantor. Sabtunya, Badan Bunda makin lemes tapi tetep puasa, ya Bunda kira cuma meriang biasa. Pas buka puasa tiba-tiba pengin banget sop kaki sapi, belilah sop kaki sapi, makan masih lahap. Maklum terakhir makan sop kaki kambing waktu masih ngontrak di Rawamangun, 6 th yang lalu.

Esok paginya, bangun tidur badan Bunda sudah gak karu-karuan. Lemesnya yang gak nahan, sampai mau jalan kaki aja rasanya gak kuat. Dan maksud hati gak puasa aja dulu tapi nafsu makan hilang. Akhirnya Bunda dianterin Ayah plus Dita buat cek darah di RS. THB (100m dari rumah). Setelah di cek ternyata positif thypus, alhamdulillah trombosit normal.

Awalnya mau dirawat di RS. THB saja, cuma karena RS. itu masih baru, kesannyanya kok sepi ya jadi kami langsung pulang ke rumah, packing baju trus meluncur ke RS. Ananda, karena th 2010 Bunda juga pernah opname di sana. Pilih RS yang lumayan bagus plus dekat aja. Maksud hati ke RS nya gak ngajak Dita, biar Dita sama mbak Atiek saja di rumah tapi mbak Atiek ditelpon gak bisa-bisa. Ya namanya juga ke RS, tempat bersarangnya pernyakit, sebisa mungkin gak bawa anak. Tapi karena mbak Atiek nya gak bisa dihubungi, akhirnya ya Dita kami ajak.

Sampai disana langsung masuk IGD, ayah urus administrasinya, dan masuklah Bunda ke ruang rawat. Dan sepertinya itu kamar yang Bunda tempati th 2010 juga deh😀. Bunda langsung diinfus. Nah melihat Bunda diinfus, Dita ketakutan. Merengek minta keluar kamar gak mau lihat Bunda. Sampai pulang, Dita gak mau lihat muka Bunda, padahal Bunda pengin banget meluk. Tapi Dita malah nangis. Bunda langsung mau mewek aja, kayak ditolak sama anak sendiri😦. Ayah bilang, gak usah dimasukin hati, Dita mungkin takut.

Besok-besok nya kalau malam Ayah temenin Bunda di RS. Dita di rumah sama mbak Atik. Alhamdulillah, di saat seperti ini mbak Atik pengertian banget. Harusnya kan mbak Atik memang gak nginep, tapi dalam situasi ini mbak Atik bersedia ngejagain Dita sampai ngelonin Dita.  Dan dari cerita mbak Atik, kalau mbak Atik bangun sahur, Dita ikut makan sahur, habis itu jalan-jalan pagi keliling kompleks. Yang bikin Bunda sedih, Dita gak mau ngomong saat Bunda telpon. Pokoknya keukeh gak mau ngomong. Tapi kata Ayah, selalu nanyain “Kapan Bunda pulang?”. Jadinya tiap hari Bunda mewek di RS karena saking kangen sama Dita. Satu-satunya pengobat rasa rindu, Bunda lihatin foto2 dan Video Dita di HP.

Hari Kamis, 25 Juli 2013, sekolah Dita ngadain Ramadhan Camp jadi pake acara nginep di Gema Nurani 01. Awalnya Ayah bilang Dita gak usah ikut karena Bunda lagi di RS dan gak ada yang nyiapin segala macemnya. Bunda bilang, Dita harus ikut biar jadi pengalaman berharga ikut Ramadhan Camp. Soal tetek bengek yang harus disiapin, Bunda bisa handle lah. Bunda tulis aja, apa yang harus dibawa sesuai dengan panduan pengumuman dari sekolah. Bawa baju tidur yang ini, bawa alas tidur yang ini, pake baju yang ini dll. Ayah tinggal bacain ke mbak Atiek, beres deh. Jam 4 sore di antar Ayah ke TK gema Nurani 01, yang jaraknya sekitar 1 kilo lah dari rumah. Kalau sekolahan Dita kan TK Gema Nurani 02 (Semi Natural Pre School), tinggal nyebrang doang. Kata mbak Atiek, Dita mau Ramadhan Camp itu kayak mau pindahan aja. Soalnya kan memang bawa alas tidur, bantal, guling dll😀.

Dari nganter Dita ayah langsung ke RS, nemenin Dita. Esoknya Ayah pulang, jemput Dita dan mbak Atik, karena hari itu Bunda sudah diperbolehkan pulang. Sempet khawatir aja, tromosit Bunda terus turun walau masih di atas batas normal. Alhamdulillah pas hari Jum’at trombosit Bunda naik. Karena sangat mungkin thypus sekaligus DB.

Pas Dita jenguk Bunda, blas Dita gak mau lihat ke Bunda. Nemplok mulu sama mbak Atik. Cukup lama juga nunggu dokternya. Setelah infus Bunda dicopot, baru deh Dita berani deketin Bunda dan nanya-nanya. Apa itu infus, isinya kok air dll hehehe. Akhirnya Dita mau dipeluk Bunda. Leganyaaaa. Setelah dokter datang dan Ayah menyelesaikan segala urusan administrasinya, sekitar jam 3 sore Bunda diperbolehkan cabut dari RS. Alhamdulillah🙂

Bunda-Dirawat-Web

Habis dari RS, Bunda istirahat 4 hari di rumah. Baru tgl 31 Juli 2013 Bunda masuk kantor. Alhamdulillah, sekarang Bunda sudah lebih sehat dan tetap semangat puasa. Cuma kangen masakan yang pedes nih hehehe. Tiap hari mbak Atik masaknya gak pake cabe hehehe. Sabaaaar..🙂

Daaaan dikarenakan habis sakit, lebaran tahun ini kami memutuskan tidak mudik. Takut Bunda kecapekan aja, ntar di Arita malah gak bisa ngapa2 in dan bikit repot. Sedih juga gak mudik. Tapi Ayah bilang, ntar September, rencananya mama (mertua) mau ke Jakarta, sekalian mau ajak mama ke Jogja biar ketemu besannya gitu. Ya sudahlah, mudiknya diundur demi kebaikan semuanya🙂

Naaah, kemarin sempet kepikiran juga, gak mudik, mbak Atik pulkam dari tgl 3-16 Agt, Bunda masih dalam kondisi pemulihan dan gak boleh kecapekan, lagian Ayah juga masih harus kerja beberapa hari, trus siapa yang bantuin kerjaan rumah??? . Akhirnya Bunda kepikiran teh Dela. Sebelumnya teh Dela barusan ngabarin telah melahirkan anak perempuan tgl 17 Juli kemarin. Waktu itu Bunda rencana mau nengok setelah sembuh dari batuk, eh malah Bunda dirawat, jadinya belum sempet nengok ke kontrakan teh Dela. Nah dalam rangka butuh tenaga ART ini, Bunda kemarin sempet sms teh Dela, nanyain mudik dan menawarkan kerja sebentar buat beres2 kerjaan rumah plus masak. Alhamdulillah teh Dela gak mudik dan mau kerja di rumah karena memang lagi butuh uang. Bunda bilang, waktunya di atur aja supaya gak ganggu bayinya. Teh Dela bilang, nanti dia datang ke rumah pas bayinya tidur dan sementara bayi di jaga suami, karena suaminya juga pas libur lebaran. Karena kontrakan teh Dela sama rumah Bunda gak jauh, jadi gampang lah di atur, bolak-balik gak ada 5 menit ini. Setidaknya Bunda tidak terlalu capek dan yang terpenting ada yang masakin, kangen juga masakan teh Dela😀

Sooo… Bunda ucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin. Selamat berlebaran bersama keluarga. Bagi yang mudik ke kampung halaman, mohon berhati-hati di jalan dan semoga selamat sampai tujuan serta selalu sehat. Yang tidak bisa mudik karena ada halangan berarti kita senasib hehehe.

15 Responses to “Bunda Dirawat & Gak Mudik Lebaran 2013”

  1. Lidya said

    semoga sekarang sudah sehat ya bun, banyak istirahat salam untk Dita

  2. Ya ampun, Bun. Mungkin karena kecapekan, masuk musim pancaroba dan ditambah dalam kondisi berpuasa pulak.
    Speedy recovery ya, Bun. Biar lebaran gak mudik, tapi kan setidaknya masih merayakan bersama Ayah dan Dita.😀

  3. Oalah….tipus lagi ya bund…semoga lekas pulih bener ya bundit dan nanti2 gak keserang lagi yaa…

    Walo gak mudik, tapi asal ngumpul bertiga, rasanya pun pasti bahagia ya bund🙂

  4. banyak2 istirahat Bun, untung banget teh Dela mau bantuin ya…gak pa pa gak mudik, insya allah kali lain ada kesempatan ya.

  5. Fety said

    Selamat menikmati istirahat, Bundit🙂

  6. monda said

    cepat sehat ya bun…

  7. semoga sehat selalu ya Bun…
    Gak mudik gak papa yang penting nanti dirapel mudiknya sekaligus jalan2 sama mama mertua🙂

  8. semoga cepat pulih, Mbak🙂

  9. Enno - Mama Fira said

    Cepet pulih ya bund… pantesaannn,,, saya intap intip blognya kok sepi banget… ternyata penghuninya lagi dirawat… loh… hehehehehe…

  10. ya allah bunda dita…maafkan saya tidak tahu kalo bunda dirawat,sibuk dikantor ngejar cuti mau lebaran di kampung halaman..terus nggak sempat bw kamana mana..kecapekan persiapan dan audit kayaknya yah bun..alhamdullilah bunda dah sembuh dan menikmati sisa ramadhan dan lebaran dirumah walapun nggak mudik, insyallah ada banyak hikmah apalagi nanti september mau rame rame ke yogya insyallah lebih menyenangkan🙂
    semoga sehat terus yah bun..jaga kesehatan…:)
    salam buat kak dita, mohon maaf lahir dan batin untuk bunda dita dan keluarga..:)

  11. […] dan saat itu sudah merayakannya di rumah sendiri di Bekasi. Dan tahun 2013 ini, dikarenakan kondisi Bunda yang baru saja sakit, bunda pun terpaksa tidak berlebaran di Jogja bersama keluarga besar Jogja. Namun begitu, walaupun […]

  12. […] 2013 di Solo. Tapi momen ini Bunda manfaatin untuk sekalian pulkam. Sudah kangen ibu, soalnya lebaran kemarin gak pulkam. Di Jogja nya juga gak lama, cuma 5 hari, karena akhir tahun Bunda harus kerja. Jadi Bunda dan Dita […]

  13. […] ini pas lagi puasa (ngeganti puasa Ramadhan tahun kemarin karena sakit), eh malah pengin posting resep masakan hehe. Resep ini sangatttttt sederhana tapi gak papa ya […]

  14. […] off😦 . Awal tahun 2013, bersemangat sekali untuk gowes, tapi setelah berjalan beberapa bulan dan Bunda sempat dirawat di RS karena sakit thypus, Bunda terpaksa menghentikan aktifitas bersepeda untuk sementara, supaya kondisi […]

  15. […] Bunda tidak sedang diet ketat untuk menurunkan berat badan. Namun semenjak Bunda di rawat dulu, BB Bunda anteng di kisaran 54-55 kg. Dengan tinggi bunda yang “semampai” ini, ya berat […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: