Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Selamat Jalan Kawan

Posted by BunDit on April 19, 2013

2 minggu terakhir yang sangat berat….

Hari ini seharusnya update UlBul Dita 4y10m, tapi Bunda mau cerita yang lain dulu. Sebuah kenangan dengan Pak Abdullah, teman sekerja Bunda.

Pak Dul memang sudah lama mengidap penyakit DM (Diabetes Melitus) atau penyakit gula. Selain itu juga mengidap darah tinggi dan vertigo. Akhir-akhir ini sering gak masuk karena sakit. Setiap menjelang tgl 1, setengah bercanda Bunda selalu pesen “Pak… tanggal 1 masuk yaaa….”. Soalnya awal bulan itu tanggal2 paling “lucu” buat kami. Istilahnya pekerjaan lagi lucu-lucunya. Pak Dul selalu menjawab “Insya Allah…”.

Tanggal 1 April, Pak Dul masuk, tapi wajahnya gak seger. Tanggl 2&3 April gak masuk, dengan alasan gak enak badan. Tanggal 4&5 April masuk, tapi Jum’at sore tgl 5 April itu siangnya tidur di PolKar (Poliklinik Karyawan) kantor karena badannya merasa lemes.

Sabtu, 6 April 2013

Pak Dul masuk rumah sakit dengan diagnosa sakit thypus. Bunda di sms istrinya hari Seninnya, 8 April.

Rabu, 10 April 2013

Bunda baru berkesempatan menengok Pak Dul yang di rawat di RS. Kartika Husada, Tambun. Dari kantor berangkat ber-6 sekitar jam 11.45 pakai mobil kantor. Dalam perjalanan ke sana, banyak banget mengalami kejadian yang kurang mengenakkan. Pertama, pas di lampu merah sebelum masuk tol Cakung, mobil Toyota Herrier di depan mobil kami, diambil spion kirinya di depan mata kita. Si maling ngambi spion tanpa alat bantu. Sampai tubuhnya mental nabrak truk di samping mobul Herrier, saking kerasnya usaha mencopot spion itu. Pengendara mobil Herrier pasrah, tidak bisa berbuat apa-apa. Kami melihat  setelah mendapat spion, langsung lari ke perkampungan sambil menyembunyikan spion di dalam kaosnya. Saat itu kok ya pas gak terlihat polisi. Kami semobil sampe tertegun melihat kejadian itu, di siang bolong ada tindakan kriminal di depan mata, tapi yang menyaksikan tak bisa berbuat apa-apa. Karena konon maling spion seperti itu punya teman-teman yang banyak, yang siap melawan balik kalau ada yang berani melawan mereka.

Saat itu tol tidak begitu padat. Ternyata tambun itu lumayan jauh ya hehehe. Bunda ini orang Bekasi tapi gak pernah menjelajahi Bekasi. Ke Tambun aja baru pertama kemarin hehe. Baru tahu yang namanya Bulak Kapal😀. Setelah sukses berdesakan dan berbagi jalan dengan angkot, menjelang tujuan, eh tiba-tiba ada pemotor yang ngegaplok spion kanan mobil kita sampai kaaca spion nya pecah. Ealaaah…. hari ini kok topiknya spion ya. Setelah memberesi kaca spion, kami berbelok ke RS. Kartika Husada.

Sampai di sana ketemu Pak Dul dan istrinya serta anaknya yang bungsu. Pak Dul terbaring lemah serta tangannya diinfus. Ternyata selain thypus, kaki kanan Pak Dul bengkak sampai menghitam. Katanya 2 hari lagi mau dioperasi. Saat itu Pak Dul masih lancar berkomunikasi dan seperti biasa bercanda. Saat kami ceritakan kejadian spion mobil kami, Pak Dul menanggapi sambil bercanda “Ah…disini mah biasa, namanya juga kampung siluman” hehehe. Setelah ngobrol sebentar, numpang sholat di RS dan makan siang di warung makan padang sebelah RS, kami pulang.

2 hari berselang…

Sabtu, 13 April 2013

Bunda nelpon mantri kantor menanyakan kabar Pak Dul. Katanya Pak Dul jadi dioperasi kakinya.

Senin, 15 April 2013

Bunda meeting seharian. Dalam meeting, sempat disinggung soal sakitnya Pak Dul yang diprediksikan akan lama. Jadi HRD pun siap2 mencari pengganti sementara.

Selasa, 16 April 2013

Pagi sesampai kantor, mantri kantor mengabarkan ke Bunda kalau Pak Dul kritis, karena RS Kartika Husada tidak memiliki ruang ICU maka Pak Dul dipindahkan di ICU, RS. Multazam, Jati Mulya. Saat itu ICU di Mitra Keluarga Bekasi Timur penuh.

11.00, Bunda plus 7 orang teman kantor berangkat menengok Pak Dul. Dan masuk tol cikampek macet beratssss. Akhirnya keluar tol Kalimalang, eh lewat situ macet juga, ternyata jalanan lagi di perbaiki. Ampun deh. Selepas MM baru deh lancar. Hampir jam 13.30 baru sampai di Jati Mulya. Gila ya, perjalanan hampir 2,5 jam, ada teman yang nyeletuk, harusnya sudah sampai Bandung nih.

Sampai di ruangan ICU, kami ketemu anak sulung Pak Dul, istri Pak Dul pulang ke rumah dulu untuk istirahat. Dari ceritanya, setelah kaki Pak Dul dioperasi 2 hari lalu, Pak Dul cegukan terus sambil menahan rasa sakit, kemudian tiba-tiba kejang sampai keluar busa dari mulutnya, habis itu tak sadar diri. Makanya jam 5 pagi langsung dilarikan ke ICU. Kami boleh jenguk Pak Dul di ICU, tapi masuk satu persatu. Bunda masuk urutan ke-3. Bunda liat Pak Dul terbaring dengan banyak selang. Nafasnya satu-satu tapi teratur. Bunda gak berani melihat luka kakinya. Bunda hanya melantunkan Al-Fatihah dan berdoa untuk kesembuhan Pak Dul. Setelah Bunda keluar ICU, baru sebentar teman Bunda masuk, tiba-tiba teman Bunda langsung keluar dan ada kesibukan mendadak di dalam. Ternyata denyut jantung Pak Dul ngedrop, sampai dibantu alat pacu jantung, info yang Bunda dapat kemudian. Waktu kami sholat dhuhur di sana, anak sulungnya yang diinfo oleh dokter mengabarkan jantung Pak Dul sudah kembali normal.

Sekitar jam 14.00 kami pamit pulang. Mampir makan nasi rawon di warung makan jalan masuk arah perumahan Pondok Hijau. Kemudian cabut ke kantor. Sampai kantor jam 14.45 karena perjalanan lancarrrr. Kami lihat arah ke cikampek masih pamer paha alias padat merayap tanpa harapan😦.

15.00-an, selagi Bunda update kondisi Pak Dul ke teman-teman, tiba-tiba Bunda dikabari Pak Dul menghembuskan nafas yang terakhir jam 15.00. Shock!!! Bunda gak bisa menahan air mata lagi. Ternyata penyakit gula nya makin memperlemah jantungnya dan Pak Dul meninggalkan kami selama-lamanya. Innalillahi wainailaihi roji’un….

17.00 sepulang kantor, kami beramai-ramai melayat Pak Dul ke Kemayoran, rumah orang tuanya. Karena rumah Pak Dul di Tambun sedang direnovasi dan saat itu Pak Dul mengontrak rumah, keluarga memutuskan jenazah Pak Dul disemayamkan di rumah duka Kemayoran Kepuh. Sesampai disana, tetangga rumah ibunya tidak ada yang tahu jika Pak Dul meninggal. Akhirnya dapat info dari Tambun, jenazah dibawa ke Kemayoran Ketapang, rumah adik ibunya yang biasa buat tempat berkumpul keluarga besarya. Jadi kami berbondong2 lagi ke Kemayoran Ketapang.

20.00, jenazah Pak Dul sampai di rumah duka. Setelah mendoakan dan ketemu istri Pak Dul kami pulang. Jenazah Pak Dul akan dikebumikan esok harinya.

17 April 2013

08.00, sesampai kantor bersama teman-teman yang belum melayat semalam, Bunda berangkat ke Kemayoran lagi. Banyak sekali teman kantor yang datang. Pak Dul memang orangnya supel, suka bercanda, cerita yang keluar dari mulutnya selalu bikin kami ngakak. Apalagi Pak Dul sudah cukup lama bekerja, sempat berpindah-pindah bagian, jadi bisa di katakan teman sepabrik sangat mengenal sosoknya.

11.30, setelah dimandikan dan disholatkan, jenazah Pak Dul dibawa ke Cimanggis untuk dikebumikan di pemakaman keluarga.

Selamat jalan Pak Dul. Kami semua merasa sangat kehilangan. Puluhan tahun kita telah bekerja sama, duduk berdekatan. Maafkan kalau saya suka beberapa kali “menegur” Pak Dul. Dari istri Pak Dul, saya baru tahu banyak cerita, betapa beban Pak Dul sangat berat terutama memikirkan si anak tengah.

Selamat jalan Pak Dul. Semoga Pak Dul damai di sana. Semoga istri Pak Dul dan anak-anak selalu diberi ketabahan dan perlindungan. Amin… Amin… Amin yaa robbal ‘alamin….

8 Responses to “Selamat Jalan Kawan”

  1. hiks…mewek bun…Turut berduka bun…Innalilahi wa innailaihi roji’un
    semoga almarhumah pak dul diterima disisi Allah SWT, diberikan tempat terbaik sesuai dengan amal perbuatan beliau, dan keluarga yang ditinggalkan tabah.dan sabar…juga teman2 kantor termasuk bunda….
    kehilangan seseorang entah itu sodara, teman bahkan yang belum kita kenal pun.. menyisakan banyak cerita yah bun…

    Makasih ya ma🙂

  2. Innalillahi wa innailaihi rojiun.
    Semoga amal ibadah beliau diterima di sisi Allah SWT.
    Berarti aku termasuk yang suka kelayapan ya, Bun. Soalnya aku tau semua daerah yang BunDit ceritain tadi. Hihihi

    Saya nya aja yang jarang ngelayap mom. Saya tahunya dari rumah ke kantor.. jarang banget ke arah bekasi, paling2 ke bekasi ya ke MM/Mega Mall hehehe, selebihnya gelap. Kemarin baru tau oooh di sini Blu Plaza..😀

  3. Aduh…turut berduka ya Bundit..semoga keluarga yang ditinggalkan tabah..amin..

    Makasih ma🙂

  4. Lidya said

    Innalillahi turut berduka cita ya bun. Bundit Mitr akeluarga Timur dekeeeeeet banget sama rumahku tau gitu aku samperin bundit ya paling cuma 5 menit dari rumah

    Pak Dul nya bukan dipindah ke Mitra Keluarga Bekasi Timur ma, tapi ke Multazam Jati Mulya. Eh deket juga dengan rumah mam Lidya ya?🙂

  5. Innalilahi wainna illahirojiuun…
    Turut belasungkawa atas meninggalnya Pak Dul, semoga dilampuni doanya dan lapangkan kuburnya. Amin…

    Amiin, makasih ya bun🙂

  6. De said

    turut berduka cita ya. smoga keluarga pak Dul diberikan kesabaran dan kekuatan

  7. Innalilahi wainna illahirojiuun…
    semoga amal kebaikannya di terima di sisi allah swt.
    banyak sekali candaan dan saran dan kenangan bersama beliau …jarang marah tapi sering bercanda…momen yng di ingat bu “yap ada apa riiii…”
    selamat jalan bang dul ..kenangan itu masih tersimpan

  8. […] sih happy-happy saja. Langsung menduduki kursi almarhum teman Bunda dan kami sodorin laptop, asyik deh nonton film anak-anak. Sesekali ngangkat telpon atau […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: