Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Gulai Salai ala AyDit

Posted by BunDit on February 12, 2013

Sekarang lagi edisi masak memasak nih. Setelah kemarin cerita Bunda yang mulai menyukai memasak, sekarang giliran Ayah yang Bunda ekspos😀. Mumpung lagi bisa nulis nih. Ntar BW nya lewat BB aja ya teman2, banyak blog yang belum Bunda kunjungin nih🙂

Setelah sayur tauco dan sambal pete, Ayah tiba-tiba pengin masak gulai salai. Pagi-pagi, 24 Januari 2013, pas tanggal merah Maulid Nabi, ayah bilang mau masak gulai salai. Bunda disuruh belanja bahan yang kurang ke tukang sayur. Salai adalah ikan lele asap. Kami suka dikirimin salai dari Padangsidempuan oleh mama. Kata ayah, mau mengenang masakan semasa kecil di kampung😀

Bumbunya sih bumbu gulai biasa, cuma Bunda agak heran, bumbu halusnya sama Ayah gak digongseng, tapi langsung dicemplungin di santan hehe. Bunda sih diem aja, that was Ayah’s cooking time. Dita yang baru bangun tidur pun terpesona melihat Ayahnya masak hehehe. Daaan Gulai Salai hasil masakan ayah enak juga lho, walau waktu itu kurang asin sedikit🙂

Ayah-Masak

Ngomong2 soal masak memasak, dulu waktu Bunda masih ngontrak rumah di Rawamangun sehabis menikah, Bunda pernah gatot alias gagal total bikin nasgor. Inget-inget, dulu masak nasgornya Bunda campur air, alhasil nasgornya benyek. Duuuh malu banget kalau inget itu. Waktu itu Bunda aja ogah makan, apalagi ayah hehehe

Saat sudah pindah rumah ke Bekasi dan waktu itu Bunda lagi hamil 3 bulan, untuk makan sehari-hari Bunda pesen catering. Trus setelah Dita lahir, 2 ART Bunda yaitu teh Euis dan teh Dela, dua-duanya jago masak. Jadi dulu Bunda jaraaaang sekali masak, waktu Dita bayi cuma konsens ngasih ASI(P) dan MPASI. Yang masak MPASI pun, ART Bunda juga. Bunda ngajarin sekali, aturannya begini, cara masaknya begini, seterusnya mereka sudah jalan sendiri.Nikmat banget kaaan?. Paling Sabtu dan Minggu Bunda bikin MPASI, lagian kalau MPASI kan simpel😛

Kenikmatan itu hampir 4,5 tahun lho. Setelah lebaran th 2012 kemarin, teh Dela resign, otomatis tidak ada lagi yang masak. Beberapa minggu ARTless, jadi Bunda mulai rutin masak buat Dita, untuk kami, pilih catering hehehe. Lama-lama bosen juga catering, akhirnya Bunda mulai memberanikan diri masak buat Bunda dan Ayah. Sebagian resep dari tanya ibu Jogja, dari teh Dela, juga dari hasil browsing internet. Awalnya memilih masak yang aman seperti tumis dan balado, lama-lama tertantang juga masak yang pake bumbu dapur macem2. Walau gagap dapur, Bunda ini tahu nama2 dan wujud bumbu dapur lho. Bisa membedakan jahe, lengkuas, kencur, kunyit, tapi karena jarang masak, jadi suka gak mudeng, kalau masak ini pake bumbu dapur yang mana😀

Jadi sekarang kalau pulang kantor ya kegiatannya nyiapin bahan masak buat besok. Trus baru beberapa minggu ini kepikiran, kenapa gak minta mbak Atik buat nyiapin bumbu2 nya. Bunda ini meski gak jago masak, tapi kurang suka bumbu instan. Pernah pake bumbu instan nasgor hasilnya mengecewakan. Mungkin ada bumbu instan yang enak, seperti Bamboe yang sering diceritain mama Alissa, tapi sampai sekarang Bunda belum pernah coba. Selain gak suka bumbu instan, Bunda gak suka pake bumbu halus yang diblender hehehe. Gagap dapur tapi sok perfectionist ya. Ayahnya Dita pun juga maunya kalau nyambel diulek.

Tapi dipikir2 kok ya ribet ya kalau harus ngulek. Akhirnya, Bunda minta mbak Atik, nge-rajangin (ngirisin) dan ngulek bumbu-bumbu dasar, dimasukin wadah trus disimpen di kulkas. Gak banyak-banyak sih, maksimal buat seminggu, kalau kurang ya ngulek lagi. Jadi sekarang kalau masak, sudah tersedia bawang merah & bawah putih ulek, bawang merah & bawang putih iris, cabe+tomat ulek, cabe iris, daun bawang iris dan gak ketinggalan pete kupas hehehe. Pete ini biasanya untuk campuran balado, meski ngasihnya sedikit membuat taste balado lebih nendang😀

Bumbu-Ulek-Web

Tapi kalau bumbunya sudah rame kayak bikin rendang kemarin, ada merica, ketumbar, jahe, kemiri dll, Bunda nyerah deh, akhirnya diblender juga hahahaha. Judulnya ini mah bukan perfectionist, tapi lihat sikon:mrgreen:. Tapi yang jelas dengan sudah disiapin bumbu ulek dan rajang itu, Bunda lebih gampang memasak, tinggal melengkapi bumbu yang belum ada aja. Dan pastinya gak pake capek ngulek sendiri. Mbak Atik itu nyampe rumah jam 6 an, jadi kalau pagi masak ya gak ada yang bantuin, maka berguna banget bumbu ulek dan rajangnya. Bunda masak itu mulai jam 5 (seringnya lebih :D), selesainya jam 6 an karena masak buat Dita makan siang dan sore, masak buat Ayah Bunda,  masak nasi, masak buat sarapan Dita dan nyiapin bekel Dita ke sekolah.  Bunda termasuk lamban kalau masak hehe. Pernah ditegur sama Ayah, lama amat di dapurnya, masak apaan sih😀. Kalau mbak Atik, kadang suka masak sendiri buat dirinya sendiri, habis waktu catering dulu makanan suka sisa, mungkin dia gak suka. Sekarang biarlah dia masak sendiri🙂

Dulu itu Bunda suka salut sama ibu2 yang bisa masak pagi2 sebelum kerja. Bunda sih takutnya waktunya gak ngejar kalau masak, karena waktu itu kan Bunda mikir, kalau masak itu susyah bener hehehe. Ternyata gak juga, tergantung bagaimana manage nya ya. Kalau malam sudah disiapin semua, pagi2 tinggal cemplung2. Efek positif Bunda selalu masak tiap hari, Bunda bisa bawa bekel nasi+lauk buat sarapan. Kalau pagi sarapan, Bunda makan siang dan malamnya gak begitu banyak, jadi efeknya BB Bunda stabil, cenderung turun sedikiiit hehehe.  Sebelumnya Bunda jarang sarapan, ngandelin Sari Roti dari kantor😀

Yessss, finally I love cooking:mrgreen:

15 Responses to “Gulai Salai ala AyDit”

  1. hehehe….lama lama jadi cinta kan bun..hehehe saya dasarnya suka masak…karena kebiasaan dari kos dulu di surabaya waktu kuliah terus hidup dirantau sendiri…terus pernah kalo libur ngabisin waktu dirumah bulek disurabaya jaman kuliah dulu yang jago masak..jadi selalu mbantuin masak sambil ngobrol ngobrol gitu jadi demen…di jakarta tempat tinggal saya dulu ARTnya jago masak…jadi suka sharing dan ngelihatan dia masak…akhirnya tambah ilmu..saya juga jarang pake bumbu instant tapi sejak mama raja bilang soal bamboe ini jadi pingin nyoba juga..*belom pernah beli…:)
    btw itu lele asap PDS saya suka banget…dulu tetangga ada yang dari PDS tiap mudik atau dapat kiriman selalu dianter jadi saya masak..pake santen, bumbu halus seperti umumnya bawang merah bawang putih, lengkuas cabe….pake pete, cabe utuh gitu …namanya apa yah gitu itu gulai yah…hehehe masak tapi nggak tahu namanya…mantep sedepppppp…palagi kalo ditambah belimbing wuluh atau belimbing sayur itu yah..waduh mertua lewat nggak noleh deh hehehe..

    Waa…tambah belimbing waluh lebih mantab ya ma? Kapan2 mau coba ah gulai pake belimbing waluh🙂

  2. Aku juga dulu gak suka masak, bund, bener-bener gagap dapur, tapi sekarang sih udah lumayan lah. Soal bumbu instan, aku dulu waktu masih ada ART gak pake bumbu instan juga, tapi setelah sama sekali gak ada yang bantuin buat ngolah bumbu, ternyata bumbu instan apalagi yang gak pake MSG, membantu sekali bund, bikin proses masak jadi cepat karena gak perlu ngolah bumbu, hehe…

    Nanti kalau kepepet saya mau coba deh si bamboe ma🙂

  3. Yetty said

    Sama bund..suamiku kl masak jagoan dia deh rasanya hahaha
    trus kl masak gulai gt..paling sering gulai kepla iakan mas..bumbu halusnya jg langsung cemplung..aku pikir apa sumatra masak ny begtu ya?tp ya tetep enakk sehhhh hihihji slurppp..semangat AyDitttt….

    Suami gak begitu suka ikan mas, durinya banyak. Kalau saya paling suka ikan banyak duri…makin seru masaknya. Iya ya..mungkin rg Sumatera masaknya begitu hehe

  4. monda said

    waw.., ayah pinter masak, mau dong ayDit dibagi…, uak Dita juga udah kangen nih gule ikan sale, ikan limbat ya…?

    di kampung kita itu memang masaknya dicemplung aja bun, nggak ditumis2, mungkin karena kebiasaan dari jaman dulu yg susah dapat minyak goreng, he…he…

    Wooo..emang masaknya aslinya begitu ya kak hehe

  5. Kalo saya nih aslinya suka masak, kalo nonton tivi sukanya lihat demo masak. Tapi seperti kekuatiran bunda, takut gak keburu berangkat ke kantor…sebenernya kalo kita pinter memanage waktu seperti nyedian bumbu2 halus sebelumnya, masak juga gak pake ribet…hehehe…semangat bunda, belajar masak terus…salut juga sama aydit mau turun dapur😀

    Iya…kadang mikirnya sudah ciut duluan kalau mau masak ya ma..padahal bisa dimanage supaya acara masak memasak lebih menyenangkan🙂

  6. Vera said

    Waahh hebat aydit pinter masak. Ayahku jg klo bikin gulai, bumbunya gak ditumis dulu, lgsg aja dicemplungin ke kuah santannya. Sayang disayang, anak2nya ga ada yg jago masak, pdhl ayahku itu jago masak. Aku klo ke pasar nanya bumbu buat bikin masakan Padang, trus cerita klo aku org Pdg yg gak jago masak, pasti deh si uninya mengernyitkan alis dan ngrasa aneh kok cewe Pdg gak tau bumbu. Mgkn krn masaknya itu2 aja ya, sop2an, balado, goreng2, jd klo mau masak yg berat2 kayak gulai, kalio, rendang suka lupa bumbunya apa aja. Aku juga kurang suka bumbu instant, termasuk bumbu jadi yg dijual uni Padang. Lebih fresh enak bumbu yg ngulek sendiri

    Saya ini soalnya pernah mencoba bumbu instant dan bumbu yang dijual uni padang, kok rasanya tidak sesuai yang diharapkan, jadi sok bersikeras pake bumbu ulek sendiri…kalau gagal ya next coba lagi🙂

  7. Lidya said

    aku sering kepepet bun , pakai bamboe tapi memang enak sih dibandaing merk lain

    Hehehe kebayang lah ma, mam Lidya punya 2 krucils tanpa ART…memasak mah dibuat enjoy aja…pake bumbu instant gak dosa kok hehehe. Saya kalau kepepet mungkin juga pakai juga😀

  8. De said

    Masak itu menyenangkan.

    Tapi justru de paling males makan hasil masakan sendiri. Bawaan nya udah eneg duluan.

    Kalau habis masak langsung makan, saya juga kenyang duluan. Makanya kalau pagi, hasil masakan saya saya bawa ke kantor, jadi jam 9 an gitu baru laper jd makannya nikmat🙂

  9. Orin said

    aku paling cepet masak stgh 6an Bun, kalo jam 5 bgt si akang matahari suka protes, keberisikan msh pgn bobo bentar lg hahahahaha.
    Tapi aku paling males ngulek2 Bun, jd ya paling pake bumbu iris dan bumbu instan *nyengir*

  10. […] ah..mau cerita sesuai judul alias tema soal masak memasak…gegara bunda dita yang ada disini lagi rajin masak…saya ucapkan “welldone” untuk bunda dita, Finally she love […]

  11. oo.. namanya salai toh..
    di bangkok di pasar-pasarnya sering banget nemu ikan lele asap ini
    ada yg langsung dimakan pake sambel (nam phrik) ama yang disayur gulai gitu..
    orang sini bilangnya pladuk buat lele..

    saya?
    ga suka lele, hehehe

  12. Evi said

    gulai salainya itu bunda, aku baru tahu kalau dari lele lho. duh gimana rasanya ya..jadi pengen hehehe..

  13. Elsa said

    aku kalo soal masak memasak, ampun deh Mbak, hehehhehee
    penikmati hasil masakannya aja deh

  14. neng disan said

    Wah bun, ceritanya kok mirip sama sayaaa.. Saya 4 taun lebih nikah, leha2 terus dimasakin ART (alhamdulillah dapet yg bisa masak terus). Nah, sebulan belakangan ini gak punya ART, masak mesti beli di warung terus. Kasian sama si kakak ah, kalo adiknya sih masih asix.

    Akhirnya mberaniin diri nyemplung ke dapur.. Ternyata memasak gak sesulit yg saya bayangin dulu yaaa.. Tapi ya tetep sih, sekarang baru taraf tumis, sayur bening dan balado ajah, blm berani yg susah2 :p..

    Itu manajemen bumbunya boleh juga bun, bikin praktis saat memasak.. Langsung praktekin aaaah.. Makasih sharingnya bun. Salam kenal juga yaaa..🙂

  15. […] Gulai daun singkong+tahu+pete+teri (wuaaah… mbak atik kalau masak ini, bawaannya pengin nambah mulu… top habisss hehehe). Kadang gulai singkongnya dicampur salai (lele asap), jadi kayak Gulai Salai. […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: