Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Mbak Atik PulKam, Teh Dela Datang – Sejarah Berulang

Posted by BunDit on February 4, 2013

Sekitar minggu ke-2 bulan Januari 2013 lalu, mbak Atik bilang mau pulang kampung ke Purwokerto menengok ibunya dari tgl 21-31 Januari 2013. What??? Bunda beneran kaget. 11 hari dong. Yaaa..kalau ditotal sih “cuma” 8 hari kerja karena tgl 24 kan tgl merah. Kepala Bunda langsung nyuuut. Mana cuti tinggal 3 hari plus 2 hari bisa ganti hari karena masuk pas akhir th kemarin (kalau masuk di hari libur, tidak ada uang lembur, tapi dapat ganti hari). Bunda soalnya lagi ngirit cuti karena siapa tahu butuh banget, setidaknya bertahan sampai Nov nanti, Bunda dapat lagi cuti 5 tahunan selama 22 hari (untuk 5th). Cuti tahunan yang 12 hari itu selalu dipakai sebagai cuti massal sepeti pas fam day, lebaran dan akhir tahun.

Kembali ke soal mbak Atik ijin pulang kampung, Bunda bilang “Mbak Atik boleh pulkam.. tapi jangan terlalu lama. Aku gak bisa cuti lama juga dari kantor… Jadi pulkamnya seminggu aja ya? Tgl 21 sudah mulai kerja lagi….”. Mbak Atik bilang “iya”, walau begitu Bunda agak was2 juga. Pengalaman yang namanya ART, minta pulkam sekian hari, aktualnya bisa molor 2-3 hari, dengan alasan masih kangen sama keluarga atau alasan yang lain. Bunda sendiri kalau mengajukan cuti yang merupakan hak Bunda aja harus diapprove atasan. Kalau hari cutiya gak pas dengan kerjaan ya gak akan dikabulkan. Akhirnya menjelang mau pulang Bunda bilangin lagi “Mbak Atik beneran ya…cuma seminggu. Aku belum bilang ya, kalau setiap lebaran, selain THR, mbak Atik nanti nanti juga kukasih bonus. Kalau mbak Atik kelamaan pulkamnya ntar kupotong bonusnya lho….”. Ups… terpaksa niiih pake acara mengancam😦. Soalnya kalau gak begitu, ART kadang gak ngerti kalau kita juga kerja, gak bisa cuti seenaknya juga.

Langsung deh mulai atur cuti gantian sama Ayah. Tapi kok tiba2 Bunda inget Teh Dela. Kapan gitu Bunda sempet sms-an sama Teh Dela yang cerita kalau setelah menikah, dia ikut suaminya ngontrak rumah di Tangerang, dekat dengan pabrik konveksi, tempat kerja suami. Dia juga cerita kalau ikutan kerja di sana. Serta mengabarkan kalau sekarang dia sudah hamil. Tapi Teh Dela bilang, di sana dia suka kesepian, mungkin karena jauh dari keluarganya ya. Dan dia pengin pindah bekasi dan suaminya cari kerja di Bekasi aja, soalnya gajinya pas2 an di pabrik itu.

Keinget cerita itu Bunda langsung sms teh Dela, menanyakan keberadaannya. Dan ternyata, teh Dela dan suaminya sudah 2 minggu pindah ke Bekasi dan mengontrak rumah di dekat kakaknya, yang berarti deket dengan rumah. Pas Bunda nanya kerjaannya, teh Dela cerita justru lagi cari kerja kayak cuci gosok gitu tapi belum dapat. Pas Bunda tawarin buat jagain Dita sementara, teh Dela langsung mau banget. Dengan seijin suaminya teh Dela bersedia kerja di rumah Bunda lagi untuk sementara, selama mbak Atik pulkam. Alhamdulillah. Allah selalu menunjukkan jalannya🙂

Waktu malemnya sebelum teh Dela mulai kerja, Bunda bilang ke Dita “Sayang, mbak Atik kan lagi pulang kampung…besok Dita sama teh Dela dulu ya..”. Wajah Dita langsung sumringah dan bilang “Tapi Dita malu sama teteh mbak dela…” sambil senyum2 gitu. Dita memang suka manggil tetehnya denga “Teteh Mbak Dela”😀

Esoknya pas teh Dela datang ke rumah, Dita malu2 saat ketemu. Tapi wajahnya kelihatan seneng, mungkin kangen sama tetehnya yang sudah jagain Dita selama 3,5th. Yang lucu, Dita langsung bisik2 ke Bunda “Bun..bilangin teteh mbak Dela, Dita gak suka pakai rok, sukanya pake celana…” hahahaha Bunda langsung ketawa ngakak. Teh Dela yang Bunda bilangin juga ngakak. Dita memang agak tomboy dalam cara berpakaian, dan hanya dengan teh Dela, Dita gak pernah nolak kalau dipake-in rok. Entah kenapa. Akhirnya Bunda pesen sama teh Dela untuk pake-in baju favorit Dita. Dan pagi itu, yang biasanya Dita maunya mandi sama Bunda, eh mau dimandiin sama teh Dela. Jadi Bunda bisa siap2 ngantor.

Bunda jadi inget kejadian Nov 2009, saat Dita masih sekitar umur 1,5th. Waktu itu tiba-tiba teh Dela mengabarkan pacarnya, Iwan, meninggal dunia. Dan teh Dela harus cuti mendadak untuk ngelayat ke rumah Iwan. Waktu itu Ayah dan Bunda pusing juga, siapa yang jagain Dita. Akhirnya Bunda inget teh Euis (ART 1, sebelum teh Dea). Bunda hubungi, ternyata karena hamil tua, teh Euis gak kerja. Tapi saat Bunda minta untuk jaga Dita, gak usah ngerjain yang lain, teh Euis mau banget. Bunda juga enak, gak usah ngajarin cara ngasih ASIP dll. Dan sekarang sejarah berulang, saat ARTLess, ART yang sebelumnya bersedia menjaga Dita, dan mereka lagi sama2 hamil pula, bedanya teh Euis hamil tua, teh Dela hamil 3 bulan.

euis-dela

Karena teh Dela lagi hamil 3 bulan, jadi Bunda pesenin gak usah nyapu dan ngepel lantai atas, maksudnya biar gak capek naik turun tangga. Selain yang penting jaga Dita, teh Dela juga Bunda minta masak, karena Bunda kangen masakan teh Dela, khususnya rendang daging+kentang dan cumi bumbu kuning. Waduuh.. Ayah Bunda sampe nambah pas makan pake lauk rendang. Masakan teh Dela memang top markotop. Teh Dela sempat nulisin resep nya buat Bunda karena Bunda pengin coba😀

Nah Bunda lega deh, selama mbak Atik pulkam, ada yang jagain Dita. Pas sampai tgl 20 Jan, tidak ada kabar dari mbak Atik. Bunda sih nyantai karena teh Dela sms Bunda kalau mbak Atik belum pulang, dia bersedia menggantikan sementara. Karena teh Dela butuh kerja, jadi sampai menawarkan diri. Eh, hari Senin, 21 Jan, pagi2 jam 6, mbak Atik nongol, alhamdulillah. Mbak Atik bilang hari minggu kemarin, siang-siang mbak Atik sudah ke rumah. Tapi karena hari Minggu itu kami ke Giant, jadinya gak ketemu. Kok ya gak nelpon gitu lho. Tapi gak papa sih, yang penting Senin sudah mulai kerja. Legaaaa🙂

Ya, begitulah dinamika per-ART-an. Hidup di perantauan, di Jakarta pula, memang tidak mudah. Jauh dari ortu, mertua dan saudara. Ayah Bunda kerja. Harus diakui, hidup jadi tergantung ART, untuk menjaga anak. Berbahagialah yang bisa menjalankan aktivitas tanpa tergantung ART, makhluk paling susah dicari ini. Tapi Bunda sih gak pernah menyesal hidup dan bekerja di Jakarta. Sudah puluhan tahun di Jakarta. Sudah akrab dengan segala keruwetannya. Tapi dari keringat yang menetes di tanah Jakarta ini, Insya Allah berkah buat kehidupan orangtua Bunda di Jogja, juga tentu saja buat hidup keluarga Bunda serta sesama. Amin. Soal ART, semoga selalu ada jalan🙂

13 Responses to “Mbak Atik PulKam, Teh Dela Datang – Sejarah Berulang”

  1. oalah…. Mba atik dari Puerto Rico tho….

    Iya mom🙂

  2. subhanallah selalu ada jalan yah bun…:)
    insyallah kalo kita baik sama orang terdekat termasuk ART, kalo in case kayak gini bisa diandalkan dan dimintain tolong yah bun..walaupun tolongnya istilahnya nggak cuma cuma..setidaknya bunda bisa ngantor dengan tenang..kak dita juga happy..:)
    happy monday bun..:)

    Iya ma, kalau ART nya gak bermasalah ya kita masih bisa berhubungan dengan baik dan memang jd mudah kalau pas kepepet begini. Yaaa..saling membutuhkan lah🙂

  3. Semua udah diatur sama Tuhan ya Bun, saat kita butuh…ada saja pertolongan datang. Setidaknya bunda lega ya, gak kepikiran sapa yang jaga Kak Dita. Met kerja, bunda…salam sayang buat Kak Dita😀

    Iya ma, begini lah dinamika ibu bekerja di luar rumah🙂

  4. Emang ART udah jadi kebutuhan pokok rumah tangga modern ya bun, Alhamdulillah karena masih berjodoh sama teh Dela jadi masih ada yang bantuin.

    Iya ma, bersykur banget waktu butuh eh ada yg mau jagain🙂

  5. Fety said

    Saya suka kalimat terakhirnya, bundit🙂 Suatu saat klo kami balik ke serpong juga seperti bundit, jauh dari ortu dan mertua🙂

    Wah, kapan pulang dr Jepang?🙂

  6. Vera said

    Alhamdulillah ada aja jalannya ya, bun….

    Mau dong resep rendangnya yg maknyooss

    Iya ma. Resep rendangnya nanti kalau saya sudah coba ya, Sabtu ini rencananya mau nyoba🙂

  7. De said

    samaaa … kalo gak ada ART tuh rasanya …. badan kaya remuk.

    apalagi de juga harus ninggalin anak-anak untuk kerja. Repot banget deh.

    Smoga ada jalan, dapat ART yg awet dan sayang anak2. Amin

    Iya mbak, bersykur banget lah kalau ada ART yg bs awet bekerja di tempat kita dan sayang sama anak🙂

  8. monda said

    lucu ih Dita, pake bilang malu ketemu teh Dela ..,
    Syukur ya bun di saat butuh ada teh Dela yg udah cocok sama Dita

    Iya kak. Iya nih, DIta pake bilang malu sama teh Dela😀

  9. Nike said

    bundit beruntung bangeet deh klo soal per ART an😀

    Amiiiin hehehe.

  10. dita ternyata malu2 juga sm teh dela ya😀

    Hehehe iya, lucu pake malu2😀

  11. Lidya said

    Teh Della selalu jadi penyelamat ya bun

    Hehehehe iya ma, alhamdulillah🙂

  12. […] Mbak Atik PulKam, Teh Dela Datang – Sejarah Berulang […]

  13. Aduh Bun, Feel U banget.
    Emang ART tuh kadang bikin pusing.
    Tapi semoga selalu ada jalan ya, Bun.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: