Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Banjir Januari 2013

Posted by BunDit on January 29, 2013

17 Januari 2013

Dari dini hari, hujan mengguyur Jakarta dan sekitarnya. Menjelang subuh, hujan berhenti. Namun sekitar jam 06.30 pagi, tiba-tiba hujan turun lagi, sangat deras. Dita yang mau berangkat sekolah dan Bunda yang mau berangkat ngantor, sengaja menunggu hujan agak reda-an. Tunggu punya tunggu, hujan bukannya makin reda, tapi makin deras dan gak berhenti-henti. Jalanan kompleks depan rumah yang biasanya gak pernah menggenang pun, makin lama, makin tinggi.

Sampai jam 8 lebih, hujan belum juga reda. Bunda mantengin update info dari twitter, hujan deras merata se jabodetabek. Dimana-mana air menggenang dan jalanan macet. Dita yang sudah siap berangkat ke sekolah, kami putuskan untuk tidak masuk hari itu. Walaupun sekolah Dita cuma tinggal nyebrang kompleks doang, tapi kami agak khawatir. Bunda yang sudah siap dengan kostum ngantor pun, akhirnya memutuskan cuti dari kantor, khawatir terjebak di jalan. Banyak teman kantor yang akhirnya gak masuk juga karena akses jalanan menuju kantor tergenang air. Dapat info dari bbm temen, di depan kantor pun air sudah menggenang 20cm. Bunda keep contact dengan teman di kantor, was-was juga terulang banjir 2007.

Ingatan langsung terlempar saat banjir besar Februari 2007 (menjelang menikah nih, April 2007 – opo hubungane :D). Bunda waktu itu masih ngekos di Rawamangun. Kebetulan ada temen kantor yang lewat jalan Pemuda, jadi Bunda bisa ngikut. Hujan sudah mengguyur semenjak keluar dari kos. Sampai di Jalan Raya Bekasi depan Pool Hiba Utama, air di jalan makin tinggi, taksi di depan mobil terios temen Bunda mogok. Akhirnya semua mobil stuck di jalan. Untung teman masih bisa menepikan mobil di pinggiran pool Hiba yang agak tinggi. Dan kami gak bisa melanjutkan perjalanan ke kantor, gak bisa pula balik ke kos.

Untungnya lagi, pagi sebelum berangkat Bunda sempet beli 2 bungkus nasi uduk di dekat kos, memang buat sarapan di kantor sih. Jadi kami bisa sarapan di mobil dengan pemandangan jalanan yang sudah menjadi lautan air. Sampai siang air tak jua surut walau hujan sudah berhenti, malah cenderung naik, mungkin ada banjiran kiriman juga. Banyak mobil yang terjebak di jalan. Ada yang memutuskan meninggalkan mobil, ada pula yang tetap bertahan di sana. Teman Bunda agak khawatir juga ninggalin mobil, makanya kami tetap bertahan. Siang-siang laper banget, eh untung ada tukang jualan kacang goreng keliling, makan siang pake kacang deh😀.

Karena sampe sore air tidak juga surut, jam 16.30, kami memutuskan meninggalkan mobil dan berjalan ke arah terminal Pulogadung.  Masih kebayang, Bunda yang saat itu pake rok, berjalan di mediator jalan, menerjang air sepinggang, sepatu dan tas ditenteng di atas kepala. Duuuh..kebayang kan jalan sekitar 2km sambil berkubang di air kotor yang bercampur macem2. Bunda ngeri kaki kena paku aja tuh. Akhirnya waktu itu sampai juga di pulgad dan Bunda langsung naik ojek dari sana ke kos. Teman Bunda pun juga ngojek ke rumahnya. Malamnya dia baru ngambil mobilnya. Sedangkan kondisi kantor Bunda lumayan parah. Sempat kerendam ruangan chillernya. Alhamdulillah ruangan lain aman.

Kembali lagi ke banjir kemarin, sekitar jam 11 siang, hujan berhenti dan cuaca terang. Air di jalanan kompleks sekitar 20cm. Ayah keluar rumah dan keliling kompleks pake sepatu boot. Dita sudah kemecer pengin main air juga, tapi Bunda larang. Air nya kotor sudah kecampur macem-macem. Akhirnya Dita digendong ayah.

Banjir-Jan-2012-Web

Sekitar jam 1 siang, alhamdulillah air yang menggenang sudah surut. Rumah kami aman tapi banyak saudara2 kita yang masih berjuang melawan banjir. Bunda sampai gemeter baca berita di twitter. Bunda sempat sms mbak Orin. Mbak Orin cerita sudah sempat nyampe kantor tapi jam setengah 12 siang dipulangkan dan mendapati rumahnya sudah kemasukan air. Duuuh…Bunda prihatin banget. Tapi di sms, mbak Orin masih tetep ceria bercerita, yang akhirnya ceritanya tertuang di tulisan blog nya🙂

Hari Jum’atnya, Bunda ngantor dan jalanan sudah aman. Belum sempat update ke temen2 yang lain. Baru hari sabtunya Bunda bbm an sama mam Vera, mam Lidya dan mam Indah buat update kondisi rumah temen2 Bunda tsb. Makin gemeter aja dikirimin foto2 banjir sama mam Vera di perumahan2 di Bekasi. Ya Allah, rasanya lemes saat melihat foto rumah yang kebanjiran sampai atap😦.

Ditengah2 musibah banjir yang melanda saudara2 kita, Bunda ngelus dada kok ya masih banyak yang mengirim foto atau mengomentari foto di BBG/twitter dengan nada bercanda. . Jangan ya temaaan….Please be empathy. #BanjirIsNotJoke.

Bunda sempet baca linimasa twitter salah satu relawan mengenai pengalamannya menembus banjir di Muara Baru, JakUt. Ternyata di sana banyak daerah yang tak tersentuh bantuan karena lokasinya yang sulit dijangkau. Para relawan itu berjalan dalam genangan air seleher, menginjak paku dan sesekali tikus mati yang mengambang menyenggol pipi mereka. Duh. Jadi apa yang kita lihat di televisi itu belum apa2, banyak yang gak tertangkap oleh media. Bagaimana mereka kelaparan dan kedinginan menunggu bantuan. Saat bantuan datang mereka berebut, saling sikut. Miris. Pengin nangis bacanya😦

Betapa masih banyak orang yang peduli terhadap sesama. Lewat socmed terutama di twitter dana digalang dengan cepat. Salah satunya oleh @FahiraIdris lewat #SaweranKasur nya. Salut sama uni satu ini, yang tak lelah bergerak dan menggerakkan sesama relawan untuk membantu korban banjir. Bahkan Uni Fahira sendiri ikut mendistribusikan sampai Muara Gembong, daerah paling utara bekasi yang juga terkena dampak banjir. Uni Fahira pun sangat santun memberitahukan kepada yang ikut gerakan bantuan banjir itu bahwa amanah telah disampaikan. Dan Bunda yakin banyak sekali orang-orang seperti Uni Fahira yang tanpa pamrih membantu saudara-saudara yang terkena musibah banjir. Salut!

Saat ini rumah yang tak terkena banjir bisa merasa lega, tapi kita harus tetap waspada. Bagi teman-teman yang rumahnya atau rumah saudaranya terkena banjir besar kemarin, semoga diberi kesabaran dan keikhlasan. Mari kita sama-sama berdoa, semoga saja banjir besar yang konon merupakan siklus 5 tahunan ini, tidak terulang lagi. Amin ya robbal ‘alamin…..

9 Responses to “Banjir Januari 2013”

  1. Puji Tuhan gak kenapa2..

    Harusnya kemarin ikut dinas ke Jakarta dan tanggal 17 jadwal pulang….
    Untungnya temen2 yang biasanya gila ngemoll dah langsung ‘ngemper’ di bandara pagi, padahal berangkat last flight malem
    teman2 yang lain juga banyak yang kejebak dan terkurung banjir..

    semoga gak ada lagi ya banjir ini mau bulan depan tahun depan atau 5 tahun lagi

    Amiiin, bener sekali mom, semoga tidak ada banjir lagi di jakarta, juga di kota2 di Indonesia🙂

  2. Orin said

    mihihihihi…. diceria-ceriain Bun, wong ngga bisa ngapa2in jg kan he he he.
    Aamiin…semoga tidak terulang lagi Bun, mulai dari diri sendiri menjaga lingkungan bersama🙂

    Hehehhe tapi salut lho saya sama mbak Orin, bisa tetap positif thinking di saat terkena musibah🙂

  3. hmmm ngeri yah bun..saya waktu itu sempat keluar kantor ke bank..lihat tayangan breaking news saat itu ya allah sedih melihatnya…jakarta bener bener darurat banjir…
    hmm semoga banyak hikmah bisa diambil dari peristiwa banjir kemarin, tidak ada saling salah menyalahkan ini itu..dan semoga yang terkena musibah banjir sabar dan tabah..

    Iya ma, semoga pemerintah tidak hanya mikir bangun gedung tapi juga mikir resapan nya juga🙂

  4. deva said

    jd agak parno ya bun, hujan sedikit saja, langsung kepikiran banjir hikkss… smoga segera ditemukan solusi terbaik untuk mengentaskan masalah banjir ini.. Aamiin ya Robbal ‘Alamiin

    Iya, pdhal dulu waktu di kampung, kalau hujan itu rasanya happy ya…bisa main air dll, sekarang kalau hujan malah parno🙂

  5. Ngeri banget memang bund ya…. Semoga ini yang terakhir. Dan bener, harusnya di saat kondisi lagi bencana gini, jangan pake apapun sebagai bahan becandaan ya bund, gak menghargai banget perasaan orang yang lagi terkena bencana

    Semoga kita juga makin belajar berempati🙂

  6. Vera said

    Hr Kamis itu bener2 menegangkan, bun….siang hrs jemput Azka, sementara akses ke sana ada yg banjir, dikirimin foto ama temen, jalanan di Belakang Tk al azhar ampir selutut dan mbl temenku sempet mogok, pdhl biasanya di sana gak pernah banjir…..duuhh….mudah2an gak terulang lg ya kejadian gini, moga pemerintah dan masyarakat bs sama2 ngatasin masalah banjir

    Amin🙂

  7. Lidya said

    dinikmati saja bun banjirnya hehehe. moga2 gak kebanjiran lagi

    Iya ma, bener dinikmati. Nggerundel juga gak nyelesaiin masalah ya🙂

  8. enno-mama fira said

    Liyat tayangan di TV juga kok ya serem banget yah… semoga gak terulang lagi yah, dimanapun itu… Semoga semua dijauhkan dari bencana. Amin

    Amin🙂

  9. drajat said

    Semoga Jakarta untuk kedepan tidak banjir kembali.Semoga Pa Jokowi dan Pak Ahok bisa menemukan formula ampuh untuk mengatasi banjir yang rutin menimpa Jakarta

    Amiiin🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: