Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

ART Baru (Lagi) : Mbak Atik

Posted by BunDit on December 4, 2012

Akhirnya cerita ART baru lagi. Habis posting ART Baru yang bernama teh Ida, seminggu kemudian teh Ida minta pulang. Tragis gak sih? Makanya mau posting cerita ART penggantinya teh Ida, Bunda nunggu dulu deh, nunggu ART nya settle, setidaknya sebulan telah terlewati. Kalau buru2 di posting trus ARTnya  resign lagi kan makin bikin gak enak hati🙂

Jadi ceritanya, teh Ida sudah mulai kerja tanggal 16 Oktober 2012. Karena rumah kakak iparnya dekat dengan rumah Bunda, setiap Sabtu dan Minggu saat libur, dia selalu main ke sana dan senin subuh baru pulang ke rumah. Tapi tiba-tiba pas hari Minggu, 14 Oktober 2012 habis maghrib, teh Ida nongol ke rumah trus bilang, “Bu, saya mau pulang, anak saya sakit..Anak saya manggil2 saya bu”. Ya kalau alasan anak sakit kan memang alasan yang gak bisa dibantah ya. Padahal sebelumnya teh Ida bilang mau pulang tgl 25 Oktober 2012, karena adiknya mau menikah habis lebaran haji, dan itu sudah Bunda ijinin libur 2 hari. Nah ini tiba-tiba minta pulang karena anaknya sakit dan kok ya pas sebulan dia kerja. Bunda berusaha gak berburuk sangka sih, Bunda juga seorang ibu, jadi tahu lah bagaimana kalau anak sakit dan kita gak berada disampingnya.

Mau tidak mau, Bunda bilang iya dan Bunda hanya tanya “Teteh mau balik lagi gak setelah anak sembuh?”. Dijawab “Iya..”. Bunda sampai nanya 3x, dan masih dijawab dengan jawaban yang sama, bahkan jawaban terakhir di tambah “Semoga 2 hari anak saya sudah baikan, jadi Rabu saya bisa balik kesini”. Akhirnya Bunda kasih uang gaji sebulan + ongkos bis ke Kuningan. Tapi entahlah, Bunda punya feeling teh Ida ini gak akan balik.

Dan benar, besoknya, mbak Ijah, kakak iparnya yang kerja di sebrang rumah Bunda, main ke rumah dan mengembalikan ongkos pulang teh Ida dengan kabar bahwa teh Ida sudah tidak mau balik lagi. Naah, benar kan dugaan Bunda. Mbak Ijah cerita kalau anak teh Ida gak sakit, karena suami mbak Ijah sempet nelpon suami teh Ida. Mbak Ijah juga berkali2 minta maaf ke Bunda, karena teh Ida hanya sebulan bekerja. Bunda tanya alasan teh Ida resign, kata mbak Ijah alasannya gak betah aja. Mbak Ijah sendiri juga bingung. Ya sudah lah kalau begitu….kita mulai lagi hunting ART baru😀

Dan mulailah Bunda mencari ART dengan menghubungi siapa saja. Bunda kontak dengan teh Dela, siapa tahu adiknya mau. Bunda hubungi teh Euis, ART pertama Bunda, siapa tahu punya temen yang mau kerja. Bunda cerita ke temen kantor, siapa tahu punya stock ART. Dan selama ART-less, ya seperti biasa Ayah dan Bunda gantian jaga Dita dan gotong royong menyelesaikan pekerjaan rumah. Hari Rabunya, teh Ida sempet sms kalau dia gak bisa balik kerja karena gak diijinin suaminya. Lhaaaa piye to, ongkos pulang sudah dikembalikan kok masih cari alasan gak bisa balik kerja. Mungkin teh Ida masih kepikiran janjinya mau balik🙂

Tgl 16 Oktober 2012, dapat kabar dari teh Dela kalau adiknya yang jadi ART di cempaka putih sudah resign dan mau kerja di rumah Bunda. Tapi masalahnya saat itu si Mala, adik teh Dela itu masih di kampung karena nengok ibunya yang sakit karena terjatuh. Jadi nanti akan kasih kabar kapan bisa ke rumah. Tgl 19 Oktober, Bunda dapat sms lagi katanya si Mala bisa berangkat hari Sabtu tapi Minggu depannya yaitu 28 Oktober. Bunda beberapa kali tanya kepastiannya, katanya pasti. OK, nunggu 2 minggu kalau pasti, OK lah.

Tiba-tiba hari Minggunya teh Dela sms, si Mala gak jadi berangkat karena tiba2 si Mala ragu. Pokoknya alasannya gak jelas. Erggggh… janjimu palsuuuuu😦 . OK lah, kalau mencla-mencle begini mending gak usah diharapkan. Rasanya kesel banget, sudah nunggu 2 minggu, ternyata gak jadi😦.

Hari minggu siang, 28 Oktober, habis Bunda pulang dari pasar, tukang odong ke rumah dan bertanya “Bu, katanya lagi butuh pembantu ya? Saya tahu dari mbak Ijah”. Batin Bunda, wah mbak Ijah baik juga mau menginformasikan ke tukang odong. Bunda jawab “Iya..” Lha wong emang lagi cari ART. Tukang odong bilang, ada tetangga nya yang mau kerja, tapi maunya pulang hari. Bunda sih ok aja. Tukang odong bilang tetangganya ini dulu kerja di kompleks rumah Bunda juga (dia nyebutin nama, dan Bunda tahu ibu itu), tapi karena mbaknya nengok anaknya operasi di kampung selama 10 hari, tetangga Bunda itu sudah dapat ART pengganti. Tukang odong janji, malemnya akan ngajak tetangganya itu ke rumah.

Tunggu punya tunggu, malam nya tukang odong gak kelihatan batang hidungnya. Besoknya sami mawon. Pas Selasa, suami ketemu tukang odong, katanya dia belum ketemu tetangganya itu. Hadeuuuh… ini beneran gak sih ada yang mau kerjaaaaaa…. *makin stress nih ceritanya😀

Nah, hari Rabu, 31 Oktober 2012, pulang kantor Bunda kena macet di jalan, Ayah yang sudah di rumah sms, kalau tukang odong sudah ke rumah bawa calon ART. Bunda minta ditunggu aja. Ada tuh mereka 1 jam nunggu Bunda di rumah hehehe. Sesampai di rumah, ya langsung Bunda ngajak ngobrol si calon ART. Bunda jelasin pekerjaannya dan apa2 yang penting soal Dita. ART baru ini namanya mbak Atik, asli Purworejo, umur 38 tahun, anak 5, paling bungsu anaknya sudah SMP tinggal sama neneknya di kampung dan sudah punya cucu seumuran Dita!. Usut punya usut, ternyata mbak Atik sudah menikah umur 15 tahun, pantesssss😀. OK, melihat mbak Atik yang memang spertinya semangat kerja, Bunda bilang besok mulai kerja. Karena pulang hari, kami sepakati, mbak Atik datang jam 5 pagi (paling telat jam 5.30), pulang jam 6 sore. Walau begitu mbak Atik bilang, “kalau ibu pulang telat, gak papa kok bu saya pulang lebih dari jam 6 sore. Bagi Ayah Bunda, ART pulang hari pun kami pikir justru lebih enak, lha kalau malam pun, mereka sudah gak ada yang dikerjakan, dan kami pun punya privasi saat malam *emang mau ngapain sih hehehe😉

Tepat tgl 1 November 2012, mbak Atik mulai kerja. Jam 5 sudah datang ke rumah. Mbak Atik ini orangnya cekatan, bahas Jawanya “cak-cek”, tapi cenderung kayak orang grusa-grusu gitu. Jadi pas datang begitu, ujug-ujug nanya lap dan karena Bunda sambi masak, tahu-tahu langsung menghilang. Bunda cek, si mbak Atik langsung menuju lantai atas dan bersih-bersih di sana, padahal Bunda belum suruh. Pengalaman ART sebelum2 nya kan mereka selalu tanya ngapain dulu. Apalagi naik ke lantai atas, biasanya mereka minta ijin dulu. Bukan apa2, karena Dita masih tidur di atas, suami juga masih di atas. Lantai atas memang area private kami. Pokoknya mbak Atik ini punya inisiatif tinggi lah heheehe. Tapi OK lah, nanti pelan2 di kasih tau😀

Siangnya pas di kantor, Bunda dapat sms dari teh Euis, katanya ada temennya orang Tegal mau kerja. Bunda bilang kalau Bunda sudah ada ART dan mengucapkan terima kasih sudah dicarikan. 3 hari kemudian, te Dela nanyain Bunda sudah dapat ART belum. Katanya si Mala mau ke Bekasi, kalau Bunda masih butuh mau kerja di rumah Bunda. Kata teh Dela, ternyata si Mala kemarin mendadak membatalkan karena di kampung masih ada pacarnya. Nah pas pacarnya sudah berangkat kerja ke Kalimantan, si Mala baru mau ke Bekasi. Ya…Bunda maklum lah namanya ABG. 2 minggu kemudian, Bunda dapat sms dari teh Ida, nanyain kabar Dita dan nanyain sudah punya ART belum. Teh Ida bilang dia pengin kerja lagi tapi takut gak dapat majikan sebaik Bunda, nah looo apa maksudnya tuh. Bunda bilang aja supaya teh Ida cari kerja gak jauh dari rumah, supaya kalau anak sakit gak kepikiran. Habis itu sms Bunda gak dibalas lagi.

Tuuh kaaan, cari ART itu unik, giliran di cari-cari, kagak ade. Giliran sudah ada 1, yang lain langsung bermunculan😀

Alhamdulillah, mbak Atik sudah sebulan kerja di rumah. So far semuanya ok. Mbak Atik termasuk rajin. Sama Dita juga seru. Yang lucu, mbak Atik ikutan Dita, kalau manggil Bunda “bunda”, kalau manggil Ayahnya Dita “Ayah”, jadi mendadak Bunda punya anak ke-2 hahahaha

Just remember, no ART’s perfect. Jadi memang Bunda tidak pernah mengharap lebih kalau ART harus begini, harus begitu. Harus bisa ini, harus bisa itu. Selama ART sayang dan care sama Dita dan bisa meringankan pekerjaan rumah, that’s enough. Sampai saat ini, Bunda masih masak buat Dita, walau berulang kali mbak Atiek bilang “Biar saya aja yang masak untuk Dita Bun…saya dikasih tahu bumbu yang boleh apa, yang gak boleh apa…”. Bunda sih bukan apa2, sepeninggal teh Dela, Bunda jadi makin demen di dapur nih *uhuk (next posting Bunda cerita soal masak ya hehehe). Dan karena sudah beberapa kali ART-less, jadi sudah terbiasa aja masak buat Dita. Kalau dulu sama teh Dela, ah Bunda terlalu enak heheehhe, Bunda ngajarin sekali selanjutnya delegasi berjalan dengan sangat lancarrrr😀. Sekarangpun, kami masih catering untuk makan kami hari Senin-Jumat. Habis mbak Atiek pas ditanya bisa masak/gak, jawabnya ragu, kayaknya gak enak ati aja kalau masakannya gak sesuai lidah kami, yo wis, catering dilanjut hehehe. Secara hitungan, masak sama catering beti alias beda tipis lah😛. Sabtu atau Minggu baru deh Bunda masak sendiri, walaupun cateringnya provide di hari Sabtu dan Minggu juga. Yaa…biar gak bosen aja😀

Waktu Bunda raker 2 hari 1 malam kemarin, karena Ayahnya Dita pulangnya malam, Bunda minta mbak Atik nginep atau pulang malam. Tentu saja ada tambahan uang saku buat mba Atiek jadi win-win solution lah. Suami cerita, hari pertama Bunda raker, waktu Ayahnya Dita pulang malam, mbak Atik mau pulang ke rumah, tapi Dita gak bolehin jadi mbak Atik terpaksa nginep. Hari ke-2, Bunda sesampai rumah sepulang raker jam setengah 10 malam, mbak Atik minta tetep pulang walau sudah larut. Dita awalnya gak ngijinin, tapi karena sudah ada Bunda, akhirnya Dita ngijinin. Mbak Atik memang mengusahakan pulang ke rumah karena ia juga harus masak di rumah untuk suami dan anak-anaknya. Anaknya sih yang ikut 2 orang, satunya tukang jahit keliling, satunya jadi tukang odong. Suaminya sendiri juga seorang tukang jahit keliling.

Nikmatnya ada ART itu, sesampai rumah Bunda sempat main sama Dita tanpa dibebani lantai kotor, baju kotor, baju belum disetrika dll. Itu yang paling penting. Bunda inget, waktu ART-less, setiap pulang kerja, Bunda langsung nyapu, nyuci, ngelipetin baju, nyiapin masak buat Dita besok dll, rasanya pekerjaan rumah gak habis-habis, sampai Dita protes “Buuuun….main yuuuk… dari tadi Bunda kok gak selesai-selesai…” Duuuh…sudah badan remek, denger protes Dita langsung feel guilthy  deh. Setelah selesai tetek bengek pun, menemani Dita main dengan sisa-sisa tenaga😦 . Sekarang, setelah ada mbak Atik, Bunda sampai rumah, mbak Atik langsung pulang tapi rumah sudah bersih, baju sudah dicuci dan disetrika. Bunda tinggal nyiapin bahan makanan+bumbu buat masak untuk Dita besok paginya, itu pun paling lama 15 menit. habis itu Bunda mandi dengan tenang trus main sama Dita sampai menjelang tidur. Hidup jadi begitu ringan🙂

Semoga betah kerja di rumah kami ya mbak Atik. Amin🙂

27 Responses to “ART Baru (Lagi) : Mbak Atik”

  1. Vera said

    Moga awet2 ya mbak atom ya di sana. Sussaaaahh jmn skrg dpt pembantu yg cocok

    Bener mam. Thanks ya..semoga mbak Atik lumayan bs lama kerja…🙂

  2. Vera said

    Haduuhh ngetik buru2 pk iPad ini suka ngaco. Mo ngetik mba atik, malah yg keluar Nama lain huhuhu….

    it’s ok mam, dimaklumi😀

  3. dilema working mom😀

    tapi asyik juga manggilnya sama dengan kak Dita, itu aq lakuin waktu masih pake BS jadi otomatis Favian ngikut panggilan yang sama😉

    Iya… cuma berasa aneh aja gitu hehehe

  4. Yetty said

    ikut seneng denger nya Bund..mudahan yg ini mah awettttt…

    Amiiin, thanks mam🙂

  5. Nike said

    semoga betah ya mba atik.. ada art memang memudahkan🙂

    Semoga mam, iya ART itu ngebantu kita banget🙂

  6. Warna warni ART🙂
    Semoga mba Atik nya betah yaa…
    Amin

    Amin, makasih ya bun🙂

  7. ita said

    Kata orang,cari ART lebih susah ketimbang cari jodoh :))
    Hihihihi

    Semoga mbak atiek betah🙂

    Hehehehe, tapi beneran cerita ART akan berakhir kalau day care sudah bertebaran sehingga harganya kompetitif dan fasilitas nya makin OK, sehingga ibu2 bekerja tenang menitipkan anaknya di sana🙂

  8. Della said

    Emang ya Art tuh cerita tiada akhir hehe.. Kmrn jg aku sempet gt bun, mana mao melahirkan ga ada pembantu cr sana sini syusyaaaaahh bener eh giliran udah ada tawaran malah berdatangan hihihi..

    Lhooo sudah hamil lagi dan melahirkan to mam, selamat ya…hehehe maaf lama gak mampir. ART memang begitu ya…dicari susah, giliran dapat 1, yang lain minta diterima hehehe😀

  9. Lidya said

    balada ART ya bun hehehe. semoga mbak atik ini betah ya

    Amiiin, yang penting ya jangan sesingkat teh Ida, cuma 1 bulan hehehe

  10. deva said

    cepet juga dapat penggantinya ya bun.. aq skrg ampe males cari art lagi *pening*
    moga mba Atik betah dan cocok di rumah ..Aamiiin…

    Lumayan juga “berjuang” 3 minggu lho mam hehe. Amiin, makasih ya mam, semoga lumayan bisa lama nih mbak Atik nya🙂

  11. rina said

    paling speechless kalo udah ngomongin art, dulu juga saya pernah ngalamin hal yg sama bun, susahnya dapet art, semoga betah yaa mba atik….

    Hehehe masalah ART memang bisa sampe bikin speechless ya bun😀

  12. pengalaman aku mencari ART : tebar semua jaringan, walopun sudah ada titik terang janji mau datang tetep jangan cancel semua channel. Pastikan ART itu udah duduk di rumah, baru kita percaya. kalo cuma janji mau datang maah anggap aja janji-janji pilkada, Bun…hahaha

    Hahahaha bener banget mam. Karena dia adik teh Dela aja maka saya pegang janjinya, ternyata sami mawon ya. Kita gak enak sama dia, tapi dia nya semena2 sama kita..hiks… noted yg janji2 pilkada itu heheh😀

  13. duh Bundit.. untung masa-masa ini sudah terlewati buat saya… *seneng banget*
    tapi tetep sih sekarang pas ditinggal gini ngarep.. moga2 si teteh awet aja.. ampe saya pulang deh..

    Kadang pengin masa-masa ini segera lewat…tp waktu kan gak bs dipercepat ya…sooo nikmati saja *gayanya ngomong gitu bun..pdhal pas gak ada ART ya stress😀

  14. Dah 1 bulan lebih mba Atiknya, mdh2an awet ya Bun..dan cocol ma Dita

    1m5d bu hehehe. Amiiin makasih ya🙂

  15. semoga yg skarang betah ya.. susah2 gampang cari art jaman skrg ya

  16. Evi said

    ART itu emang bikin dunia ibu lebih indah Bundit..Pekerjaan yang bisa di outsource di outsource saja sebab menjadi ibu yang segar dan penggembira bagi permata hati kita jauh lebih penting ketimbang seterikaan kurang rapi atau ngepel kurang bersih..Aku tuh selalu nutup mata untuk yang beginian..Biar dah nyuci kurang bersih yang penting dia mau menerima saran dan mau juga berubah dari waktu ke waktu. Selamat yah Bun, hidupnya sudah tambah ceria..

  17. yeye said

    Smoga betah yah ART nya. Art saya jg ‘inisiatif nya tinggi’ tp kelebihan nya bnyk jd ya d anggap perfect aja deh hehe

  18. elsayellow said

    HIDUP ART !!!!!

    hehehhee… alhamdulillah ya ada ART

  19. fety said

    Ceritanya seru, Bundit. Klo udah plg nnt mungkin akan punya cerita spt ini juga kali yah?:)

  20. Ummi Nabil said

    emang seru kalo cerita tentang ART. bener bun, hidup terasa ringan dengan bantuan mereka.

  21. Moga mbak Atik-nya awet ya bund, aku nih sampe sekarang masih belom nemu juga😀

  22. […] ART Baru (Lagi) : Mbak Atik […]

  23. TERIMA KASIH YG SEBESAR-BESARNYA KPD MNAH JENGGOT,NOMOR YG MBAH KASI TERNYATA BENAR2 TEMBUS 100%,SY TIDAK SIA-SIA MEMBAYAR MAHAR AWALNYA SY KURANG YAKIN KLU ANGKA YG AKI BERIKAN AKAN TEMBUS 100%,TERNYATA SY MENANG ANGKA 3D .ALHAMDULILLAH MOTOR YG PERNAH KUGADAIKAN 4 BULAN YG LALU GARA2 MAIN TOGEL SEKARANG SUDAH BISA KU TEBUS LAGI MALAH SY SUDAH BELI MOBIL DAN SY SUDAH PUNYA USAHA, BAGI ANDA YG INGIN MERUBAH NASIB SEPERTI SY HBG,MBAH JENGGOT.DI NOMOR: 082 334 443 111,ANGKA GHOIB YG DI BERIKAN MBAH JENGGOT TDK PERLU DI RAGUKAN LAGI SY JAMIN 100% TEMBUS SOALNYA SY SUDAH PERNAH MEMBUKTIKANYA 4X BERTURUT2 MENANG.

  24. Orin said

    Bun…besok2 kalo aku perlu ART bantu cariin ya hihihihi

  25. wah yang ini ketinggalan cerita saya bun..semoga mbak atik awet dan betah dirumah bunda dita….:)
    begitulah saya bun nggak ada ART..ibuk nggak mau katanya malah ribet..jadi pagi pagi urusan masak memasak…sore pulang kerja juga….urusan main main sama kinan sama ayahnya dulu….untungnya ayahnya sabar dan telaten ngajarin atau main main sama kinan..melebih sama saya…paling kalo lagi manja saya tinggal aja kerjaan….rumah yang penting bersih nggak terlalu perfect…karena bener2 sering tidak ada tenaga dan lebih sayang ingin Quality time sama kinan..

    Amiiin, thanks ma. Iya ma, kalau lagi gak ada ART, soal rumah sih gak perlu perfect2, yang penting lantai gak ngeres hehehe.

  26. […] ART Baru (Lagi) : Mbak Atik […]

  27. semoga betah ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: