Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Gulai Ikan Kakap Merah

Posted by BunDit on October 22, 2012

Dulu waktu masih ada teh Dela, urusan masak Bunda gak pusing. Teh Dela ini hobi banget masak dan masakannya cocok di lidah kami sekeluarga. Bunda tinggal belanja tiap hari Sabtu/Minggu, urusan sampai menjadi makanan siap santap ada di tangan teh Dela heheheh *tutup muka*. Dita doyan sayur pun ada andil cukup besar dari Teh Dela🙂.

Biasanya Bunda hanya masak tiap weekend, itupun masak yang simpel2 aja seperti cah kangkung, pecel, terong balado, pokoknya yang tumis2 dan rebus2. Jarang banget masak yang bersantan, kecuali sesekali masak sayur tauco seperti yang pernah di masak Ayahnya Dita .

Nah, kemarin pas Teh Dela resign dan belum dapat ART, Bunda agak kerepotan masak buat Ayah dan Bunda. Dasarnya gak hobi masak hehehe. Kalau buat Dita sih, semalas2 nya Bunda masak, Insya Allah selalu mengusahakan masak buat Dita. Lagian masak buat Dita itu gak ribet sih. Yang penting ada sayurnya dan proteinnya. Pokoknya brokoli, kembang kol, buncis, bayam, kacang panjang, wortel, daun katuk, jagung muda, labu, sawi putih, kentang di variasikan dengan ayam, bakso daging sapi, sosis sapi, bakso ikan, telur puyuh, telur ayam, udang, cumi, nugget, tempe, tahu. Begitu aja. Simpel dan bergizi sih menurut Bunda😀

Ayah tahu banget kalau kening Bunda  sudah berkerut mikirin besok harus masak apa buat kami berdua. Kalau yang pinter/suka masak rasanya gak habis ide buat masak ya, kalau Bunda kok susah ya mikir menu hehe. Akhirnya Ayah mutusin, “kita catering aja Bun, daripada Bunda pusing mau masak apa…”. Aaaah, ide yang bagus😉. Tapi pas Bunda cek no telpon catering yang jaman awal2 pindahan sempat menjadi penyedia makan kami sehari2, kok gak ada. Akhirnya Bunda nanya lewat BBG Ibu2 cluster perumahan. Eh ternyata ada satu ibu yang di rumahnya buka usaha catering. Di rumahnya gak ada plang nya sih, tapi cateringnya banyak menyediakan bekal untuk anak sekolah di sekitar perumahan. Akhirnya Bunda bbm an dan mulailah catering deh hehee.

Sebenarnya ibunya tetangga Bunda ini yang masak, asalnya dari Malang. Masakannya sih cocok di lidah Bunda, kalau di lidah Ayahnya Dita sih rada kemanisan. Tapi so far ok lah. Dan karena tetangga, porsinya sangat banyak. Sampai Bunda pernah minta di kurangi porsinya. Bukan apa-apa, yang makan kan cuma kami berdua, jadi suka sisa banyak. Mau dihabisin kok kenyang, gak dihabisin kok basi, lha kan sayang kalau dibuang. Bunda pantang banget lah kalau buang makan, kecuali terpaksaaaaa banget. Tetangga Bunda jawabnya “Ibu saya suka gak enak kalau ngasihnya sedikit bu…jadi kita lebihin…”. Hehehe Bunda mikir, jangan2 catering tetangga ini untungnya tipis ya. Tapi tetangga Bunda itu bilang sebenarnya catering itu untuk kesibukan Bapak Ibunya di masa tua. Bapaknya yang belanja, ibunya yang masak.

Nah, suatu hari catering ini menunya gulai kepala ikan kakap. Waaah… Bunda kan suka banget menu itu, dasarnya Bunda suka segala macam ikan. Pas Bunda makan dan Dita lihat, Dita minta nih. Untung gulai nya gak pedes. Dan Dita makannya lahap bener pakai lauk gulai ikan kakap ini. Bunda surprise lho. Coba perhatikan bahan makanan yang Bunda tulis di atas, pasti pada mikir kok menunya Dita gak ada ikan sih. Ya ya ya, Dita memang gak begitu suka ikan. Dan ini dari kecil. Bunda inget, dulu waktu Dita setahunan, Bunda rajin beli ikan salmon lah, ikan gindara lah. Supaya gak amis sudah dikucuri jeruk nipis segala. Pernah diredam dengan jahe juga. Tapi Dita selalu hoek. Ikan yang gak amis pun seperti ikan kembung, selalu ogah. Makanya Dita jarang banget Bunda masakin ikan, untungnya Dita masih mau bakso ikan.

Naaah, karena melihat Dita begitu antusias makan dengan gulai kepala ikan kakap, kemarin Minggu, Bunda belanja ke pasar Family, Harapan Indah, beli ikan kakap merah, cuma seekor doang, dipotong jadi 6 potong. Sama beli bumbu kuning yang sudah jadi (bukan bumbu instan ya), kata penjualnya ntar tinggal ditambahin serai dan daun salam. Sebelumnya sih Bunda sudah nge-print resep gulai ikan kakap dari internet hehehe, tapi pengin yang praktis😀

Pulang dari pasar langsung deh Bunda uji coba masak gulai ikan kakap merah. Ternyata gampang ya..bumbu halus tinggal ditumis dan cemplung2 gitu. Ayahnya Dita komen “Baunya sih sudah pas Bun…rasanya gak tahu” Hahahaha.

Waktu jadi, kuahnya kok agak kentel gitu ya. Rasanya sih lumayan tapi belum persis denga rasa gulai kepala ikan kakap pada umumnya. Dari bumbu kuning yang bunda beli di pasar itu, Bunda tambahin daun jeruk, daun salam, daun kunyit, serai dan asam kandis. Untung Ayah bikin sambal pete. Critanya sambal pete ini khusus dibikin Ayahnya Dita untuk nambahin selera makan dengan lauk catering yang dominan agak manis. Ternyata gulai ikan kakap ditemani sambal pete makin mantab. Waktu makan ayah berseru “Wah…enak nih??” Bunda tidak buru2 GR karena Ayah melanjutkan kalimatnya “….sambal pete nya…” Hahahaha. Nyadar deh kalau masakan Bunda belum OK. Tapi komentar jujur Ayah sih gulai ikan kakap merah buatan Bunda walau gak enak bener tapi masih bisa dimakan hehehe

Daaan..kemarin Minggu Dita makan siang dan makan malam pakai lauk gulai ikan kakap merah itu, lahap lhoo. Jadi Bunda seneeeeng banget. Pelan-pelan semoga kamu makin menyukai ikan ya naaak. Next time... Bunda improve deh. Tapi sepertinya pakai bumbu buatan sendiri semua aja deh, mungkin akan lebih mantap jadinya. Next project, Bunda pengiin banget uji coba bikin TEKWAN. Resep juga udah di tangan hehehe😀

Oh ya, ini resep Gulai Ikan Kakap yang Bunda dapat dari Internet :

Gulai Kepala Kakap

Bahan

  • 500 gram kepala ikan kakap merah
  • 3 sdm minyak untuk menumis

Haluskan

  • 10 buah cabai merah keriting
  • 10 butir bawang merah
  • 6 siung bawang putih
  • 1 sdt ketumbar, sangrai
  • 4 cm kunyit
  • 4 cm jahe
  • 4 cm lengkuas
  • 1 sdm garam
  • 1 sdt gula pasir
  • 3 lembar daun salam
  • 1 lembar daun kunyit, buat simpul
  • 6 lembar daun jeruk
  • 3 buah asam kandis
  • 2 batang serai, memarkan
  • 1 liter santan cair
  • 200 ml santan kental

Cara membuat

  1. bersihkan kepala ikan kakap. Buang insangnya. Tumis bumbu halus bersama bumbu lainnya sampai harum dan matang. Masukkan kepala ikan kakap, aduk sampai kepala ikan berubah warna.
  2. tuang setengah bagian santan cair, kecilkan apinya dan tutup wajannya. Masak selam 15 menit. Masukkan sisa santan cair, masak sampai ikan matang.
  3. tambahkan santan kental, aduk sampai mendidih, angkat. Sajikan dengan nasi hangat dan sambal lado mudo.

22 Responses to “Gulai Ikan Kakap Merah”

  1. wah asik dfeh hari ini, abis ketemu nasi liwet sekarang gulai ikan kakap merah, mantaB BunDit…

    Wah belum blog walking, siapa ya yang masak nasi liwet?🙂

  2. hmmm…saya kok belom pernah masak ikan kakap jadi pingin,,dari kemarin belinya ikan salmon (untuk kinan) terus tengiri, cumi/ sotong, dan beberapa jenis ikan laut segar hasil pancingan khas perairan kepri.bintan…yang ngabisin saya dan ayahnya aja..kinan suka tapi nggak terlalu suka..Uti dan atungnya..waduhhhhhhhh bau aja udah menjauh….
    bookmark resepnya bun..untuk nanti kalo beli kakap..jadi menginspirasi neh…
    tfs bun..
    btw…welldone bun..akhirnya masak…terjun kedapur..:) hehehe…kidding yah bun..:)

    Dari dulu sih terjun ke dapur mam, walau cuma weekend hehehe. Cuma sekarang mulai mencoba masakan yang agak rumit *rumit menurut saya sih*:mrgreen:

  3. Aku gak terlalu suka makan ikan, BunDit. Cukup aneh untuk orang Bangka, secara biasanya penggila ikan.
    Justru aku lebih ngeces sama sambel pete made in Ayah Dita. Hihihi

    Wah…beneran aneh mam. Saya penyuka ikan mam, maklum anak pantai hehehe. Iya mam, sambal pete bikinan AyDit bikin nambah mulu makannya nih…😀

  4. monda said

    Dita udah mau gulai ikan …hebat ya…,
    biasanya anak kecil kan susaah banget makan ikan

    Baru aja mau Kak, sebelumnya Dita gak doyan ikan. Makanya dibela2 in masak gulai kakap demi Dita hehe

  5. nita said

    jadi pengen icip gulainya mba, koyone enak🙂 kakap juga bisa dimasak asem manis mbak, coba deh pst kak dita smakin doyan ikan he..he..

    Wah..great idea, kakap asem manis. Dita doyan gak yaa?? hehe

  6. Lidya said

    kadang mau tidur aja aku masih mikir besok masak apa ya🙂 gulainya enak tuh bun

    Itulah mam, kalau mikir doang trus yg masak orang lain gak papa, lha ini mikir dan masak juga hahaha

  7. deva said

    moga dita jadi suka ikan ya bun.. kalo keisha ikan2an doyan, tp gulai kepala kakap ini belum pernah saya kasih, ntar mo cobain masak sendiri ah nyontek resepnya mba ririn hehehe….ayahnya dita jago masak ya? mantaab🙂

    Slakan dicoba mam, kalau Keisha suka ikan, kemungkinan besar suka gulai kakap merah. AyDit sih gak jago masak tapi bisa masak dan sesekali mau masak hehehe

  8. Wah…aku ini juga kurang suka masakan ikan-ikanan…coba deh, kapan2 eksperimen sama ikan kakap, sapa tahu hasilnya enak😀 TFS ya bun…semoga Kak Dita makin suka ikan ya.

    Sama-sama mam🙂

  9. AyDit bisa nyambel juga ya? Ompung Samara juga bisa, malah masak gulai ikan juga jago🙂

    Kayaknya orang Sumatra kalo makan gak pake sambel rasanya hambar yaa🙂

    Bener bun, org Sumatera mah suka cabe. Kalau nyambel sih AyDit bisa, masak yg gampang2 juga bisa sih heheh

  10. Orin said

    Emang paling rusuh nentuin menu ya Bun, kalo tanya suami pasti jawabannya “terserah, apa saja” kan ga ada ya tumis terserah atau sayur apa saja hihihihi…

    resepnya maknyus keknya Bun, so far masak ikan kebanyakan digoreng doang, sekali2 aja di asam manis atau di bumbu rujak *berhubung masaknya juga jaraaaaaaang bgt*😀

    Kayaknya “terserah & apa aja” itu jawaban andalan para suami kalau ditanyain menu ya mbak hehehe. Padahal jawaban itu malah bikin kepala kita pusing😀

  11. anak2 sy paling suka makan ikan. Apalagi Keke, lebih mili ikan ketimbang ayam.. Tp blm pernah nyobain bikin gulai kepala kakap.. kapan2 cobain ah🙂

    Saya dan suami pun lebih memlih ikan dibanding ayam, apalagi suami malah gak suka ayam. Gak tahu ntar Dita nurun dari kami atau enggak hehehe, skr sih Dita juga gak begitu suka ayam, kecuali ayam goreng KFC yang jarang2 sy belikan🙂

  12. Kalo Raja justru kebalik, Bund, dia lebih suka makan ikan dibanding daging. Makanya aku lebih banyak nyetok ikan ketimbang daging, tapi kalo gulai kepala kakap aku belom pernah bikin sih bund, selama ini paling kalo bikin ikan berkuah gitu kalo gak pindang ya ikannya di-woku aja..

  13. masak itu cuma butuh latihan kok… tenang aja Bundit..
    *gayaaa*… hahaha

  14. Abi Sabila said

    urusan masak memasak saya selalu tidak becus, jadi saya memilih nunggu kiriman sampelnya saja, Bu. Hehehe….

  15. wah nimat

  16. Evi said

    Itu juga yg mendorong aku di malas dng tetap memasak Bundit, selera makan anak2. Berarti giulai kakap merahnya lexat, tih Dita jd semangat makannya
    Mari kita ke pasar hehe…

  17. De said

    de paling bingung kalo liat kepala ikan. Apa nya yang dimakan?

    emang yah, tiap hari makan … tiap hari mikir besok makan apa yah? suka pening sendiri hahaha

  18. wah kalau urusan masak-memasak, ngaku aja dewh kalau ga ahli hehe…

  19. Annie Tjia said

    Emang sih bun, kalo ga suka ikan walaupun ga amis tetep bakal hoek.
    Kalo aku bukannya ga suka ikan, tapi alergi. Eneg2 amat sih ga, tapi tiap makan ikan pasti gatel2 gitu.
    Terus kadang2 geli kalo pas makan ada tulang2 halusnya.. Uhhh… Mana bau amis gitu. Susah deh bun, padahal orang tua hampir setiap hari masak menu ikan.

  20. […] Gulai Ikan Kakap Merah […]

  21. makasinya atas resepnya kayaknya nikmat deh apa lagi kalau ditemenin dengan sambal pete nikmat

  22. […] Trus untuk Dita, kalau masakannya gak pedas, ya Dita menunya sama denga kita, seperti Sop atau Soto. Tapi lebih sering Dita dimasakin terpisah, soalnya Dita suka yang berkuah, sayur oseng begitu kurang suka dan gak doyan pedas. Lauk buat Dita, seringnya telor, tempe, nugget, martabak telur, ayam goreng. Sekarang inipun untuk sementara karena Bunda tidak boleh makan yang pedas-pedas pasca sakit thypus, mbak Atik 2 bulan terakhir masaknya gak pakai cabe, atau dibuat 2 versi, pedas dan gak pedas. Sekarang Bunda sudah bisa makan cabe tapi gak pedas banget, jadi mbak Atik pakai cabe merah besar yang bijinya dibuang hehehe. Yaaa ada unsur cabenya tapi gak pedas. Karena Ayah dan mbak Atik suka pedas, biasanya mbak Atik bikin sambel terpisah. Paling favorit ya sambel pete […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: