Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Mudik Jogja 2012 #8 : WisKul (1) & KopDar

Posted by BunDit on October 1, 2012

Rabu, 22 Agustus 2012

Pagi2 jam 8, Mutti Ella sekeluarga sudah siap-siap meninggalkan Parangtritis. Mereka mau ke Solo tapi sebelumnya mau melakukan cave tubing di Kali Suci, Semanu, Kab. Gunungkidul. Kalau Dita sudah gedean pengin juga ngajak ke sana hehehe.. Sepertinya seru banget sih, padahal Bunda belum tentu berani juga😀

Setelah say goodbye ke Mas Agus sekeluarga, Bunda ngajak Dita dan Titha main ke pantai. Masih dengan kostum baju tidur, kami ke sana. Ya..pantai Parangtritis itu seperti halaman rumah kami aja, lha wong deket sekali😀

Sepulang dari pantai, kami berencana wiskul ke Jogja. Pengin makan bebek goreng Pak Slamet. Tanya temen di BBG SMA, dari arah Parangtritis yang paling deket lokasinya di JokTeng Wetan. Pas lewat…ternyata BekGor Pak Slamet masih tutup…yaaa…penonton kecewa deh😦. Akhirnya supaya gak kena macet, kami melipir lewat lingkar luar Jogja menuju kampus UGM. Kami berencana makan di SGPC (Sego Pecel) di sana. Tempatnya sekarang lumayan jadi luas, ada live music nya pula hehehe. Bunda perhatikan, di masa lebaran seperti ini yang makan di sana orang2 dengan plat mobil luar Jogja semua🙂

Dik Tantri dan Dik Tito pesen nasi pecel plus sop ayam, kalau Bunda sih nasi pecel aja. Dita sama Titha, makan ayam KFC yang kami beli di KFC sebrang Fak MIPA UGM sebelumnya. Rasa nasi pecelnya sih gak beda, yang beda harganya sudah bukan harga mahasiswa lagi hehehe. Waktu itu total kami habis 70-an ribu🙂

Dari SGPC kami menuju masjid kampus UGM. Kebetulan kami bertiga, Bunda, dik Tantri dan dik Tito pernah mengecap bangku kuliah di UGM. Tapi sampai Bunda lulus, masjid kampus ini belum ada. Kalau dik Tantri dan dik Tito sepertinya waktu kuliah sudah pernah sholat di masjid Kampus. Masjid Kampus ini dibangun pada 21 Mei 1998 namun dipakai pertama kalinya tanggal 4 Desember 1999. Heheheh kebayang ya…Bunda sudah angkatan senior😀. Masjid Kampus UGM yang bisa menampung sekitar 5.000 orang dan menghabiskan dana Rp 9,5 miliar ini memang sangatlah megah. Enak banget berlama-lama di sana. Habis sholat kami narsis berfoto2 ria, sedangkan anak-anak seperti biasa, main!😀

Sepulang dari masjid Kampus kami menuju AlKid alias Alun-alun Kidul (Alun-alun selatan) karena Dita da Titha pengin naik kereta hias. Wuah…AlKid jam 4 sore sudah ruame banget. Untung kami masih dapat space parkir di pinggir alun2. Kami langsung duduk-duduk lesehan di pinggir alun-alun yang digelar oleh warung seberang yang menjual jagung bakar dan wedang ronde. Bunda sempat nebeng nge-charge bb di sana, sambil bbm Mbak Estika untuk ngajak kopdar. Lama tidak ada response dari mbak Estika. Kami nge-ronde dulu di situ.

Menjelang maghrib, bbm Bunda baru dibalas mbak Estika. Ternyata mbak Estika lagi sibuk di dapur jadi belum ngecek bbm. Katanya mbak Estika bisa dan akan ketemuan di tempat lesehan itu. Karena hari sudah mulai gelap, lampu2 kereta hisa sudah mulai diyalakan. Wow..indah banget lho. Dita langsung teriak histeris karena banyak kereta yang berhiaskan Angry Birds hehehe. Akhirnya Bunda, Dita dan Titha memilih kereta hias Angry Birds yang bisa duduk di atas. Kalau yang bisa duduk di atas tarifnya 40rb, sedangkan yang kecil cukup 30rb. Dita da Titha seneng banget. Paklik Tito yang mengambil foto2 nya…🙂

Turun dari kereta hias kami menuju ke tempat lesehan, tak lama kemudian yang dinanti datang, Mbak Estika datang bersama suaminya dan anaknya, Anin. Karena mbak Estika mau pergi dan Bunda juga sudah mau bertolak pulang, jadi kami hanya ngobrol sebentar. Yang penting tidak lupa untuk foto bareng hehehe. Makasih ya mbak Tika, sudah mau ketemu, kapan2 ketemu lagi dan ngobrol lebih banyak🙂

Di jalan Parangtritis, kami mampir sholat maghrib dulu di sebuah masjid sebrang Stiker (dulu). Selanjutnya kami berencana mampir ke jl. Imogiri untuk mencicipi sate klathak. Yang paling ngetop adalah sate klathak Pak Pong. Setelah mencari-cari akhirnya ketemu juga. Alamat persisnya di Jalan Imogiri Timur KM 7, Jejeran, Wonokromo, Bantul.Wuaaah ternyata jam 7 malam sudah ruame puolll. Kami pesen sate, tongseng, gulai. Waktu pesen sudah dibilangin sama pelayannya kalau pesenan agak lama datangnya. Ya kami ok aja. Kami memilih tempat makan di lesehannya.

Ternyata saudara-saudara, tunggu punya tunggu, 1 jam berlalu, pesenan tak kunjung datang. Rombongan di meja sebelah ternyata  sudah datang duluan dan pesenan mereka pun belum datang juga. Untung di sana ada mainan kuda-kuda an, jadi Dita dan Titha gak begitu bete’. Habis main kuda-kudaan mereka main G-Tab. Untung juga mbak Estika bawain pia waktu kopdar tadi, jadi kami ada cemilan. Bunda hampir nyerah aja karena kasihan anak-anak kelaperan cuma makan cemilan. Tapi dik Tito bilang, tunggu aja mbak, kita kan gak setiap saat bisa ke sini. AKhirnya setelah 2 JAM, Bunda ulang 2 JAM, sekitar jam 9 malam, pesenan kami akhirnya datang juga. Itupun yang datang cuma sate dan gulai aja, tongseng nya belum😦. Tanpa menunggu lagi, kami pun langsung melahapnya sampe tandas.. Laper berat boooo😀

Sate klathak adalah sate kambing biasa tapi memiliki keunikan tersendiri. Biasanya kan sate itu ditusuk dengan bambu, tapi sate klathak ini tusukannya terbuat dari besi jeruji. Menurut Bunda soal rasa sih tidak ada yang istimewa, ya cukup enak, walau masih banyak sate yang lebih enak, seperti sate Anda di deket rumah Bekasi hehehe. Yaa…karena didorong rasa penasaran aja sampai mau nunggu 2 jam. Saat pesenan datang sudah gak kepikiran ambil fotonya, penampakan sate klathak Bunda ambil dari internet :

Kalau hari biasa, bukan hari lebaran, sepertinya tidak akan menunggu  pesenan selama itu. Meja sebelah kami yang datang setelah kami, setelah minuman datang, mereka menyerah, pulang sebelum mencicipi pesanannya hehehe. Tongseng yang belum di antar pun akhirnya kami relakan, karena buat nambah nasi pun, harus antri, waduuuuh. Kalau gak salah kemarin kami habis 80 an ribu. Bener ya PakLik Tito hehehe (Paklik Tito yang bayar soalnya).

Dari sana kami langsung menuju pulang ke Parangtritis, jam 10 an malam nyampe ke ARiTa. Dita dan Titha sudah tertidur di mobil. Walau capek tapi kami puas dengan WisKul kami hari itu. Alhamdulillah🙂

PS. Foto2 di atas sebagian besar diambil lewat camera nya PakLik Tito, thanks ya dik🙂

…to be continued….

9 Responses to “Mudik Jogja 2012 #8 : WisKul (1) & KopDar”

  1. ini dia cerita kopdar-nya yah bun….alhamdulilah akhirnya kopdar perdana bunda dita..pecah telor yah bun …akhirnya..kopdar juga🙂
    hmmm ke kampus….nostagia yah bun..saya kapan hari juga dah nyusun itenary untuk mudik kali ini mau nostalgia ke kampus disurabaya….kampus ayah kinan dan saya tentunya..semoga waktnya nanti ada situasi dan kondisi mendukung…:)
    wah menunggu dua jam untuk sebuah hidaangan sate…hmm satenya enak yah bun..? kalo nggak enak wah bisa bt tuh..bayangkan nunggu dua jam ya heueheuehue..kalo nggak enak kebangetan..eh karena lebaran juga sih yah reme pengunjung…:)
    kangen wedang ronde dan roti bakar ala alkid juga nieh bun…pake tunggu bakarnya…hmm..mak nyus…
    masih bersambung bun??? tak tunggui…hayo bunda dita..lanjutkan..:)

    Hehehehe iya..ini kopdar pertama saya. Suatu saat nanti semoga kita juga bisa kopdar ya mam🙂

  2. wah asoknya bunDit, saya sering ke SGPC Bu Wiryo, tapi gak pernah foto disana…,kalo kepantai belum pernah nih, deket banget ya dita?

    Kalau ke sananya jarang2 apalagi pas lebaran, dokumentasi foto itu wajib bu hehehe. Rumah Arita sama pantai cuma 200m bu, termasuk deket kan ?🙂

  3. fety said

    Bundit, serasa mengenang saat2 di yogya🙂 aku udah lupa Bundit nama penginapan ibunya temanku itu tp tempatnya juga persis berseberangan dg Paris.

  4. waduh sp 2 jam nunggunya.. lama juga ya.. Untung anak2 gak bete ya bun.. Tp kl sy juga kayaknya bakal pulang.. Hehehe..

  5. Ini kopdar pertama Budit ya bund? Senengnya😀

    Btw, itu janjian ya sama Tika pake jilbab pink? hehe…

  6. enggak janjian lhoh jilbab pinknya. wah tnyta kopdar ptama toh, kopdarny cm “sekedipan mata” y bun, smga thn dpn bs ktemu lg ya..

  7. riliarully said

    Jogja memamg indah ya Bun n ngangenin pastinya..apalahi makanannya..wah kl sate yg itu ak blom perbah bun..kpn2 kl ksono mau nyobain jg ah
    Trus yg d alun2 itu..dl aku jg suka mlm2 nikmatin jogja dsitu..
    Wah sempat kopdar ama mbakTika ya..kompakan nih pake pink😉

  8. Baby Dija said

    Elsa say: Mbak gak ngeri naik di atas kereta hias?? heehehehe….

    Dija say : Wah asyiknya Kakak Dita liburan yaaa
    Dija belom pernah ke jogja

  9. Lidya said

    wah kopdarna sama bundana anin ya. kita yang deke aja belum kopdaran ya bun🙂 aku juga sempet kopdar sama bundanya anin waktu kebekasi kemarin ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: