Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Mudik Jogja 2012 #1 : Perjalanan Bekasi-PaRis via Jalur Selatan

Posted by BunDit on August 29, 2012

Assalamua’alaikum …. Salam sejahtera teman-temaaan ….

Sudah kangeeeen banget nih, lama gak ngeblog dan blogwalking. Bunda sudah masuk kerja Senin, 27/08/2012 kemarin sih tapi belum sempet berkeliaran di dunia blog. Oh ya sebelumnya Bunda ucapkan, Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal 1433H (bagi yang merayakan). Mohon maaf lahir dan batin buat semuanya🙂

Layaknya ritual tahunan, setiap habis mudik Bunda akan berbagi cerita mudik di blog. Tahun ini Bunda sekeluarga mudik ke Jogja. Artinya sudah 3 tahun terakhir, Jogja menjadi tujuan mudik : 2010, 2011,2012. Mudik ke Padangsidempuan, SumUt, kampung halaman AyDit, baru sekali yaitu tahun 2009. Tahun depan pengin banget mudik ke Sumatera lagi. Tapi lihat nanti saja deh🙂

Selasa, 14 Agustus 2012

Kemarin itu, hari Selasa, 14 Agustus 2012 adalah hari yang Bunda nanti-nantikan. Hari itu Bunda cuti kerja karena mau “curi start” mudik ke Jogja. Teh Dela sudah pamit pulang hari Senin malamnya. Bunda bangun pagi-pagi untuk nyiapin sahur buat Ayah karena kebetulan Bunda sedang berhalangan puasa. Langsung bersih-bersih rumah dan mencuci baju. Kemudian menyelesaikan packing yang tinggal sedikit karena sudah Bunda cicil packing dari sehari sebelumnya. Tak lupa nyeplok telur buat Dita sebagai antisipasi lauk jika nanti Dita kurang berselera makan saat mampir ke tempat makan selama perjalanan.

Jam 7 pagi, Nuri, sepupu Bunda yang mau ikut serta mudik sudah sampai di rumah. Setelah siap semua, bismillahirrahmanirrahiim, jam 8 pagi kami berangkat dari rumah. Mampir dulu ke pos satpam untuk memberikan bingkisan lebaran dan sekalian nitip rumah selama kami mudik.

Baru aja berangkat, tetangga Bunda yang lihat status BB Bunda yang mau mudik, langsung bbm. Katanya dia kena macet di pintu keluar tol cikampek, padahal sudah berangkat subuh dari rumah. Yaa..kami kan gak lewat Pantura, jadi nyantai aja. Dan benar, dari masuk tol Bekasi Barat sampai keluar tol Cileunyi lancarrrr. Nagrek pun lancar jaya, kayaknya kami sendirian deh yang mudik hehehe. Karena sampai Nagrek sudah mendekati waktu dzuhur, kami mampir di masjid. Dita makan siang. Bunda meski gak puasa tapi gak makan, minum aja. Masjidnya enak, kamar mandinya banyak dan bersih serta banyak tempat duduknya untuk istirahat🙂

Habis sholat Dzuhur, kami melanjutkan perjalanan lagi. Dita sih gak rewel, cuma nanya mulu… “Bundaaa… Dita mau ke rumah Yangtiiii…”, “Bundaaaa… Dita mau main di Pantai Parangtritisss… “. Bunda jawab “Lhaa..ini mau ke rumah YangTi. Mau ke pantai juga… “. “Tapi kok lama sih Bundaaa…. gak nyampai-nyampai”. Hehehehe pertanyaannya begitu terus selama perjalanan. Dita belum ngerti bahwa jarak Bekasi-Jogja itu jauh dan membutuhkan waktu yang lama jika ditempuh dengan mobil. Setelah itu asyik main game.

Mendekati Banjar, Dita muntah. Keluar semua deh semua makanan yang di perut. Mungkin karena jalannya berkelok-kelok jadi Dita mual. Biasanya Dita gak pernah muntah kalau bepergian. Mungkin saja karena dia duduk di belakang sama bulik Nuri, jarang diajak main, jadi mualnya berasa. Kalau di jok belakang sama Bunda kan lain, diajak main, dipeluk2, diciumin, jalanan berkelok kayak apa juga nyantai. Bunda langsung balurin perut Dita dengan minyak kayu putih.

Sepanjang jalan plang resto Pringsewu yang paling mencolok. Setiap sekian kilo dipasang informasi Pringsewu sekian KM lagi. Pringsewu emang enak buat istirahat. Tempat sholatnya lega, kamar mandi lumayan bersih, makanan nya pun lumayan walau harganya bisa dibilang gak murah. Dan sekitar jam 4 sore, kami mampir ke Pringsewu Banjar. Letaknya di kanan jalan sih. Di sana Alhamdulillah Dita mau makan nasi plus sop ayam, lumayan buat isi perutnya setelah muntah. Habis itu Dita ceria lagi. Setelah sholat Ashar, Ayah sempat pijat di kursi pijat hehe. Pokoknya perjalanan kita nyantai deh, gak buru-buru🙂

Lanjuttt perjalanan. Pas adzan maghrib, kami mampir ke rumah makan di Lumbir, Banyumas. Rumah makannya cukup besar, banyak bis-bis yang berhenti disitu, cuma menunya kurang lengkap dan menggugah selera. Ayah dan Nuri buka puasa, Bunda juga ikut makan sedikit. Setelah Ayah dan Nuri sselesai sholat maghrib, dari Lumbir kami melanjutkan perjalan sebentar, pas nemu SPBU Jatilawang (masih daerah Banyumas), kami berhenti dan berisitirahat di sana dari jam 8 malam.

Dita happy banget di Jatilawang. Setelah beberapa jam terkungkung di dalam mobil, di situ Dita bisa lari ke sana kemari. SPBU Jatilawang ini ada rumah makan, minimarket, mushola dan toilet yang bersih. Jadi kami mandi di sana. Dita makan malam. Ayah istirahat di dekat mushola. Bunda, Nuri dan Dita istirahat di mobil. Rencana awal sih mau cari penginepan, tapi gak tahu persis tempatnya, ya sudahlah istirahat di sana aja. Dita sempet nginjek-nginjek punggung Ayahnya yang sedang tengkurap. Dita seneng karena bisa main-main, Ayahnya juga seneng punggungnya yang pegel serasa dipijetin😀

Esoknya Ayah dan Nuri sahur dan sholat subuh. Bunda makan pop mie aja, dingin2 pengin yang anget2. Sedangkan Dita masih tertidur lelap di mobil, karena malam tidurnya larut.

Rabu, 15 Agustus 2012

Jam 5 pagi kami melanjutkan perjalanan lagi. Sampai purworejo Dita bangun, masih mempertanyakan kenapa belum sampai juga hehe. Kemudian Dita asyik dengan piranti games nya lagi.

Kami lewat Wates kemudian menyusuri ring road karena mau mengantar Nuri ke rumahnya di Krapyak dulu. Dari Krapyak langsung cabut ke Parangtritis. Sampai di rumah YangTi-YangKung sekitar jam 10 pagi. Disambut YangTi dengan sukacita. Tak lama kami langsung bersih-bersih badan, ngobrol sebentar dengan Bapak Ibu, lanjut dengan merebahkan badan di kamar. Badan puegel semua, tapi raut muka kami secerah matahari yang menerpa pantai Parangtritis, 200m dari rumah YangTi-Kung nya Dita🙂

Alhamdulillah perjalanan mudik kami lancar, selamat sampai tujuan. Total jendral : 26 jam!. Kok bisa lama? Karena kita jalannya nyantai, kalau Ayah ngebut Bunda sudah “teriak”. Berhentinya lumayan banyak dan lama, trus istirahat di Jatilawang hampir 9 jam hehehe ini mah bukan istirahat tapi nginep yak?😀. Dan ini adalah pengalaman pertama AyDit nyetir sendirian Bekasi-PaRis. Well done Ayah. Walau selama di jalan, sempet terganggu oleh 2 alarm. Alarm pertama, Bunda yang tak henti-henti cerewet “Jaga jarak yah. Awas di depan ada motor yah. Pelan-pelan yah…di depan ada sepeda bawa krondo. Jangan ngebut yah….”. Alarm ke-2, si GPS yang ngomelin kalau Ayah ngebut “Anda melebihi batas kecepatan” hahahahah. Soooo….siap bawa mobil ke Sumatera dong yaaaah hehehe. Sabaaar nunggu mobilnya “membesar” dulu😉

….to be continued….

17 Responses to “Mudik Jogja 2012 #1 : Perjalanan Bekasi-PaRis via Jalur Selatan”

  1. ini dia yang ditunggu tunggu ceritanya…menginspirasi neh suatu saat kelak kami keluarga kecil kami mudik dengan perjalanan darat kayak gitu heueheue..sekarang mudiknya putus putus…speed/roro terus taxi kebandara..terus pesawat ke jawa..terus mobil ke arah tulungagung..heueheue panjang bener yah..hehehhe
    seru yah bun..jadi ingat perjalanan darat kami tahun lalu, dari yogya lewat jalur selatan ke tulungagung..sayang pas malem..nggak kelihatan apa apa..dan tepar..bapak nggak mau kalo kita nginep lagi di yogya akhirnya jadi perjalanannya malam..
    ditunggu lanjutannya bun..cerita main main di parisnya kak dita dan sodara..terus sholat ied di gumuk pasir…pasti disela sela pekerjaan yah bun…:)
    salam buat kak dita…:)

    Kalau mudik ke Sumatera juga putus2 mam, naik taxi ke Bandara, naik pesawat ke Pekanbaru trus naik bus ke Padangsidempuan hehehe.

  2. amanlah lewat jalur selatan.
    jadinya nginep dimana? di jatilawang ya? coba belok dikit ke puerto rico nginep di rumah q eh rumah papa mama q aza, banyak kamar kosong hahahahahaha

    ditunggu foto parisnya, katanya dah beda…..jd kangen

    Lhoo..rumahnya di Banyumas to?? hehehe tau gitu nginep di sana hahahah

  3. Padahal harusnya cuma 12 jam-an ya, Bun…
    Ini cerita macetnya di skip gitu ? Hihihi…
    Oh iyaa…aku baru inget waktu ke Yogya kemarin, emang sering banget nemuin plang RM Pringsewu tinggal berapa KM lagi…😀

    Gak ada macet mam. Kita jalannya nyantai. Trus di Jatilawang, Banyumas itu istirahat dari jam 20.00 – 05.00 pagi(9 jam) hehehe. Sebentar lagi ceritanya saya detail-in deh hehehe

  4. enno-mama fira said

    Parang Tritis??? ah, membuatku kangen yang teramat sangat dengan Jokja….. Ditunggu cerita lanjutannya ya bund….

    Kuliah di Jogja juga kah mam? kok kangen Parangtritis?🙂

  5. Hem…seru ya perjalanannya tapi pasti puegel juga ya bun…ditunggu lanjutan ceritanya😀

    Lagi nyicil nyusun cerita bagian #2 mam. milih dan ngedit fotonya yang lama. Kalau nulisnya mah cepet, karena materinya sudah di kepala semua hehehe

  6. wely said

    Assalamualaikum bundit… salam kenal.
    kalo boleh mo nanya nih, bundit pspnya dimana ya?
    soalnya suamiku juga orang psp, di daerah tanobato.

    Wa’alaikumsalam, salam kenal juga mbak. Lho rumah opungnya Dita di tanobato juga lho. Wah, jangan2 suaminya tetanggaan sama suamiku saat di PSP hehehe

  7. lulu said

    wah serunya mbak🙂
    emang kalau bawa mobil sendiri enaknya bisa nyantai dan berasa bgt petualangannya yah
    tapi aku….nyerah deh….Surabaya – Semarang aja rasanya telerrrr🙂

    Naik mobil sendiri kalau gak macet itu enak mam. Jalan nyantai. Mau mampir kemana tinggal menepi. Capek sih tapi ya dinikmati saja🙂

  8. wah pengalaman pertama ayah Dita nyetir sendirian ya, gak kapok kan ya? he he he selamat Lebaran ya BunDit, maaf lahir batin…perjalanannya panjang sekali tapi kalo dibawa santai pasti menyenangkan ya

    Maaf lahir batin juga bu. Iya…semuanya dibawa nyantai kok bu🙂

  9. wely said

    Kemarin sempat cerita ama suami, malah dia nanya namanya siapa? jangan2 kenal ya.. hehehe.. rumahnya di jalan sutan soripada mulia mbak. dari lahirnya emang udah disana. ibu nya suamiku dulu guru SMA 1 PSP.

    Lhooo…bapak dan mamanya suami juga guru lho hehehe. Pasti kenal deh secara PSP kan kecil ya… Lanjut di email aja y mbak. Barusan saya kirim email🙂

  10. hihihihihiihihi.. baca pengalaman mudiknya miriiipp banget sama pengalaman mudik aku.. tapi aku belum posting sih..

    akupun juga memperhatikan papan iklannya pringsewu, ternyata bukan di pantura ajah ya..di pantai selatan juga ada si pringsewu inih😀

    soal alarm kita sama persis.. jadi alarm buat supir yang di bantu juga sama asisten si mbak dari GPS😀

    ditunggu cerita selanjutnya ya bun🙂

  11. emang enaknya kalo jalan jauh itu santai ya bun.. nikmatin perjalanan.. ^^

  12. Lidya said

    si ayah kenal omelanbeap kali bun hehehe

  13. kalo perjalanan 26 jam ke jogja termasuk lancar tuh…sepupu saya mudik dari jakartaa ke Tegal tgl 17 Agust menempuh waktu 36 jam. Woww…rekor banget kan? yang biasanya cuma 6-7jam ini bisa 3 x lipat😦

    Btw itu GPSnya oke banget deh Bun🙂

  14. Orin said

    Wuiiiihhh…kebayang pegelnya Bun, tapi kalo santai dan ga macet jadi ga bete ya. Palagi kalo udh ketemu yangti, pasti ceria ^^

  15. […] warung pinggir jalan seberang pom bensin untuk ngopi dan ngerokok. Pas Bunda perhatiin, lho ini kan pom bensin Jatilawang, Banyumas, tempat beristirahat waktu berangkat. Akhirnya setelah ngopi, Bunda minta Pak Bandi untuk mampir ke […]

  16. […] #9 : WisKul…Lidya on Mudik Jogja 2012 #10 : Pulang …Mudik Jogja 2012 #10… on Mudik Jogja 2012 #1 : Perjalan…Mudik Jogja 2012 #10… on Mudik Jogja 2011 #6 : Perjalan…Mudik Jogja 2012 #10… […]

  17. Wah.. perjalanan yang menyenangkan ya Bund..
    Anyway, terimkasih banyak telah singgah di salah satu cabang kami di Perbatasan Jawa Tengah – Jawa Barat, Pringsewu Banjarpatroman.
    Semoga bisa bertemu lagi lain waktu ya.
    Salam hangat kami untuk keluarga di rumah🙂

    Pringsewu Resto

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: