Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

@ThamCit

Posted by BunDit on June 20, 2012

Hari ini cerita ultah Dita dipending dulu, belum sempet edit foto2 nya. Karena selasa kemarin Bunda cuti. Jadi sekarang cerita Bunda cuti kemarin aja ya hehehe.

Jadi ceritanya tahun ini trah Syawalan di Jogja nanti, keluarga kami yang ngunduh (yang jadi panitia). Maksudnya kami itu ya keluarga sekakek-nenek dari pihak Bapak. Yang ngurusin tetek bengek sih, sepupu2 Bunda yang tinggal di Jogja. Yang rumahnya jauh di luar Jogja ikut urunan dana saja. Nah, karena kami yang ngunduh, ditetapkan nanti pakai seragamnya batik dengan nuansa coklat. Ngobrol2 di bbm sama kakak ipar, Mutti Ella (meski kakak ipar, Bunda manggilnya dik, soalnya secara umur tua-an Bunda ..:-) ). Dik Ella usul kami dari keluarga Bapak mau bikin seragam syawalannya kembaran. Kalau mau kembaran semuanya, dari pakdhe-paklik dan anak cucunya kan perlu koordinasi yang gak simpel, jadi diputuskan ya yang kembaran anak-cucunya Bapak saja.

Bunda menghubungi dik Tantri dan Ibu, semua setuju. Akhirnya Bunda janjian sama dik Ella untuk belanja kain bareng. Dik Ella ngajaknya ke Thamrin City alias ThamCit, Yeayyy…Bunda langsung setuju, karena sudah lama pengin ke sana tapi gak sempet2. Dan kemarin (Selasa, 19 Juni 2012) Bunda sengaja ambil cuti untuk janjian ketemu dengan dik Ella di ThamCit. Akhirnya terealisasi juga ke ThamCit. Sengaja pilih hari kerja karena dik Ella juga prefer hari kerja. Kalau hari Sabtu atau Minggu, agak ribet juga kalau ngajak Dita, karena tujuannya kan harus keliling2 dulu nyarinya.

Selasa pagi jam 8 -an Bunda berangkat. Bunda memutuskan naik busway saja. Kalau naik taksi kan muahalll hehehe. Lagian Bunda sendirian dan sudah lama gak naik busway, jadi enjoy aja. Dari rumah naik angkot ke Pulogadung. Dari Pulogadung naik busway PulGad-Dukuh Atas. Sesampai Dukuh Atas dari hasil nanya2, Bunda nyambung busway yang ke arah Harmoni/Kota, turun di bunderan HI/Plaza Indonesia.

Dari situ jalan menuju ke arah ThamCit. Kalau diliat dari jauh sih tulisan Thamrin City itu deket banget, setelah didekati jalan kaki, waduh ternyata jauh juga ya. Tapi ya gak papa hitung2 olahraga😀. Sampai di ThamCit sekitar jam 10.30, telpon dik Ella, ternyata dik Ella juga baru aja nyampe dan baru markir mobil. Infonya dik Ella bareng sama kedua ortunya dan Thifa, putri semata wayangnya. Janjian nya ketemu di lantai Dasar di pusat batik. Udah calling2 an gak ketemu, ternyata kami beda lantai. Lantai dasar itu ada 2, Bunda di lantai Dasar, dik Ella di lantai Dasar I. Setelah keliling2, Bunda ketemu sama Bapaknya dik Ella dan Thifa yang lagi duduk. Akhirnya ketemu semua deh di situ.

Dilanjut kami keliling2 cari bahan batik. Koleksinya lucu2 deh. Pas ada yang bagus, kami tanya harganya 2 juta, wakss….ternyata harga gak menipu mata😀. Akhirnya kami ketemu toko langganannya maminya dik Ella, dan kami langsung menentukan batik yang akan kami bikin seragam syawalan. Pilihannya pada batik encim warna coklat, ada bunga2 nya, harganya 85rb/2m. Di Thamcit ternyata jual kainnya gak meteran gitu, tapi dijual per 2 meter. Karena kami butuh 11 potong @2m (dik Ella 3 potong, Bunda (3), dik tantri (3), Bapak Ibu Jogja (2)), kami menunggu cukup lama karena penjualnya nyariin di berbagai tempat untuk kain yang sama. Walau ternyata kainnya ada yang gak sama persis, tapi mirip2 nya acceptable lah. Rencananya Bunda mau bikin gamis lagi…soalnya sudah nemu penjahit yang pas waktu ngejahitin gamis buat perpisahan sekolah Dita ituuu😀

Jam 12-an lebih Bunda berpisah dari dik Ella dan keluarga. Mereka masih ada keperluan untuk cari2 yang lain, Bunda juga mau cari daleman jilbab. Sebenarnya perut udah laper banget tapi kok ya gak asyik kalau makan sendirian ya. Akhirnya Bunda minum teh botol dingin dulu baru keliling2 lagi. Akhirnya kebeli jilbab segiempat kembang2 kecil warna abu 45rb dan daleman ninja 2 biji @20rb. Bunda udah gak ngebandingin dengan yang lain, udah capek banget. Karena pas lagi gak sholat, Bunda mutusin untuk langsung pulang. Sebelum pulang Bunda beli tahu, risol dan aqua dulu buat bekel di jalan😀

Waktu mau cari pintu keluar Thamcit sempet nyasar2. Duuuuh lieur euy….gak nemu2 pintu keluarnya. Bunda cuma nandainnya di sisi sebelah utara itu isinya org jualan makanan semua, jadi untuk mencapai pintu keluar Bunda harus jalan dengan deretan org jualan itu di sisi kiri Bunda. Huaah…akhirnya ketemu juga pintu keluar seperti waktu masuk tadi. Lega. Selanjutnya Bunda pengin naik ojek ke halte busway tapi kok gak keliatan ojek. Waktu nemu bajaj, katanya gak bisa ke arah halte busway HI, harus dari belakang gitu. Ah daripada nanti malah bingung, Bunda putusin jalan kaki aja.

Dan…jam 1 an Bunda jalan dibawah terik matahari sambil bawa tentengan plus dengan kondisi perut keroncongan😦. Tapi ya sudahlah, pengin segera nyampe rumah aja sih. Pas jalan eh ketemu ibu2 yang juga baru pertama kali ke Thamcit. Jadi deh kami ngobrol di sepanjang jalan menuju halte busway HI. Panas teriknya jadi gak begitu berasa deh😀

Kebalikan dengan berangkat, Bunda naik busway yang kearah blok M, turun di Dukuh Atas. Habis itu nyambung busway Dukuh Atas-PulGad. Naik busway itu enak, tapi nyambungnya itu yang gempor, jalan kaki naik turun. Legaa setelah masuk busway arah Pulgad. Di dalam busway Bunda udah pengin makan cemilan tuh tapi mikir di busway boleh gak sih makan. Celingak celinguk kok gak ada yang makan, cuma ada yang minum doang. Tulisan larangan makan/minum juga gak keliatan. Bunda sampe sms Ayahnya Dita “Yah…di busway boleh makan gak sih?”. Dijawab Ayahnya Dita “Makan aja…paling juga diliatin orang2…hehehe”. Halah…jawabannya mencurigakan. Bunda tengsin aja kalau makan terus ditegur, kan malu. Akhirnya Bunda mutusin nahan laper, cuma minum mulu aja.

Sampai pulgad, langsung nyambung angkot. Di angkot langsung deh ngembat tahu sampai ludes. Hedeeh laper bangettts. udah jam 2 an sih. Angkot berjalan lancar jaya, maklum masih siang. Sampai rumah jam setengah 3 an. Bunda nemuin Dita masih tidur siang.  Bunda langsung makan nasi plus rendang😀. Jam 3 an Dita bangun langsung sumringah lihat Bunda “Bunda kok cepet pulangnyaaa….” hahahaha.

Oh ya soal ThamCit menurut info dik Ella, setiap Senin dan Kamis, ada pasar Tasik yang bukanya jam 3 pagi. Di pasar Tasik itu isinya jualan busana muslim dengan harga semurah2 nya hehehe. Kemarin itu dik Ella cerita, maminya dapat shawl kaos motif tye dye 25 rb, harga pasaran 40rb. Duuuh jadi pengin balik ke sana lagi. Hmmm…harus diagendakan ke ThamCit lagi deh. Yuuuk, siapa yang mau janjian ke sana🙂

15 Responses to “@ThamCit”

  1. Aku mau bun janjian ke situ, tapi jauh banget…hahahaha…

    Moga lancar acaranya nanti ya Bundit🙂

  2. Met ultah buat Dita ya, moga jadi anak soleha dan selalu sayang ayah dan bundanya..Amin

    Kalo soal Tamcit..hayoook ajah bun..xi xi xi…senang juga kesana. Sukses jadi panitianya yah bun, sukses pula acaranya nanti.

  3. waah ada yang Ultah niih…

  4. Lidya said

    samadong bun perpisahan minggu ini aku pakai gamis juga🙂

  5. Hihihi…ngebayangin BunCit jalan kaki dari Thamcit ke halte busway depan Plaza Indonesia itu mayan olahraganya, Bun.
    Wong aku jalan kaki dari Thamcit ke Plaza Indonesia aja ngos-ngosan. Karena kalo ngajak Athia, biasanya Athia, mbaknya sama Deded nunggu di Plaza Indonesia ato gak di Grand I. Males mereka diajak Momom ngubek-ngubek Thamcit.
    Aduuuh jadi kangen pengen Nam-Cit deh. *alesaan…padahal mah tiap dua minggu sekali ke Thamcit hihihi*

  6. Walopun keringetan karena jalan kaki tapi rasanya seru ya Bundit…mau tuh janjian sama Bundit di Thamcit tapi ntar yah kalo aku terbang ke jakarta hihihihi🙂

  7. aq jg penasaran sama Thamcit yg srg dbicarakan mommy Athia+mama ZK,
    kainny encimny kyk apa bun ? penapsaran jg🙂

  8. hiyaaaa,, naek tayaaaaang…😀 tau gitu kita poto-poto di Thamcit, mbak,,,😀 Kudu diulang lagi berarti, wekekekkkk,,,
    Kain-kain ku dah ngantri di tukang jait,, nti kalo jadi, pajang di blog ya *ngiming-ngimingi yang belon pernah ke Thamcit *jail**

    Ayooo, kapan diulang ke ThamCit nya dik hehehe. Batik orange nya belum sempet kebeli soalnya😉

  9. di busway gak boleh makan-minum bun, ada kok larangannya.
    yang 2 juta pasti kain sutera ATBM deh, pernah juga tertarik begitu tau harganya langsung melipir cantik deh.
    yang pasar tasik itu emang murah banget, tapii kualitasnya so-so, ada harga emang ada rasa😀

  10. Udah lama gak ke thamcit.. pengen ke thamcit tp sebelnya tiap kesana kok sy suka rada nyasar ya?? Heheh..

  11. wah kebayang deh bun capeknya keliling2, untung lg cuti ya… smoga lancar ya bun acaranya🙂

  12. Diandra said

    emoooh aaah….jaaauuuh….aq kan dari Bandung
    hihihi…..

    Hahahah Bandung-Jakarta kan deket mam😀

  13. Elsa said

    thamcit memang menyenangkan ya Mbak…
    suka lihat batik batik cantik disana

    Iya mbak, batik yang saya taksir harganya mahal2 semua hehehehe😀

  14. fety said

    Kayaknya Thamcit ini terkenal bgt yah Bundit? Belum pernah ke sana🙂

    Terkenal emang mbak, walau harganya sebenarnya ya gak lebih murah dari yang lain. Pinter2 nya nawar dan hunting saja menurut saya🙂

  15. […] Kami mengenakan baju kembaran, hasil hunting batik waktu Bunda dan Mutti Ella janjian di Thamrin City. Sayang hasil fotonya kurang lengkap karena tidak ada Bapak disitu . Tahun lalu gak ada Ayahnya […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: