Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Mudik Jogja 2011 #5 : Main ke Kota Jogja

Posted by BunDit on September 27, 2011

Masih melanjutkan cerita mudik lebaran…..nuansa lebaran sudah berlalu….tapi ya ini setidaknya bisa untuk dokumentasi buat keluarga Bunda🙂

1 September 2011

H+2 lebaran, Parangtritis makin ramai. Mobil yang parkir sebagian besar ber-plat luar kota (Jakarta, Bandung, Solo dll) bahkan ada yang ber-plat luar Jawa (Medan, Padang dll). Dan berjubelnya wisatawan setiap momen Lebaran adalah berkah bagi hampir semua penduduk di sana yang sebagian besar membuka Rumah Makan, Penginapan dan Jasa Kamar Mandi, termasuk YangTinya Dita🙂. Jadi hari itu Bunda dan Dita stay di rumah. Dik Tantri sekeluarga juga. Sedangkan mas Agus, Mutti Ella dan Thifa sudah menuju Jogja dari jam 8 pagi, menyewa mobil untuk keliling Jogja sekalian malamnya pulang ke Jakarta naik KA.

Alhamdulillah, tamu Rumah Makan YangTi cukup banyak. Sudah dibantu 2 asisten teteep aja sibuk bukan main, maklum semuanya hampir berdatangan secara serempak pas jam makan. Bunda sih kebagian tugas sebagai waiter, kasir sekaligus menyiapkan lalapan (seperti mengupas timun dll), pokoknya yang gak kena asap deh:mrgreen:. Kalau yang masak sih ibu dan 2 asisten setia ibu, Yu Nah dan Yu Wat😀. Bunda berfungsi juga sebagai “controller”, misal jika ada yang pesen nasgor, tapi variasinya macam2, ada yang minta pedes trus telurnya diceplok atau di dadar, ada yang minta dibanyakin kecapnya, ada yang ini, yang itu. Puyeng kan? Nah tugas Bunda meng-inform yang masak, biar semua request bisa terlaksana dengan baik. Ribet banget lho kalau menangani urusan makan apalagi tamunya gak sabaran karena sudah kelaparan, bolak-balik nanyain sambil nimbrung ke dapur. Pfuuuh….😀. Tapi seneng sih pas terima duitnya hahahaha

Dita sendiri asyik nonton serial Diva dan waktu denger suara odong-odong lewat langsung minta naik. Dita ini memang penggemar berat odong-odong. Dik Tita nya juga ikut. Odong2 di Jogja apalagi di daerah wisata mahal euy. Masak 1 lagu seribu perak. Tapi yaaa…demi anak😀

2 September 2011

Kami (Dik Tantri sekeluarga dan Bunda) berencana main ke Kota Jogja. Kalau dari Parangtritis mau ke arah pusat kota, kami bilangnya mau ke Jogja. Agak siangan berangkat. Pesen kursi malas buat rebahan Bapak di JokTeng Kulon kemudian dilanjut dengan Oom Tito sholat Jum’at dekat situ. Dari sana langsung meluncur Jl. Wates untuk makan Soto Kadipiro yang tersohor itu. Biasanya Bunda makan di Soto Kadipiro yang dekat pom bensin itu, eh ternyata sudah habis, padahal baru jam 1 siang lebih. Akhirnya cari soto Kadipiro yang buka, yaitu Soto Kadipiro Baru. Memang seperti bakpia pathuk, soto Kadipiro juga banyak, ada Soto Kadipiro tanpa embel2, Soto Kadipiro Baru, Soto Kadipiro II dan Soto Kadipiro Plus. Berdasar info di sini,  nama-nama itu pecahan dari Soto Kadipiro yang asli. Tapi menurut Bunda rasanya enak semua, beti alias beda tipis lah.

Bunda langsung pesen soto daging sapi dan tak lupa ditemani dengan kepala ayam goreng yang lehernya panjang sampai melingker-lingker itu hehehe plus tempe mendoan. Duuuh nikmat banget. Dita makan soto ayam, cuma makan sedikit eh malah minta pup😀

Dari sana langsung cabut menuju ke Jl. HOS Cokroaminoto untuk beli oleh-oleh. Bunda biasanya beli bakpia pathuk untuk oleh2 temen kantor, tapi kali ini mau yang beda, yaitu bakpia tela (bakpia dari ubi ungu). Sekalian juga beli tela cake rasa straberry dan blueberry serta coklat tela. Di Cokro Tela ini memang menawarkan berbagai makanan dengan bahan dasar tela (ubi), inovasi yang patut diacungi jempol. Pas temen kantor ngerasain bakpia tela ini, semua pada komentar, kok enak banget ya…emang ubi ungunya lembuuut banget, jadi bikin ketagihan. Kalau ke Jogja jangan lupa deh ngerasain makanan serba tela ini deh *promosi*😀

Setelah kelar beli oleh-oleh, Bunda mampir di toko batik dekat Kraton. Bunda beli baju batik buat Ayahnya Dita, Bunda sendiri dan Dita. Cari yang kembaran susah euy, jadi yang senada aja. Batik ini dipakai waktu ke pernikahan adiknya Ayahnya Dita tgl 18 September 2011 kemarin. Habis dari sana langsung pulang.

Sampai di rumah, masih banyak aja tamu yang makan. Malah pas jam 9 malam waktu Dita sudah siap2 tidur, Bunda dipanggil ibu buat bantuin masak. Ternyata ada rombongan hampir 20 orang mau makan. Soalnya Yu Nah dan Yu Wat sudah pulang jadi ibu kewalahan menghandle nya. Y Nah dan Yu Wat memang gak menginap, jadi jam 7 malam sudah pulang, maklum rumahnya dekat. Jadi deh Dita melek lagi. Alhamdulillah Dita pengertian saat Bunda bantuin YangTi, dia maiiin aja sendiri. Kadang ikut ke dapur sambil komentar “Bunda ..itu mi goreng ya??” hehehe. Alhasil baru kelar sampai jam 11 malam. Benar-benar melelahkan tapi bikin happy🙂

Ini pemandangan parkiran mobil depan rumah YangTi yang sekalgus sebagai rumah makan yang Bunda ambil dari lantai atas :

Oh ya karena dari hari H lebaran makan dagiiing mulu, rasanya senang saat ibu masak sayur lembayung (kami nyebutnya Jangan Mbayung). Nikmaaat banget dimakan sama tempe garit (tempe goreng). Trus kalau ibu ke pasar tak lupa juga membelikan bakmi pentil….makanan nostalgia waktu Bunda kecil. Dinamain bakmi pentil karena bentuknya seperti pentil ban sepeda. Rasa bakmi yang terbuat dari tepung kanji (aci) ini asin gurih gitu, nikmat banget jika dimakan dengan sambal. Yang begini ini yang bikin Jogja selalu ngangeni..🙂

…to be continued…(next posting : perjalanan pulang Paris-Bekasi)

15 Responses to “Mudik Jogja 2011 #5 : Main ke Kota Jogja”

  1. Wah saya kelupa De Cokro bun waktu ke yogya…padahal ngelewatin waktu puter puter naik delman kelewatan itu outlet…hmm dari penampakannya kayaknya enak..jadi ngiler neh bun..btw pernah juga ngerasain bakpia yang dari telo atau ubi ini tapi yang dari malang..lembut,enak memang, alternatif lain untuk oleh oleh yah bun..
    wah menyenangkan yah bun jalan jalan bareng keluarga..sayangnya saya gak ada waktu lama untuk stay diyogya dan juga untuk kearah Paris atau parangtritis..hope one day bisa main ke paris lagi..
    saya juga blom tamat neh bun ceritanya *hehehe walah terinspirasi mudiknya bundit neh ceritanya lengkap dan detail …
    Salam, dan kiss buat kak dita yah bun..apakabar nieh sekolahnya kak dita??

  2. hilsya said

    walah aku malah ga tau cokro tela itu *payaaah*

    suka juga ama sayur lembayung.. enak banget🙂

  3. Susindra said

    Aku baru tahu cokro tela ini. Pasti enak, ya.. maklum penggemar telo. Hehe….
    Daripada beli baju batik seragam di toko, yang pastinya lebih sulit, kenapa tidak beli onlen saja, mbak? Banyak loh. Malah bisa ngepasi sama ukuran Dita

  4. Gaphe said

    hehehe.. yang mudik jogja.. sama donk, cuman bedanya kalo saya nggak kemana-mana. macet paraah.. jadi males mau kemana-mana.. soalnya aseli jogja, jadi semua makanan itu dah pernah nyobain.🙂

  5. fety said

    terus mengikuti ceritanya BunDit🙂 ternyata ada makanan baru yah di Yogya.

  6. Baru denger bun yang cokro tela itu, jadi penasaraaann banget pengen nyobain😀

    Rumah makan Yang Ti-nya Dita rame banget ya bun, berarti masakannya enak banget dong yah. Mantap! E tapi soto bikinan Yang Ti-nya Dita dibanding sama soto Kadipiro enakan mana bun?😀

    Istilah ‘ke Jogja’ itu, hampir sama dengan kami, bun, karena rumah orang tua di komplek bandara di pinggir kota, jadi kalo mo ke pusat kotanya kami bilang mo ‘ke manado’, hehehe….

  7. enno-mama fira said

    Soto.. soto.. soto… emang enyaakk… paling enak lagi kalo ditemenin sama sate telur puyuh itu yah…
    Ih, aku baru ada Jokja Fish Market.. aku cabcus dari jokja taon 2005 soale… aku juga baru tau yang cokro tela
    kapan-kapan ke Jokja tak cobain aahhhhh

  8. hmm, selera bunda Dita sama kayak ibu saya, suka kepala ayam.. hehe..

    jadi rumah Yang Ti nya Dita di Parang Tritis to bund?? dhe baru ngeh di postingan ini.. ahahahahahahaha.. dan dengan harapan yang sama, semoga bisa segera ke Jogja lagi..

  9. inta-ummu arsa said

    bundit cantik deh pake jilbab, pake terus doong😀

  10. rina said

    sebagai pecinta olahan mie… langsung ngeces bun liat bakmie pentilnya… rasanya gimana tu bun…

  11. Lidya said

    Dita masih suka naik odong2 ya bun?

  12. monda said

    jangan mbayung itu sayur apa ya bun…?

    Jangan mbayung itu sayur daun kacang dikasih santan bun🙂

  13. Nchie said

    Bundit mudik nih..
    Paling seneng emang jajanan Jawa..
    *secara aku orang jawa hhe*..
    Mau cokro tela nya..

  14. Elsa said

    wuuaaah naik odong odong!!!
    Dija juga mau Kaaaaak…..

  15. Superb, what a weblog it is! This webpage provides valuable data to us, keep it up.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: