Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Mudik Jogja 2011 #1 : Perjalanan Bekasi-Paris via Jalur Selatan

Posted by BunDit on September 7, 2011

Hai teman-teman, gimana nih udah pada back to work/school kan? Hehehe. Kecuali yang extend cuti sampai minggu depan😀. Bunda sudah mulai beraktivitas di kantor hari Selasa, 6 September 2011. Tapi pertama kali ngantor langsung bersibuk ria, jadi gak bisa langsung posting cerita mudik, padahal Bunda udah gak sabar😀. Oh ya cerita mudik kali ini…..tetep seruuu……macetttt…..dan yang penting full foto dan video😀. Hmm..kalau cerita mudik Jogja 2010 kemarin sampai 7 seri, untuk tahun ini Bunda belum tahu, kayaknya sih lebih sedikit karena waktunya juga lebih pendek. Oh ya Bunda sengaja membuat cerita mudik dengan berseri supaya pembaca penasaran lebih detil dan lebih seru serta alasan utamanya Bunda bisa mencicil menulis ceritanya setiap istirahat siang. Ok, Bunda mulai deh🙂

26 Agustus 2011

Hari Jum’at, 26 Agustus 2011 pagi, Bunda mulai packing. Dik Heru, driver dari Jogja sampai ke rumah jam 11-an lebih, dan bergegas sholat Jum’atan dulu bareng Ayahnya Dita. Jam 1 siang, setelah Dita selesai makan, kami berangkat. Yang Bunda siapin khusus buat Dita demi kenyamanan perjalanan adalah :

  • Obat-obatan (minyak telon, obat penurun panas, obat memar, krim anti nyamuk, vitamin).
  • Bantal yang banyak, Bunda bawa 3 bantal cinta (itu lho bantal panjang yang bisa buat 2 kepala), biar Dita nyaman kalau tidur di mobil selama perjalanan.
  • Selimut juga bawa 3, biar anget lah kalau tidur. Selain jaket tentunya. Bunda malah lupa bawa kaos kaki Dita😦
  • Air putih yang banyak. Dita sering banget minum dan buat jaga2 di jalan kalau perlu air.
  • Cemilan, naah kalau ini untuk Bundanya juga😀
  • Tas sekolah Dita yang berisi buku mewarnai, crayon, buku ceritaan, untuk pengobat bete’ di jalan.
  • Baju ganti Dita yang mudah diambil, jaga2 kalau di jalan muntah atau kena air.
  • Tissue basah dan kering.
  • Diapers. Nah, yang ini buat jaga2 kalau ternyata Dita sudah kebelet dan mobil tidak memungkinkan untuk berhenti. Juga buat jaga2 tidur malam dan gak memungkinkan untuk membangunkannya🙂

Baru 1,5 jam dari rumah, Dita langsung tertidur, karena memang waktunya tidur siang🙂

Di tol Cipularang, Bunda telpon-telpon an sama dik Tito (suami dik Tantri) yang ternyata juga berangkat hari itu juga. Dik Tito mau berangkat bareng 2 sepupunya, dik Tantri dan 2 anaknya sudah di Jogja duluan. Sehabis keluar tol Cileunyi, kami mampir ke pom bensin untuk sholat Ashar dan pipis. Eh tak lama kemudian, liat mobil dik Tito masuk pom bensin itu juga. Mumpung ketemu, Bunda nitipin koper besar ke mobil Rush nya dik Tito, supaya beban mobil kecil kami terkurangi hehehe. Koper besarnya cuma berisi baju Ayah dan Bunda. Masing2 1 stel kami pindahkan ke tas baju Dita. Makasih ya dik Tito…🙂

Kami melanjutkan perjalanan beriringan 2 mobil, dan pas adzan maghrib kami buka di mobil dengan minum dan makan cemilan aja. Naaah, waktu melewati Malangbong, jalanan macet. Mobil cuma bergerak semeter, berhenti. Akhirnya karena waktu sudah hampir menunjukkan jam 9 malam, kami memutuskan makan malam di RM. Gentong di daerah Ciawi sekalian sholat Isya’. Rumah makannya cukup besar, ada playground nya pula. Liat prosotan dan ayunan, Dita langsung happy dan minta main, tidak menghiraukan hawa dingin yang menusuk. Review sedikit, makanan di RM. Gentong menurut Bunda sih biasa lah, harganya pun sebenarnya wajar, tapi baru nyadar nasi liwet ayam goreng kampung Dita ternyata 60rb an, hehehe ayam kampung emang mahal sih ya? Cumaa…terlalu alot di lidah Dita, jadi Bunda yang ngabisin sebagian😀

Ayah Bunda pesan sop buntut karena pengin yang panas-panas dan Dita minta makan pakai ayam goreng. Setelah puas main di playgroud, Dita makan sambil liat Shaun The Sheep, Timmy Time, Oscar Oasis, Pingu di laptop. Sebelum berangkat Bunda memang sudah mendownload beberapa video dari youtube.

Waktu makan pun, kami liat jalanan di depan rumah makan masih macet parah. Akhirnya sekitar jam 11 malam, kami melanjutkan perjalanan yang sudah lumayan lancar. Kemudian mampir istirahat di pom besin Wangon sekitar tengah malam untuk pipis dan ngeluk boyok, trus menjelang subuh, sekitar jam setengah 4 kami berhenti di RM. Pring Sewu, Banyumas untuk makan sahur dan sholat subuh. Dita ikutan sahur dan terlihat happy. Kalau pas lebaran, RM. Pring Sewu ini menyajikan makanan yang layanan langsung aja, jadi kita tidak pesen tapi milih aja menu yang sudah dibikin per porsi. Kami ambil nasi, gurameh asam manis dan tempe cabe ijo. Rasanya lumayan enak dan harganya wajar. Walau sebenarnya Bunda dan Ayah pengin banget sahur pakai nasi goreng😀

Di sini kami sudah tidak bersama-sama lagi dengan dik Tito karena semenjak beranjak dari RM. Gentong, dik Tito banyak istirahat karena semalam katanya kerja sampai larut, jadi lumayan mengantuk.

27 Agustus 2011

Dan perjalanan pun dilanjut, saat fajar sudah agak tinggi kami sudah memasuki daerah Bantul, daerah tempat kelahiran Bunda. Di jalan Dita sempat tidur lagi dan bangun cuma nanya “Bundaaa…mana dik Tita?”. Dita sepertinya sudah kangen banget dengan sepupunya itu. Saat Bunda jawab, “sebentar lagi ketemu dik Tita sayaaang”, eh Dita langsung tidur lagi😀. Dan sekitar jam 8 pagi, kami sudah sampai di Parangtritis, rumah Yangti YangKung nya Dita. Alhamdulillah, selamat sampai tujuan dalam keadaan sehat. Aroma air laut sudah menguar dan menusuk hidung. Bahagianya…🙂

Kalau ditotal, lama perjalanan 20 jam, tapi untuk istirahatnya sendiri hampir 5-6 jam, itu pun istirahat cukup lama saat jalanan macet parah di Malangbong, jadi gak begitu berasa deh. Bisa dikatakan perjalanan mudik ke Jogja kemarin cukup lancar. Hari itu kami khususkan untuk beristirahat saja dan sorenya Dita dan Tita sudah asyik main berdua…

…to be continued….

22 Responses to “Mudik Jogja 2011 #1 : Perjalanan Bekasi-Paris via Jalur Selatan”

  1. Lidya said

    perjalanan yang melelahkan terbayar dengan bertemu keluarga ya bun

  2. nonnie said

    Ga sabar nunggu postingan selanjutnya bund…..🙂

  3. rina said

    mudik juga bund, … paling mantabs sama macetnya hehehe….

  4. Kok berpisah di Banyumas, Bun ? berpisah beda tujuan apa karena BunDit berenti saur dulu ? *malah kepo* hihihi

  5. bekti said

    Bun, seninya orang mudik katanya macet ya? kalo ga macet katanya ga afdol, hehe. Btw, ternyata rumahnya di parangtritis ta bun? eh, baru tahu. Kalo aku ga mudik, menyaksikan orang mudik saja, bun, hihi😀

  6. hilsya said

    hwaaa… berapa jam tuh perjalanannya?

  7. wah dita pinter mo bobo, farras pecicilan bgt , tidur tidur pas mo masuk tol pasteur ..😦

  8. ita said

    senangnya mudik🙂

    btw minal aidin wal faidzin ya bun..
    maaf baru sempat berkunjung ^^

  9. minal aidin wal fadizin yachh…wah mudik ke jogja yachh…senangnya….suamiku pengen ke jogja belum kesampaian hehehe

  10. Hai Bundit…met Lebaran mohon maaf lahir batin yaaa..
    Untuk ukuran mudik ke Jogja dengan 20 jam perjalanan itu termasuk lancar, teman saya perjalanan Jkt-Tegal mencapai 23 jam *ngelap keringat*
    Untungnya saya masih setia dengan KAI jadi bebas macet🙂

  11. fety said

    maaf lahir batin, bund. tetap menyimak terus cerita mudiknya, bund🙂

  12. advertiyha said

    BUndittttttttt.. *peluk dulu*
    lama banget ya aku gak mampir sini…🙂
    wiwww.. seru mudiknya..
    kalo aku malah sampe 16jam cuma mau mudik ke Tegal, hiks…
    berangkat tgl 27 malem…😦

    OK ditunggu cerita lanjutnya ya bun…
    salam buat kakak dita cantik

  13. singkat juga ya, cuma 20 jam. kapan2 nyobain jalur selatan ah..aman kan ya bun jalurnya? mana aja bund jalan yg rusak? kalo lewat pantura kan sampe tegal jalan masih suka amburadul tuh..

  14. IP said

    Seumur-umur baru dua kali ngerasain mudik (waktu kecil) karna eyang-eyang semua numplek di Jakarta. Makanya paling demen deh ngeliyat orang pada mo mudik sama nungguin mereka pulang *ngarep oleh2 :p*

  15. monda said

    kalau sepupuku ketika pulkam ke Sumatera itu dia atur barang2 di bagasi mobil keluarga itu sedemikian rupa supaya di atas barang itu bisa ditaruh tripleks atau papan dan lalu dialasi kasur tipis, anak2nya bisa tidur lebih nyaman

  16. Kalo mudik gak macet kurang seru ya bun…hehehe… Tapi kalo macetnya kebangetan sih malah bisa bikin be-te yah, untungnya perjalanan bundit terlihat lebih lancar nih, soalnya ‘hanya’ 20 jam saja🙂

  17. Orin said

    Wow…cukup panjang perjalanannya Bun…hampir satu hari satu malam😦

  18. wah perjalanannya ampe 20 jam? wah kebayang pegel2 tuh

  19. enno-mama fira said

    Wah, perjalanan mudik memang selalu menyenangkan.. Jadi inget jaman dulu, tiap lebaran selalu mudik bareng keluarga naik mobil sendiri dari Denpasar ke Solo. Jokjaaa…. Ahhhhhhh kangeeennn banget sama Jokja…

    Permisi… saya mau langsung baca postingan selanjutnya….

  20. Minal aidzin wal faizin, mohon maaf lahir dan batin yah bun, dari saya mama kinan dan keluarga, untuk keluarga mbak ririn aka bunda dita..🙂
    wah seru sekali membayangkan mudik dengan mobilnya..enak yah bun nggak ribet, bawa mobil sendiri, nggak seperti saya yang harus naik public transportation dan ganti ganti dari bintan ke batam naik speed boat, terus taxi ke bandara..terus pesawat kejawa..makanya sampai kehilangan satu travel bag kami…hiks coba kalo kayak bunda dita, enak masuk semua kedalam mobil, terus siap berangkat🙂
    mau lanjut cerita selanjutnya ah..dirapel..:)

  21. Ika Mustikasari said

    Bun, tinggal dimana? klo dari JKT coba lewat jalur tengah.. nggak pake macet karna gag ada bus besar kek pantura atau jalur selatan yang curam. yg lewat sana cuman mobil pribadi ma travel aza. Macet dikit paling di Cirebon. Rute sbb: Jkt-toll cikampek- toll cipularang- exit sadang- prapatan sadang lurus ambil arah subang- lewat hutan karet- majalengka/kadipaten – jatiwangi – kab. cirebon – toll kanci – toll bakrie – exit di brebes – prupuk – bumi ayu – pw kerto/wangon (nah ini optional boleh pilih lewat kota PWkrto atau minggir lewat wangon), lanjut buntu – kebumen – pwrejo – yogyakarta.

  22. […] Bunda sekeluarga mudik ke Jogja. Artinya sudah 3 tahun terakhir, Jogja menjadi tujuan mudik : 2010, 2011,2012. Mudik ke Padangsidempuan, SumUt, kampung halaman AyDit, baru sekali yaitu tahun 2009. Tahun […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: