Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Nostalgia Ramadhan

Posted by BunDit on July 29, 2011

Jelang puasa Ramadhan tahun ini, tiba-tiba Bunda ingat kenangan masa kecil saat bulan Ramadhan dulu. Duluuuuuu (u-nya banyak karena sudah lama banget euy😀 ), saat Bunda masih kecil dan masih tinggal di Mantrijeron, Jogja, bulan puasa Ramadhan adalah saat yang ditunggu-tunggu karena penuh dengan beragam aktifitas. Waktu awal-awal SD, Bunda melewati aktifitas Ramadhan di Mesjid hanya ber-2 dengan mas Agus (kakak Bunda yang cuma selisih 1 tahun), tapi setelah SMP, ya bareng-bareng di Tantri (adik Bunda yang selisih 4 tahun).

Takjilan

Waktu itu Bunda masih kelas 3 atau 4 SD gitu. Kalau sudah jam 5 sore, Bunda dan mas Agus (Kakak) sudah siap-siap pergi ke Masjid Jogokaryan untuk ikutan Takjilan. Yaaa…takjilan atau berbuka puasa di masjid. Rasanya seneeeng banget kalau takjilan di masjid soalnya banyak teman yang ikut jadinya seru. Serunya lagi karena dapat makan gratis, hehehe ternyata kecil-kecil sudah seneng gratisan ya😀. Sambil menunggu adzan maghrib gitu, diisi dengan ceramah agama oleh mas-mas/mbak-mbak pengurus, ada mas Dadang, mas Nukman, ah..siapa lagi ya, yang Bunda inget yang mas-mas, tertama yang good looking hahahaha:mrgreen:. Kalau ngikutin ceramah begini, awalnya masih konsens. Tapi 15 menit menjelang azan maghrib, makanan dan minuman sudah mulai dikeluarkan dan dibagikan, konsenstrasi langsung buyar. Suasana jadi ribut dan penceramah dicuekin. Jadi sering banget kita dimarahin hihihi. Dan yang paling Bunda inget, dulu minuman yang sering disajikan adalah setup nanas atau setup jambu. Kemudian kalau makanannya, ya kadang jajan pasar atau sesekali bihun goreng. Semua makanan di tempatkan di piring dan cangkir plastik warna warni. Aaaah….indahnya masa itu. Ingatan Bunda langsung terlempar beberapa tahun ke belakang🙂

Jaburan

Naaah..habis takjilan, kami sholat Maghrib di masjid berjama’ah, kemudian mengaji dan siap-siap tarawih. Oh ya, jaman Bunda kecil dulu, kalau tarawih bukan di masjid, tapi di rumah warga yang bersedia dijadikan tempat sholat. Dan itupun tidak dijadikan 1, tapi laki-lai dan perempuan di pisah dan dibagi per RW. Dan kalau sholat tarawih begini, kami pengin segera selesai, soalnya pasti ada jaburan yaitu makan-makan snack selepas sholat hehehe. Pokoknya seneeeng aja kalau acara makan-makan gratis. Trus ada yang lucu, dulu tahun 80-an kan lagi ngetop film ACI (Aku Cinta Indonesia) yang jam penayangannya sekitar jam setengah 8-an gitu. Kalau sudah waktunya film ACI dan kita masih tarawih, anak-anak pada bilang ke imamnya, mas nanti suratnya Qulhu aja ya (surat Al-Ikhlas). Surat Al-Ikhlas adalah surat yang sangat pendek, jadi biar tarawihnya cepet selesai trus buru-buru nonton ACI hahaha:mrgreen:

Ah, jadi pengin nampilin video film ACI… Lihat ini jadi serasa gimanaaaa gitu😀

Berburu Tanda Tangan

Dulu waktu SD, setiap memasuki bulan puasa, kami diberi tugas oleh guru agama untuk mengumpukan tanda tangan imam sebanyak-banyaknya. Jadi dulu dari sholat dhuhur, ashar, maghrib, isya’ dan subuh selalu ke berusaha sholah di masjid untuk sebuah tanda tangan imam *hihihi kecil2 niatnya masih belum bener*. Selain tanda tangan, kami juga harus menuliskan tema/judul isi kuliah shubuh/tarawih di buku tugas. Yang lucu nih, pernah suatu hari waktu sholat Ashar di masjid, Bunda lupa bawa buku. Jadi deh gak bisa minta tanda tangan imam. Nah, karena gak mau tanda tangan imam nya bolong dan Bunda takut minta tanda tangan susulan *takut gak dipercaya*, Bunda palsukan tuh tandatangannya. Bunda ingeeet banget, yang sering jadi imam itu namanya Pak Basri dan tanda tangannya cuma paraf huruf B gitu, jadi gampang dipalsukan hahahaha:mrgreen:

Jalan-jalan selepas sholat Subuh

Karena demi sebuah tandatangan, dulu kami rajin sholat subuh di masjid. Ngantuk-ngantuk tetep dibelain deh, ke mesjid habis sahur. Nah, selesai sholat Subuh danmendengarkan kultum, kami mempunyai kebiasaan jalan-jalan. Ya jalan-jalan aja gitu, berbondong-bondong tanpa tujuan. Seru aja. Kalau yang sudah remaja, banyak yang memanfaatkan momen ini buat mencari pacar. Soalnya Bunda inget, guru ngaji Bunda sering diledekin setiap ketemu yang ditaksir trus dipacok-ke (dijodohin). Eh..ada yang jadian beneran trus menikah lho. Kalau Bunda saat itu masih imut lah, jadi ya sekedar naksir-naksiran kha anak-anak, gak berani yang lebih:mrgreen:

Malam Takbiran

Naaah, kalau sudah di penghujung Ramadhan, siangnya kami disibukkan dengan mencari bambu yang nantinya diisi minyak tanah dan dijejali kain untuk dibuat oncor (obor) dan kemudian dihias dengan kertas warna-warni. Tak lupa kami buat hiasan yang khas per RW yang nantinya dipanggul dan diarak keliling kampung sambil bertakbir. Kadang buat kapal-kapalan yang besar, atau bentuk bedug yang besar. Jadi kami berkompetisi antar kelompok tarawih RW, yang paling kompak dan hiasan nya bagus, dialah yang menang. Setelah berkeliling, di akhiri dengan pentas di panggung. Setiap RW harus menampilkan kesenian. Ada yang operet, ada yang nyanyi, nari, puisi dan sebagainya. Yang tak pernah Bunda lupakan, ada satu temen cowok jail yang mendadak mau tampil di panggung untuk membacakan puisi. Dengan gaya meyakinkan dan memegang secarik kertas, mulailah ia berpuisi. Terdengar dari microfone “Jeritan di Malam Takbiran”. Wuuuah…kedengarannya dari judulnya, puisinya keren nih. Lalu dia meneruskan “Aaaaaaaaaaaaaaa………”. Kemudian diakhiri “Terima Kasih…” Dan dengan cengar-cengir, dia turun panggung. Lho??? Gitu doang??? Huahahahahaha penonton langsung ketawa ngakak. Sialan!:mrgreen:

Sholat Ied di Lapangan Minggiran

Terakhir bulan Ramadhan diakhiri dengan Sholat Ied (Sholat Idul Fitri) di lapangan. Dulu Bunda suka jadi panitia yang kelililing di depan shaf jama’ah untuk mengumpukan uang jama’ah yang mau beramal. Wuaaah…waktu di buka buntelan uangnya, banyaaaak banget uangnya. Waktu kecil amaze banget liat uang receh sebanyak itu hehehe. Setelah sholat Ied biasanya  Bunda mita dibeliin endhog abang (telur ayam matang yang sudah dikasih pewarna merah dan di tusuk bambu yang dihiasi kertas warna-warni). Kalau dipikir2 itu telur sudah terkontaminasi teres (pewarna yang diragukan), Dita gak boleh tuh makan begituan heheheh😀

Ok deh, cukup sekian nostalgia ramadhan nya. Karena Senin sudah mulai puasa, sekarang buat seluruh teman-teman :

Bunda Ririn, Ayah Yunan dan Dita mengucapkan:

Mohon maaf lahir dan batin

Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan

Semoga kita dapat menjalankannya dengan khusyu’ dan lancar

Amiiiiin

Have a nice weekend!!!🙂

24 Responses to “Nostalgia Ramadhan”

  1. ga beda jauh bun waktu msh jamannya SD dulu, saya SD sudah tahun 90-an bun, hehehe

    Berburu tanda tangan pasti, kalau traweh ada juga lucunya, biasanyakan imamnya gantian gitu, nah pas giliran imamnya yg bacanya pelan, biasanya kami anak2 nyari mushola lain yg bacanya pendek2 & cepet..hahaha

    selamat menunaikan ibadah puasa juga buat bunda sekeluarga, mohon maaf lahir batin

    Hahaha kalau masih kecil itu kalau tarawih penginnya cepet2 ya mas🙂

  2. Estika Badry said

    Ya ampuuuun bundit, aq bacany smpi mrinding. Semua yg bundit tulis sama persiiis kyk kenangan Ramadhan d masa kecilq,termasuk yg jalan2 hbs subuhan itu. Oiya rmh Bundit d mantrijeron cm jarak 1km aja dr rmhq ding he..
    Skrg masjid jogokaryan klo sore selama Ramadhan d sepanjang jalannya jd pasar tiban, byk bgt yg mjajakan makanan dan minuman yummy

  3. Lidya said

    jaman SD ya bun ACI.
    kalau aku yg tanda tangan om atau kakek aja hehehe. asal ke masjid sholat tarawih males minta sama iman & penceramahnya

    Hehehe tandatangannya diwakilin ya mam🙂

  4. Salam Bunda…
    Tetik ingin juga mengucapakan selamat mempersiapkan beribadah di Bulan Ramadhan..🙂

    Sama-sama mbak Tetik. Happy Ramadhan🙂

  5. vera said

    xixixi ampirmirip pengalaman ramadhannya jaman kecil dulu. lucu deh temen bundit yang tampil ke depan mau baca puisi xixixi cuma jeritan doang ya, kocak…

    Dita, udah mulai belajar puasa belom nih…

    Hehehe jaman kecil dulu mah kocak semua. Dita belum belajar puasa mam. Ke sekolah sih gak boleh bawa snack, tapi bawa minum gak papa🙂

  6. Gaphe said

    iyaa benerr bener banget tuh, yang paling inget dulu yaa pas berburu tanda tangan.. cuman asyiknya, misal pas waktunya takjil nunggu buka puasa saya kadang disuruh jadi ustadnya buat ngedongengin anak.. makanya tuh buku saya tanda tangani sendiri. laah kan saya yang ngisi acaranya. hehehe

    Waah..dulu kecil2 mas Gaphe udah jadi ustad ya…hebat🙂

  7. Gara-gara BunDit nulis nostalgia Ramadhan ini, aku juga teringat masa kecilku melewatkan bulan Ramadhan di Bangka dulu. Lebih seru ya, Bun…semoga anak-anak kita juga punya kenangan Ramadhan yang indah kayak kita.
    Selamat menjalankan ibadah puasa ya, Bun…

    Cerita di blog dong mama, nostalgia Ramadhan di Bangka🙂

  8. Ngakak ngakak baca tulisan Bundit ini, apalagi yang soal puisi itu…hihihi..

    Dan haruuuuu wkt baca soal ACI ituuuhhh..hikkksss….aku juga kangen, buuunnn… Waktu ACI ngetop, aku masih keciiilll masih 3 – 4 thn gitu, tapi aku inget banget, mungkin krn dulu hanya ada 1 stasiun TV kali yah jadi inget banget sama semua acaranya, hehehe…

    Masa kecil yang menyenangkan, bun… Selamat menjalankan ibadah puasa ya bund🙂

    Hehehe masa kecil di kampung mah, selalu ngangenin mam🙂

  9. Hari ini tanggal 1 Ramadhan 1944 H, saya mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah puasa untuk Bunda Dita sekeluarga.MOhon maaf lahir dan batin atas segala kesahalan,semoga kita bisa menjalankan Ibadah puasa kali ini dengah hati yang bersih, penuh berkah dan barokah dari Allah Swt *amien

    Tulisannya membuat saya juga mengenang masa kecil saya saat Ramadhan bun.soal tanda tangan imam..soal jalan jalan pagi..soal takjil, tarawih…takbiran..semuanya Indah ya bun..semoga anak anak kita juga merasakan hal yang sama..dikenalkan dengan indahnya Ramadhan sejak dini🙂

    Amiiin mam🙂

  10. bunda dita maaf atas kesalahan tulis yah..keseleo tadi saat melihat dan mengetik..harusnya yang benar..1 Ramadhan 1432 H…
    mohon maaf yah, tadi ada yang koreksi soalnya..:)

    Saya maafkan mam, thanks koreksinya🙂

  11. @yankmira said

    nah akhirnya nemu juga blog nya, saya sempet denger nama bundit ini, salam kenal ya bun… ditunggu kunjungan baliknya🙂

  12. ~Amela~ said

    Yang berburu tanda tangan tuh saya juga alamin,, sampe SMP masih aja sibuk berburu tandatangan.. hehehe

  13. Elsa said

    hehehe jaman dulu banget ya Bun…
    kebiasaan berburu tanda tangan tuh bikin aku sebel banget deh. kalo imam nya sih keasyikan kali ya, kan serasa jadi artis gitu, hahahahaa…..

  14. baby DIJA said

    Dija juga pingin mengucapkan selamat puasa ….

  15. wah..jadi inget dulu waktu SD juga suka berburu tanda tangan bund..😛

  16. advertiyha said

    Jeritan tengah malam, wakakkakak… dasar tengil..🙂
    baca ini aku jadi berasa ada dimasa kecil lagi bun, mirip2,, masa kecilku di solo soalnya, hehhe…

    salam sayang buat Dita ya bun… gimana sekolahnya?

  17. Orin said

    Yg paling saya ingat adalah saat taraweh yg selalu di barisan belakang itu Bun, pas sujud dg tanpa berdosa makan jambu bangkok berisik bgt hihihihi..

    Selamat menjalankan ibadah Ramadhan untuk BunDit sekeluarga ^^

  18. fanny said

    seru juga ya kumpulin ttd…para imam. jadi inget wkt smp dulu, disuruh ke gereja buat dengerin khotbah, terus mesti minta ttd sama majelis gereja sbg bukti kita datang beribadah.

  19. BunDiiiiiittt….mangap neh sekian lama baru berkunjung lagi. Beberapa kali baca mengenai postingan Dita sekolah, tapi gw kaga komen. Biasa Mba, sebulan ini bener2 dilanda virus males ngeblog deh. Lagi hobi nyuci baju2 baby + nyetrika. Kalo ada waktu luang sibyuk bikin cake hehehe eksplor dapur boo. Ini ajah kebetulan lagi makan malem untuk yang ke-3x (secara seharian puasa kasian Unyil nendang2 di dalem perut ikutan nahan laper & haus), jadi kalo malem yah digeber makannya hehehe

    Waaaahhh soal malsuin ttd itu juga paporit gw. Soalnya kadang kan ngantri mo minta ttd, jadi palsuin ajah deh🙂 *jangan ditiru yah Zahia & Dita kelakuan Bunda2mu ini*🙂

    Ya sutra, kiss kiss untuk Ka Dita yah. Pinter euy sekolahnya. Cantik pula dipakein jilbab begituh🙂

    Oya, kalo Zahia alhamdulillah seminggu ini lagi gw toilet training. Supaya ga terlalu riweuh Bun, pan kalo dah ada dedeknya tambah repot lagi *keuangan juga repot karena kudu beli diapers double huehehe*

    No problemo bun, namanya juga bumil. Kiss buat Zahia dari Dita, semoga sukses TT nya. Btw, apan HPL nya? Mam Motik kemarin 2 Agustus sudah melahirkan bun🙂

  20. ita said

    jiaahahahahhahahah, ngakak dah waktu baca yang jeritan malam takbiran itu😀
    hahahahah bisaaa ajah😀

    btw nostalgia ramadhan memang selalu menyenangkan yaaa
    *kangen ngebakso pulang dari tarawih ^^

    Hahaha seru ya mam kenangan ramadhan dulu🙂

  21. rutinitas ramadhan masa kecil BunDit, sama plek kayak aku..🙂
    Karena kita sering tinggal di rumah eyang di condong, jadi rutinitas itu bisa juga dirasakan sama ikhsan

  22. bekti said

    Kenangan yang manis untuk diingat yah, bun. Btw, aku baru tahu kalo ternyata ada acara siraman rohani sekaligus makan snack juga untuk anak kecil dimasjid, hehe…
    Ngomong-ngomong tentang film ACI, para artisnya pada kemana yah? ga ada yang pamit ma kita yah😀

  23. Berburu tanda tangan memang seru yah bun…salam kenal..

  24. esti said

    salam kenal bunda..
    pas BW n baca postingan yg ini kok tiba2 jadi inget masa kecil jg,krn kebetulan ak org
    jogokaryan jg.. sampe skaramg kalo mudik jg ke jogokaryan..
    Hmmm, jangan2 kita dulunya memang tetanggaan ya bun..
    Salam kenal kami

    Waktu itu rumah ortu di Mantrijeron, tapi krn lebih deket ke masjid Jogokaryan, kami sholatnya di sana. Wah..jangan2 kita pernah ketemu nih. Hmmm..kenal yang rumahnya depan masjid Jogokaryan itu gak, waduh saya namanya lupa. Kakak beradik, dan ada yang sepantaran dg saya waktu itu. Kalau gak salah kakaknya namanya Mbak Titik..duh bener2 lupa nama deh saya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: