Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Tempat Bekerja Idaman Bagi Ibu Bekerja

Posted by BunDit on June 28, 2011

Suatu malam, beberapa hari yang lalu, Bunda mendapat sms dari tetangga dekat, seorang ibu bekerja dengan 2 orang anak, sebut saja ibu D. Kebetulan ibu D ini sama-sama berasal dari Jogja juga, jadi sama Bunda lumayan akrab dan sering curhat-curhatan soal anak dan ART😀

Bu Ririn, kalau ada info lowongan kerja di kantor ibu, tolong saya dikasih tahu ya…

Kira-kira begitu bunyi sms nya. Bunda sempet kaget juga. Karena 1,5 bulan sebelumnya, Bunda sempat ngobrol-ngobrol di arisan kompleks, kalau ibu D ini baru saja pindah kerja. Katanya di perusahaan yang bergerak dibidang yang sama dengan sebelumnya namun tempatnya lebih jauh. Bunda sempat terbelalak saat Ibu D menyebut lokasi kantor barunya yaitu di Jl. Simatupang!. What? Bunda sampai nanya “Gak salah nih bu, dari rumah kan jauh bener”. Ibu D menjawab, “Iya sih bu, tapi kendaraannya gampang kok. Dari terminal Pulogadung naik bus AC sekali”. Bunda penasaran, “Kenapa pindah sih bu”. Dijawab “Yaa..saya mendapat tawaran yang lebih bagus. Dengan scope pekerjaan yang sama tapi salarynya jauuuh lebih tinggi dari sebelumnya. Apalagi saya di kantor lama sudah 10 tahun, jadi saya dapat penghargaan masa kerja yang lumayan juga”. Bunda cuma mengangguk-angguk. That was her choice, pikir Bunda.

Sampai rumah Bunda masih mikir-mikir juga, masih belum percaya dengan keputusan ibu D. Jl. Simatupang kalau diakses lewat tol dengan mobil pribadi memang masih lumayan cepat lah, tapi kalau naik kendaraan umum? Jalanan dari rumah ke terminal Pulogadung aja, macetnya ampun-ampunan. Ditambah lagi pekerjaan ibu D ini di bagian Accounting yang kerap pulang lebih lambat dari bagian lain, apa gak capek di jalan ya? Kantor yang sebelumnya di Pulomas masih wajar lah jauhnya. Kalau di Jl. Simatupang, Jakarta Selatan sono?? Duh…gak kebayang deh😦

Dan…akhirnya terkirim sms di atas. Bunda membalas :

Lho, kenapa Bu? Yang sekarang kejauhan ya?

Dijawab :

Iya, ternyata kenaikan gaji = kenaikan pekerjaan. Tiap hari kepikiran anak-anak terus. Awalnya bisa pulang cepat, ternyata setelah yang digantiin pergi eh lgs mbludak….

Bunda :

OK Bu, nanti saya tanyakan ke Manager Accounting kantor saya ya..

Ibu D :

Ya siapa tahu jodoh, penyesaln mmg dtg belakangan ya bu…🙂 ud dikasih deket eh minta jauh…

Bunda :

Iya bu, kalau sudah punya anak mah, yang penting kantor dekat dengan rumah…

Bagi Bunda sendiri, waktu memilih lokasi rumah setelah menikah, prioritas pertama adalah dekat dengan kantor Bunda tapi dengan harga yang terjangkau kantong😀. Karena Bunda pikir, kalau nanti punya anak, Bunda gak perlu terlalu pagi berangkat dan sampai rumah pun jangan terlalu larut sehingga bertemu dengan anak yang sudah tidur. Alhamdulillah, rumah yang sekarang, termasuk dekat dengan kantor, paling lama 1 jam lah sampai kantor.

Terpikir juga, bagaimana jika nanti kantor Bunda yang pindah dan menjauhi rumah. Hmm..semua hal adalah mungkin. Tapi kalau Bunda prediksi, kemungkinan pindah lokasi sangatlah kecil, karena mindahin pabrik kan gak sederhana. Apalagi barusan perluasan pabrik di lokasi sekarang yang memang masih luas. Misalnya pindah pun, paling ke Cikarang, yang justru Bunda bisa berangkat dan pulang berlawanan arah dengan pekerja lain. Yaaa..ini prediksi Bunda aja. Semua kemungkinan bisa terjadi kan? Yang sekarang dinikmati aja dulu. Tapi yang jelas Bunda sih belum terpikir untuk pindah kerja. Beberapa tahun lalu sempet sih mikir-mikir mencari yang lebih baik, tapi setelah mencapai yang ini, gak mau pindah ah, di kantor yang sekarang aja hehehehe😀. Apalagi Bunda sudah nyaman dengan lingkungan kerja sekarang. Ditambah lagi Bunda punya bos yang cukup pengertian dengan Bunda jika menyangkut soal anak🙂

Bagi seorang ibu bekerja, jika ingin pindah bekerja itu memang banyak yang harus dipikirkan ya, bukan melulu soal salary. Pokoknya pertimbangannya banyak, ya lokasi, ya lingkungan kerja, kekhawatiran dengan bos yang kurang pengertian dll, ujung2 nya gak jadi pindah. Bunda sadar sih menjadi Hem dalam who moved my cheese?. Tapi…ya itulah pilihan.

picture taken from here

Semoga Ibu D, tetangga Bunda itu nanti bisa mendapatkan tempat bekerja  yang lebih dekat dengan rumah lagi. Dan seperti harapan dan keinginan semua ibu bekerja, Bunda pun selalu mengidamkan agar urusan rumah tangga dan urusan pekerjaan bisa balance. Bisa bekerja di luar rumah tapi tetap tidak kehilangan waktu yang berharga dengan anak. Amin. Makanya Bunda gak mau kantor yang jauh.  Kalau ada yang nanya, kenapa gak berhenti bekerja saja? Atau bekerja dari rumah, misalnya. Naaah…yang ini ceritanya bisa panjang lagi deh hehehe😀

21 Responses to “Tempat Bekerja Idaman Bagi Ibu Bekerja”

  1. nungqee said

    that’s why I’m here bun… hehehe… cukup jadi dosen di kampus yang cuman selemparan kolor dari rumah, pulang makan siang bisa nemenin anak.. meski banyak fasilitas yang hilang dan tak sebanding dengan tempat kerja yang dulu.. memang ga pernah lagi makan di kantor seenak dulu, jalan2 keluar negeri gratis sesering dulu (halah, emang sering?), nginep di hotel bintang gratisan, jalan2 rekreasi rutin bareng teman dan keluarga, barang2 jatah gratisan berlabel perusahaan yang cukup berguna… yeaaah kadang emang rindu saat2 itu.. tapi ya sudahlah semua terbayar mahal dengan bisa di dekat anak dengan fleksibel:)

    Bener banget dik. Kalau kita bisa menerima dan menikmati segala konsekuensi dari pilihan kita, kita bahagia kok. Kiss buat Azkia dan calon dedek Azkia di perut🙂

  2. Bener banget, Bun. Aku sebenarnya juga udah jenuh di kantor ini. Apalagi kalo lagi sebel sama kerjaan, bawaannya pengen dapet kerjaan baru. Pengen kerja keren di jakarta tapi kebayang macetnya. Wong dari Cikarang pinggiran aja suka macet, apalagi tengah kota kan.
    Makanya kalo ada lowongan pasti ragu-ragu kirim CV. Soalnya walopun aku kadang suka bete sama Boss ku, tapi aku berterima kasih karena dia mengerti posisi aku sebagai ibu.

    Dia mengerti kalo aku harus ijin pulang cepat karena nganterin anakku, paham kalo aku cuti mendadak karena belon ada ART yang jagain anak. Dan udah kasih lampu hijau aku boleh datang siangan karena nganter Athia ke sekolah dulu bulan depan. Mungkin ini yang aku takutkan gak aku dapatkan di tempat baru. Yang begini ini buat aku sebagai seorang emak-emak adalah penting banget. Tapi ini pendapat aku lhoo…

    Saya dulu cita2 nya pengin kerja di kawasan segitiga emas mam. Tapi Allah selalu memberi kantor di pinggiran Jakarta. Ya mungkin disitu rejeki saya. Kalau sudah berkeluarga emang banyak pertimbangannya untuk pindah kerja, tidak melulu soal salary. Kebetulan saya punya boss yang pengertian juga mam. Makanya saya betah di kantor sekarang hehehe

  3. Hmmm….bener bener..mengiyakan semua kata kata bunda dita..dalam posting diatas…tapi saya maunya balek jawa…hiks …
    saya benernya juga betah banget dengan suasana ditempat kerja yang sekarang..banyak toleransi juga buat ibu berkerja..nggak ada macet disini, saya bisa berankat dari rumah 15 menit…urusan ijin ijin dan cuti cuti gampang…pernah suatu waktu karena worried sama kinan memutuskan ijin pulang 2 jam…boleh dan diijinkan..tapi masalahnya disini banyak hal yang saya masih jauh dari impian saya soal banyak hal…standard layanan kesehatan, pendidikan…Hmm..semoga suatu saat Allah kasih jawaban yang tepat untuk hal ini…:) karena terus terang saya masih ingin berkarya..dan blm bisa mengucapkan kata “resign” ….
    *sorry bunda dita, curcol..berbahagia dan bersyukur bunda dita sesuai dengan plan yang dijalani keluarganya yah🙂

    Saya doakan mam Kinan sekeluarga bisa balik ke Pulau Jawa sesuai yang diharapkan ya dan mendapat tempat bekerja yang cocok. Amin🙂

  4. r10 said

    pulogadung – simatupang jauh….. apalagi bila angkot mendadak sepi, nah lo

    Hehehe kalau angkot mogok gitu ya mas😀

  5. Susindra said

    Ga pernah mudah bagi ibu dua anak untuk bekerja ya mbak. Kepikiran mereka terus. Semoga temannya apat kerjaan yang dekat dan bisa pulang lebih cepat dari kerjaan sekarang.

    Amin,makasih doanya untuk tetangga saya mam🙂

  6. Goda-Gado said

    kenapa bunda tidak fokus jadi ibu rumah tangga saja ?🙂

    Itu sudah saya singgung di akhir tulisan, untuk menjawab pertanyaan ini bisa panjang ceritanya mas😀

  7. lidya said

    bekasi-simatupang aku pernah merasakan bun waktu belum nikah, lumayan jauh.
    bekerja,FTM semua pilihan ada konsekuensinya. aku menghargai pilihan tiap ibu kok

    Benar mam, enjoy our choice ya🙂

  8. hilsya said

    semuanya pilihan kok.. tinggal dinikmati aja…

    Yoi mam🙂

  9. Vera said

    Moga dikasi yg terbaik buat ibu D ya

    Amiiin, makasih doanya mam🙂

  10. fety said

    BunDit hanya bisa membayangkan jauhnya saja, secara gak ngerti jakarta he..he..tapi benar, Bund, sepakat sekali, kantor para ibu mesti dekat rumah🙂

    Wah, belum tahu Jakarta, sesekali boleh tuh mampir ke jakarta untuk menikmati kemacetan hehehe😀

  11. Orin said

    Wahh…dilematis ya Bun, semoga bu D segera ditunjukkan jalan terbaik.

    Amiin, makasih doanya ya mbak🙂

  12. bener banget bun ,.. sekarang aku kerja gak pernah mikirin jenjang karier or gaji .. sing penting nyaman & gak jauh .. terutama bisa bolos kalo anak gi sakit .. :d,

    Kalau di kantor saya tetap harus dipotong cuti bun, tapi setidaknya bos maklum lah ya hehehe🙂

  13. aih, kalau ngomongin tentang ibu bekerja emang kompleks..
    aku juga sepakat dg BunDit, kalau sudah punya anak emang enak kalau jarak rumah dengan kantor ga terlalu jauh. Rumahku sendiri cuma berjarank 1,5 km dari kantor jadi ga butuh waktu lama.

    Hehehe apalagi di Jogja ya jeng, lebih enak lah, udah jaraknya deket , gak pakai macet pula🙂

  14. putilaksmi said

    Kalau duluuu rumah kantor cuman 2 kilo Bund. Tapi sekarang 50 kilo bund. Tiap hari musti PP nyetir sendiri. Tapi Alhamdulilah, masih dimampukan untuk melewati ini smua..
    Pilihan memang ada di kita, dan yg terpenting, bersyukur.. Ya kan Bund?😉

  15. advertiyha said

    Betul banget kata BunDit..🙂 yg penting dekat anak dan kita bisa mantau tiap hari..🙂
    kayak aku dong Bun, cuma 3menit sampe kantor, lha rumahnya sebelah kantor, hehehhe…

    salam sayang kaka’ Dita..🙂

  16. Kalo saya sudah nyaman banget dengan tempat bekerja ini, Bun. Kekurangan dari tempat ini pasti ada, tapi selama dengan bekerja di sini tidak terlalu banyak menyita waktu saya untuk keluarga, sepertinya saya akan tetap nyaman2 aja🙂

  17. fanny said

    Jangankan yg sudah punya anak, sis. Saya saja waktu masih bekerja, tidak mau bekerja di kantor yg jauh dari rumah. Walaupun diberikan gaji besar karena…pulangnya tidak mau terlalu malam. Wanita pulang malam hari kan bahaya.Apalagi kalau harus naik kendaraan umum.

  18. […] terlibatlah kami dengan obrolan yang seru. Ibu tetangga, yang dulu pernah Bunda ceritakan mengenai penyesalannya pindah kerja itu, ternyata per akhir Desember 2011 sudah […]

  19. bunda alif-bhiyan said

    bunda dita yang dimaksud dgn ibu D ini mamahnya nadine ya?

    Hehehe iya mam, sy kemarin sms mamanya Nadine, ternyata mam Asni temen kuliahnya mamanya Nadine ya?🙂

  20. bunda alif-bhiyan said

    iya, saya dan suami temen kuliah mama&papanya nadine. Saya tau wpnya bundit pas searching sekolah gema nurani, klo dari ceritanya bundit kayaknya sekomplek ma mamanya nadine, apalagi setelah baca tulisan diatas semakin yakin deh klo emang tetanggaan dgn mamanya nadine. Salam ya bundit wat mamanya nadine, dah lama gak ketemu ma beliau🙂. Btw klo ada info terbaru tentang SD gema nurani tolong ditulis di wpnya bundit ya, walaupun masih 2 tahun lagi anak saya masuk SD tapi infonya bundit pasti bermanfaat wat saya karena rencananya insya allah anak saya mo dimasukkan di SD gema nurani 2 tahun mendatang (masih lama yah..:p)

    Iya bun, rumah saya sekompleks sama mamanya Nadine. 2 tahun lagi Dita juga masuk SD mam, sekarang kan Dita PG, jadi th 2014 Insya Allah masuk SD. Belum tahu sih apakah nanti masuk SD Gema Nurani atau yang lain, tapi Insya Allah SD Gema Nurani termasuk yang saya survey. Btw, nanti kalau ketemu mamanya Nadine, saya sampaikan salamnya ya🙂

  21. terima kasih akhirnya saya approve

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: