Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Serangan Jantung Gara-Gara Lidah

Posted by BunDit on June 16, 2011

Kemarin saat melewati PolKar (Poliklinik Karyawan) di kantor, mata Bunda tertumbuk pada flyer yang ditempel di dinding kacanya. Setelah membacanya, Bunda merasa sedikit tersentil hehehe. Tapi tanpa menunggu waktu Bunda langsung mengambil gambarnya. Bisa buat bahan posting blog, batin Bunda😀

Ya, flyer itu memperingatkan kita untuk hati-hati dalam mengkonsumsi makanan. Bunda sih sejujurnya mengakui, Bunda ini pemakan segala. Tidak ada pantangan makanan, yang penting halal saja. Apalagi saat Bunda nge-kos di Rawamangun, rata-rata teman Bunda juga hobi makan. Cewek-cewek tapi porsi makannya bikin decak kagum hehehe. Kalau salah satu dari kami lagi bete’, langsung deh kami menghiburnya dengan hang out, rame-rame makan bareng keluar. Seringnya sih di Mal Kelapa Gading, karena paling deket. Tapi sesekali kita melanglang ke tempat jauh untuk berburu makanan enak di kaki lima seperti seperti Bakso dan Sate Blok S, Sea Food Tiga Dara sampai kafe-kafe di Kemang atau Senayan bahkan pernah mencicipi Macaroni panggang di Bogor😀. Makan rame-rame memang bikin happy.

Tapi jangan dibayangin, karena suka makan, badan kami bulet2 lho. Kami tetep langsing *hmm, actually gak langsing2 amat sih😛 * karena diimbangi dengan aerobic rutin. Malah ada temen yang makannya jauuh melebihi Bunda yang badannya awet segitu2 aja. Gak percaya? Liat foto dibawah. Bahagianya..🙂

Ini foto gerombolan SD6 (Singkatan alamat rumah kos) saat di Bogor. I miss u, gals :


Setelah menikah, Bunda dan suami, jarang banget hang out makan “enak” gitu. Karena Ayahnya Dita gak hobi makan di luar dan lebih suka makanan rumahan. Kalau Bunda seneng makan macam Ribs atau Steak, Ayahnya Dita lebih pilih sayur ubi tumbuk dan teri kacang hehehe. Paling kalau ke resto ya ke HokBen atau RM. Padang doang. Sesekali ke KFC/Mc Donald. Pizza aja Ayahnya Dita ogah makan😀. Pokoknya bedaaaaaa banget sama Bunda:mrgreen:.

Namun perbedaan itu tidak membuat Bunda stress. Biasa aja. Sebenarnya yang bikin happy itu bukan makanannya kok, tapi DENGAN SIAPA kita makan. Makan di rumah bersama suami pun walau dengan lauk seadanya juga tetep happy kok hahahaha😀

Kalau di kantor, karena kerja di pub, Bunda mendapat makan siang setiap hari dengan makan secara massal di sebuah ruang makan besar. Semua karyawan termasuk direktur pun makan disana. Kadang ada kebosanan juga sih. Untungnya Bunda punya satu temen yang hobi banget makan dan hobi ngajak Bunda dan temen yg lain makan sekaligus bayarin hehehe. Tidak cuma kepada Bunda sih, anak buahnya  juga sering banget ditraktir. Bunda pernah nanya, kenapa sih seneng banget ngajak makan?  Jawabnya, saya itu kalau makan sendiri merasa gak nikmat. Yaa…bagi temen Bunda ini, uang sudah gak jadi masalah sih. Temen Bunda ini perlu orang yang mendengarkan kalau sedang makan.Dan Bunda termasuk orang yang suka mendengarkan, jadi klop kan?😉

Ayahnya Dita pun tahu kalau Bunda sering makan dengan temen ini. Kalau Bunda mengeluh badan berasa berat langsung deh ditimpalin Ayahnya Dita “Lha gimana gak tambah berat, sering banget makan enak sama Pak X sih?” hahaha Ayah tahu aja deh😀.  Yang pernah Bunda posting seperti Makanan Vegetarian, Pindang Ikan Patin Palembang dan Sea Food Pondok Pangandaran itu juga ditraktir sama Pak X. Sebenarnya kalau makan siang keluar rame2 bareng Pak X ini tidak selalu makan enak bin “mewah” juga sih. Kadang makan gado2 aja deket kantor. Bapak satu ini emang langka, hobi nraktir dan pantang dibayarin cewek. Kalau Bunda ultah dan bilang mau traktir dia, dia iya aja tp di TKP, dia yang bayarin juga. Udah di jalan tinggal duduk manis di mobil, diajak makan, dibayarin pula. Alhamdulillah hahahahahah *gak tau diri*😀

Yaa…seiring bertambahnya usia, Bunda sih juga sadar harus menjaga konsumsi makanan. Yang sebelumnya suka banget makan sate kambing, sekarang dibatasin, malah hampir2 sekarang sudah gak pernah lagi. Makanya flyer di atas benar-benar warning buat Bunda. Bunda mengaca juga dari pengalaman teman kantor Bunda yang tidak bisa mengerem mengkonsumsi makanan enak tp tidak sehat padahal sudah pernah terkena stroke ringan, akhirnya teman Bunda wafat di usia yang sangat muda, meninggalkan istri dan 2 anak😦.

Bunda sih terus terang tidak sampai pada taraf diet, tapi mencoba mengimbangi dengan makanan sehat. Makan enak yang tidak sehat, sesekali boleh lah hahahaa. Tapi ya sebisa mungkin diimbangi dengan olahraga kan. Ah, sempet lama vakum badminton nih, Insya Alah besok Jum’at sudah bisa gabung lagi🙂

Bunda re-write deh isi flyer yang dikeluarkan oleh Yayasan Jantung Indonesia itu :

Lidah bisa menghentikan detak jantung anda jika anda manjakan dia dengan makanan berlebihan, asal enak, tak peduli banyaknya konsumsi lemak dan keseimbangan gizi makanan.

Jadiiii…ayo sayangi jantung kita dan jantung buah hati kita *kayak iklan oatmeal di tv aja…hehehe*

19 Responses to “Serangan Jantung Gara-Gara Lidah”

  1. Ayooo, sehat-sehaaaat😀

    *dah turun 12 kg dalam 75 hari niiih, hihihi pamer ke bulik*

    Wow, beneran nih? Pasang foto before dan after nya dong Mutti hehehe🙂

  2. ejawantahblog said

    Semoga kita dapat menjaga kesehatan kita selalu dan tetap terus berolahraga. Sukses selalu.

    Salam
    Ejawantah’s Blog

    Amin. Makasih mas🙂

  3. Hm….bener banget bunda..sip setuju……saya olahraga yang masih blom maksimal…kalo soal makanan…hampir sama dengan bunda..mungkin dengan bergulirnya usia udah nggak kayak jaman gadis dulu yang hayok makan enak apa ajaaaaaaaaa..kemana aja dijabanin…apalagi kalo rame rame…:) dari berat 48 kg belom menikah..kemudian hamil kinan…naik 27 kg lebih…dan susah balek sekarang..haduhhhhhhh..mungkin emang harus rutin olahraga…semoga bisa🙂 anyway thanks for sharing bun

  4. wah enak juga bun punya temen yang suka traktir ..🙂

  5. Mas Jier said

    yuk kita giatkan olahraga bersama baik yang muda maupun yang tua

  6. nh18 said

    Dari semua panca indera saya …
    Indra pengecaplah yang paling sengsara …

    Semua saya manjakan … Tangan/Kaki, Mata, Telinga, Kulit.
    Tapi … Lidah ? … tidak … hahaha

    Saya bukan seorang petualang kuliner … It’s just food you know … (dikemplang pecinta kuliner nih)

    Itu sebabnya … Badan saya terjaga … (halah)

    Salam saya Bunda Dita

  7. Orin said

    Tos ah Bun, Orin jg omnivora sejati dulu hihihi…. tapi skrg Alhamdulillah udh bisa direm, kalo makan yg bersantan2 aja udh ngerasa enek bgt, mudah2an bisa jd vegetarian nanti😀 Ayo hidup sehaaaat …

  8. aku juga kalo makan ngga pantang…apalgi yg namanya kulit ayam, padahal kan banyak lemaknya…tp aku doyan banget….setelah baca ini rasa2nya harus mulai milih2 makanan nechh…..supaya bisa hidup sehat….mksh sharingnya mom…

  9. Susindra said

    Ayah Dita agak cemburu, nih. Xixi…
    Makan di rumah dengan lauk seadanya terasa jauh lebih nikmat. Tapi, makan sekeluarga di resto lebih nikmat, sayang waktu bayarnya langsung bikin ga nikmat lagi. Hahaha….. Siapa ya yang mau traktir kami?

  10. makanan yang enak-enak kebanyakan ya bun kalau kebanyakan bisa membuat sakit. mulai makanan sehat yuk

  11. bekti said

    Lah Bun, makanan berkolesterol tu makanan enak😀. Hampir semua orang suka. Percaya atau enggak, di Indonesia orang sakit bukan karena kurang makan tapi karena kebanyakkan makan, hohoho…

  12. hilsya said

    aku malah harus makan banyak bun🙂

  13. makan enak emang godaan setiap orang..
    saya juga seneng makan yang enak-enak

  14. Aubergine said

    kan ada tuh pepatah life for eat atau eat for life.
    tapi susah euuuy. apalagi buat penggemar kuliner. makanan makin aneh makin bikin penasaran😀 … ada temenku, yg haram2 pun dilahap. karena penasaran sama rasanya. ..huhu sakit jiwa

  15. Asop said

    Jadi, jangan terlalu memanjakan lidah dengan makanan2 yang enak2.😐
    Ingat, segala sesuatu di dunia ini punya dua sisi, punya konsekuensi yang harus diterima. Ini bentuk keadilan dari Tuhan YME.🙂
    Makanan dan minuman yang enak, pasti ada efek sampingnya. COntoh, berbagai macam cake dan minuman manis. Rasanya enak, ‘kan? Tapi tentu tak baik untuk tubuh karena mengandung gula yang amat banyak. Begitu pula makanan lain semacam gulai (gule) dan gorengan.
    Sebaliknya, makanan dan minuman yang tak enak, pasti manfaatnya bejibun. Contoh, pare, daun jinten, daun sambung nyawa, dan segala tanaman herbal. Rasanya pahit, pedas, sepet, tapi manfaatnya gak usah diragukan lagi. Contoh lain, jus mengkudu.😛

    Saya, demi kesehatan, rela mengurangi asupan gula setiap kali memasak, minum teh, kopi, dan hal lain. Syukurlah, sekarang saya bisa minum kopi dan teh tanpa gula.🙂

  16. motik said

    Bener bund… sayangi jantung kita…
    dulu pas masih muda *halah* semua makanan masuk gak di filter. duren, kambing, semua disikat sampe mbludrek hihihi… Sekarang aku mulai ngerem nih. jumlah aga dikurangi untuk makanan yang kolesterol tinggi. emang sih alhamdulillah gak ada indikasi penyakit atau kolesterol atau apalah itu. Tapi kesadaran diri aja liat umur dan badan makin jompo. Gak mau ah tiba2 sakit mendadak pas anak2 masih kecil hehe… skrg juga berusaha ngurangin gula dikit-dikit nih. Suami jd penyemangat krn sekarang dia kalo minum teh udah tanpa gula, tapi aku blom bisa nih hehe…

  17. Saya dan suami juga sedang menjaga konsumsi makanan nih bun. Daging dikurangi, sayur diperbanyak. Gak mudah memang, tapi semoga bisa demi masa depan keluarga… *halah!!*

    Btw, soal traktiran dari Pak X itu, keknya AyDit agak jealous tuuuhhh…hihihihihi….

    Hehehe emang kalau udah masalah makan memakan itu susah ngejaganya ya mam. Hehehe lha yag ditraktir rame2 kok mam😀

  18. […] Wisata kuliner? Ah, kegiatan satu ini memang selalu menyenangkan. Dulu waktu masih ngekos di Rawamangun, wisata kuliner seakan menjadi kegiatan wajib tiap weekend. Bersama-sama temen kos, rame-rame hang out ke tempat-tempat makan baru, wuah ditanggung seru banget. Salah satunya pernah Bunda ceritakan di sini, waktu wisata kuliner ke Bogor. […]

  19. […] Ade, Tia). Yang ikut kefoto di atas cuma Arum, Lusi dan Teta. Formasi nya seperti dulu pas main di Bogor, minus […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: