Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Proses Toilet Training Dita #Pup

Posted by BunDit on March 3, 2011

Sebenarnya proses TT Pup untuk Dita dimulainya sama dengan TT Pipis nya. Namun ternyata untuk pup, Dita memerlukan waktu yang lebih lama. Yang menjadi problem, Dita selalu marah dan keukeuh gak mau diangkat ke WC saat Bunda melihat Dita mojok dan menangkap tanda-tanda Dita mau pup. Sepertinya merasa terganggu konsentrasinya. Yang ada, Dita selalu pup di celana. Tapi Bunda tak henti-hentinya memberi pengertian ke Dita.

“Kalau e-ek di WC ya sayang…bukan di celana..”

“Tuuuh..kalau e-ek di celana, celananya jadi bau kan. Kalau e-ek di WC celananya gak kena e-ek…”

Lama-lama Dita kalau di tanya Bunda : “Kalau e-ek di mana sayang…??”. Dijawab dengan tangkas “Di weseeee….”. Tapi Dita teutep keukuh gak mau diajak ke WC😀. Ah, hanya sebatas kata-kata nih..

Suatu saat pas libur, Dita lari ke pojokan mau pup. Bunda bilang “Yuuk..e-eknya ke WC aja”. Dita jawab “Gak mauuu…dikenyangin duluuu…”. Nah..Bunda bingung dengan istilah “dikenyangin dulu” itu. Tanya teh Dela ternyata itu istilah yang dipakai teh Dela untuk menyuruh Dita menuntaskan pupnya😀. Bunda lihat Dita khusyu’ banget kalau lagi “ngenyangin” gitu:mrgreen:

Seiring berjalannya waktu, kalau sebelumnya Dita selalu mojok saat pup di celana, lama-lama Dita mojoknya ke WC walaupun masih tetep pup di celana. Tapi Bunda melihat ini sebuah kemajuan.

Gak enaknya kalau Dita pup di celana dan celananya dilepas, pup nya suka jatuh kan? *hihi maaf ya agak jorok”. Bunda paling gak bisa memungut yang seharusnya emang langsung dibuang itu heehhe. Jadi pasti Bunda hoek-hoek deh. Kalau langsung nyebokin, Bunda biasa aja sih. Dita pun jadi lihatnya ikut jijik. Makanya itu kesempatan Bunda untuk memberi pengertian ke Dita “Tuuh kalau pup di celana,  pup nya jatuh kaan dan bikin Bunda hoek-hoek”. Dita lihat Bunda jadi berasa kasihan gitu kayaknya hehehe

Selain melakukan apa-apa yang sudah Bunda lakukan saat membimbing TT Pipis, Bunda juga melakukan hal tambahan untuk TT Pup nya Dita :

**Tidak memaksa

Selama proses TT Pup ini Bunda berusaha mengontrol diri untuk tidak memaksa Dita. Takutnya anak malah trauma dan justru menahan pup nya. Bunda paling ngeri kalau anak sampai trauma.

** Memberi apresiasi

Lama-lama Dita sesekali mau pup di WC. Walaupun belum konsisten, Bunda seneng dan mengapresiasi dengan menghadiahi sticker kesukaannya. Ada mickey mouse, hello kitty, winnie the pooh dll. Sambil Bunda bilang : ‘Karena kakak Dita sudah mau pup di WC…Bunda kasih sticker niih”. Bunda kasihnya sebiji aja,lainnya disembunyikan. Kalau gak, pasti Dita minta semua lah😀

** Membuat kamar mandi nyaman dengan sticker lucu


Dan untuk membuat Dita mau pup dengan jongkok di WC (posisinya sama dengan pipis), Bunda menempel sticker tokoh favoritnya di pojok kamar mandi. Ceritanya biar Dita ada pemandangan yang lucu saat pup. Makanya lama-lama Dita seneng kalau diajak ke kamar mandi.

**Tidak stress membaca milestone anak lain yang bisa lulus TT cepat

Karena Dita termasuk “sulit” untuk TT Pupnya, sebagai manusia biasa, kadang2 Bunda juga suka ngiri membaca blog mama lain misalnya : anak nya sudah lulus TT 100% umur 2 tahun atau lebih muda lagi. Manusiawi lah. Tapi kembali lagi kalau menyadari bahwa anak itu unik, perasaan iri seperti itu langsung menguap. Yang terpenting buat Bunda, berusaha keras membimbing anak untuk mencapainya dengan bermacam cara. Kadang di mata Ayahnya Dita, Bunda itu terkesan “ngotot” kalau ada yang mau diraih. Coba cara ini, coba cara itu. Sampai minta Ayahnya Dita mbeliin sticker lah dll. Kalau Ayahnya Dita lebih nyantai “Nanti Dita besaran sedikit juga mau kok pup di WC…..”.Trus kalau Dita sesekali berhasil pup di WC dan Bunda bilang “Waaah..Dita hebat mau e-ek di WC. Iya kan Yah..Dita hebat..”. Ayahnya Dita nanggapin kadang bercanda “Ah…biasa aja…”. Huhuhu…Bunda langsung cemberut😦

Akhirnya, Alhamdulillah hampir 2 minggu ini, berdasarkan cerita teh Dela, selama Bunda kerja, Dita sudah mau pup di WC jongkok. Kalau kebetulan pas di kamar atas, Dita pun mau pup di WC duduk. Senangnya Bunda di usianya 2 tahun-8 bulan, Dita sudah bisa mengontrol pupnya itu. Dan selalu bilang “Bundaaa…Dita mau e-ek di weseee…..”. Ah, kalimat yang tak kalah indahnya dengan permintaan pipis di atas princess🙂

Tapiiii…sepertinya ada beberapa PR yang perlu dituntaskan. Pesing Free di kamar tidur belum 100% tercapai nih, Dita kadang2 masih ngompol saat tidur malam. Kemudian memang Dita sudah bisa mengontrol pup dan pipis. Tapi ini baru terjadi kalau di rumah. Kalau di rumah orang lain (misal pas dolan ke rumah sepupunya) atau ke tempat umum seperti mall, belum pernah dicoba. Selama ini kalau pergi jauh Bunda masih prefer memakaikan diaper ke Dita soalnya. Sesekali memang harus dicoba lebih pede mengajak Dita pergi jauh dan lama tanpa diaper. Juga Insya Allah, bulan Juli nanti saat Dita mulai sekolah PG, Bunda rencananya membuat Dita diaper free selama bersekolah. Semoga gurunya kooperatif deh🙂

20 Responses to “Proses Toilet Training Dita #Pup”

  1. Lidya said

    sesekali ngompol gak apa2 bun,kan masih dalam tahap menuju 100% free pesing.

    Heheh makasih supportnya mam🙂

  2. dina.thea said

    wah kalo ini sama dengan Ayu (2 thn), sampe sekarang susah ajak pup di wc ,suka mojok, sama banget neh ama dita, jadi terinspriasi deh dgn stikernya, makasih yah bun.

    Hihihi anak-anak emang hobinya mojok kalau mau pup ya😀

  3. Setuju, musti tetap semangat ngajarin anak ya Bundit walopun kadang tak terlihat hasil usahanya tapi itulah seninya jadi orangtua, hehe..

    Stikernya bagus2, bund, jadi teringat sama stiker di WC ponakan juga dipasangin stiker gitu biar ponakan mau pupup di WC dan akhirnya berhasil juga, Dita juga pasti bisa 100% berhasil😉

    Ya namanya buat anak..dinikmati saja. Selama masih dalam range usia normal, emang sepertinya gak perlu worry🙂

  4. mamizara said

    hi bun lam kenal yha, ak silent reader blognya bundit nih🙂, br kali ini ninggalin jejak, kebetulan ak lg posting ttg TT ini jg, lagi proses jg nih bun, emang kuncinya mesti sabaarrrr yha bun… oia bun ak ijin link yha🙂

    Salam kenal mam. Aku link balik ya🙂

  5. membaca dengan seksama, hihihi.. zahra bulan depan 24 bulan tp aku belum mulai nih bun. Dia udah bisa ditatur sih, udah bilang “pipis” tapi bilangnya kalo udah basah😀 dan aku jg males kalo kasur basah terus jadi aku tunggu aja sampe dia kliatan siap deh..

    Bilang “pipis” saat sudah basah pun menurut saya sudah bagus. Semoga neng Zahra cepet lulus TT nya ya mam🙂

  6. Terharu bacanya…selamat lagi yah kak dita,
    terus juga ketawa ngakak saat baca istilah dikenyangin dulu…kinan juga gitu begitu ada tanda tanda pup diajak ke WC atau pake Potty trainingnya yang ada ngamukkkkkk, dan jawab “enggak ah” suka stress juga, ya allah kapan kinan mau TT di WC, coba ditatur yang ada malah ngajak ngobrol…Ayah dan Utinya lebih lunak dan nggak streng kayak aku, kayaknya sama kayak Aydit, nanti kalo dah agak gede pasti mau diajak ke WC heuhuehuehue…dan bilang nggak boleh dipaksa..
    ide dengan sticker ini kayaknya patut dicoba..thanks sharingnya bunda..

    Insya Allah nanti kalau sudah waktunya Kinan juga mau kok diajak ke WC. Anak2 kebanyakan emang suka sticker, makanya saya pakai itu buat apresiasi. Sama2 mam🙂

  7. advertiyha said

    Wah,, kakak Dita udah pinter..🙂
    sini sun dulu.. mmuahh…

    pesing free pelan-pelan bun, ponakanku aja sampe kelas 6 SD masih suka kelepasan, hehehe…

    Hehehe iya mbak, mulai kebayang ya bentar jadi jd ortu yang PR nya banyak, salah satunya ya TT ini hehehe😀

  8. motik said

    wah ide stiker sama banget bund. dari kyara 2 tahun kamar mandi aku pasangin sticker teletubbies dan aneka gambar bintang laut, pernik pantai. Emang sih jadi tertarik ke pipis/pup ke kamar mandi tapi tetep aja gak berhasil. Yang bikin berhasil malah saat Kyara tau mau punya adek, malah request sendiri untuk pup di kamar mandi hehe…

    hehehe nanti adiknya Kyara biasanya akan lebih cepet TT nya, karena mencontoh kakaknya, begitu yang saya baca🙂

  9. dian said

    masha Allah.. sabar banget sih, mbak..😀

    Saya kadang juga gak sabaran kok, tapi berusaha dibuat enjoy aja. toh anak masih dalam range usia normal masa TT nya🙂

  10. wah..wah Dita hebat nih udah lulus toilet training, raihan belum nih..PR Besar buat mama dan papanya hehehe

    Insya ALlah sebentar lagi Raihan juga lulus mam. Salam buat Raihan ya🙂

  11. IP said

    whoahaha…senaseb ya bun. TT nya Atar juga on and off gini. Kadang pinter kadang balik tulalit :p
    Sama deh tuwh pupnya Atar juga suka tau-tau brojol ajah dari celana. Dia tau siy mau pup tapi kadang kita suka ketelatan narik ke wc nya jadinya keburu ambrol di jalan. Hhhhh…

    Hehehe namanya juga anak2, sebentar lagi Atar Insya Allah bisa pup di WC ya🙂

  12. drh.Izza said

    ngasi stiker di kmr mandii..bisa ditiru deeehhh….secara putriq jg susah eek di wc maunya di pispotnya aja..

    Dita malah gak mau di pispot, jadinya ya kudu sabar mau diajak ke WC🙂

  13. Mantaaafffnya Ka DIta *ngiriiii deh Bunda Zahia* _Jeng, tolong yah ga usah iri dengan perkembanag anak orang, wong dirimyu yang malas trening anak sendiri_😦

    Sukses yah Bun, moga2 free pesing 100% cepet tercapai deh🙂

    Makasih jeng Soes🙂

  14. ke2nai said

    Ayo Dita bisaaaa!! *kasih semangat*. Cerita pengalaman aja. Dulu Nai tiap malem dr bayi sy kasih diapers. Dan tiap malem selalu aja ngompol. Pdhl udah sy pipisin sebelum tidur. Sp akhirnya sy ganti dengan cloth diaper. Tujuan awalnya sih sebenernya utk ngirit aja. Tp gak taunya sejak pake cloth diaper, malah bikin dia brenti ngompol. Mungkin krn sejak pake cloth diaper dia selalu bangun kalo ngompol. Trus lama2 dia males kali hrs bangun malem krn ngompol. akhirnya dia brenti ngompol🙂

    Hehehe Dita gak punya clodi nih. Tiap anak lain2 ya pengalaman sukses TT nya🙂

  15. Nchie said

    Nih harus super sabar mengajari pup di wc,..
    dulu juga aku gitu waktu Olive kecil..

    Penyemangat untuk pup nya itu loh..
    Bunda emang pintar ya Dit..

  16. melatih si kecil, pengalaman menarik ya ….

    Pengalaman bersama si kecil selalu menarik mas🙂

  17. putilaksmi said

    baru baca yang versi #pup bund..
    wealaaah, lha kok ya persis men to yaaa… dita ama syauqi..
    Pasti aku contek Ide nempel stiker di kamar mandi itu Bund. Biar syauqi semangat kalo diajak pupup di ‘kaman maandi’😀
    Saya juga suka stress kalo baca millestone anak lain yang lebih dulu lulus TT dari syauqi. Tapi Alhamdulilah, suami agak nyantei, sama kayak AyDit. “nanti juga dia bisa sendiri”..😀😀
    Kalo Syauqi, keluar rumah ,ke Mall, ke Dokter, bahkan nonton lumba lumba dan potong rambut kemaren udah gak pake POSPAK. Syauqi lebih tertib kalo di luar rumah, tanya kenapa?? heheheh
    Selamat yah bund & mbak dita, udah lulus TT..🙂🙂

    Lho..Syauqi malah sudah diaper free kalau bepergian? Kok isyooo??? hehehe. Dita masih jadi PR nih…🙂

  18. elsa said

    lagi lagi aku perhatiin banget nih Mbak
    siap siap menghadapi Dija soalnya
    banyak belajar deh dari Bundit
    makasih ya Bundit
    makasih ya Kakak Dita

    Sama-sama mbak. Hanya sekedar sharing kok🙂

  19. Lia said

    salam kenal..saya Lia, bundanya Nasha (2y 9 m) dan Albie (1m, 9 day). Thanks ya pelajaran berharganya mengenai TT, sampe saat ini Nasha blm lulus juga TTnya, pdhl udah punya adek. Kadang bundanya gak sabaran atau krn kesel sempet marahin dia juga, blm 5 menit diajak pup/pipis Nasha bulang “gak ah..” eh tau2 celananya udah basah/ udah pup di celana, tanda2 mau pup aja gak bisa keliatan, kadang sambil nyanyi2, main2, jalan2 atau curious sekali ngajak ngobrol bundanya, bunda seringnya kecolongan niih…, dan klo pipis sebetulnya udah mending bilang mau pipis, di celana udah basah trus lanjut di wc, pipis di celananya sering, tp dikit2, takut juga nih Nasha trauma krn mkn secara tidak sadar ayah/bunda maksa dia buat pipis pdhl mmg dia blm mau. Secara teori NAsha tau bgt dimana tempat pipis/pup, pasti jawabnya lubang/WC, trus klo dikasih tau setelah abis pipis/pup di celana dia pasti bilang iya pipis/pup nya tar di WC, tp teteup aja bunDit…., duh bunda NAsha udah stress bgt nih.. Kasih stiker dalm bentuk bintang juga udah pernah dilakukan, tp diskontinue krn belakangan setelah adeknya lahir malah makin menggila pipis dan pup di celana *sebetulmya mungkin Nasha minta diperhatiin juga*. Aduh maap..kok malah curhat ya.. Mkn bundit ato moms yg lain bisa kasih saran??? ditunggu bgt masukannya.. Trmksh..

    Salam kenal mam Lia. Hmmm sarannya apa ya? Dita juga termasuk lama lulus TT nya.Tapi intinya cuma 2, jangan pernah memaksa dan sabar. Jangan bosan mbilangin anak terus menerus seperti “Kakak kan sudah besar, kalau pipis/pupnya di WC hebat deh”.Trus dulu saya juga suka memberi pujian meski masih pup di celana tp pupnya di kamarmandi. Jadi peningkatan sekecil apapun,anak perlu dihargai. Hmm…untuk membantu bisa juga dibelikan buku yang menceritakan kemandirian pipis/pupdi kamar mandi. Anak itu unik jadi dulu saya mencoba semua cara krn belum tahu cara mana yang manjur. Semoga membantu🙂

  20. […] Membimbing Dita untuk segera 100% lulus Toilet Training sebelum Dita usia 3 tahun. Alhamdulillah, di usia 2 tahun-9 bulan Dita sudah 100% lulus TT […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: