Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Proses Toilet Training Dita #Pipis

Posted by BunDit on March 2, 2011

Yayyyy…akhirnya Dita lulus pup di WC. Indikatornya? Sudah hampir 2 minggu ini secara konsisten Dita selalu bilang saat mau pup dan dengan kesadaran sendiri minta pup di WC. Ini terjadi baik waktu Bunda ada di rumah saat weekend maupun Bunda kerja yang artinya saat hanya dengan teh Dela pun, Dita mau pup di WC, baik WC jongkok maupun WC duduk. Akhirnyaaa…..Dita lulus pipis dan pup di WC!😀. Kalau sudah lulus begini, baru deh sekarang saatnya diceritakan detil prosesnya ke khalayak pembaca😀

Bunda kok kelihatan lega banget ya. Ya iya lah, secara Dita termasuk agak sulit saat menjalani Toilet Training khususnya untuk pup.  Kalau untuk pipis, Bunda merasakan tidak ada masalah. Ok, Bunda akan ceritakan sedikit proses keduanya, di 2 postingan : #Pipis dan #Pup.

#PIPIS

Bunda pernah membaca cerita seorang ibu yang mulai men-tatur bayinya yang berusia 3 bulan sehingga umur 6 bulan si bayi sudah tidak pup di celana dan umur 1 tahun sudah tidak mengompol lagi. Hebat banget ya. Meski terpukau, Bunda tidak lantas mengikutinya. Apalagi setelah baca cerita yang lain, ada bayi yang sudah dilatih TT dari bayi tapi hasilnya si anak malah trauma ke kamar mandi sampai umur 4 tahun!. Yang ini bikin Bunda gemeter. Apa arti dari ke-2 cerita itu? Yaa…anak itu unik!.

Trus bagaimana untuk Dita? Bunda memulai men-tatur Dita pipis saat Dita kira-kira berusia 18 bulan (1,5 tahun). Karena setelah baca-baca, salah satunya di http://www.todaysmotherhood.com/2009/09/potty_training_tips/, anak siap memulai potty training pada usia minimal 1,5 tahun. Menurut info di link itu, usia 1,5-3 tahun merupakan usia yang tepat bagi anak untuk mengatasi apa-apa yang terjadi pada proses TT. Memang di rentang usia tsb rata-rata anak sudah bisa diajak berkomunikasi ya. Jadi anak yang akhirnya berhasil diajak ke kamarmandi/WC buat pipis/pup memang karena dia mau karena mengerti, bukan hanya sekedar dibiasakan. Menurut Bunda pribadi, tidak salah juga sih semenjak bayi sudah mulai ditatur, cuma kalau Bunda sendiri gak berani ambil resiko. Ya kalau berhasil dan anak gak masalah. Kalau anak sampai mengalami trauma, bisa2 Bunda tidak bisa memaafkan diri Bunda sendiri. Jadi Bunda lebih memilih usia aman untuk memulainya🙂

Proses TT pipis untuk Dita sendiri caranya hampir sama dengan yang biasa dilakukan ibu lain. Bunda mengawalinya saat weekend, karena harus Bunda dulu yang memulainya, baru nanti dilanjutkan teh Dela saat Bunda bekerja.

Hal-hal yang Bunda lakukan :

**Mengamati kapan waktunya Dita pipis yaitu :

  • Beberapa saat setelah bangun tidur
  • Beberapa saat sehabis minum
  • Terlihat tanda-tanda Dita merasa gak nyaman

Dalam pelaksanaannya, kadang ke-3 nya gak terjadi. Misal belum tentu habis minum, Dita pasti pipis. Makanya Bunda mengawalinya dengan setiap 2 jam, Dita Bunda ajak ke kamar mandi buat pipis. Supaya merangsang keluar pipis, kakinya atau “nuk” nya dibasahin. Kalau diajak ke kamar mandi begitu, kadang pipisnya keluar, kadang gak. Awal-awal justru seringnya habis dipakai-in celana, malah pipis hehehe.

**Memberi pengertian terus menerus

Sambil men-tatur Dita, Bunda selalu bilang.

* “Kalau mau pipis, bilang Bunda dulu ya sayang…”

* “Mana pipisnya sayang?”. Ini kalau ditunggu-tunggu pipisnya gak keluar juga😀

* “Dita kalau pipis dimana sayang? Di WC ya…bukan di celana”.

** Memberi pujian

Kalau pas ditatur trus beneran pipisnya keluar, Bunda selalu memuji “Wah..pinter nih anak Bunda, sudah mau pipis di WC” atau “Dita hebat banget nih, mau diajak pipis di WC…Hebaaat” *sambil menyodorkan jempol😀. Dan kelihatan banget Dita seneng banget kalau dipuji. Kadang bilang sendiri “Dita hebaaaat”😀

**Tidak memarahi

Kalau Dita berhasil pipis di WC, Bunda memuji, tapi kalau Dita masih juga ngompol, sebaiknya sih tidak memarahi. Tapi namanya juga manusia, Bunda kadang kesel juga, jadi intonasi suara agak meninggi. Kalau begitu, ujung2 nya nyesel sih. Anak kan masih dalam proses belajar ya. Asal jangan sampai mukul anak aja sih kalau Bunda *a’udzubilahiminzalik…kepikiran aja gak pernah dan jangan sampe deh*.

**Sabar…sabar..dan sabar

Masa TT memang sangat menguji kesabaran Bunda. Bisa emosi jiwa dan raga:mrgreen:. Tahu-tahu Dita pipis di sofa atau di lantai. Atau seperti Bunda bilang di atas, pas di tatur, pipis gak keluar eh saat dipake-in celana malah pipis, hal ini sering terjadi. Tapi ya tetep harus sabar. Kadang Bunda juga gak sabaran sih…😀. Untung Teh Dela sabar nyuci-in seabreg celana dan baju Dita yang kena pipis, juga ngepel-in lantai🙂

**Membelikan baby potty seat motif princess

Yang ideal sih, anak ikut dilibatkan waktu membeli baby potty seat ini atau pernak-pernik pendukung proses TT, biar bisa memilih sendiri motifnya. Tapi waktu itu kebetulan Ayah Bunda gak ngajak Dita, jadi langsung deh beli motif princess. Penginnya sih motif Mickey Mouse yang merupakan tokoh kartun fav Dita saat itu, tapi sayang gak ada. Bunda sih harapannya dengan baby potty seat yang lucu ini Dita mau pipis di WC. Ternyata mau duduk di atasnya memerlukan waktu cukup lama.

Alhamdulillah, umur 22 bulan (1 tahun-10 bulan) Dita sudah mulai bisa mengontrol pipisnya dengan bilang “Bundaaa….Dita mau pipis”, setelah dibuka-in celananya, trus lari ke kamar mandi. Artinya Dita membutuhkan waktu sekitar 4 bulan untuk itu. Bunda gak mempermasalahkan, 4 bulan itu termasuk lama atau cepet. Yang penting Dita lulus!. Namun Dita maunya pipis di lantai kamar mandi, belum mau di WC. Di rumah ada WC jongkok (lantai bawah) dan WC duduk (lantai atas) dan sehari-hari aktifitas Dita banyak di lantai bawah.

Setiap kali diajak pipis di WC jongkok, awalnya Dita sepertinya masih takut berpijak disana. Akhirnya baru usia 29 bulan (2 tahun-5 bulan), Dita mau pipis di WC jongkok dengan kedua kaki bertumpu di salah satu pijakannya (posisinya miring). Sedangkan baru umur 30 bulan (2,5 tahun), Dita mau pipis di WC duduk di atas baby potty seat princess dengan bilang “Bundaaa…Dita mau pipis di atas prinsess….”. Ah..kalimat itu sungguh sangatlah indah terdengar di telinga Bunda😀

to be continued (Proses Toilet Training Dita #Pup)

13 Responses to “Proses Toilet Training Dita #Pipis”

  1. waduh jadi kepikiran kalau besok punya anak, he he he. Masih lama …..

    Hehehe kira2 kapan mau punya anak mas?

  2. Lidya said

    Allhamdulillah ya bun, terbebas dari diaper. bun kalau anak perempuan cara naturnya gimana ya? Alvin Insya Allah nanti kalau sudah jalan baru aku ajari toilet training nya

    Belum terbebas dr diaper 100% sih mam, kalau pergi lama masih pakai. Tapi kalau cuma belanja gitu ya gak pakai. Pernah tuh saya ajak ke taman pasar kaget gitu, krn gak pakai diaper trus Dita udah kebelet banget dan tdk ada toilet yg dekat, akhirnya pipis di dekat selokan hihihi. Gak papa ah, darurat ini😀.

    Kalau Dita, ya saya suruh jongkok di lantai kamar mandi mam. Kalau umur 1,5 tahun kan sudah bisa tuh mam🙂

  3. Sama, bun, saya juga memilih melatih Raja pipis dan pupup di WC dengan cara pelan-pelan. Kalo berhasil ya dipuji, kalo gak ya juga gak dimarahin, tapi dibilangin : “sayang, lain kali klo mo pipis/pup bilang dulu yah, supaya pipis/pupnya di WC jadi gak pake kena kotor pantatnya..” Puji Tuhan, sekarang Raja udah bisa dibilang hampir lulus walopun kalo bobo malam dan pergi-pergi masih pake diaper, hehe..

    Temen Raja di depan rumah sudah lulus TT sejak umurnya masih 9 bulan lho, bun, dan ibunya dulu tiap liat Raja pake diaper selalu ngomong, lho kok masih pke pampers siihhh?? bla..bla..bla… sambil ngebanggain anaknya karena udah ngerti pipis/pupup di WC sejak 9 bulan. Kalo sudah gitu, saya senyum aja sambil bilang, “namanya anak2 mbak, kan beda2…” dan saya juga gak mau terpengaruh trus ngerasa stress, toh sampe usia 3 tahun masih wajar banget kalo anak belum sepenuhnya lulus TT🙂

    Iya sih mam, yang penting ortu jangan stress. Sekali lagi anak itu unik. Kalau masih dalam rentang usia yang wajar, no problem lah. Daripd anaknya trauma, duh persoalan jadi lebih serius ya🙂

  4. putilaksmi said

    setuju bundit, proses TT memang perlu sabarrr yang gak berbatas…

    untuk pipis nya, alhamdulilah udah hampir lulus nih, tapi Syauqi sampai sekarang belom mau pupup di WC, dia selalu nyari tempat tersembunyi kalo udah kerasa mau pup. Seringnya sih kita biarin aja, dari pada gak tuntas pup nya, kan kasian.. hehehhe

    ditunggu yg proses #pup yah bund..

    Syauqi persis deh dengan Dita. Nanti saya jabarkan di posting proses #pup aja ya bun🙂

  5. ikutan legaaa….jd ngiri neh sm BUnda,he2…*singsingkan lengan,tekad baja kuat untuk mulai TT ke KEisha…

    Kita aja untuk mencapai tujuan perlu proses, apalagi anak2 kan mam. Insya Allah Keisha pada saatnya nanti juga akan lulus TT kok mam🙂

  6. waduh selamat yah kak dita …lulus TT
    kapan yah kinan??? sudah coba diajarin diajak ke WC yang ada malah nggak jadi keluar pup nya…atau pipisnya…
    Yah memang harus sabar dan perlu proses..semoga bisa dan lancar yah bun…seperti kak dita🙂

    Dita awalnya juga sama dengan Kinan kok mam. Insya Allah nanti Kinan juga lulus TT kok mam. Perlu kesabaran extra emang🙂

  7. Alhamdulillaah, ikut senang ya Bundit🙂 Dita bisa pup-pip di segala lokasi ya, kloset jongkok atau duduk. sudah belajar cebok sendiri belum? kalo azki yg dicebokin klosetnya :D:D hmm…mendidik anak ini yang belajar ya anaknya, ya ibunya juga ya Bund🙂

    Wah, Azki pinter sudah bisa nyebokin kloset😀. Hehe Dita belum belajar cebok sendiri mam, masih suka terpana dengan pup nya yang besar2 hahaha jorok deh. Iya, dengan mendidik anak, ortu justru dapat banyak ilmu ya mam🙂

  8. riliarully said

    wah wah wah selamaat buat Bundit n mbaDita udah bisa pipis n pup di WC🙂
    emang perlu kesabaran extra ya. tapi anak2 emang anak2 itu unik ga bisa disamain.
    Anakku yg pertama Tanisha udah bisa ngasi tanda kl mau pipis n pup sejak 6 bulan dan kita buru2 bawa dia ke toilet kecilnya dan udah ke WC sejak 1 tahun, tapi anakku yg ke2 kaira sampai sekarang 26 bulan kadang-kadang masih ngompol, tp pup udah selalu bisa di WC
    Ok bun titip sun pipi tanda selamat buat Dita ya🙂

    Sekali lagi membuktikan bahwa anak itu unik ya mam. Kiss balik dari Dita buat Tanisha dan Kaira ya🙂

  9. […] Proses Toilet Training Dita #Pipis […]

  10. Seperti biasa nih, Bunda Dita selalu berbagi tips untuk perkembangan anak. Gak kayak mommy ganesh yang curhat mulu ya. Hihihi…
    Ntar kalo Ganesh toilet training, aku pasti bolak-balik postingan ini deh buat acuan. Kayak zaman awal MPASI dulu…nyehehe

    Lho dari postingan curhat itu juga mengandung banyak pelajaran mam. Saya sih sekedar sharing mam, meski Dita lulus TT nya lama, ya tetep di sharing🙂

  11. motik said

    selamat dita…. kok sama bund, aku juga posting tentang toilet training hihihi… untuk pipis kyara lulus sejak 2,5 thn. pup lulus sejak 3th. jd skrg alhamdulillah udah free diapers. tapi baru posting sekarang soalnya kan baru tuntas sekarang2 ini. kalo anak udh ngerti emang malah gampang bund ngajarinnya ya🙂

    Iya mam, kalau anak sudah ngerti kan bisa komunikasi 2 arah ya. Wah Kyara sudah diaper free ya, semoga Dita segera menyusul🙂

  12. Huehehe, Ka Dita mantaaaffff

    Doakan gw yah Mba supaya bisa memulai lagi TT ke Zahia *dah gagal 3x boo jadi gw nya mualeeesss tenan :-(*

    Aku doakan jeng, Zahia pasti bisa!🙂

  13. elsa said

    hhm….
    prosesnya lama ya Bundit
    dan butuh banyaaaaaaaaaaaak banyaaaaaaaak sabar
    duuuh, semoga aku kuat dan berhasil menghadapinya
    amiiiiiiiiiiiinnn

    Dibuat enjoy aja mbak🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: