Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Saat Dita “Nguntapke” Bunda Pergi Kerja

Posted by BunDit on February 7, 2011

Berawal dari sebuah email dari seorang sahabat dunia maya yang “curhat” kepada Bunda beberapa minggu lalu, maka Bunda tulis postingan ini.  *maaf ya mam,  curhatannya memberikan ide buat diangkat sebagai tulisan*🙂.  Sebuah curhatan yang sebagian besar pastinya dialami oleh ibu bekerja. Ya, saat-saat yang berat dan sangat menyedihkan, saat harus berangkat ke kantor meninggalkan anak. Anak menangis memanggil kita dengan nada memelas. Memeluk erat dan mencengkeram baju kita dengan harapan kita tidak meninggalkannya. Ah, kadang Bunda ikut menangis saat mengalaminya. Setelah itu kepikiran mau resign. Tapi dipikir-pikir, banyak sekali alasan mengapa belum berani resign. Ah, beginilah dilema ibu bekerja.

Kepada sahabat Bunda tadi Bunda tidak memberikan advice. Kalau memberikan advice, kesannya kok Bunda ini lebih hebat dari ibu-ibu lainnya. Bunda juga mengalami hal serupa kok. Bunda hanya sharing pengalaman Bunda aja, bagaimana dulu menghadapi Dita yang selalu menangis saat ditinggal bekerja.

Dari Dita masih bayi, setiap kali Bunda berangkat kerja selalu berusaha pamit kepadanya sambil menciumnya dan berbisik “Sayang, Bunda berangkat kerja dulu ya”. Walaupun Bunda tahu, Dita pasti belum mengerti sepenuhnya atas apa yang Bunda lakukan. Tapi bunda yakin, Dita sudah bisa merasakannya.

Seiring bertambahnya usia Dita, di usianya yang 9 bulan, Dita sudah mulai klayu, selalu menangis dan nggondeli saat Bunda atau Ayah mau pergi. Tapi walau demikian bunda selalu mempertahankan kebiasaan untuk selalu pamit. Rasanya memang miris dan hati terkoyak-koyak saat tangan mungil Dita menggapai-nggapai ingin ikut. Apalagi mendengar suara tangisannya yang melas menyayat hati. Duuuh, Bunda jadi ikutan mbrebes mili😦

Dulu teh Euis selalu bilang “Gak papa Bu, setelah ibu pergi, adik juga berhenti nangisnya kok”. Bunda perhatikan emang benar, setelah di belokan sudah tidak terdengar lagi tangisan Dita. Tapi tetep aja Bunda sedih. Kadang untuk menghentikan tangisnya, saat Dita berusia 10 bulan dan sudah dimomong teh Dela, dengan disodorin uang aja, Dita langsung berhenti menangis (hihi kecil2 sudah mata duitan nih😀 ).

Sampai usia 19 bulan, Dita masih suka klayu. Masih suka nangis kejer kalau melihat Ayah Bunda berangkat kerja. Lagi-lagi Bunda selalu berusaha untuk pamit. Karena Dita sudah makin besar, kata-katanya pun begini “Adik kan sudah besar, gak boleh nangis kalau Bunda berangkat kerja. Cuma sebentar kok, nanti Bunda segera pulang”. Tapi kalau buru-buru ya kadang Bunda terpaksa nglimpeke atau berangkat diam-diam. Ini kalau sudah kepepet banget😀

Alhamdulillah, konsistensi Bunda untuk selalu berpamitan kepada Dita saat Bunda berangkat bekerja ini membuahkan hasil. Mulai usia 20 bulan, Dita sudah jarang klayu. Apalagi Bunda kan selalu memakai seragam ke kantor (maklum kerja di pub😀 ), jadi saat Bunda memakainya, Dita sudah tahu bahwa Bunda mau kerja. Kalau Bunda pamit ‘Sayang, Bunda berangkat kerja dulu ya..”. Dita selalu menjawab “Iya Bun. Dadaah,,,ati ati di jalan”. Duuuh, rasanya hati Bunda meleleh dan langkah Bunda menjadi ringan🙂

Sekarang di usianya yang hampir 2y8m, Dita makin tahu bahwa Ayah Bunda harus bekerja meninggalkan dia sejenak. Dita juga Bunda kasih pengertian kalau Bunda bekerja untuk mencari uang buat beli ice cream (sekarang Dita lagi suka Conetto Mini😀 ). Kalau ditinggal, setelah salim dan cium pipi kiri kanan kadang saling beradu hidung-dahi,bahu dulu:mrgreen: , pesan yang disampaikan Dita lebih panjang “Bunda, ati-ati di jalan ya. Dadaaaah…Cepet-cepet pulang ya. Nanti beli es kim ya. Muuuah” sambil kiss bye. Bunda langsung balas “Makasih sayang. Dita hebat ditinggal Bunda kerja gak nangis. Assalamu’alaikuum”. Dijawab “kumsalaaam”. Ah..damainya hati Bunda kalau Dita nguntapke (melepas) kepergian Bunda seperti itu🙂

Ini foto Dita saat nguntapke Bunda pergi kerja tadi pagi. Baru bangun tidur. Tapi senyumnya tetep manis😀

Tapi ya namanya anak, keadaan aman terkendali seperti diatas tidak selalu terjadi. Kadang kalau Bunda mau berangkat dan Dita pas baru bangun tidur dan moodnya gak bagus, nangis juga saat ditinggalkan. Kadang sambil teriak “Bundaaa…jangan kerja…jangan kerja…”. Tapi dengan dibujuk, diberi pengertian, kadang ngerti dan nangisnya berhenti dan tersenyum melepas Bunda kerja. Tapi ya ada kalanya tetep aja nangis. Kalau ini terjadi terpaksa Bunda tetep berangkat kerja dengan diiringi suara tangis Dita. Kalau gak bisa-bisa kesiangan banget sampai kantor😀

Ah Dita, anakku sayang, semoga kamu semakin mengerti dan memahami mengapa 5 hari dalam seminggu terpaksa kamu ditemani teh Dela dari pagi sampai sore. Dan hanya weekend, Bunda bisa memberikan seluruh waktu Bunda untukmu. Walau sedikit, Insya Allah waktu Bunda buatmu sangat berkualitas🙂

24 Responses to “Saat Dita “Nguntapke” Bunda Pergi Kerja”

  1. aduuh senyum dita manis banget ..🙂 coba kalo gini terus yaa .. bunda nya enteng deh jalan ke kantor🙂

    Iya bun, semoga senyum Dita selalu mengiringi Bundanya pergi kerja deh🙂

  2. yetty Mirzano said

    huhuhu Bundit..jadi ikutan Mbrebes nih….saya jg menerapkan sebisa mungkin pamit ma Quin kl kerja. tapi suka sedih juga sik.. bocah 11 bln itu udah glendotan minta gendong kl saya cium n ajak salim pas mo pergi..huhuhu

    Jadi kangen si bocahhhhhh……..

    Insya Allah Quin memahaminya mam🙂

  3. sama bun, shishil juga dulu gitu, tapi aku selalu pamitan tiap kali mo ngantor, biarpun shishil lagi tidur (waktu bayi dulu) karna percaya shishil kenal suara bundanya. Dan alhamdulillah sekarang dah ga nangis lagi tiap ditinggal ngantor, malah dadah dadah, walaupun kadangkala kalo lagi kurang sehat tetep aja nggondeli, jadi ya terpaksa ditemenin dulu sebentar sambil dikasih pengertian. Kalo dah ikhlas ngelepas bundanya ngantor baru deh jalan…

    Shishil pinter deh🙂

  4. lidya said

    dita pintar kok ya bunda pergi kerja sebentar, nanti malam ditemani bunda lagi ya, ibu bekerja hebat loh

    ibu rumah tangga juga sama hebatnya mam. Jd sama2 hebat dong😀

  5. bunda tsabita said

    good girl… ^_^

    Matur nuwun bulik🙂

  6. ilmunya manfaar nih bunda ^_^

    Makasih mas🙂

  7. Vera said

    Wahh asyik ya dit, bunda pulang bw oleh2

    Oleh2 nya roti snack jatah dr kantor😀

  8. iya..coba kalo bisa kayak gitu tiap hari ya bund, anak-anak ngasih senyuman yang cerah ceria untuk kita pas pamit ke kantor, ringan deh langkahnya😀

    Iya mam, jadinya kita gak kepikiran ya🙂

  9. Sedari Ganesh masih bayi, sebisa mungkin gak pernah pergi kerja dengan mengendap-endap. Selalu pamit baik-baik ” Ganesh, mommy pergi kerja ” membisikkan beberapa pesan yang merupakan affirmatif positif ke telinga Ganesh sebelum akhirnya mencium Ganesh dan mengucapkan salam.
    Ganesh kadang nangis, kalo moodnya jelek suka cemberut kalo diminta salaman. tapi kata temenku biarpun anaknya menangis tapi setidaknya anak tidak merasa kita bohongi…karena dia tau ibunya pergi meninggalkan dia untuk kerja, bukan bersenang-senang. hihihi

    Bener mam, jangan sampai anak merasa dibohongi dengan pergi diam2🙂

  10. Desy Noer said

    eh..eh..eh kok samaan nich tema nya. hehe..

    bagaimanapun keadaannya, lebih baik kita pamitan dulu memang, bukan kabur-kaburan.
    Oke.. baik-baik di rumah ya nak..

    Setuju mam🙂

  11. Annakku yang kecil udah ngerti loch kalo ditinggal mamanya kerja. Kalo dititipin di tetangga suka ngga mau trus balik badan meluk mamanya lagi…..pernah juga waktu liat mamanya berangkat kerja mukanya melas seperti mau nangis….tapi dari anak pertama sampe sekarang aku tetap pamit kalo mau berangkat kerja. Dan sepertinya mereka sudah mengerti……..

    Wah si bungsu sudah pinter juga ya ditinggal mamanya ngantor🙂

  12. dina.thea said

    DIlema yah bun. Setuju dengan membiasakan ke anak2 berpamitan, tanpa harus kucing2an

    Bener bun🙂

  13. astien said

    hal yang sama juga terjadi padaku bun…alhasil tiap pagi aku harus muter2in anak2 dulu keliling komplek…baru rela deh ngelepas ortunya kerja😀

    Hehehe ritual sebelum ngantor ya bu🙂

  14. mamaray said

    *ngacung
    saya juga begituh

    Toss mam😀

  15. advertiyha said

    yey,,, dita pinter.. *tos yuk*
    senyumnya itu loh, manis bangetttttttt,,,
    ah, moga adik di perut tante nanti pinter juga kayak kakak Dita ya..🙂

    salam sayang kakak Dita cantik..

    Toss sama adik di perut tante Iyha. Ah, pastinya calon dedek bayi sepinter tante Iyha, terutama untuk urusan tulis2 menulis😀

  16. hiks hiks…Postingannya mewakili perasaan nieh bunda dita…btw curhat lagi neih..baru selasa kemarin malah ngambil cuti lagi karena saat mau berangkat nangis kejer kinan nggak tega banget rasanya meninggalkannya saat seperti itu, setiap kali ditanya besuk mama kerja yah, kinan selalu konsisten bilang “enggak, mau nenen”…biarpun dah dikasih tahu anak yang baik pasti boleh mamanya kerja terus bilang “iya Ma”..tetep kekeh aja “Enggak”…sorenya ditanya ayahnya “tadi adek main sama kak anggie ya ?? Jawabnya kinan “enggak” ayahnya ngerjar lagi tanya “Lho terus main sama siapa?” “Sama Mama”…wedehhhh…alhamdulilah hari ini bisa berangkat kerja setelah melalui perjuangan dan tega nggak tega melihat kinan nangis…Ya allah…jadi sering gundah, apa sudah bener atau salah langkah yang aku ambil ini..entahlah

    Saya dulu juga melewati masa tega gak tega begitu mam. Lama2 seiring anak makin bertambah umur, Insya Allah makin bersikap manis saat kita tinggal bekerja🙂

  17. yuniawan said

    Banyak ibu yg mengakui bhwa akan lebih baik jika ia di rmh, atau bekerja di rmh
    🙂

  18. […] Ya beberapa minggu lalu aku sempat curhat dan tanya tanya ke working mom yang lainnya yang jadi teman di dunia maya,aku juga sempat curhat dengan send mail pribadi ke bunda dita, dan rupanya itu menginspirasi bunda dita untuk menuliskan bagaimana kakak dita saat ditinggal bundanya bekerja, ceritanya bisa dibaca disini. […]

  19. bundasaski said

    anakku sih jarang nangis kalo liat aku kerja, menurut mbak2 yg senior,ternyata caraku meninggalkan dia utk brgkt krj udah bener…katanya lho :-)dia anak yg rajin, pagi jan 4 ato stgh 5 pasti dah bangun,jam 5 dah mandi+sarapan,jd wkt tak tinggal pasti dia dah cantik dan mood dia pasti bagus🙂
    ini sih juzt 4 share aja ya bun..thengkyu…

    Wah, anaknya umur berapa bun, rajin sekali jam 4 sudah bangun🙂

  20. fety said

    hmm, sepertinya sepele yah, bundit: tidak kucing-kucingan dengan anak saat berangkat kerja, tapi ternyata manfaatnya bagi perkembangan anak begitu besar yah:)

    Iya, begitulah yang pernah saya baca mbak🙂

  21. Elsa said

    hehehe iya Mbak, sediiiiiiiiiiih rasanya kalo anak klayu gitu yaa
    pake nangis segala…
    Dija sekarang juga gitu
    kalo aku pake jilbab, langsung deh minta gendong. tau mau ditinggal…hehehee
    persis Dita jaman dulu yaa

    Iya mbak, kalau anak klayu rasanya kaki berat ya buat pergi. Tp semua anak pastinya mengalaminya🙂

  22. Iya, senyum Ka Dita manis banget walopun baru bangun tidur🙂

    Jangan nagis lagi yah Sayang, supaya Bunda tenang cari duitnya🙂

    Hehehe makasih bun🙂

  23. Icha said

    Baru nemu postingan ini. Pas saya lagi galau2nya ditangisi anak kalo saya mau brangkat kerja. Makasih udah sharing ya, emang bikin mbrebes mili ngliat anak nggondheli baju plus nangis pake tampang melas gitu. Semoga anakku juga cepet ngerti ya kalo Mamanya mesti kerja :’)

  24. purecolors said

    Dita yang manis….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: