Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Corat-coret? Siapa Takut…

Posted by BunDit on November 4, 2010

Selayaknya anak-anak kecil lain, Dita seneng banget yang namanya menggambar. Mungkin istilah menggambar masih belum tepat  deh kalau dilihat dari hasilnya, lebih pas disebut corat-coret😀

Sekitar umur 1,5 tahun, Dita sudah suka corat-coret menggunakan pensil/ballpoint di dinding dan pintu. Ayah dan Bunda tidak pernah melarang. Ceritanya biarlah, memang sudah masanya. Biar kreatif!. Saat itu Bunda belikan juga Drawing Board yang setelah dicorat-coret bisa dihapus. Dita menikmati juga corat-coret di media itu.

Sekarang ini, saat umurnya hampir 2,5 tahun, Bunda coba sediakan kertas karton putih untuk media corat-coretnya. Maksudnya biar tidak mencoret-coret dinding dan pintu lagi. Dita seneng sih menggambar di atas kertas karton dengan spidol dan krayon. Lihat saja aksinya :

Saat Dita corat-coret itu, sering Bunda request “Coba…adik gambar tivi…”, “Adik gambar bebek..” dst.  Terus Dita berimajinasi menggambar sesuai dengan yang Bunda minta, yang hasilnya tetep saja mirip benang kusut😀 . Kadang Dita sambil ngomong sendiri “Ini angka satu….”, sambil membuat garis yang tidak lurus. Trus sesekali teriak “Bundaaa…liaaat…ini gambar kipas angin” hehehehe. Bunda amaze aja dengan imajinasi anak-anak🙂

Ternyata Bunda salah, semakin besar, justru Dita makin kreatif. Media kertas karton tidaklah cukup. Sekarang nambah, container plastik dan lantai pun jadi korbannya hehehe.

Gak papa sayang…teruskan. Hasil coretannya mudahlah dibersihkan, tapi Ayah dan Bunda tidak akan bisa menghapus kreatifitas dan keinginanmu yang sangat besar untuk terus bereksplorasi …🙂

20 Responses to “Corat-coret? Siapa Takut…”

  1. Lidya said

    kreatif ya dita, corat coret ditembok hehehe. sudah habis berapa kotak crayonnya bun?

    Hihihi belum juga sekotak mam😀

  2. aduh ka dita kreatif banget… shishil juga suka tuh corat coret, kayaknya dah waktunya deh beliin shishil drawing board biar tambah kreatif spt ka dita, hehehe

    Ayo dedek Shishil menggambar bareng Dita🙂

  3. Wah gw belom berani beliin crayon Mba buat Zahia, takut dimakan. Mba beliin krayon pas Dita umur berapa? Thanks infonya🙂

    Yuks Ka Dita kita ngegambar bareng *kata Zahia yang nyebut gambar = abay*🙂

    Hehehe sebenarnya crayon itu dikasih sama guru waktu Dita mencoba trial PG dulu. Saat itu Dita umur 2 tahun bun🙂

  4. beetuuull jangan takut kotor .. hueee tapi susah bun kalo mengingat hoby gemolnya farras .. tangan kotor kena crayon langsung gemol😦

    Gemol itu ngemut2 tangan gitu ya Bun? Wah..agak susah juga ya. Kalau Dita sih gak gemol tapi kalau tangan kotor suka langsung pegang makanan, jadi harus selalu diingetin🙂

  5. Kak Ditaa…maen coret2an sama dek Raja yuuukkk…ngegambarnya sama tuh, terdiri atas garis2 penuh abstraksi…hihi..

    Iya, bund, gpp kotor asal anak belajar kreatif😀

    Hehehe sama2 mau jadi pelukis aliran abstrak😀

  6. wahhh…Dita sama nech ama ina, seneng corat coret tembok…..aku juga ngga ngelarang, aku pikir nanti kan temboknya bisa di cat lagi kalo masa corat coret temboknya sudah lewat…..biarlah rumah jadi kelihatan kotor, yg penting kreatifitas anak ngga terhambat heheheh….

    Iya mam, namanya juga anak-anak ya. Biarlah diberi kebebasan bereksplorasi🙂

  7. advertiyha said

    kan berani kotor itu baik bun,🙂
    yang penting dita pinter deh,, go..dita..go..🙂 *malah suporterin, hahaha*

    Aku pasti bisaaaa *teriak Dita😀

  8. motik said

    ayo terus corat coret dita biar tambah pintar menggambarnya🙂 biar aja kotor ya bund, tebok kan bisa di cat lagi🙂
    kyara juga doyan banget bund dr kecil corat coret. tp alhamdulillah tembokku msh bersih nih heehe..dr kecil aku slalu pake buku gambar biar bisa disimpen hsl coretannya. aku pasrah sih kalo tembok di jadiin media,tp alhamdulillah smp skrg msh bersih. dita menggambar bareng yoook..

    Kalau sekarang sih sudah tidak coret2 di dinding mam. Pelan-pelan saya arahkan kalau corat-coret di kertas🙂

  9. sari said

    iiihhh pinternya kak dita….hehehe…

    Sebentar lagi dedek Hafidz juga sama tuh hehehe😀

  10. bunda alf said

    whuiiii hasil coretannya mirip sama tembok punya alfis… besok dipajang juga aahhh🙂

    Hehehe ayo dipajang hasil karya Alfis😀

  11. nh18 said

    Next …
    Dinding pagar tetangga …
    hahahah

    Teruskan Dit …
    Tapi di kertas gambar aja ya …

    salam saya
    (anak guru gambar)

    Hahaha kalau corat-coret dinding punya tetangga, urusannya bisa berabe. Ooh…bapak/ibu nya Oom NH guru gambar to?🙂

  12. Desy Noer said

    di rumah ku malah hampir semua permukaan dinding gak terlewatkan oleh zaheer. yah.. ikhlaskan saja semuanya untuk media pembelajaran anak kita. kelak kalo udah gede juga anak kita perlahan akan mengerti perihal kerapihan.

    Iya mam. Namanya anak, sudah diarahkan corat-coret di kertas tetep aja lebih asyik di dinding😀

  13. vera said

    ayo dita yang rajin ya coret-coretnya hihihi…dita sama ky azka dulu semua tembok, seprei, lantai, lemari dicoretin tapi akhirnya azka bisa nulis kata dari umur 3 tahun. Makanya jangan dilarang-larang ya. Alisha juga udah mulai coret2 padahal tembok udah dicet

    Wah Kak Azka hebat ya, sudah bs nulis kata usia 3 tahun, semoga Dita bisa mengikuti Kak Azka juga🙂

  14. hahaha……….aku jadi inget waktu anak2 masih kecil juga kayak Dita, segala tempat yang msh bisa dicoret, hayu aja……..🙂

    Biar tambah kreatif ya Dita sayang ………
    salam

    Hehehe anak jaman dulu sama jaman sekarang sama aja ya Bun🙂

  15. Nad said

    Betul, yang penting anak kreatif. Tapi, dulu Bunda melarang Hana coret2 di dinding, karena rumahnya bukan rumah Bunda sendiri hihihi. Tapi, supaya ada pelampiasan, triknya ya harus menyediakan banyak sekali kertas dan white board yang besaaaarrrr sekali😀.

    Saya juga sediakan kertas juga bun, tapi ya namanya anak2 mana aja jadi media gambar😀

  16. nungqee said

    mbak, dita kok diliyat2 makin mirip dirimu ya.. hihi.. sukses dong tanem sahamnya.. hahaha

    Macak ciiiih…hahaha iya emang banyak yang bilang Dita mirip aku dik. Bedanya warna kulitnya Dita lebih terang seperti Ayahnya😀

  17. Setuju,Bun…biarin aja anak kreatip. Siapa tau ternyata Kak Dita punya bakat terpendam melukis.

    Hehehe makasih mam🙂

  18. […] Dita : CORAT-CORET SIAPA TAKUT Dari judulnya sudah terbayang ini bercerita tentang apa.  Yup ini adalah kanvas raksasa […]

  19. Putri said

    wah….punya bakat terpendam dita, ya, mbak…

    Ayo dit…makin banyak yang dicoret-coret..makin kreatif..😀
    *nglirik ibunya dita :D*

    salam kenal, mbak

    Hiyaaa…makin kotor deh rumah hahaha😀

  20. Prima said

    salam kenal mbak… mungkin dulu saya juga suka coret2 ya, soalnya banyak peninggalan😀
    saya bisa kesini tau dari blognya om NH…:)

    Hehe namanya juga anak2, saya juga kayaknya sama deh waktu kecil dulu😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: