Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

9 Hours for Totally Me Time @Al-Jazeera & @Bakoel Koffie

Posted by BunDit on November 1, 2010

Awalnya, sebulan lalu tiba-tiba Bunda pengiiin banget ngumpul-ngumpul dengan temen-temen kos dulu. Eh pas ngucapin ultah temen Oktober lalu, malah diajakin buat makan-makan. Ada 2 temen yang habis ultah. Memang sudah tradisi sih, setiap kali ada yang ultah, pasti kita makan-makan. Supaya bisa makan “enak”, yang nraktir 2 orang yang ultah.Kadang sampai 3 orang. Selain supaya bisa makan enak juga yang nraktir bisa patungan dengan temen jadi gak berat-berat banget. Sebenarnya sih ada budgetnya, kalau melebihi budget ya kelebihannya dibagi rata yang makan. Hahahaha biasa lah anak kos😀

Kemarin itu sudah direncanakan makan-makan nya tgl 30 Okt. Tapi dari awal Bunda sudah bilang, kalau makan siang Bunda OK lah. Rencana sih memang tidak ngajak Dita. Sekali-sekali gak papa kan? Alhamdulillah Ayahnya Dita ngijinin.

Yap..baru sekali ini Bunda pergi di hari libur yang tujuannya “seneng-seneng” tanpa ngajak Dita. Sebelum-sebelumnya sih pasti ada urusan, misal Sabtu harus masuk kantor. Eh tapi pernah ding siang-siang diajak nonton sama Ayahnya Dita. Tapi waktu itu kan yang ninggalin Dita bukan Bunda aja, tapi Ayah juga😀 . Nah sabtu kemarin judulnya Bunda ninggalin sejenak Dita dan Ayahnya di rumah buat makan-makan sama temen-temen kos😀

Dari rumah jam 9 pagi. Tujuan ke Rawamangun, rumah kos Bunda dulu. Sepanjang perjalanan, jujur, Bunda didera rasa bersalah. Tapi Bunda menghibur diri sendiri, “kan gak papa sekali-sekali”😀 . Waktu berangkat Dita diajak keliling-keliling kompleks sama Ayahnya, jadi Dita gak lihat Bunda pas pergi. Kalau melihat Bunda pergi gak pakai seragam kantor pasti Dita tahu dan nangis pengin ikut.

Sesampai kos, ketemu ibu kos. Ditanya kok Dita nggak diajak. Ibu kos sampai bilang “Tega banget kamu rin, ninggalin anak dan suami di rumah” Waduh…kok jadi merasa bersalah. Tapi setelah Bunda bilang kalau sudah mendapat ijin suami, ibu kos bilang “Oooh..ya gak papa. Sekali-sekali ya Rin” Hihihi jadi terhibur deh😀

Setelah sholat dhuhur, Bunda, Ade, Tia dan Teta berangkat. Tujuannya? Ya makan-makan dong. Mobil meluncur ke Jalan Raden Saleh dan berhenti di depan sebuah rumah makan bernama Al Jazeera. Sesuai namanya ini adalah rumah makan khas Arab. Parkirnya sempit tapi rumah makannya cukup besar. Bentuknya disekat-sekat menggunakan tirai. Kalau mau privat, tirainya bisa ditutup.

Gak lama kemudian, 2 temen lagi Lusi dan Arum yang menyusul, tiba juga disana. Karena sudah laper berat….*ssstt..Bunda sengaja gak sarapan hahahaha* , kita langsung pesen. Nama makanan di buku menu pakai nama Arab semua. Karena temen2 Bunda pernah sebelumnya kesini jadi sudah tahu harus pesen apa. Bunda manut aja, secara semuanya Bunda doyan😉

Ini dia makanan yang kita pesan :

Biryani Laham itu Rice with Chicken.. Sedangkan Kabsah Laham : Rice with Lamb. Kita banyak pesen lamb karena dari 6 orang yang gak suka makan kambing cuma 2. Jangan ditanya, Bunda termasuk yang doyan😀 . Daging kambingnya empuk banget, gak ada bau kambingnya hehehe. Trus itu omelette dan arabian bread nya enaaaaak banget. Huaaah semuanya yummy deh. Sejenak Bunda lupa sama Dita dan suami. Maafkan Bunda ya naaaak😦 .  Rumah makan yang alamat persisnya di Jl. Raden Saleh no 58 ini recomended banget deh. Dengan menu di atas plus minum es lemon tea, total duit yang harus dikeluarkan temen yang ultah 550rb-an🙂

Dari Al-Jazeera hampir jam 2, kita mau lanjut kongkow-kongkow. Pilihan jatuh ke Bakoel Koffie di Jl. Cikini Raya no 25. Sayang Arum harus balik ke kantornya, jadi kita cuma ber-5. Kalau cafe ini sudah tidak asing buat kita. Jaman Bunda masih ngekos dulu lumayan beberapa kali nongkrong disini. Tempatnya asyik aja. Di sana kita minum plus ditemani cemilan calamari. Hihihi masih muat aja nih perut😀. Rasanya seneng banget bisa update kabar-kabar dari temen-temen kos. Ngomentarin berita yang lagi hangat. Saling ngeledek🙂

Menjelang jam 4 sore, kita cabut. Bunda takut kemaleman. Maklum mereka semua deket baliknya, lha Bunda kudu ke Bekasi. Sempet ngejajal lewat Salemba buat beli martabak durian untuk oleh-oleh Ayahnya Dita. Tapi bener dugaan kita, ternyata belum buka lapaknya. Soalnya sekitar jam setengah 5 baru buka. Akhirnya langsung pulang. Bunda sholat Ashar dulu di kos baru meluncur ke Bekasi. Mampir beli martabak manis di dekat rumah. Jam 6 sore nyampai rumah dengan selamat.

Waktu lihat Bunda, Dita nanya “Bunda dari mana?”. Ah…Bunda langsung peluk putri kecil Bunda. Rasanya kangeeeen banget. Ayahnya Dita yang jawab “Tuuuh..Bunda dari jalan-jalan. Kasihan deh adik gak diajak”. Huhuhu Bunda jadi mau nangis. Gak papa ya sayang, sesekali Bunda butuh totally me time hahaha menghibur diri😀

Thanks ya tante Tia dan Lusi atas traktirannya. Lain waktu makan-makan lagi yaaa…lho?😀

*) Foto-foto diambil dari FB nya Lusi. Aku edit dan kukasih watermark. Thanks ya Lus…

19 Responses to “9 Hours for Totally Me Time @Al-Jazeera & @Bakoel Koffie”

  1. ga apa2 bun sekali2, kan kita jg butuh waktu utk Me Time, hehehe… apalagi dah ada persetujuan dr ayahnya dita. Sayangnya aku blm dpt waktu utk itu nih bun, bingung hehehe

    Hihihi bingung kenapa Bun?😀

  2. entik said

    wauw menikmati me time ya BunDit? lama pula.., jadi pengen juga..
    biasanya aku menikmati me time paling pol cuma 2 jam, wong cuma nyalon hehe..,

    hehehe kalau yang enak2 emang mingin2 i😀

  3. vera said

    bener banget, aku juga suka pengen punya “me Time” hari minggu kemaren seharian aku jalan2 di MM, nonton, makan, tadinya mau sendirian aja, kebetulan papa azka mau jagain azka dan alisha tapi dipikir2 takut akunya mati gaya di mall sendirian, akhirnya aku ngajak azka deh, kan dia udah gede ga ribet ngurusnya paling waktu di bioskop aku agak risih soalnya filmnya Eat Pray Love, banyak bagian yg kudu disensor, aku tutup aja mata azka pas bagian itu Dkkώkk oº°˚˚°º =)) kkkώkkk =Doº°˚˚°º =))kkkώkkkk =Doº°˚˚°º

    Wah..kalau jalan sendiri saya juga takut mati gaya. Bareng temen, baru enaaak😀

  4. vera said

    oyah Bun, aku penasaran banget deh sama martabak durian itu, tepatnya alamatnya di mana siiy..seumur2 belom pernah makan martabak durian padaal aku suka banget ma durian. Liat blognya bundit yg waktu itu posting martabak durian, mpe sekarang kebayang2 muluw

    Hihihi katanya mau diet mam, kok bayangannya malah martabak durian😀 . Tepatnya di jalan sederetan sama RS Thamrin mam. Kalau dari Salemba masuk ke Jl paseban itu (dari arah senen, jalan masuk ke kekiri sebelum perempatan lampu merah cipto/carolus, ntar tembus ke deket rel kereta pramuka itu). Jelas gak mam?🙂

  5. me time .. hhmm belum dapet ijinnya nih mpe sekarang ..😦

    Ayo rayu Ayahnya Faras buat dapet ijin…hihihih ajaran sesat dari saya😀

  6. lidya said

    sekali2 havefun gpp ya bun: )

    Hehehe tuh kan gak papa kata mam Lidya😀

  7. hohohoho…. ada yang baru aja menikmati me time nya… Selamat ya bund, mmg sesekali kita butuh have fun dgn teman2 krn ternyata bs ngebantu utk lebih fun sama keluarga juga🙂

    Benerrr sekali mam😀

  8. Lusi said

    What a wonderful saturday with SD6’s member….
    Bunda, kapan lagi bisa ‘me time”??? hahaha..next time aja Dita jg gak papa…papanya jg bisa…hihihi

    Hahahaha lagi…lagi…mau dong😀

  9. bingung bun, blm ada moment yg tepat spt BunDit yg bisa dijadikan alasan utk me time, hehehe

    Ciptakan moment itu *halah*😀

  10. putilaksmi said

    saya juga beberapa kali ber me time ria bund…
    Meskipun belum pernah mengkhususkan diri buat me time di hari libur..
    Rasanya kayak bersalaaah banget.. dan dijalan juga slalukepikiran syauqi & eyangnya..
    kalo suami jarang mikirin, secara tinggal terpisah..
    Kalo lagi me time dan makan / jalan ke tempat asyik biasa nya saya “manasin” suami dengan ngirimin foto makanan / tempat itu bund.. Dan begitupun sebaliknya…😀😀

    Hihihi seru juga saling manasin ya. Kalau suami gak begitu suka kongkow2 gitu sih🙂

  11. motik said

    wah asiknyaaaa… kau kapan ya terakhir kongkow bgini?? gak inget hehehe.. sejak punya anak blom pernah nih bund kongkow bgini. kongkownya pasti bareng kyara dan ayahnya hehe… duh ngomongin domba aku jadi inget pernah makan domba bakar enak banget… ah bundit postingannya bikin ngilerrr😀

    Hihihi lebih enak nyebut domba drpd kambing ya mam. Hmmm…jadi terbayang2 lagi lezatnya lamb chop😀

  12. isnuansa said

    Whaaa, enak banget Mbak, ngumpul bareng temen-temen yang dulu satu kos. Pengen nyobain juga tuh di Al-Jazeera, belom pernah soalnya. Kalo Bakoel Koffie, udah pernah tapi yang di Senopati.🙂

    Ayo mbak dicobain….pasti ketagihan hehehe😀

  13. advertiyha said

    Oh,, gitu ya, bagus ya,, Dita dititipin di tempatku sampe malem,, bundaaaaaaaaa….😦

    tapi me time emang perlu banget ya bun buat yang udah rumah tangga, biar fresh n gak stress.. hehehe… hepi me time bun…

    Hihihi kalau Dita dititipin ke mbak Iyha, kayaknya malah gak mau dijemput Bundanya deh. Lha betah dikasih Anak Mas mulu😀

  14. dina.thea said

    Metime ya, baru aja sabtu kemarin nyobain juga maen , rasanya seneng jg, walaupun sedih juga ninggalin anak2 pas weekend.

    Sekali-sekali sepertinya ok lah bun😀

  15. Oooohh disini juga banyak Mba nasi Briyani yang enak. Tar kalo Mba Ririn maen2 ke Miri gw traktir yah🙂

    Btw oh mi god, kemana ajah gw? kayanya semenjak punya Zahia ga pernah lagi me-time deh. Kmaren ajah pas mudik rencana mo nyalon gagal coz Zahia nempel mulu

    Mauuuuuuu….*tapi kok jauh ya ke Miri😀 *. Saya juga baru sekali ini totally me time bun. Sekali2 sepertinya harus deh…apalagi buat FTM, melepaskan diri sejenak dari rutinitas🙂

  16. eh, al jazeera harganya gimana? aku tuh bulak balik lewat sana ragu.. takut nek larang.. tapi asli pengennn banget nyobain..

    Yeaaah ketahuan gak baca detil tulisan ku deh hehehe. Kemarin itu 6 orang kita habis 550rb-an. Itu makannya udah buanyak banget lho🙂

  17. Ciyee…yang abis Me-Time. Wah jadi gak enak, soalnya aku kok kayaknya malah kebanyakan Me-Time. Hihihi…Gak apa-apa sik,Bun, yang penting kita enjoy dan gak meninggalkan tanggung jawab kita. Daripada ngedumel, setres dkk ya gak? *pembelaan diri*

    Terakhir aku nyobain Bakoel Coffee Cikini waktu zaman menunggu due-date Ganesh. Aku malah belon pernah nyobain Al-Jazeera padahal sering banget ngelewatin. Ntar kapan-kapan nyobain aah rekomendasinya BunDit.

    Ayo dicoba, pasti nagih. Saya aja pengin lagi tuh ke sana hehehe😀

  18. bukan, kalo harga totalnya untuk sekian orang kan nggak jelas berapaan per porsi dan apa aja yang diorder. kaliii…550ribu cuman 6 item porsi buesar kan bisa aja. Banyak-nya segimana? Maksudnya harga per porsi-nya gituh. Seporsinya segede apa? soalnya di fotonya kok kayaknya porsi buesaaar *tuh malah detail banget dehh?*

    Yang diorder yang digambar itu bu. Nasi nya porsi guede banget. Maklum aku dan temen2 kosku itu meski cewek tapi kalau makan porsi kuli hehehe. Yang jelas menurutku Al-Jazeera harga makanannya tidak tergolong mahal kok. All in, range per orangnya 50-100rb. Kalau 100rb mestine wis wareg tenan, nganti susah mlaku😀

  19. […] kemudian roti naan, juga tandoori chicken. Bunda sebelumnya pernah makan nasi Biryani waktu ke Al-Jazeera, tapi saat mencicip nasi Biryani udang disitu, kok bumbu rempahnya terasa sangat kuat. Untung cuma […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: