Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Mudik Jogja 2010 #2 : Sholat Ied di Oro-oro Gumuk Pasir

Posted by BunDit on September 23, 2010

Kini saatnya part 2. Oh ya di lebaran tahun ini, Mas Agus, kakak Bunda serta keluarganya nya tidak bisa mudik ke Jogja. Giliran lebaran di Jakarta bersama orangtua dik Ella,  istri mas Agus.

9 September 2010

Sehari menjelang lebaran, Bunda dan Dita di rumah saja. Bulik Tantri, Om Tito dan dik Tita kemarin habis dari pantai langsung ke Krembangan, Kulon Progo, ke rumah mertua nya bulik Tantri. Pas mereka datang, Dita dioleh-olehin lampion strawberry untuk takbiran. Malamnya takbiran di rumah. Dita dan Tita membawa lampion straberry yang dipasangin lilin. Jadi kangen masa kecil. Dulu saat Bunda kecil suasana takbiran selalu meriah, karena keliling kampung bersama teman-teman mesjid, kemudian di pelataran mesjid digelar panggung. Setiap group menampilkan bermacam-macam atraksi, ada yang menyanyi, operet, lawakan dll.

10 September 2010

Jam 5 pagi Dita sudah Bunda bangunin. Sebenarnya kasihan sih, tapi Alhamdulillah Dita gak nangis. Soalnya mau berangkat sholat Ied jam 6 kurang biar gak kemrungsung dan parkir mobilnya gampang. Setelah siap semua, kami (YangTi, Bunda, Dita, bulik Tantri, om Tito dan Tita) berangkat ke tempat sholat Ied. YangKung nya Dita gak ikut sholat Ied soalnya sudah sepuh dan jalannya sudah susah.

Oh ya, kalau di Parangtritis serunya kita sholat ied nya di padang pasir di di dekat Parang Kusumo. Orang sana menyebutnya Oro-oro Gumuk Pasir. Jadinya berasa beda aja. Biasanya sholat di lapangan yang datar, di sama sholatnya di atas pasir yang permukaannya berkontur. Dari jauh pemandangannya sangat bagus. Banyak fotografer lokal dan luar yang siap mengabadikannya. Jadinya kita sholat ied dikelilingi fotografer dan wartawan😀 .

setting tanggal di foto ngaco, harusnya 10/09/2010

Ini pertama kali Dita Bunda ajak sholat Ied. Awalnya masih enjoy aja, walaupun gak mau pakai mukena. Tapi pas sholat Ied dimulai, Dita rewel, nangis. Dik Tita pun sama. Sepertinya mereka mengantuk, maklum dibangunin pagi2😀 . Akhirnya Bunda sholat sambil ngegendong Dita, jadi ya agak-agak gak khusyu’😀

Setelah khotbah selesai, Dita mulai enjoy karena melihat banyak mainan yang dijual hehehe. Dita minta balon dan wayang Upin serta Khrisna. Oh ya pas Dita sedang pilih-pilih mainan itu ada seorang fotografer yang melihat Dita dan langsung ndlosor mengambil posisi memotret Dita dengan serius. “Wah…anak Bunda jadi obyek foto nih” batin Bunda senang. Bunda sempat diperbolehkan lihat hasilnya di kamera si fotografer. Hasilnya bagus banget. Sayang Bunda sampai lupa nanya, dia fotografer freelance atau dari media mana. Siapa tahu nanti foto Dita terpampang dimanaaa gitu hahaha *ngarep mode on*😀 . Di bawah ini foto Dita sengaja Bunda edit dengan size besar soalnya menurut Bunda bagus banget saat Dita memegang balon di tengah padang pasir begitu :

Sesampai rumah, semua sungkem sama Bapak Ibu dan berkeliling ke keluarga dan tetangga. Keluarga besar dari pihak Ibu memang hampir semua tinggal di Parangtritis. Ada bude, pakdhe, bulik, paklik, sepupu, ponakan, semua bertetangga dekat sama Bapak Ibu😀 . Setelahnya adalah acara yang ditunggu-tunggu yaitu : MAKAN!. Setiap lebaran ibu membuat masakan spesial. Ini spesial bagi kami lho. Pengin tahu menu spesial lebaran keluarga Jogja? Opor kepala dan ceker ayam plus sate brutu. Yang belum tahu apa itu brutu, silakan googling hehehe.

Makanan yang bagi sebagian orang dianggap “enggak banget” ini setiap lebaran sangat dinanti oleh kami. Bunda, adik Bunda plus suaminya, Kakak Bunda plus istrinya semuanya suka. Satu-satunya yang gak doyan adalah : Ayahnya Dita hahaha, maklum hanya Ayahnya Dita yang orang Sumatera diantara ke-3 menantu Bapak Ibu. Ini ketahuannya saat setelah Ayah Bunda menikah dulu, saat itu ibu memasak makanan ini juga. Kemarin itu Ibu memasak opornya berisi 10 kepala ayam, 10 sayap ayam, 20 ceker ayam dan 10 paha ayam serta 15 tusuk sate brutu. Slurrrrp….nikmaaaat😀 . Jadiii mumpung Ayahnya Dita belum sampai Jogja, kami puas-puasin makan menu favorit itu. Soalnya Ayahnya Dita suka ilfil lihat kepala dan ceker ayam. Apalagi brutu ayam hihihi.

Sorenya, karena lagi-lagi dik Tantri sekeluarga ke Kulon Progo maka Bunda mengajak Dita ke pantai lagi. Dita seneeeng banget main pasir, sampai gak mau di ajak pulang. Enaknya kalau tinggal dekat pantai ya begini, setiap kali pengin ke pantai atau main pasir tinggal jalan kaki 2 menit🙂

to be continued….

17 Responses to “Mudik Jogja 2010 #2 : Sholat Ied di Oro-oro Gumuk Pasir”

  1. dina.thea said

    Wah makanannya enak2 bun, jadi ngiler, trus ngiler juga maen di pantai, kapan ya😀

    Hehehe saya yang ngedit foto makanannya juga jadi ngiler lagi😀

  2. Lidya said

    jadi kangen sama pantai bun lihat dita main dipantai

    Di sini kalau ke pantai, paling ke Pantai Marina Ancol kali ya mam🙂

  3. wah keren bun sholat ied nya beneran srasa di padang pasir yaa .. dita cantik dech pake baju muslim itu, maaf bun serius nanya nih beli nya di mana ya ?? he he he bis aku suka ..

    Hehehe nanti di email deh bun toko baju muslimnya Dita🙂

  4. bunda dita aku juga mau di email toko baju muslimnya kak dita,..cantik soalnya..
    waduh bun…senangnya sholat ied ditempat terbuka dekat pantai…kita dilapangan..idem soal soal yang gak khusyuk,soalnya kinan juga rewel tapi nggak sampai nangis untungnya.. nggak boleh mamanya sholat biarpun sambil duduk atau digendong…

    Hihihi namanya juga bawa anak-anak🙂

  5. Opor kepala ayam??? Kekekekek…gak kepikiran buat nyobain, bund😀

    Btw, foto Dita yg lg pegang balon itu mmg oke, bund🙂

    Biasanya kala bukan org Jawa, gak akan suka kepala ayam dan temen2nya yang “aneh2” itu😀

  6. motik said

    ya ampun itu kepala ayam.. toss ah sama ayahnya dita, akupun gak suka dan geli liat kepala ayam😦 kl ceker msh ok lah krn aku seneng sama kripik ceker. tp kalo kepala aduh duh.. buat bundit aja semua deh hehe.. tp smbl gorengnya bikin ngiler bund ;p

    Hihihi toss nya udh aku sampai-in ke AyDit😀

  7. laily said

    Brutuuuu…kata mbah saya dulu,,anak kecil ga boleh makan brutu,,krn bisa bikin pikun.tapi kata org2 brutu itu enak..Hmmm..saya lebih suka dada ayam tanpa tulang..

    Baju muslimnya Dita bagus deh warnanya,soalnya tetap girlie walopun ada warna birunya..

    Waa..kalau saya justru seneng bagian ayam yang banyak tulang nya, kalau dada ya dada tulang hehehe maklum hobi ngrokoti😀

  8. omietha said

    BunDit rumahnya deket pantai ya… wah.. bener2 di oro2 pasir ya bun sholat ied nya.. Eksotis.. hehe, pantes banyak wartawan yang motoin ya..

    iya, baju muslimnya bagus…

    seneng pasti dita msin2 ke pantai.. deket banget ya sm parangtritis… Saya malahbelum pernah keparang triris hehe

    Kapan2 ke Paris mam🙂

  9. monda said

    waduh, sholatnya dikelilingi fotografer ….. bisa khusuk nggak bun?

    kalau beli ayam, kepala dan cekernya kukasih lagi aja ke mbak sayurnya,pada nggak suka

    Hehe yang bikin gak khusu’ malah Dita yang rewel😀 . Bukan bermaksud rasis, biasanya yang suka semua bagian ayam ya orang Jawa😀

  10. Kalo ceker ayam, walopun bukan orang Jawa tapi aku doyan.Klo kepala ayam, emang belon pernah dimasakin sih. Soto ceker, ceker asam pade. Intinya sejak bergawol sama temen-temen di Department aku yang rata-rata wong Jowo, kayaknya apa aja kok enak. Apalagi gratis. hihihi
    Bun, lanjutin dong ceritanyaaa…

    Saya kebalik mam, kebanyakan bergaul sama org sumatera jadinya doyan segala macem pete dan jengkol hahaha😀

  11. advertiyha said

    langsung cari2 foto dita di berbagai media massa, lokal dan internasional.. hheheh…😛

    seneng banget ya bun, ada masakan spesial… saya juga paling suka kepala ayam… wow.. manstabbb…

    Asyiiiiik akhirnya ada juga komen yang menyatakan suka kepala ayam hahahah😀

  12. yulia said

    aku setuju sama bunda farras, baju muslim Dita bagus.. kynya semua baju Dita edisi lebaran bagus semua d.. mo dong d email jg .. hehehe jd ikutan deh..:)

    Makasih mam. Sudah diemail🙂

  13. yoyon said

    blognya mantap,,salam kenal saya dari kal-teng,,kunjungi blogku ya

    Salam kenal mas Yoyon🙂

  14. diyannovrida said

    salam kenal BunDit..suka d baca2 blognya..mudah2an bs menginspirasi saya utk memulai menghidupkan kembali blog yg lg mati suri,he2..toss dlu ah,suami saya jg orang sumatra,tepatnya Padang,dn emang ilfiil bgt klo liat ceker ayam,padahal saya suka bgt sm ceker,slrruuupp…jd ngiler tu liat menu lebarannya BunDit…

    Salam kenal juga mbak. Hahaha toss deh, sesama ceker lovers😀

  15. […] deh . Ya gak papa sih, kondisinya memang tidak memungkinkan. Semoga di tahun-tahun mendatang, bisa sholat Ied dan datang ke halal bil hahal keluarga besar Jogja dengan formasi lengkap ya Yah. […]

  16. […] Seperti tahun lalu, di Parangtritis ini setiap tahun sholat Ied dilaksanakan di gumuk pasir, daerah Parang Kusumo. Kami datang lumayan pagi jadi tidak riweuh untuk parkir mobil. Saat menuju lokasi sudah terlihat banyak fotografer yang ingin mengabadikan sholat ied di padang pasir ini serta tak kalah juga banyak bertebaran tukang jualan, kebanyakan jual ice cream dan mainan. Dita langsung merengek minta dibeliin balon Upin. Ini anak emang penggemar balon. […]

  17. […] lupa ambil foto karena saking lapernya, Bunda pasang foto menu spesial lebaran 2010 yang dari tahun ke tahun tak pernah berubah […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: