Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Lauk Fav Dita : Telur Puyuh!

Posted by BunDit on August 16, 2010

Siapapun pasti kenal lah yang namanya telur puyuh. Saat Bunda kecil dulu nyebutnya endhog gemak😀 . Bunda baca manfaat telur puyuh ini buanyak banget (lihat summary di bawah). Dan telur puyuh ini yang sering membuat Dita nambah porsi makan nya🙂

Saat Bunda bekerja, yang bikin makan Dita selalu teh Dela. Bunda kadang-kadang saja bikin nya, kalau emang teh Dela pergi. Teh Dela ini orangnya pinter masak. Jadi Bunda cuma kasih guidance masakan Dita jangan dikasih msg plus setiap hari usahakan pakai sayuran. Soal MSG  buat Dita, sejauh bisa menghindari ya Bunda menghindari. Tapi juga gak sak-lek. Kadang kalau Bunda lagi pengin Fried Chicken beli, Dita minta nyicip sdkt no problem lah. Ayah Bundanya belum bisa kasih contoh 100% Free MSG sih😀.

Jadi soal masakan Dita, teh Dela mau masak apa saja buat Dita, sok atuh silakan. Walau kadang teh Dela bilang, Dita ogah sayuran jadi dikasih dadar telur aja. Yaa…kadang anak ada bosannya, gak masalah lah. Alhamdulillah masih sering pakai sayur kok. Hehehe enak ya jadi Bunda punya ART pinter dan hobi masak🙂

Dan berdasarkan laporan, Dita bisa makan banyak kalau dimasakin dan disuapin teh Dela. Kalau sama Bunda, Dita makannya gak sebanyak kalau disuapin teh Dela meski makanan nya yang masak teh Dela. Maunya maiiiin mulu trus bilang “Kenyang bun”😦 . Sebenarnya makannya gak  sedikit banget, cuma kok selalu gak bisa sebanyak kalau sama teh Dela gitu. Malah kadang GTM juga sama Bunda. Kalau sama teh Dela gak ada istilah GTM deh. Nah, pas teh Dela mudik kemarin dan mengharuskan Bunda jadi Bu RT, benar2 Bunda sendiri yang mikir menu, memasaknya dan nyuapin Dita. Bunda kan suka telur puyuh, jadinya salah satu menu buat Dita yang terpikir ya dengan telur puyuh. Telur puyuhnya Bunda masak sop aja. Dan ternyata oh ternyata, Dita doyan banget. Porsi makannya hampir sama banyak kalau sama tetehnya. Masih kalah sih sama teh Dela, tapi kalah tipis lah😀

Dan ini dipertegas dengan kejadian weekend kemarin. Sabtu Minggu teh Dela pergi ke rumah kakaknya. Alhasil Bunda yang masak buat Dita. Celakanya hari Sabtu, gak ada tukang sayur yang jualan. Terpaksa Bunda masakin Dita dengan bahan seadanya, sawi putih plus wortel. Nah hari Minggunya, untung ada tukang sayur lewat, Bunda langsung beli telur puyuh plus brokoli plus jagung manis. Seperti biasa Bunda masak sop aja. Nah…karena terbiasa selalu mencicipi saat masak, kemarin itu karena lagi puasa, ya pakai ilmu kira2. Deg-deg an aja takut rasanya kurang pas dan Dita bakal gak doyan…

Dan lagi-lagi, ternyata oh ternyata, Dita makan siang nya minta nambah. Karena telur puyuhnya cuma 10 biji, ya terpaksa dibagi 2 buat siang dan sore. Sorenya Dita minta naik sepeda, sekalian aja Bunda suapin. Bunda ambil nasinya lumayan banyak, sampai 1 centong penuh. Sampai-sampai pas ketemu tetangga dan lihat makanannya Dita sempet nyeletuk “Bu…Dita habis makan segitu banyak?”. Bunda jawab “Belum tahu bu, biasanya kalau saya yang nyuapin tidak sebanyak ini. Cuma karena tadi siang minta nambah, saya ambil nasinya banyak sekalian. Soalnya Dita suka banget telur puyuh”. Trus tetangga bilang lagi “Kalau saya lihat Dita makan sama tetahnya juga banyak”. Bunda bilang “Itulah bu, kalau sama tetehnya makannya banyak, kalau sama saya kadang susah”.

Dan sekali lagi ya, ternyata oh ternyata, makan Dita tandas tak bersisa. Mungkin Dita mau minta nambah, tapi karena di luar rumah jadi diem. Soalnya sesampai di rumah Dita minta lagi biskuit. Trus pas Bunda buka puasa, Dita ikut2 an makan 1 biji kurma dan 2 biji bakwan jagung. Habis itu masih saja ngrusuhi Bunda saat minum es buah. Ealah naaak….ini gara2 gak kesampaian nambah dengan telur puyuh atau emang maruk?😀

Bunda gak tahu, nafsu makan itu bisa karena keturunan gak sih? Bunda ini kalau makan porsinya buanyak. Sampai-sampai Ayahnya Dita ngeledek Bunda sebagai Anomali Orang Jawa hahaha. Kata Ayah, biasanya perempuan Jawa itu makannya sedikit, beda dengan perempuan Sumatera. Bunda berkilah “Weee..emang porsi makan ditentukan suku?”😀 . Dan sampai sejauh ini sepertinya Dita mewarisi soal makan ini dari Bundanya. Ya semoga sampai besar makan Dita selalu gampang ya. Namanya juga anak-anak, ada masanya GTM. Tapi kalau sudah gadis, jangan kebanyakan makan trus kegendutan ya nak…😀

————————————————-

TENTANG TELUR PUYUH :

  • Diketahui mengandung 3.640 mg kolesterol, jumlah yang lebih tinggi daripada otak (2.300 mg), kuning telur (2.000 mg) atau cumi (1.170 mg).
  • Merupakan sumber protein terbaik.100 gram telur puyuh mengandung 13,05 gram protein, sedikit lebih tinggi dari telur ayam maupun telur bebek. Salah satu keunggulan protein telur dibandingkan dengan protein hewani lainnya adalah daya cernanya yang sangat tinggi. Artinya setiap gram protein yang masuk akan dicerna didalam tubuh secara sempurna.
  • Selain protein, lemak, vitamin, dan mineral, telur puyuh juga kaya akan kolin. Kolin berperan penting didalam tubuh, terutama bagi perkembangan fungsi otak. Hal tersebut berkaitan dengan peran kolin sebagai komponen asetikolin yang berfungsi sebagai pengantar sinyal saraf. Asupan kolin yang cukup akan membantu kerja sinyal saraf pada otak, sehingga dapat memperkuat daya ingat anak-anak dan menghindari kepikunan pada orang lanjut usia.
  • Kuning telurnya mengandung lutein dan zeaksantin. Di dalam retina mata, lutein dan zeaksantin dapat membantu melindungi mata dari kerusakan dengan cara memfilter sinar biru, terutama pada bayi dan anak-anak.
  • Mengadung zat anti kanker
  • Memperlambat proses penuaan terutama yang berhubungan dengan kesehatan mata
  • Mereduksi risiko penyakit tumor

*dari berbagai sumber

17 Responses to “Lauk Fav Dita : Telur Puyuh!”

  1. ke2nai said

    seneng ya bun punya PRT yg pinter masak. Jaman skrg susah cari yg pinter masak ^^

    Skrg kalo teh Dela lagi gak ada udah tau kuncinya dong buat makannya Dita. Kasih telur puyuh aja ^^

    Btw, ttg HS, sy punya blog sendiri walopun udah agak jarang di posting. Nama blognya http://ke2naischool.blogspot.com

    BunDit :
    Alhamdulillah bun, ART pertama dulu (teh Euis) juga pinter masak. Yang skr teh Dela juga pinter masak. Tahu aja saya gak pinter masak, dapetnya yang pinter masak😀. Entah nanti-nanti deh. Oh ya makasih link cerita HS nya ya, nanti saya baca-baca🙂

  2. mami vaya said

    Waahhh sama ama Vaya, doyan banget telur puyuh. Teluy katanya. Tiap lihat telur langsung tergila2…😀

    BunDit :
    Hehehe anak2 rata2 suka telur ya mam?🙂

  3. Lidya said

    makanan kesukaan Pascal juga nih, telor puyuh dari burung puyuh katanya🙂

    BunDit :
    Toss dong Aa Pascal🙂

  4. waduh bunda dita…jadi pingin nyobain telur puyuh untuk kinan, tapi usia berapa yah boleh telur puyuh (kuning + putihnya) sekarang kinan baru kuning telur aja …..lagi bingung ngakalin supaya kinan makannya lahap…lagi GTM neih bunda….

    BunDit :
    *lihat tabel MPASI vs Usia dulu*. Kuning telur udh bisa dikasih usia 7 bulan, sedang putih telur usia 9 bulan mam🙂

  5. Laily said

    enak ya bundit,,makanan kecil mungil, praktis, tapi sarat gizi. jadi kalo pergi2 ga mo ribet tinggal angkut itu telur puyuh..hhihi…kalo azki ga suka kuning telur kalo dalam bentuk masih bulat gitu, musti didadar dulu.

    BunDit :
    Iya mom, praktis dan bergizi ..hehehe kayak iklan aja🙂

  6. telur puyuh memang enak di banding telur ayam yang biasanya lebih anyir .. enak ya dah ada makanan favorit .. Farras masih susah di tebak makanan fav. hari ini bisa habis makan dengan lauk A belum tentu di masakin lagi habis makannya😦

    BunDit :
    Hehehe namanya juga anak2 Bun, masih suka unpredictable😀

  7. Wah, selama ini di rmh kmi sering ada hidangan sop pake telur puyuh tp lom kepikiran month nyobain ke raja. Stlh bc ini jd kepengen ngasih raja telor puyuh😀

    BunDit :
    Ayo cobain dedek Raja, enak lho🙂

  8. vera said

    iya telur puyuh emang enak ya, bun, anak-anak pasti suka. Tapi suamiku sering ngingetin ga boleh banyak2 makan telur puyuh karena kolesterolnya tuinggi banget hehehe….jadi aku sekeluarga makan telur puyuh 1 mgg sekali ato 2 mgg sekali. Lebih milih ke telur ayam kampung.

    BunDit :
    Iya…kandungan kolesterol dalam telur puyuh lumayan tinggi (saya tulis juga di atas). Emang bener mam, jangan banyak2. Apapun makanannya kalau berlebihan pasti gak bagus kan mam🙂

  9. Desy Noer said

    wah sama nich zaheer juga suka telor puyuh. tapi digado aja, direbus.

    thanks share nya yaa..

    BunDit :
    Kalau cuma direbus trus digado belum pernah nyobain ke Dita nih. Tapi kalau saya sendiri suka banget nggadoin telur rebus😀

  10. kak Dita sama kayak Ganesh sama-sama doyan telur.
    Ehm..tapi gak cuma Kak Dita sama ganesh sih, wong mommy nya Ganesh juga doyan. Kapan nih nyobain masakan Bunda Dita? hihihi

    BunDit :
    Hehehe Bundanya Dita gak jago masak😀

  11. putilaksmi said

    haaa sama Bund, syauqi juga sukaaa bangeet sama telur puyuh. direbus, di semur sama daging+kentang, di bikin sup, di tumis sama buncis & udang, pokoknya diapain aja syauqi sukaaa..
    yang masakin syauqi kalo bunda ngantor?? ya tentu saja eyang mama tertjintwah.. hehhehe

    sehat sehat yaah mbak dita..🙂

    BunDit :
    Toosss dong dedek Syauqi🙂

  12. Iya ya mbak…anak2 seneng banget telur puyuh.

    Kalo anak2 saya malah sukanya diceplok telur puyuuhnya…
    Jadi harus banyak beli telurnya.

    BunDit :
    Ha? telur puyuhnya diceplok? hehehe disamping harus banyak telur, mecahinnya juga banyak ya. Yang penting bergizi ya mam😀

  13. motik said

    Kyara pun suka telur puyuh bund. Biasanya suka di gadoin juga. Mamanya Kyara juga dulu suka banget telur puyuh. Tapi sejak tau kolesterol telur puyuh itu paling tinggi bahkan kalo dibanding jeroan masih lebih tinggi telur puyuh, jadi ngga berani banyak2 lagi makan telur puyuh. Paling sekali makan 2biji aja. Tapi kalo Kyara sih mau makan sesuka dia juga ngga papa deh, blm kuatir sama masalah kolesterol kalo seumur Kyara😀

    BunDit :
    Hehehe iya saya juga suka banget telur puyuh. Tapi emang seumuran kita eh saya, gak boleh banyak2😀

  14. dafiDRiau said

    baru tau Telur Puyuh banyak manfaatnya….

    BunDit :
    Tapi jangan banyak2 mas, nanti kolesterol😀

  15. Mba, maap baru mampir lagi. Wah Ka Dita hebat yah makannya 1 centong abis. Zahia mah 3 sendok ajah emaknya kudu nelen obat sabar 4 strip saking susahnya. Hiks! Semoga Zahia makannya lancar jaya yah kaya Ka Dita

    Sekarang Dita beratnya berapa Bun?

    BunDit :
    Kalau sama saya makan Dita gak selalu banyak kok mam. Kebetulan aja itu pas lauknya telur puyuh yang Dita suka. Akhir Juli kemarin BB Dita 14 kilo mam🙂

  16. Anis said

    Alhamdullilah… Anak saya Zalfa suka banget dengan telur puyuh. Kalau ada tukang jualan lewat pasti dia bilang “puyuh..puyuh…”. Walau usianya blm 2 thn, tapi dia sangat tanggap dgn hal2 baru. Itu mungkin berkat telur puyuh itu juga.Dan sekarang brt Zalfa 18kg.

    Wah, Zalfa suka telur puyuh juga ya. Salam buat Zalfa dari Dita🙂

  17. Anis said

    Alhamdullilah… Anak saya Zalfa suka banget dengan telur puyuh. Kalau ada tukang sayur lewat pasti dia bilang “puyuh..puyuh…”. Walau usianya blm 2 thn, tapi dia sangat tanggap dgn hal2 baru. Itu mungkin berkat telur puyuh itu juga.Dan sekarang brt Zalfa 18kg.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: