Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Dita Belajar Membaca

Posted by BunDit on August 11, 2010

Walau Ayah dan Bunda memutuskan Dita belum kami sekolahkan di usia 2 tahun tapi Bunda mencoba mengajarkan beberapa hal kepada Dita di rumah. Bunda tidak mau menyia-nyiakan masa Golden Ages yang konon ada di 3 tahun awal usia anak.

Sebelum usia 1 tahun, Dita sudah bunda perkenalkan dengan flash card, tapi saat itu memang lebih tertarik dengan gambarnya daripada hurufnya. Nah, selepas 2 tahun ini, Dita lagi demen-demennya dibacain buku dan berlagak membaca buku sendiri. Saking demennya dibacain, Bunda lagi makan pun disuruh bacain. Kalau ditinggal mandi Bunda pun, dipegangin buku Dita bisa anteng sambil bergaya membaca sendiri.

Beberapa bulan yang lalu waktu searching buku, Bunda menemukan satu buku yang menarik. Judulnya Buku Peraga Membaca untuk Bayi dan Balita di salah satu toko buku online. Langsung Bunda order dan terapkan ke Dita. Buku ini terdiri dari 6 bagian buku yang bentuknya dilipat-lipat begitu. Bagian 1 dan 2 mengenalkan huruf A-Z (baik huruf besar maupun huruf kecil) disertai kata dan gambar yang dimulai dari masing-masing huruf. Kemudian pada bagian 3-6, anak diajak mengenal suku katanya dari kata yang sudah diperkenalkan di bagian 1 dan 2.

Waktu mengajarkan membaca dengan buku ini, kadang Bunda senyam senyum sendiri karena improvisasi Dita yang tak terduga. Pas huruf R diberi contoh kata dan gambar Roti, Dita nyebutnya “Roti Tawar” hahaha karena emang bentuknya roti tawar yang suka Bunda beli. Kemudian di huruf O, gambar Obat,  Dita nyeletuk” Obat Bunda”. Heran juga padahal Bunda jarang terlihat minum obat. Nah kalau huruf T ditemani gambar Topi, Dita dengan lantang bilang “Topi Ayaaaah”. Tahu aja ayah suka pakai topi😀

Saat diajarkan Dita kadang bersemangat, kadang kelihatan celelekan alias cuek. Tapi ternyata dia menyimak. Bunda sampai exciting. Jadi ceritanya pas Bunda duduk sambil nonton tv. Dita asyik sendiri main gunting (gunting khusus untuk anak, jadi aman) dan mencoba menggunting kertas. Ngguntingnya sih belum bisa. Gayanya aja seperti nggunting tapi kertasnya disobek kecil-kecil. Setelah jadi bagian kecil-kecil, Dita mulai nyerocos sambil ambil sobekan kertas “Huruf A….Apel”. Bunda sampai terperangah. Langsung Bunda nimbrung dan lanjutin “Huruf B”. Dita bilang “Bola”. Pas huruf H, Bunda sempet lupa pakai acara nginget2 dulu. Eh keduluan Dita teriak “Hiuuuuu…” Hahahaha ingatan Bunda kalah deh sama ingatan Dita😀

Sejak itu Bunda makin bersemangat mengajarkan membaca. Lucunya karena peraganya bentuknya seperti buku, jadi Dita selalu menyodorkan Buku Peraga ini sambil minta dibacain. Hehehe dikira semua buku itu buku cerita ya nak?. Jadinya tanpa diminta, Dita sudah minta sendiri belajar membaca. Biasanya Bunda ngajarin Dita pas libur weekend dan setiap hari sebelum tidur malam. Setelah membacakan buku cerita dilanjut sebentar dengan belajar membaca.

Bunda belum tahu lah nanti hasilnya seperti apa. Tapi Insya Allah Dita bisa cepat membaca kalau dilatih terus menerus. Bunda tidak pernah memaksakan dan membuat target.Yang penting Dita akan Bunda latih secara intensif dengan cara yang menyenangkan. Karena di usia 1-3 tahun itu daya serap anak benar-benar luar biasa. Dan usia anak berjalan begitu cepat, jadi Bunda akan berusaha memanfaatkan sebaik-baiknya🙂

Oh ya ini link tempat Bunda beli Buku Peraga Membaca Untuk Bayi dan Balita. Bunda malah sempat buat resensinya di sana :

http://www.bukabuku.com/browse/bookdetail/55666/buku-peraga-membaca-untuk-bayi-balita.html

14 Responses to “Dita Belajar Membaca”

  1. Lidya said

    Pd aja Bundit, Pascal juga punya kok yg seperti itu cuma beda penerbit aja. Jadi tau semua warna aja dari umur kurang dari 1 thn

    BunDit :
    Makasih semangatnya mam🙂

  2. wah boleh juga nih info nya .. dita dah fasih sebutin huruf 2 nya yaa .. kalo Farras bilang huruf “F” = HEF .. he he he .. kiss & hug farras buat dita yaa .

    BunDit :
    Dita juga belum fasih semuanya kok Bun. Kiss dan big hug buat kakak Farras🙂

  3. yetty Mirzano said

    Wahh bund..jadi semangat nih ngajarin anak walo masih mau 6 bln gpp kali ya?

    kebetulan dari hamil dah punya buku itu, tp jarang dipake secara ntu bayi tomat sukanya kaya dita..celelekan heuheueue…

    BunDit :
    Iya mbak..dimulai aja. Lebih dini lebih baik. Ternyata anak itu walau celelekan tapi ternyata otaknya menyerap lho🙂

  4. ke2nai said

    semangat yaaa.. yg penting gak usah dipaksain bun. Selama akanya enjoy ya gpp tp kalo blm mau biarin aja dulu. Contohnya ke2nai.. Keke itu cepet bacanya, karena dia emang tertarik sm buku. Tp Nai susah, udah TK aja dia hapal huruf aja baru sebagian.. Tp santai aja lah, drpd saya paksain nantinya jadi kapok🙂

    BunDit :
    Bener Bun. Kalau saya juga pantang banget namanya memaksakan apa saja pada anak. Belajar itu harus fun deh🙂

  5. laily said

    Wah pinter bangeta Dita..bundit juga hebats..azki belum minat nyebut angka,warna,huruf..lebih suka gambar dan ajojing (nari2 maksudnya)..dita kalo masuk playgrup kayanya ditolak deh bund..disuruh guru PG loncat ke TK aja.hehehe

    BunDit :
    Azki belum aja mom, bentar lagi juga pasti sama. Dita kan juga lagi belajar mom. Ayo dedek Azki ajojing bareng Dita🙂

  6. Wah jadi tertarik beli buku peraga kaya gituh. tar ah mampir ke websitenya. Thanks yah Bun infonya🙂

    BunDit :
    Sama-sama bun🙂

  7. buku bagus emang tu sob…bahasanya lugas

    BunDit :🙂

  8. kanvasmaya said

    berkunjung berkunjung..

    libur komen dlu ya..

    mo ngucapin met menunaikan ibadah puasa semoga menjadikan berkah buat semua.. mengucap maaf juga dari KaMay & Keluarga jika ada salah baik kata ato lainnya..

    terima kasih
    KaMay..
    http://kanvasmaya.wordpress.com/

    BunDit :
    Mohon maaf lahir batin juga mas. Selamat menjalankan saum Ramadhan🙂

  9. Motik said

    Thanks infonya bun.. Mau coba liat webnya ah..
    Dita emang pinterr.. Nanti pas sekolah beneran pasti bu guru pd kagum deh🙂

    BunDit :
    Amiiin. Ayo kak Kyara belajar baca bareng🙂

  10. BunDit,
    Aku juga mau nerapin metode pengajaran BunDit ke Kak Dita.
    Setuju banget kalo kita jangan pasang target dalam proses pembelajaran ini. Karena walopun usia 1-3 tahun adalah usia emas, tapi jangan lupa bahwa anak masih dalan tahap bermain. Jadi emang anaknya harus fun…
    Kak Dita, ntar ajarin Dede Ganesh juga yaa…

    BunDit :
    Iya mom. Jangan karena obsesi orang tua, anak dipaksa belajar. Ayo dedek Ganesh, belajar bareng yuk bareng Kak Dita🙂

  11. Sip, belajar sejak dini sangat bagus karena lebih mudah.
    Semoga Dita menjadi anak ngeTop
    salam hangat dari Surabaya

    BunDit :
    Amiiin. Semoga Dita sengeTop Eyang Cholik di dunia perblog-an🙂

  12. Wah kak Dita pinter banget!! Ayo, kak Dita dan bundanya terus semangat, moga belajarnya terus lancar ya bund🙂

    Raja juga punya buku yang hampir sama dengan punya kak Dita, tp drpd belajar huruf2nya Raja lbh seneng diceritain ttg objek2 gambarnya, hehe, gpplah pelan2 jg pasti bisa

    BunDit :
    Makasih supportnya mam. Namanya anak2 mam, pasti lebih menarik lihat gambar daripada huruf🙂

  13. […] Dita Belajar Membaca […]

  14. […] Bunda seperti Bunda posting di Fun Learning at Home with Bunda dan Dita Belajar Membaca, masih berjalan sih. Walau kadang Dita masih angot-angotan. Kalau ditanya warna dan bentuk sudah […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: