Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Sekolah di Rumah Dulu ya Naak…

Posted by BunDit on August 9, 2010

Ini postingan yang ketlingsut😀

Memang tahun ini Dita sudah 2 tahun. Bulan kelahiran Dita di bulan Juni pun pas banget dengan tahun ajaran baru. Istilahnya kalau masuk sekolah, Dita gak rugi umur deh. Tapi Ayah Bunda belum mau sekolahin Dita di umur 2 tahun. Kenapa?

Awalnya Bunda pengin memasukkan Dita ke PAUD di usia 2 tahun. Biar untuk bersosialisasi saja. Bunda sudah survey nih. Kebanyakan memang hanya menerima anak usia minimal 3 tahun untuk kelas Play Group. Ada PAUD yang menerima anak 2 tahun tapi lokasinya lumayan jauh dari rumah. Penginnya Bunda sih Dita sekolah yang deket2 rumah saja. Ternyata ada sekolah di ruko komplek rumah namanya SMASH. Mereka sih mau nerima anak 2 tahun tapi katanya nanti dicampur dengan anak 3 tahun. Tapi setelah discuss dengan suami, Ayahnya Dita tidak setuju memasukan Dita di usia 2 tahun. Terlalu kecil, katanya. Ya sudah, akhirnya Ayah Bunda memutuskan mulai menyekolahkan Dita di usia 3 tahun saja.

Soal menyekolahkan anak di usia dini masih banyak yang pro dan kontra. Bunda ngobrol2 dengan tetangga ada yang bilang “Langsung TK aja bu, nanti takut anaknya bosen sekolah kalau kelamaan”. Yang kontra juga menimpali “Anak dibawah 4 tahun itu secara mental belum siap “dilepas dari rumah”. Kalau yang pro bilang “Jaman sudah berubah, anak yang sekolah mulai usia dini akan lebih bagus dan lebih pintar”. Bunda sendiri lebih tidak memandang anak harus sekolah usia dini atau tidak, tapi lebih ke “apapun kegiatan anak tms sekolah, yang penting anak enjoy menjalankannya”. Kalau Ayahnya Dita malah maunya memasukkan Dita langsung ke TK saja. Tapi akhirnya setelah discuss dengan Bunda, Ayah deal mau memasukkan Dita di Play Group tahun depan🙂

Meski belum mau sekolah, Bunda tetep pengin mencoba trial sekolah buat Dita. Kebetulan waktu itu Bunda ambil cuti haid jadi Bunda memanfaatkan waktu buat ke SMASH. Waktu itu usia Dita 2 hari menjelang ultah ke-2. SMASH letaknya di ruko depan perumahan rumah, jadi deket banget, tinggal jalan kaki 2 menit. Tempatnya gak gede2 banget. Area untuk bermain pun juga gak begitu besar. Setelah melihat silabus dan metode pengajarannya, bagi Bunda not bad lah untuk belajar bersosialisasi dan belajar sambil bermain. Reaksi Dita? Wuah seneng banget lihat begitu banyak mainan. Apalagi setelah lihat ayunan, langsung naik dan gak mau turun hehehe

Gak papa ya nak, setahun ini belajar sambil bermain sama bunda dulu. Tahun depan baru sekolah ke sana. Next posting Bunda mau cerita acara Dita Bermain sambil Belajar bersama Bunda. Jadi setahun ini Dita belajar di rumah dengan Bunda sebagai gurunya😀

10 Responses to “Sekolah di Rumah Dulu ya Naak…”

  1. Lidya said

    gak apa2 ya Dita, guru nya sama pintar, sama baik nya kok kaya disekolah

    BunDit :
    Hehehe sebisa2 saya aja jadi bu guru😀

  2. deeuh belom skola aja dita dah pinter mewarnai , gak keluar garis .. HEBAT !! kupu kupu biru itu dita yang warnai kan ??

    BunDit :
    Hahaha itu yang kupu2 biru bukan Dita yang mewarnai Bun…guru SMASH yang nyontohin. Kalau Dita mah ya masih keluar2 garis kalau mewarnai,amburadul lah😀

  3. vera said

    ayo dita main sama azka aja yuk, kita mewarnai bareng, main puzzle bareng

    BunDit :
    Ayo kak Azka…🙂

  4. Melihat kak dita waktu trial dan langsung mau…tanpa malu malu..terlihat jelas kak dita orangnya pemberani..berharap kinan kelak juga kayak kak dita…berani dan nggak malu malu dilingkungan baru…btw pengin share nieh bunda dita, anakku kinan kan 11 bulan nieh, masih suka takut dan terlihat malu malu kalo melihat orang baru yang dikenalnya…apalagi sampai digendong..jangan harap mau..pasti nangis…jadi agak worried nieh..kak dita gimana dulu bunda waktu seusia kinan??? thanks yah bun..jadi curhat neh..:)

    BunDit :
    Dita juga termasuk pemalu mam. Kalau ketemu orang yang dikenalnya, dilihat2 dulu, baik gak nih orang. Kalau baik dan gak jail, Dita langsung enjoy. Kalau dijahilin Dita juga nangis mam. Cengeng gitu. Menurut saya Dita juga tidak termasuk yang cukup pemberani kok mam. Sudah tipikalnya kali. Kayak Bundanya pemalu😀 . Saya sih terus2 an membuat supaya berani aja. Memuji-muji terus kalau Dita pemberani, pinter…ya namanya anak kan perlu dibombong hatinya. Hehehe ini sih bukan jawaban expert mam. Coba searching aja siapa tahu ada solusi dari ahlinya🙂

  5. Wah, Dita pinter bgt menggambarnya yaaa…..gemes liatnya😀
    Soal sekolah kmi jg msh nimbang2 nih bund…msh blm dpt keputusannya apakah 2thn ato 3thn😀

    BunDit :
    Dita nggambarnya juga masih amburadul kok mam. Yang kupu2 biru itu contoh dari gurunya😀

  6. Lidya said

    BunDit, aku juga mau banget kalo bisa dibeli satuan tuh halo balita nya, ini udah dikasih ijin untuk beli tapi nanti akhir tahun😦.
    Kalau ada buku halo balita nya aku kabarin deh ya

    BunDit :
    Ok mam, saya tunggu🙂

  7. dina.thea said

    wah, pinter ya dita, hoo bisa ya trial gt, berlaku untuk semua PG ga ya ??

    BunDit :
    Sepertinya hampir semua PG bisa bun. Namanya juga cari murid😀

  8. […] Sekolah di Rumah Dulu ya Naak… […]

  9. Motik said

    Toss Dita.. Kyara juga insya Allah mau playgroup thn depan. Juli thn depan pas masuk playgroup berarti umur kyara 3th 8bln,bakal termasuk umur tua tuh tp kalo dipaksa ke TK jg blm bisa krn masuk TK min.4 th.

    Oiya bund soal usia anak masuk sekolah, dr awal aku dan suami memang memutuskan utk masukin anak ke sekolah mulai playgroup aja, dan lbh baik tua sedikit di playgroup drpd terlalu dini krn menyangkut mental si anak. Ini juga hasil belajar dr temanku yg seorang psikolog, pemilik, dan kepala sekolah sebuah sekolah islam di jakarta. Banyak survey, pengalaman, dan penelitian dia yg bikin kami memutuskan untuk ngga memasukkan anak sekolah terlalu dini. Karena ini agak sensitif utk tiap ortu,makanya ga pengen jg bahas di blog hehehe.. Dan masing2 tergantung situasi juga. Kalo si ibu kebetulan sibuk dan hanya ninggalin anak dgn orang yg kurang bisa kasih stimulasi, memang sebaiknya ditambah kegiatan seperti sekolah main2. Dan yg penting si anak enjoy melakukannya.
    Thn depan kyara dan dita jd anak sekolahan nih🙂

    BunDit :
    hehehe makanya saya bertanya2 kok mama Kyara belum bahas soal sekolah Kyara ya? Kalau saya awalnya pengin masukin Dita di usia 2 tahun dengan pertimbangan Dita di rumah kan cuma sama ART, jadi biar bisa sosialiasi gitu. Cuma Ayahnya Dita gak setuju krn katanya terlalu dini, biarlah anak main2 dulu di rumah. Kalau suami malah penginnya Dita langsung TK aja. Tapi setelah discuss, saya dan Ayahnya Dita setuju ambil jalan tengah, Dita tahun depan masuk PG pas usia 3 tahun. Makanya saya mencoba memanfaatkan weekend buat belajar yang fun bareng Dita. Toss deh Kak Kyara…tahun depan bareng Dita masuk sekolah.Cihuy…:D

  10. […] hanya 2 yang di-trial sama Dita yaitu Gema Nurani dan Smash. Sebenarnya untuk Smash sendiri sudah di-trial saat Dita masih berusia 2 tahun. Smash ini letaknya di ruko depan rumah, jadi ruangannya kurang lega, kalau menurut […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: