Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Serba-serbi MPASI Beku

Posted by BunDit on June 17, 2010

Dulu waktu mulai MPASI Dita 6 bulan, Bunda tidak pernah membekukan makanan. Semuanya dimasak ngedadak oleh Teh Euis (ART sebelum Teh Dela) saat Bunda ngantor.  Paling banter, membuat puree buah di pagi hari dan menyimpannya dalam kulkas untk dikonsumsi Dita pada hari itu juga. Setelah Dita menginjak umur 7 bulan dan mulai boleh menikmati kaldu, Bunda mulai membekukan kaldu untuk konsumsi seminggu. Sampai sekarang (usia Dita mendekati 2 tahun), Bunda masih suka membekukan daging sapi/daging ayam/ikan/udang demi kepraktisan membuat makanan untuk Dita sehari-hari. Walau kadang Dita ikut makanan Ayah Bundanya🙂

Nah, karena banyak pertanyaan seputar membekukan makanan, khususnya buat ibu2 bekerja yang mungkin hanya punya sedikit waktu buat memasak, Bunda mencoba merangkum beberapa hal yang penting seputar membekukan makanan. Rangkuman ini juga untuk dokumentasi buat Bunda pribadi. Siapa tahu nanti punya bayi lagi hihihi😉

OK, hanya beberapa yang sempat Bunda rangkum. Silakan jika mau menambahkan atau mengoreksi. Maklum bahasa Inggis masih acak kadut tapi sudah sok2 berani menterjemahkan😀

Jenis makanan apa saja yang bisa/bagus dibekukan?

Silakan lihat rangkuman Tabel Rangkuman MPASI Beku

Diterjemahkan secara bebas dari Baby Food Freezing Cart

Berapa lama makanan bisa disimpan di freezer/refrigerator?

Di freezer : direkomendasikan maksimal 3 bulan

Di refrigerator/kulkas : direkomendasikan 48 jam (maks 72 jam)

Paling bagus dibikin ngedadak alias bisa dimakan anak dalam keadaan hangat karena meminimalis terkontaminasi bakteri ke makanan🙂

Kalau pengalaman Bunda, Bunda tidak pernah menyimpan makanan beku lebih dari seminggu dan hanya menyimpan puree dalam kulkas tidak lebih dari sehari.

Detailnya silakan tengok di How long will food cubes keep in the freezer & refrigerator?

Bagaimana membekukan/menyimpan makanan dalam freezer/refrigerator :

  • Bekukan/simpan dalam ice tray/baby cube yang tertutup.
  • Simpan dalam ukuran cube yang kecil sehingga memudahkan penyajian dan menghindarkan re-store / penyimpanan ulang karena diambil sebagian.

Detailnya baca Ways To Store Home Made Baby Food

Bagaimana menyiapkan/memanaskan makanan beku?

  • Pindahkan makanan beku ke kulkas bawah semalaman supaya cair
  • Keluarkan dari kulkas dan dinginkan dalam suhu kamar
  • Jika diperlukan panaskan sebentar dengan microwave/magic jar

Kalau pengalaman Bunda sih, Dita doyan makanan dalam suhu kamar saja jadi tidak perlu dipanaskan.

Secara lengkap baca Heat and Thaw Home Made Baby Food

Silakan lho kalau ada yang mau menambahkan🙂

12 Responses to “Serba-serbi MPASI Beku”

  1. Wah thanks yah Bun infonya. tapi gw juga seringnya bikin yang ngedadak tuh buat Zahia😉

    BuNDit :
    Kalau ibu di rumah mendampingi anak tercinta di rumah gak bikin makan scr ngedadak, kata Bang Roma “ter-la-lu” hehehe😉

  2. wah, sama bundit, aku jg gak pernah membekukan makanan buat Raja. Paling banter taro di fridge, itupun jarang… Jgnkan makanan, ASIP aja gak pernah ku bekukan, krn mmg gak perlu, secara tiap makan siang aku pasti pulang ke rumah, jadi stok ASIP gak perlu banyak2 di kulkas😀

    BunDit :
    Hiyaaa enaknya bisa makan siang di rumah tiap hari. Emang kantornya deket rumah ya mam dan pasti gak pakai acara macet di jalan🙂

  3. sari said

    waaahhhh..asik..makasih ya bundit..info bagus banget buat saya yang baru mulai ngasih MPASI…

    sejauh ini saya juga ga pernah nyimpen mpasi berhari-hari hari, paling bikin puree buat 1 atau 2 hari aja, itu sudah lumayan membantu…

    kalau dari freezer (masih beku) langsung ke magic jar (ga turun di kulkas bawah dulu) boleh kan bun? soalnya kadang malemnya lupa hehe…

    BunDit :
    Hihihi kalau menurut saya gak papa, sekali2 saya juga “bandel”. Yang jelas diturunkan di kulkas bawah dulu kan tujuannya untuk menstabilkan suhu nya🙂

  4. estika_erma said

    klo menghangatkanny dg cara dkukus blh g y bundit?pas dita konsumsi nasi tim saring utk siang dan sore apa masak dan mblenderny jg 2x?alias dmasak sblm dsajikan?maturnuwun

    BunDit :
    Menurut saya sih boleh aja. Dulu teh Euis (ART) yang lama, masaknya selalu ngedadak, jadi siang sore masak dan nyaring nya 2 x juga (dulu saya biasa pakai saringan kawat, bukan pakai blender, tapi gak masalah pakai blender)🙂

  5. Kiky said

    mbaak, salam kenal yaa🙂
    aku intip yaa😀

    buat persiapan MPASI anakku.
    makasiiiy🙂

    Salam kenal juga bun. Silakan lho kalau mau ngintip😀

  6. sulfia said

    bunda dita… salam kenal nih

  7. sulfia said

    bunda dita,bayi sy umur 7 bulan makannya udah 3x sehari porsinya besar lagi tp badannya koq nga besar, tpgerakannya aktif banget

    Kalau yang pernah saya baca, selama BB anak masih masuk dalam grafik normal, meski di angka paling bawah, ortu gak perlu khawatir. Yang penting anak sehat dan aktif mam. Kadang perawakan anak ada faktor keturunan juga🙂

  8. fie said

    bunda dita,slm kenal..makasi ya,aku srng baca blognya,buat kamus mpasi anakku.hehe
    mau tanya dong,kalau msal pure yg aku buat jam 6 pagi yg sdh cmpur susu,aku truh d kulkas untk dsajikan jm 8 dan 12 siang aman tidak mski sudh trcmpur susu?
    Pure cmpur susu itu than brapa jm di suhu ruang&kulkas?
    krena kndisi g memungkinkan untk ngsh susu sblm penyajian.
    Makasii

    Hai mam, maaf baru balas. Wah kalau soal aman gak nya agak susah menjawab, takut salah. Coba untuk pastinya ditanyakan ke milis MPASI Rumahan mam🙂

  9. fie said

    udah join sih di milis itu, cuma yg mereply kebetulan membuat pure nya belum dicampur dengan susu. kalau boleh tau, bunda dita buat pure nya (yg dimasukin kulkas) sudah dicampur susu atau dicampurnya ketika akan penyajian?
    maaf ya merepotkan, hehe…

    Gak merepotkan kok, saya dengan senang hati menjawab, kalau bisa saya jawab😀. Iya mam, soalnya saya pikir mencampur susu kan tidak begitu merepotkan, jadi pure dan susu disimpan di kulkas dalam keadaan terpisah dl, baru saat anak mau makan, dicampur jadi satu. Sampai saya berpikir lho, kendala mam apa ya sampai harus mencampur pure dan susu baru disimpan. Kalau dulu ART saya justru bikin purenya ngedadak mam dan saya memang nyetok ASIP di freezer yang saya turunkan ke kulkas untuk dikonsumsi hari itu. Saat Dita mau makan, pure nya baru dicampur ASIP🙂

  10. fie said

    hehe, kendalanya saya wm tanpa art. jadi pagi anak saya titipkan ke orang tua. sebenarnya sih bisa, cuma saya nggak enak merepotkan mereka kalau harus mencampur susu terlebih dahulu. makasih ya bunda sharingnya..ohnya saya ijin copas file2nya boleh ya, berguna banget nget. makasiiiiihh banyak🙂

    Oh I see, mungkin didiskusikan dl sama ortu mam. Silakan mam, disini semua file free sebatas untuk kebutuhan pribadi. u r welcme🙂

  11. lina said

    maksudnya kaldu beku disimpan di freezer itu nanti kalo make gmn bun…apa dicairkan semuanya ato seperlunya.kl cm butuh sdikit gmn caranya bun?apa ditaruh wadah kecil-kecil?

    Kalau saya kaldunya ditaruh di cetakan es batu itu mam. Jadi sekali masak 2 blok atau sesuai selera🙂

  12. ibu dano said

    jos gandos bundit….
    intip buat persiapan mpasi baby dano nanti tanggal 3 pas libur jg jd pertama kali mamam yg kasih ibunya,ehuy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: