Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Imunisasi Dita Memasuki Usia 2 Tahun

Posted by BunDit on May 24, 2010

Setelah Ayah Bunda memutuskan Imunisasi Untuk Dita tidak hanya imunisasi wajib, tapi juga imunisasi yang dianjurkan, sebelum Dita memasuki usia 2 tahun, Dita telah diimunisasi anjuran : Hib, Influenza, Varicella dan MMR. Awalnya Bunda mau menjadwalkan imunisasi MMR setelah 2 tahun, tapi karena Dita sudah lancar banget ngomongnya, Bunda tak ragu2 untuk memberikannya sebelum 2 th, tepatnya 2 th kurang sebulan. Kabar bahwa imunisasi MMR penyebab anak authis memang banyak yang menyanggah, namun sebagai orangtua, Bunda memilih menunggu sampai anak sudah lancar berbicara baru deh mantap untuk diimunisasi MMR.

Oh ya menurut yang Bunda baca imunisasi MMR ini memberikan kekebalan terhadap serangan penyakit Mumps (gondongan/parotitis), Measles (campak), dan Rubella (campak Jerman). Terutama buat anak perempuan, vaksinasi MMR sangat penting untuk mengantisipasi terjadinya rubela pada saat hamil. Sementara pada anak lelaki, nantinya vaksin MMR mencegah agar tak terserang rubela dan menulari sang istri yang mungkin sedang hamil. Penting diketahui, rubela dapat menyebabkan kecacatan pada janin.

MMR  diberikan 2 kali, yaitu pada usia 15 bulan dan 6 tahun. Jika belum mendapat imunisasi campak di usia 9 bulan, maka MMR dapat diberikan di usia 12 bulan, dan diulangi pada umur 6 tahun. Tapi karena Bunda menunggu Dita lancar bicara dulu, maka baru umur 23 bulan itu Dita mendapat imunisasi MMR. Nanti diulang di usia 6 tahun.

Dan kalau dulu semasa bayi saat mau disuntik kan anak belum tahu. Baru menangis saat jarum suntik menusuk. Sekarang anak mulai tahu. Kemarin itu, baru dibawa ke ruang tunggu rumah sakit aja, Dita sudah minta pulang hehehe. Apalagi saat masuk ke ruang dokter, baru lihat dokternya Dita nangis kejer. Pas mau disuntik, teriak “udaaah…udaaaah…”. Lucunya setelah disuntik dan Bunda gendong keluar, sambil nangis Dita nunjuk sambil bilang “Miki Moooos”. Bunda aja baru ngeh kalau di ruangan dokternya ada poster Mickey Mouse. Hahaha dalam keadaan nangis habis disuntik pun kalau lihat karakter favoritnya teuteup aja inget😀 . Dan kalau inget momen itu, Dita ngomong “Om dokter..njus…njus…”. Trus dilanjut “adik nangis….liat miki moooos”. Gayanya sih udah kayak orang bercerita, walau susunan kalimatnya masih belum sempurna.

Selepas Dita 2 tahun nanti, dalam waktu dekat Bunda jadwalin untuk imunisasi Tifoid dan Hepatitis A. Untuk jadwal imunisasi ini memang otangtua harus bener2 concern. Yaa..supaya gak kelupaan. Walau sudah diremind di buku catatan Dita dari rumah sakit itu, kadang Bunda aja hampir lupa. Sampai set reminder pakai HP jika jadwalnya sudah dekat. Maklum lah, kadang memori otak sudah sarat dengan macem-macem hal😉 . Record Imunisasi Dita di blog ini pun kadang yang menjadi trigger pengingat untuk Bunda : “Next…imunisasi Dita apa ya?”.

Dita anakku, semoga kamu selalu sehat ya nak…🙂

18 Responses to “Imunisasi Dita Memasuki Usia 2 Tahun”

  1. sari said

    MMR memang masih banyak pro kontra ya bun…saya juga mau ngikutin bunda ah..imunisasi MMR setelah anak bisa bicara lancar hehe…thanks for sharing…salam buat dhita yang pinter🙂

    BunDit :
    Sama-sama mam. Salam buat dedek Hafizh juga. Duh mam aku baru nyadar kalau blog nya mam belum aku link. Nyuwun pangapunten ya. Skr langsung di link deh🙂

  2. Lidya said

    wakti pascal aku tunda2 trus sampai skr gak imunisasi MMR nih. Wah ide nya boleh juga tuh bun pakai reminder untuk imunisasi anak

    BunDit :
    Ya memanfaatkan teknologi HP untuk meringankan daya ingat aja hehehe. Apalagi kalau jarak imunisasi nya jauhan, biasanya lupa deh jadwal imunisasi😀

  3. Kak Dita ngomongnya udah pinter banget ya? Ngebayanginnya aja bikin gemes😀

    BTW, tks ya bund dah ingetin spy sll concern sama jadwal imunisasi anak. Booster imunisasi untuk Raja dimulai bulan agustus nanti, rencananya juga stlh 2 pengen ngambil Tifoid dan Hepatitis A.

    BunDit :
    Sama-sama mam. Ya saling mengingatkan aja Mam. Soalnya bagi saya imunisasi ini penting🙂

  4. Desy Noer said

    Wah..Gimana nich, aku trmasuk yg kurang concern sm imunisasi anak.

    BunDit :
    Yaa…mulai sekarang concern mam hehehe🙂

  5. ke2nai said

    wkt itu dokternya anak2 juga nyaranin sebaiknya stlh anak lancar bicara. Tp krn anak2 udah imunisasi campak lebih dahulu, jadi di gak di saranin MMr krn takutnya jd dobel2

    BunDit :
    Tiap DSA beda saran adalah wajar. Gak masalah lagi mam, tergantung keyakinan orang tua. Kalau saya sendiri sesuai yang pernah saya baca, imunisasi MMR di dalamnya terkandung vaksin Campak, jadi bukan sebaliknya. Seperti yang saya tambahin di postingan di atas, MMR memberikan kekebalan terhadap serangan penyakit Mumps (gondongan/parotitis), Measles (campak), dan Rubella (campak Jerman). Tapi saya menghormati setiap keputusan orang tua terhadap anaknya soal imunisasi ini kok🙂

  6. bunga said

    berkunjung menebar aroma persahabatan

    BunDit :
    Thanks atas kunjungannya🙂

  7. Zahia imunisasi wajibnya tinggal pas umur 4,5 taun (menurut Buku Kesehatan disini). Kalo yang sunahnya belum tau, masih cari2 literatur dulu mana2 yang kayanya perlu. Thanks yah bun sharingnya🙂

    BunDit :
    Mam, coba gabung di milist http://health.groups.yahoo.com/group/sehat/. Disana banyak informasi soal imunisasi. Ya..siapa tahu berminat🙂

  8. dina said

    Salam kenal bunda, anak2ku sih yg baru imunisasi yg wajibnya saja, setelah baca postingan bunda , apakahh kalo yg sunahhnya ga dikasih, berakibat buruk ke anak ga sih? jadi harus baca 2 neh n konsultasi ke dokter kayanya ya

    BunDit ;
    Salam kenal juga mam. Silakan kalau berminat gabung di milist http://health.groups.yahoo.com/group/sehat/. Semoga di sana mendapat informasi yang banyak mengenai imunisasi🙂

  9. arkasala said

    Wah sudah 2 tahun ya Bunda …
    sedang lucu-lucunya yah …
    Salam hangat saja untuk keluarga🙂

    BunDit :
    Nanti tgl 18 Juni Dita tiup 2 lilin Kang. Iya lagi lucu2 nya dan lagi suka ngeyel2 nya hehehe. Salam juga buat keluarga Kang Yayat🙂

  10. yulia said

    hi Bundit…

    pengalaman Dita imunisasi hampir sama banget dengan yang dialami Aurel, di usia 10 bulanan aja Aurel sudah mengenal dokter, jadi setiap masuk ruangan dokter, dokternya langsung dilihatin trus peluk bunda erat banget.. sebelumnya klo mau ditimbang suster dah susah, makanya sekarang klo nimbang pake timbangan orang dewasa trus Aurel digendong bareng susternya dengan acara tangis2an jg..

    kayanya imunisasi MMR perlu bunda pertimbangkan klo aurel ngomongnya dah lancar jg nih, tq sharingnya yaa..

    BunDit :
    Hai mam. Sama-sama, makasih sudah berkunjung🙂

  11. Laily said

    Pinter ya Dita, bisa langsung lupa sama suntikan setelah melihat mickey mouse. wah jangan2 di rumah liat mickey mouse, malah keinget suntikan. Ngga kan ya?hihihi,,

    Ohya Bundit, ini berarti jarak imunisasi campak dgn MMR 14 bulan ya?

    BunDit :
    Hehehe kalau melihat Mickey Mouse ya malah cerita kalau di-njus sama om dokter itu. Tapi Dita ceritanya happy2 aja😀.

    Kalau mau sesuai jadwal MMR diberikan 2 kali, yaitu pada usia 15 bulan dan 6 tahun. Jika belum mendapat imunisasi campak di usia 9 bulan, maka MMR dapat diberikan di usia 12 bulan, dan diulangi pada umur 6 tahun.

  12. dina.thea said

    kunjungan balik, makasih kunjungannya bunda🙂

    BunDit :
    Lho.. Bunda Dina yang ngunjungin saya dulu, makanya saya balas berkunjung ke rumah Bunda🙂

  13. Ganesh baru dijadwalin MMR sama DSAnya bulan Agustus nanti sih. Sempet bimbang juga,tapi Bunda Wati juga mendukung MMR.Klo masalah MMR bikin autis,anak autis sendiri tetep wajib disuntik MMR lho.
    Tapi semedi dulu deh…apalagi ternyata minggu kemaren Ganesh udah keburu terinveksi Campak Jerman.
    Jadi masih ada beberapa bulan untuk berpikir.

    BunDit :
    Iya mom, ditimbang2 dulu. Kalau mau imunisasi anak, ortu sendiri harus sudah mantap🙂

  14. Lidya said

    bun, nambah lagi nih. Alvin juga DSA nya Laily F. Lukmansyah. orangnya sih baik, ramah & komunikatif mau menerangkan semuanya. Mau tanya dr Laila kasih obatnya gimana ya? Pascal belum pernah ke dr. Laila soalnya. Thanks

    BunDit :
    Dr. Laily sejauh ini gak pernah main kasih obat kok mam. Iya orgnya baik dan komunikatif. Semoga cocok ya Alvin ke dr Laily. Skr saya malah menemukan dr di RS deket rumah yang bener2 gak main kasih obat dan selalu menjawab segala pertanyaan saya dengan baik🙂

  15. rika said

    Bunda dita salam kenal ya?anakku umurnya 21bulan imunisasi nya cm yang wajib aja,waktu itu mau yg ga wajib tapi bingung kontroversinya itu,nah sekarang aku pengen imun hib itu kira2 masih bisa nyusul ga ya bun disaat umur 21bulan,barangkali bunda dita tau hehehe…

    BunDit :
    Salam kenal mam. Wah, maaf banget, kalau yang ini saya gak berani jawab mam. Bukan ahlinya😀 .Sebaiknya langsung konsul ke DSA. Atau kalau mau nanya2 ttg imunisasi, gabung ke milist Sehat. Disana ada dr Wati dan dr lain yang pasti akan menjawab segala pertanyaan soal imunisasi.

  16. ary said

    hahah tul juga bun, manfaatin HP sebagai reminder kita. kadang aku juga suka lupa tuh ama jadwal imunisasi. iya yah bun, tambah besar dia dah mulai ngerti kalo pergi ke dokter, ada kemungkinan adegan “horor”nya. Aku sendiri suka kagetin Flavien dengan menepuk salah satu bagian tubuhnya sambil memperlihatkan sesuatu (buku atau mainan) jadi so far dah 2 kali imunisasi dia gak nangis, sempet teriak, “eh !” karna kaget, bis itu asik main deh, hehhee
    sehat terus ya Dita …

    BunDit :
    Hihihi iya mam, makin gede makin susah dialihkan perhatiannya. Makasih mam. Sehat juga untuk 2 jagoannya ya🙂

  17. zee said

    Aku belom berani bawa Vaya imunisasi MMR. Memang sudah mulai lancar bicara, tapi belum pede aja. IPD ke-3 juga belum. Aku pikir memang semua tergantung bagaimana orang tua mengambil keputusan soal vaksinasi anaknya ya, terutama yang tidak wajib. Ada DSA yang bilang ambil saja untuk jaga2, ada juga yang bilang tidak terlalu perlu. Memang harus dipikirkan masak2 oleh orangtua.

    BunDit :
    Benar mam. Soal imunisasi ini saya sekedar sharing, keputusan ada ditangan orangtua masing2. Dan saya sangat menghormati apapun keputusan orangtua soal ini. Semoga anak2 kita selalu sehat, itu yang terpenting🙂

  18. aldy cold said

    sukmawaty putri saya brusia 2 thn belum pernah mendapatkan imunisasi,apakah imunisasi MMR masih dapat diberikan…?

    Setahu saya masih bisa ma, coba konsultasikan dengan DSA🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: