Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Bunda Opname

Posted by BunDit on March 31, 2010

Pertengahan bulan Maret kemarin merupakan masa-masa berat bagi Bunda. Bunda harus merelakan Dita tidur malam dengan teh Dela karena Bunda sakit thypus dan harus diopname di Rumah Sakit. Setelahnya Bunda harus terbang ke Singapura dan Malaysia untuk menjalankan tugas dari kantor yaitu training.

Sebenarnya Bunda sudah merasa gak enak badan dari awal Maret. Tapi saat itu Bunda kira hanya masuk angin biasa. Bunda masih ke sana kemari membeli perlengkapan untuk persiapan membawa ASIP selama training 2 minggu di LN yang rencananya berangkat tgl 7 maret. Tanggal 4 maret, nafsu makan Bunda udah mulai hilang dan badan sudah lemes banget. Sorenya sepulang ngantor Bunda mampir Prodia untuk tes Widal dan keesokan harinya hasil tes mengatakan Bunda positif thypus. Sebenarnya Bunda memang dari kecil sudah punya riwayat thypus. Nah kemarin itu entah stress mau ninggalin Dita buat training atau apa, kondisi badan Bunda drop. Waktu itu pekerjaan menjelang keberangkatan juga sangat banyak. Alhasil, thypus pun berhasil menyambangi Bunda. Parahnya Bunda gak bilang sama atasan kalau sakit. Bunda pikir masih kuat nih berangkat training.

Jum’at malam (05/03/10), Badan Bunda makin gak karu-karuan tapi masih keukeuh mau berangkat hari Minggunya. Bunda gak enak aja kalau membatalkan karena Bunda merasa itu merupakan tanggungjawab pekerjaan. Ayahnya Dita nanya “Lebih penting mana, kesehatanmu atau pekerjaanmu?”. Bunda diem aja. Ayahnya Dita bilang kalau Bunda memaksakan diri berangkat trus di negeri orang Bunda ambruk, yang repot bukan Bunda sendiri tapi juga temen2 Bunda. Karena kalau thypus ya obatnya harus istrahat total. Bunda sih sudah tahu banget soal thypus, lha wong beberapa kali kena. Kadang sifat keukeuh Bunda aja yang kumat jadi gak mikirin diri sendiri. Tapi setelah menyerap kata-kata suami, Bunda akhirnya memutuskan untuk tidak jadi berangkat.

Esok harinya, Bunda ke RS. Ananda di antar Ayahnya Dita buat periksa ke dokter spesialis penyakit dalam. Sebelumnya sih baru sempat diperikasa ke dokter umum di kantor. Dan diputuskan saat itu juga Bunda harus opname. Ya…gimana lagi. Terpaksa dengan berat hati Bunda mengabarkan berita gagalnya berangkat training ini ke bos dan temen2 Bunda yang juga berangkat training. Alhamdulillah, mereka ngerti. Lha gimana lagi, namanya juga sakit.

Bunda sempet bilang ke dokternya kalau sebenarnya Bunda mau training dan minta pendapat kira2 nanti Bunda bisa nyusul gak? kata dokternya sih, bagusnya sakit typus itu harus bedrest minimal 10 hari. Tapi katanya ya lihat saja nanti.

Malam pertama di RS rasanya sangat menyiksa. Biasanya jam2 segitu ngelonin dan nenenin Dita. Duuuh…Bunda rasanya mau nangis aja. Selama di RS Bunda tiap hari nelpon ke rumah buat denger suaranya putri Bunda itu. Ayahnya Dita sebenarnya pengin ngajak Dita jenguk Bundanya. Cuma Bunda pikir sebaiknya gak usah. Dita masih terlalu kecil buat dibawa jenguk orang sakit. Udara rumah sakit gak bagus lah, banyak virus bersliweran. Lagian nanti kalau udah lihat Bunda dan saatny pulang malah nangis kan jadi repot. Ya sudahlah Bunda tahan2 in aja. Tapi kata Ayahnya Dita, Dita happy2 aja selama Bunda tinggal. Kalau siang teh Dela sengaja membuat Dita gak tidur, biar malemnya bisa tidur nyenyak dan gak rewel. Untungnya Bunda punya stock ASIP banyak karena memang buat persiapan meninggalkan Dita selama training. –Thanks banget ya teh Dela telah njagain Dita dengan baik selama Bunda opname…🙂

Selasa (09/03/10) siang, Bunda sudah boleh pulang. Total Bunda dirawat selama 3 hari. Dan kata dokter, kondisi Bunda sudah lumayan baik dan diijinkan pergi training hari Minggunya. Bunda sudah diperbolehkan makan nasi lembek dan harus bener2 istirahat di rumah. Sebelumnya Bunda sempat sms sama training leadernya, Bunda harus menyusul training kapan? Katanya makin cepat makin baik. Trainingnya sendiri 7 hari di Singapore dan 3 hari di Malaysia. Awalnya Bunda mikir mau langsung ke Malaysia. Tapi kayaknya ada yang urgent yang harus Bunda ketahui di Singapore. Karena selain training, juga ada semacam benchmark di unit yang ada di Singapore. Kalau gak ke Singapore, takutnya ntar gak ngerti apa2. Akhirnya Bunda putusin, hari Minggu berangkat ke Singapore. Dan Alhamdulillah, dokter mengijinkan sambil dibekali obat dan vitamin yang harus diminum.

Saat Bunda nyampe rumah dan Dita melihat Bunda, apa reaksi Dita? Pertama Dita tertegun, habis itu berteriak histeris sambil manggil “Bundaaaa” dan lari memeluk Bunda. Bunda sampai menitikkan air mata. Begitu kangennya Bunda sama Dita. Langsung deh Dita bilang “memeeee”, artinya minta nenen😀 . Duuh, kangen sama dekapan hangat Bunda ya nak?

Dan hanya 4 hari Bunda melepaskan kangen dengan Dita. Hari Minggunya (14/03/10) Bunda harus berangkat ke Singapore menyusul temen Bunda yang training. Duh naak, habis ditinggal 3 hari, ditinggal lagi seminggu ya😦

OK, cerita perjalanan training sekaligus persiapan dan saat membawa ASIP on board Bunda ceritakan setelah ini. Soalnya ada cerita seru juga saat berangkat sendiri ke Singapore🙂

13 Responses to “Bunda Opname”

  1. Lidya said

    sedih ya mbak kalau meninggalkan anak. Bunda nya jaga kesehatan ya supaya gak sakit lagi, kasihan Dita.

    BunDit :
    Iya mam, maunya gak sakit. Maunya juga gak disuruh lagi dines ke luar negeri hehehe🙂

  2. nungqee said

    wah bunda dita, akhirnya dinas juga ya.. sip makin lengkap pengalaman per-ASI-annya.. ditunggu sharingnya.. *mirip ga ma cerita ku.. hehe.. moga2 sehat selalu ya bundit

    BunDit :
    Cerita bawa ASI nya biasa aja kok dik. Kayaknya lebih heboh pengalaman dik Nungqee deh. Mungkin karena Dita sudah besar, jadi bawa ASI nya gak ngotot2 banget. Tapi tetep seneng ada pengalaman. Siapa tahu nanti berguna. Eh moga2 gak dikirim dines ke LN lagi ding hehehe😀

  3. Motik said

    Wah ternyata pake acara sakit dulu tho bund. Alhamdulillah kondisinya udah membaik ya bund, gak perlu terlalu lama bedrest nya. Nggak kebayang kangennya kaya apa deh sama dita sampe bundit keluar air mata. Aku kynya jg bakal nangus tuh kl ada di posisi bundit. Ditunggu cerita perjalanan training nya ya bund🙂

    BunDit :
    Namanya juga meninggalkan anak, seperti ada bagian dari diri kita yang hilang gitu mom. OK, secepatnya diposting nih ceritanya🙂

  4. henny said

    hiks bisa ngebayangin betapa “tersiksanya” pisah dari anak. Apalagi ditambah musti tugas luar kota. Untung semuanya sudah berlalu ya bunda dan Dita juga “temuwo” bisa ditinggal sama mbak dan ayahnya aja🙂

    BunDit :
    Alhamdulillah Dita ngerti Bundanya sementara gak bisa sama dia. Walaupun begitu di hari2 terakhir saya training, kata Ayahnya Dita, setiap bangun tidur cari Bundanya. Jadi sedih dengernya🙂

  5. bikin keinget sama pengalaman aku kmrn yang juga disuruh training overseas ke s’pore. Krn gak mau ninggalin raja berdua aja sama si suster di rumah, akhirnya raja plus si suster ku boyong ke s’pore…suami jg sampe rela cuti dr ktrnya, demi nemenin kami di sana, he he…

    Puji Tuhan semuanya sudah lewat ya bun… baik sakitnya, baik trainingnya, maupun terutama rasa deg-degan dan kuatir ninggalin Dita bareng teh Dela..Sehat2 terus ya bun🙂

    BunDit :
    Kalau saya mau boyong semuanya gak kuat di ongkos hahaha. Lagian nanti malah mereka jadi gak enjoy. Thanks ya mam🙂

  6. Alhamdulillah yah Bun ga terlalu lama bedrestnya. Dan syukur juga Dita ga rewel selama Bundanya di hospital. Dita emang anak pintar yah Sayang🙂

    Ditunggu cerita dinasnya……

    BunDit :
    Thanks mam🙂

  7. ke2nai said

    alhamdulillah kl udah mulai baikan y. Emang gak enak y kalo sakit. Apalagi kl kita yg sakit, rasanya pikiran jd dobel. Mikirin sakit sm mikirin anak. Makanya wkt sy kena DB & harus di rawat sy boyong tuh anak2 & suami buat nginep di rumah sakit. hehehe…

    BunDit :
    Kalau anak2 udah agak besaran di atas 3 th lah, saya juga bawa Dita nginep tuh hehehe. Dita masih terlalu kecil sih, jadi gak berani aja. Padahal kangen banget🙂

  8. Alhamdulillah bun skr dah sembuh kan? doh emang berat rasanya berpisah dgn anak ya, pa lagi pas kondisi sakit gitu, aku dah ngalamin hal serupa bun, pas papanya Danis opname di RS seminggu.

    Ditunggu cerita perjalanan trainingnya ya Bunda😉

  9. […] Bunda Opname […]

  10. […] Stock ASIP nya sendiri terkumpul 22 botol dengan isi 60-80ml/botol. Setelah beberapa terpakai saat Bunda opname di RS, sisa stock ASIP menjelang keberangkatan Bunda sekitar 18 […]

  11. […] Dita 22 bulan lewat 2 minggu, Bunda sudah tidak merah ASI lagi di kantor? Alasannya? Sehabis Bunda sakit dan dirawat, produksi ASI Bunda drop dengan sangat significant. Awalnya masih bisa menghasilkan ASIP 40ml-50ml […]

  12. […] di rumah karena Bunda positif thypus . Semoga gak sampai harus opname di rumah sakit kayak dulu. Jadi ceritanya, selasa sore badan Bunda greges2, lemes. Trus hari Rabunya kok masih greges, […]

  13. […] pulang ke rumah, packing baju trus meluncur ke RS. Ananda, karena th 2010 Bunda juga pernah opname di sana. Pilih RS yang lumayan bagus plus dekat aja. Maksud hati ke RS nya gak ngajak Dita, biar […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: