Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Sepeda Baru Dita : Sayang Anak atau Ego Bunda?

Posted by BunDit on December 23, 2009

Sebenarnya Bunda sudah ingin membelikan sepeda baru roda 3 buat Dita saat Ulang Tahun 1. Namun karena saat itu Dita belum bisa berjalan sendiri, Bunda menundanya. Emang ada hubungannya sepeda dan jalan? . Mungkin tidak ada korelasi langsung, namun Bunda pikir kalau Dita dibelikan sepeda saat itu, Dita akan lebih menyukai naik sepeda, duduk manis dan gak perlu mengayuh karena sepedanya didorong oleh Ayah/Bunda/Teh Dela. Dengan begitu pasti Dita akan malas ditetah dan latihan jalan, yang ujungnya percaya diri untuk bisa berjalan sendiri otomatis gak akan bertambah. Namun saat itu Bunda berjanji sama Dita, kalau Dita sudah bisa berjalan sendiri, baru deh akan dibelikan sepeda.

Nah, di usia 15 bulan kurang seminggu, akhirnya Dita bisa melangkahkan kakinya sendiri tanpa bantuan untuk pertama kalinya. Ceritanya di Langkah Pertama Dita. Dan setelahnya Ayah dan Bunda tak juga membelikan sepeda. Masih kesengsem melihat Dita berjalan sendiri😀 .

Dan suatu hari Teh Dela bercerita kalau Nana (temen main Dita) sudah punya sepeda baru. Awalnya Dita masih anteng-anteng aja. Lama-lama kata teh Dela, Dita mau naikin sepeda Nana, tapi tidak dibolehin sama Nana. Karena kasihan, ada anak tetangga yang umurnya sudah 4 th-an meminjamkan sepeda ke Dita, ya untuk dipegang2 aja. Eh, giliran sepeda pinjeman mau diminta yang punya, Dita nangis gak ngijinin hehehe. Bunda masih bergeming alias cuek sambil bergumam “Ah..namanya juga anak-anak” hehehe

Di lain waktu saat Dita jalan-jalan sore sama Bunda dan lihat sepeda Nana yang berwarna pink merona itu, Dita merengek pengin naik. Dan lagi-lagi Nana protes, sepedanya gak boleh dipinjem. Dari situ Bunda baru merasa kasihan sama Dita. Rasanya gak tega aja. Mungkin karena melihat dengan mata kepala sendiri ya..

Akhirnya, awal November kemarin (09/11/2009), Ayah Bunda memutuskan membelikan sepeda baru buat Dita. Dipikir-pikir kalau beli sepeda roda 3 nanggung deh, karena Dita kan saat itu hampir 1.5th, maka diputuskan membeli sepeda roda 4 dengan harapan bisa dipakai sampai umut 4-5th-an. Kalau Dita sudah fasih naik sepedanya, 2 roda kecil  dan sandarannya kan bisa di angkat hehehe. Ini Ayah Bunda hemat atau pelit yak😀 . Jenis sepeda baru untuk Dita pun sama persis dengan punya Nana, hanya warnanya berbeda. Kalau punya Nana berwarna pink, punya Dita berwarna ijo pupus. Ya ya ya…ijo kan warna unisex, siapa tahu masih bisa diwariskan ke adiknya Dita kelak. Hallah! Ayah Bunda bener-bener ngirit dot com hahaha. Harga sepedanya sendiri 325rb sih …

Dan untuk saat ini karena sepeda Dita masih terlihat kebesaran sehingga kaki Dita pun belum nyampai ke pedalnya, demi keamanan bersepeda, tubuh mungilnya terpaksa diikat kain. Teh Dela pun menambahkan “accesorries” sepeda dengan melilitkan tali rafia di di stangnya untuk menarik sepeda Dita hehehe. Bunda sempet mikir, kasihan Dita, gara-gara Ayah Bundanya “gak mau rugi”, kenyamanan bersepedanya jadi sedikit terenggut😦 . Maafin Ayah Bunda ya naak….

Namun Ayah Bunda jadi terhibur, ternyata sampai saat ini Dita terlihat happy-happy saja bersepeda dengan badan dililit kain begitu. Dan yang terpenting, Dita tidak lagi minta pinjam sepeda ke anak lain. Sueeer, Bunda gak tega dan merasa gimanaaa gitu. Nah loo… jadi membelikan sepeda baru itu karena sayang anak atau ego Bunda yang gak mau terusik? Hmm…kayaknya dua-duanya deh😀

Ah…apapun alasannya yang penting Dita senang. lihat aja gaya Dita bersama sepeda ijo pupusnya..kring..kring…kriiiing😉 :

20 Responses to “Sepeda Baru Dita : Sayang Anak atau Ego Bunda?”

  1. Motik said

    Wah dita pasti seneng banget ya bund.. Kyara dulu sepeda roda3 nya dpt hadiah ultah ke 1 dr eyangnya. Emak babenya happy dong gak kluar duit hihihi..
    Tp ternyata kyara malah gak terlalu excited sama sepedanya. Sepedanya mulus jarang dipake. Pas umur 18bln baru deh kyara mulai minta naik sepeda dan tiap hari minta diajak jalan2 di komplek. Kmrn aku usulin ayahnya kyara beli yg roda4, tp katanya tanggung krn roda3 nya blm lama dipake. Dan skrg lg semangat2nya genjot krn udh mulai sampe kakinya. Dipikir2 iya juga mendong belinya tar aja. Dita bisa awet tuh sepedanya krn langsung beli yg roda4. Moga2 gak cpt bosen ya dita. Tar boncengin bunda kepasar hehehe..

    BunDit :
    Iya mam, Dita sih seneng banget. Kalau jalan pagi atau sore mintanya pakai sepeda, tapi ya kadang2 sengaja gak pakai, biar kakinya gerak lari-lari di sekitar kompleks. Hampir 2 bulan ini sih Dita belum bosen, gak tahu nanti😀

  2. dasir said

    Saya juga mau dong bunda beliin sepeda..hihihi..*ngarep*
    Salam kenal ya bunda…

    BunDit :
    Salam kenal mas Dasir🙂

  3. zee said

    Heheueheee…. itu namanya pemberian penuh cinta dari sang ibu. Jadi ga ada istilah ego bunda, itu menurutku sih.
    Vaya kebetulan wkt ultah dapat hadiah sepeda roda tiga jd ya lumayan maminya hemat hahahaa…
    Tp dia udah bosan pula pakek sepedanya itu.

    BunDit :
    Enak ya, kok pada dapat hadiah sepeda ya hehehe. Dita mah hadiahnya dari Ayah Bunda nya mulu. Iya mam, yang pasti setiap pemberian ayah Bundanya sih pasti dengan penuh cinta🙂

  4. vthree said

    Bunda Dita mang ibu yang bijak dlm mempergunakan uang.
    Kak Dita cantik deh diatas sepeda barunya..

    BunDit :
    Hihihi kayaknya semua ibu2 kalau beli sesuatu mikirnya jangka panjang deh. Thanks ya mbak🙂

  5. wah beli dimana bundit? kita lagi cari kado sepeda nih buat ultah ke-1 Naira

    BunDit :
    Belinya di ruko deket rumah mam. Di semua toko sepeda pasti ada deh🙂

  6. erma said

    merk apa ni sepedanya?pgn mbeliin bwt anin jg nih..

    BunDit :
    Nah itu dia, saya juga ditanya temen kantor merk sepeda baru Dita. Saya cari merknya kok gak ada ya hehehe. Di ban nya sih ada tempelan “Haolaixi Bike”. Kayaknya ibarat komputer, sepeda ini sepeda rakitan deh, non branded hehehe. Waktu itu milih sepeda ini karena modelnya sesuai yang saya inginkan (roda 4 dan ada sandaran, tapi roda 2 yg kecil dan sandarannya bisa dilepas) dan tentu saja harganya gak terlalu mahal. Kalau merk Wim Cycle atau yg branded lainnya kan bisa 1 juta lebih deh kayaknya🙂

  7. Lidya said

    sepeda nya bagus deh, pas buat Dita. Selamat bersepeda ria ya Dita

    BunDit :
    Makasih mam🙂

  8. arkasala said

    kalo buat anak, kita sebagai orang tua apapun ingin diberikan yang penting anak senang dan patuh. Trims. Inspiratif.
    Salam🙂

    BunDit :
    Benar sekali Kang🙂

  9. Kak Dita kok megangin pipinya? kenapa,Sayang? Gak mau diiketin pinggangnya? iya?
    Boncengin Dede Ganesh dong, Sayang…
    Dede Ganesh belon punya sepeda…

    BunDit :
    Ayo dede Ganesh…pegangan yang kenceng ya😀

  10. ke2nai said

    pikirannya sama nih sm sy.. waktu anak2 sy keliatannya udh tertarik sm sepeda, sy langsung aja beliin yg roda 4. Alasannya sm biar kepakenya lumayan lama. Dan ternyata terbukti, sp Keke umur 5th lebih itu sepeda masih kepake. Skrg dia udah bs roda 2. Kl Nai msh sering nganggur sepedanya abis kakinya mash rada ngegantung ^^

    BunDit :
    Hihihi pikiran emak2 dalam rangka memanage keuangan nih😀

  11. ikhsan aku beliin sepeda pas umur 2 tahun kurang 1 bulan. alasannya hampir sama, karena sering rebutan pinjem sepeda temennya ampe nangis.
    Supaya bisa dipake rada lamaan dikit, aku beliin yang roda 4 kayak punya dita.
    Wes sekarang ikhsan hobinya goes-goes sepeda terus.

    ayok dita naek sepeda bareng mas ikhsan…

    BunDit :
    Hihihi ternyata banyak yang sepemikiran dengan saya nih. Ayo mas Ikhsan… mau kebut2 an sepeda sama Dita? Tapi sepeda Dita masih didorong nih belum bisa nggo-es…😀

  12. Laily said

    Bun, itu artinya dituntut kreatif, lha buktinya pake tambahan asesoris kain, hehe.. menurutku ini konsep bagus: membeli barang yg sustainable (halah bosone..) tapi klo dah keduluan dibelikan ya ngga boleh nolak, hihihi…

    BunDit :
    Hihihi bener mom🙂

  13. mamaray said

    saya juga udah belikan Affan (19 bulan) sepeda roda 4 kayak punya Dita loh, Bun… dianya yang udah tertarik memang, kasihan aja dia sering bengong kalau lihat Kakak Ray main sepeda sama teman-temannya… sekarang udah bisa barengan tuh main sepedanya…hihi

    BunDit :
    Iya mam, kalau anak sudah liat kakak/temennya naik sepeda, pasti jadi pengin. Lho mam, putranya 2 to? Kirain putranya baru Kak Ray aja🙂

  14. iis-ir3ntt said

    hehe…bagusss sepedanya kak Dita, main sepeda bareng Kia yuks…

    Kia dibelikan sepeda sama pa uning-nya(oom)pas masih usia 5bulan sebagai kado kelahirannya, kebetulan sepedanya roda 4 hihihiiii yo jelas belom bisa dinaikin, tapi dari usia 6 bulan Kia udah excited bgt liat teman2nya naik sepeda, sampai cari2 sepeda roda 3, malah sudah hampir bayar….tapi ga jadi beli karena Kia ga bisa diem pas dicoba penahannya copot…langsung ceremmm. sampai skg sepeda roda 4 pink strowbery Kia masih nganggur n menunggu Boss nya siap menunggangi

    BunDit :
    Wah..kadonya nganggur lama ya mam hihihi. Ayo dedek Kia, nggoes bareng Kak Dita🙂

  15. omietha said

    wah..bunda, sy baca lagi cerita yang ini..

    coz masih nimbang2 juga beli sepeda roda tiga, karena masih bisa pinjem kakak sepupunya

    pingin beliin sepeda roda 4 aja, biar awet dipakai hehehe

    btw, sepedanya bagus bun..

    BunDit :
    Kalau rencana beli roda 3 pas anak dibawah 1 tahun masih ok la, kalau di atas 1 tahun nanggung hehehe emak2 pelit😀

  16. Lagi Searching sepeda kak dita kayak mana modelnya…:), mikir mau beliin sepeda buat kinan, soalnya pas mudik dirumah Yang Ti nya kemarin merengek terus minta naik sepeda Yang Ti nya, padahal sepedanya kalo pagi masih dipake Dines Yang Ti nya ke Sekolah yang kebetulan jaraknya cuman 500 meter dari rumah…sampai pernah kejadian karena nangisin sepeda nya itu akhirnya Yang Ti nya diantar sama ayahnya Kinan…

    Saya pilih model yang bisa digunakan sampai umur 4 atau 5 tahun. Jadi pilih yang 4 roda. Kalau anaknya sudah bisa naik sepeda, dilepas deh sandaran dan 2 roda samping. Hemat bermanfaat mam😀

  17. […] sempurna di pedalnya, jadinya ya cuma di-eglek (maju mundur gitu). Tapi sekarang sudah tidak dicencang (diikat) seperti dulu […]

  18. […] Sudah mulai mau meng-gowes sepeda roda 4 nya. Mungkin karena Dita tidak Bunda kenalin dengan sepeda roda 3, jadinya kesempatan nggowes sepedanya tertunda, maklum sepeda roda 4 nya cukup tinggi jadi baru sekarang kaki Dita benar2 nyampe. Ya beginilah kalau ortu mau ngirit beli sepedanya hehehe […]

  19. […] kuning ini adalah sepeda ke-2 Dita. Sepeda pertamanya yang berwarna hijau Bunda beliin pas Dita umur 1y5m, bukan sepeda roda3 tapi langsung sepeda roda 4, dengan harapan […]

  20. Mommy nya Ayra said

    Buundany Kak Ditaaa… pas ngt nih lg galau jg nih. ayra 12m blm bs jalan tp kalo keluar musti gendong trs capek juga nih😀 mnrt Bunda..mending beliin sekarang apa nunggu bisa jalan ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: