Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Antara Teh Euis dan Teh Dela

Posted by BunDit on December 1, 2009

Dulu Bunda pernah bercerita mengenai ART 1 bernama teh Euis di Euis . Kemudian juga memaparkan bagaimana mendapatkan Teh Dela, ART 2 dalam cerita Akhirnya teh Dela mau jadi ART tetap . Waktu itu teh Euis telah bekerja selama 8 bulan (Dita umur 1 – 9 bulan). Sedangkan teh Dela sampai saat ini telah momong Dita sekitar 8 bulan pula (Dita umur 9 – 17 bulan). Dan tak disangka, baru-baru ini Dita dimomong lagi sama teh Euis, walau sementara. Lho?

Jadi ceritanya, hari Minggu kemarin (22/11/2009), saat Bunda lagi nyantai sama Dita di rumah dan teh Euis ngobrol sama ART lain di taman, tiba2 sekitar jam 2 siang Teh Dela pulang sambil nangis. Bunda kaget banget. Saat ditanya Teh Dela menceritakan kalau Iwan meninggal dunia. Iwan adalah mantan pacarnya. Ngakunya teh Dela dulu dia sudah putus dengan Iwan, tapi berdasarkan info ART yang lain mereka masih pacaran. Ah, Bunda gak tahu. Dan ok, itu bukan yang akan Bunda ceritakan. Sambil sesenggukan teh Dela cerita baru saja ditelpon kakaknya Iwan kalau Iwan terjatuh dan meninggal.

Bunda bilang, “Ok, teteh tenangin diri dulu, habis itu baru ke rumah Iwan di Cikarang”. Tak lupa Bunda berpesan agar segera kasih kabar kapan bisa pulang, karena hari Senin kan Bunda harus kerja.

Sorenya teh Dela sms kalau jenazah Iwan belum sampai ke rumah. Ternyata Iwan meninggal di Manado, tempat kerjanya. Jadi terpaksa teh Dela menginap. Terpaksa Bunda ambil cuti hari Senin. Eh, pas Senin siang, ada sms lagi dari teh Dela. Minta tolong sama Bunda supaya diijinin gak pulang sampai hari Rabu dengan alasan mau ikut tahlilan nya Iwan sampai 3 malam. Waduh, Bunda agak panik. Bukan masalah harus ambil cuti lagi, tapi hari Selasa Bunda ada meeting penting dan harus ngantor.

Teh Dela ya minta cuti mendadak ini sempat bikin Ayahnya Dita kesal juga. Soalnya seenaknya gitu. Cuma Bunda bilang, “Ya..maklumin saja. Dela kan orangnya sensitif kalau soal pacar. Udah jadi mantan pacar saja, masih sensitif. Daripada maksa dia tetap kerja tapi ntar di rumah malah nangis mulu, kasihan Dita. Yang terpenting cari jalan keluarnya”.

Bunda mikir, siapa yang bisa jaga Dita sementara ya. Kalau bukan orang yang Bunda kenal betul Bunda gak berani. Setelah sorenya diskusi dengan Ayah, Bunda terpikir nama Euis. Beberapa hari sebelumnya, teh Dela cerita ketemu Euis dan suaminya di gerbang depan. Saat itu pas Bunda nanya teh Dela kenapa teh Euis gak mampir ke rumah, katanya Euisnya malu sama Bunda.  Oh ya setelah menikah, teh Euis dan suaminya tinggal di daerah yang gak jauh dari kompleks perumahan Bunda. Teh Dela juga cerita teh Euis mau ngadain 7 bulan kehamilannya. Bunda minta pertimbangan sama Ayahnya Dita soal Euis jagain Dita sementara. Ayahnya Dita ok saja. Dan Bunda pikir, kalau hamil 7 bulan gak masalah lah. Istilahnya kandungannya sudah kuat. Lagian toh kerjaannya minus cuci  gosok dan ngepel, hanya menjaga Dita.

Akhirnya Senin sore itu juga Bunda nelpon teh Euis.

Bunda (B) : “Euis, gimana kabarnya? Lagi ngapain”

Euis (E) : “Alhamdulillah, baik bu. Lagi nonton tivi nih. Maklum gak ada kegiatan. Ada apa bu?”

Bunda terus menceritakan perihal Teh Dela yang harus off sementara karena mantan pacarnya meninggal.

B : “Nah, kamu mau gak gantiin Teh Dela sementara buat jaga adik. Paling cuma 2 hari. Nanti kamu gak perlu cuci, setrika, ngepel. Yang penting jaga adik dan buat serta ngasih makan buat adik”

E : “Waah..mau banget bu… Saya di rumah juga gak ada kerjaan. Suami pulang malam terus. Lagian saya juga sudah kangen banget sama adik”

Duuuh, jawabannya bikin Bunda seneng dan lega🙂

B : “OK, tapi sebaiknya kamu ijin ke suamimu dulu. Kalau diperbolehkan sore ini juga kamu ke rumah ya. Biar Dita adaptasi sama kamu dulu”

E : “Baik Bu”

Dan sorenya teh Euis diantar suaminya ke rumah. Dan akan dijemput malamnya, karena suaminya masih ada kerjaan.

Pertama kali ketemu Dita diem tapi ngelihatin teh Euis mulu. Sekarang teh Euis sudah berjilbab. Mungkin juga Dita gak inget kalau saat bayi dulu diasuh sama Teh Euis, maklum saat itu masih baby. Lama-lama Dita mau main sama teh Euis. Malah kadang cari perhatian hehehe. Alhamdulillah, Dita bisa lulut sama teh Euis dengan cepat.

Selasa paginya, teh Euis datang ke rumah. Bunda gak perlu ngajari macam2. Soal manasin ASI, teh Euis sudah tahu caranya. Paling Bunda cuma ngasih tahu menu makan Dita dan cara memasaknya berdasarkan kebiasaan teh Dela. Walau sampai kantor agak telat, Alhamdulillah Bunda bisa masuk kantor dengan tenang🙂

Saat pulang kantor, teh Euis laporan kalau Dita gak rewel dan makannya lumayan banyak. Yang lucu, katanya saat teh Euis lepas jilbab karena kegerahan, Dita seakan takut dan gak mau didekati. Pas jilbabnya dipakai lagi, baru deh Dita mau nempel lagi hehehe😀 . Dan teh Euis merasa seneng sekali ngasuh Dita lagi. Kangen sama Dita terobati. Sempet amazing juga saat liat Dita sudah besar dan sudah pinter ngomong🙂

Hari Rabu nya (25/11/09), saat Bunda pulang kantor, teh Dela sudah di rumah. Matanya masih sembeb. Dan kayaknya Dita tahu tetehnya lagi sedih, bolak balik tetehnya diciumin. Ah, kamu ternyata pandai menghibur nak🙂

Bunda sempet mikir, kok ya kayak sudah di atur ya. Dulu pas cari pengganti teh Euis, teh Dela mau menggantikan sementara walaupun akhirnya jadi ART tetap. Eh, pas Bunda butuh ART sementara buat nggantiin teh Dela, muncul lagi sosok teh Euis.

Bunda sempat mengabadikan keakraban teh Euis dan teh Dela pas bareng2 ngerujak kangkung, sesaat sebelum teh Euis resign untuk menikah :

9 Responses to “Antara Teh Euis dan Teh Dela”

  1. Untung ada teh Euis ya, Bun. Jadi Bunda gak kerepotan.
    Kak Dita lucuk banget sih teh Euis lepas jilbab malah gak ngenalin. Hihihi…
    Tapi BunDit juga kreatif…bisa-bisanya punya foto Teh Dela sama Teh Euis.

    BunDit :
    Iya mom, soalnya berdasarkan cerita teh Euis, sebelumnya pernah ketemu beberapa kali (pas saya ngantor) teh Euisnya udah pakai jilbab. Hehehe bukan kreatif mom, tapi iseng. Nah pas liat mereka berdua ngerujak sambil lesehan, iseng deh saya ambil fotonya. Jadi waktu mau posting ini saya inget pernah memfoto mereka, akhirnya ya nyari2 dulu fotonya. Untung masih ada🙂

  2. Lidya said

    artinya betah dirumah tuh bun,mungkin bunda dita nya baiiiiiiiik

    BunDit :
    Hihihi mbak Lidya bisa aja. Kami kan sangat tergantung sama ART buat njagain Dita selama kami ngantor, secara rumah saudara jauh, mertua dan ortu juga gak di jkt, jadi yaa berusaha menjaga hubungan baik dengan ART. Kalau gak, waduh bisa kelimpungan kalau tiba2 ART cuti mendadak atau resign. Rasa kesel, marah pasti ada kalau ART berulah atau berbuat seenaknya. Tapi selama kelakuannya tidak berimpact ke Dita, saya masih bisa bersikap EGP. Pokoknya mencoba di buat enjoy, daripada makan hati hehehe. Secara cari ART yang cocok susah banget je🙂

  3. Laily said

    wah memang sudah diatur sama Yang Maha Kuasa ya Bundit. Kalo ortu2 kita di Jawa pasti sudah berucap: nDilalahe yooo… hahaha…

    BunDit :
    Hehehe iya mom. Semoga selalu dikasih kemudahan nih soal ART. Tergantung banget nih sama mereka🙂

  4. duh syukur deh deh si bunda selalu dapat ART yang bagus dan cocok sama dita.

    BunDit :
    Amin. Semoga selalu gitu🙂

  5. della said

    Hehe… sy jd agak geli nih baca blog ini, della nama saya iwan nama papah saya mbak :))

    BunDit :
    Hihihi kok bisa pas banget ya mbak. Salam kenal ya🙂

  6. […] lahir 3 minggu lalu. Saat hamilpun Teh Euis sempat Bunda minta untuk menjaga Dita sementara saat Teh Dela minta cuti. Nah..tadi siang (Sabtu, 06/02/2010) Bunda mengajak Dita dan Teh Dela menyempatkan waktu untuk […]

  7. […] Kalau dulu dengar ART mau cuti, Bunda buru-buru cari ART pengganti sementara seperti cerita di sini. Tapi sekarang Bunda mencoba jadi ibu Rumah Tangga sementara  hehehe. Jadi Bunda bagi tugas sama […]

  8. […] bisa Bunda minta usahakan cari penggantinya dulu. Seperti dulu teh Euis yang resign karena menikah, mengajak teh Dela buat menggantikannya, sampai ditraining dulu cara menyiapkan ASI buat […]

  9. […] lain, teh Euis mau banget. Bunda juga enak, gak usah ngajarin cara ngasih ASIP dll. Dan sekarang sejarah berulang, saat ARTLess, ART yang sebelumnya bersedia menjaga Dita, dan mereka lagi sama2 hamil pula, bedanya […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: