Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Langkah pertama Dita

Posted by BunDit on September 13, 2009

Alhamdulillah, kira-kira seminggu menjelang Ulang Bulan yang ke 15 atau tepatnya umur 1 tahun, 2 bulan, 3 minggu, 3 hari pas hari Jum’at, 11 September 2009, jam 19.30, akhirnya Dita bisa berjalan sendiri! .Momen yang Ayah dan Bunda tunggu-tunggu🙂

Jadi ceritanya, setelah sholat maghrib Bunda main dengan Dita. Tak lama kemudian Teh Dela pergi sholat tarawih. Ayahnya Dita belum pulang kerja, jadinya ya Bunda sama Dita aja di rumah. Pas main gitu, Bunda iseng mem-berdiriin Dita, sambil bilang ‘Ayo sayang, bisa gak berdiri tanpa pegangan sambil tepuk tangan”. Eh ternyata Dita mau mengikuti perintah Bunda. Sebelumnya kalau diberdiriin dan pegangan nya di lepas, Dita langsng ndeprok. Bunda jadi ikutan tepuk tangan “Horeee” untuk menyemangati Dita. Sekian detik berdiri, Dita duduk tapi sambil tertawa2. Bunda ulangi lagi ajakan untuk berdiri sendiri sambil tepuk tangan lagi. Dita memenuhinya dengan happy. Setelah Dita mulai pede, Bunda coba menjauh sedikit dari tempat Dita berdiri, trus bilang “Ayo sayangm jalan ke arah Bunda”. Awalnya jalan cuma 2 langkah, langsung nggabruk Bunda, tapi sambil ketawa-ketawa, Bunda makin menjauh, jumlah langkah Dita bertambah 1 langkah. Terakhir, pas Dita melangkah, Bunda ikut bergerak mundur, daaaaan dari 3 langkah, Dita langsung melangkahkan kaki hampir 20 langkah! . Alhamdulillah, Bunda sampai speechless saking exited. Rasanya gimanaaa gitu, Bunda yang pertama kali menyaksikan Dita bisa berjalan sendiri.

Masih dalam suasana belum percaya, Bunda langsung nelpon Ayah “Say…anakmu sudah bisa jalan sendiri…!!” . Ayah jawab ‘Yang beneeer?? Alhamdulillah”. Habis itu nelpon ibu Jogja, jawabnya “Alhamdulillah…akhirnyaaa…”😀 . Terakhir nelpon mama mertua. Yang ini gak langsung mengabarkan Dita bisa jalan, tapi nanya kabar dulu, secara opungnya Dita ini kan lagi sakit. Setelah itu baru mengabarkan berita menggembirakan itu, jawabya “Alhamdulillah…” . Hehehe pokoknya saat itu Bunda jadi heboh sendiri😀

Sepulang dari tarawih, Bunda kasih tahu teh Dela kalau Dita sudah bisa jalan. Jawabnya “Masak sih Bu?” Langsung Bunda minta Dita untuk jalan. Melihat Dita benar2 berjalan sendiri, Teh Dela sampai histeris “Ya ampuuun… rasanya saya gak percaya nih. Tadi sore aja masih saya tetah. Sekarang gak akan dikatain bayi gede lagi ya dek?”. Hah? Bayi Gede? Kata teh Dela, karena Dita belum juga berani berjalan sendiri dan masih sering digendong , suka dikatain ART lain sebagai bayi gede😀

Ternyata saat menyaksikan anak melangkahkan kakinya sendiri tanpa bantuan untuk pertama kalinya, perasaan Bunda sulit dilukiskan. Walau sebelumnya Bunda sih gak worry, saat Dita belum juga bisa berjalan sendiri. Karena sampai usia 18 bulan pun, masih bisa dikatakan normal bila anak baru mulai berani berjalan. Yang penting terus dilatih untuk menambah kepercayaan diri anak. Mungkin artikel berikut bisa untuk bahan bacaan mengenai soal berjalan anak : http://www.babycenter.com/0_developmental-milestone-walking_6507.bc?showAll=true dan http://www.babycenter.com/404_is-it-normal-that-my-baby-doesnt-walk-yet_6569.bc

Asyiiik.. nanti mudik ke kampung halaman Ayahnya Dita, Dita sudah bisa main kejar-kejaran dengan para sepupunya di sana🙂

11 Responses to “Langkah pertama Dita”

  1. ke2nai said

    bun jadi inget pengalaman sy sendiri 2 tahun yang lalu.. Naima sp umurnya hampir 1,5 tahun juga blm bs jalan merangkak juga enggak jd paling setiap hari tuh cm duduk, di gendong sm berdiri… kira2 1 minggu sebelum lebaran naima bisa jalan!! Semua pada seneng, sp kakeknya bilang “pasti nai sengaja nunggu lebaran ya bisa jalannya supaya diliat sm keluarga besar..”

    Emang seneng ya bun kl anak udah bisa jalan kayaknya ada suatu beban yang lepas.. tinggal siap2 aja nih bentar lagi hrs cape ngejar2 dita krn pasti tbh lincah…😀

    BunDit :
    Wah Kak Naima bisa aja kasih kejutan buat keluarga besarnya dengan bisa berjalan menjelang lebaran hehehe. Iya Bun..rasanya legaaaa banget. Sebenarnya seperti yang saya bilang, saya gak worry2 banget, soalnya saya tahu Dita sudah mantap banget saat di tetah, tinggal nunggu berani saja tangannya dilepas. Tapi Ayahnya Dita, ibu saya dan mertua saya kayaknya khawatir banget. Nanyaaa mulu, jadi gimana gitu. Bener Bun, sekarang ini kalau lagi jalan, Dita malah menolak dipegangin, ngguaya ya..mentang2 sudah gape jalan sendiri hehehe😀

  2. zee said

    aduhhhh dita, akhirnya bisa jalan juga ya. aduh tante jd ikut terharu… hiks.
    soalnya menunggu anak biar bisa jalan itu menegangkan dan penuh harap2 cemas. vaya juga baru benar-benar bisa jalan beberapa langkah pas 15bln. Lalu semakin mantap pas 16bulan, alias udah keliling2 rumah sendiri ga perlu dipegang lg.

    selamat ya dita….. akhirnya udah bisa gratak2in laci2 di rumah deh heheee….

    BunDit :
    Iya mam, saya sendiri jadi heboh. Yang saya surprise, Dita langsung bisa jalan dengan banyak langkah dan jarang jatuh. Sekarang dipegangin malah nolak hehehe😉

  3. Laily said

    Senangnya Bundit..Hmm..sepertinya memang menunggu momen lebaran. Bisa main petak umpet tuh sama teh dela ntar kalo wayahe disuapi, heheheh…

    BunDit :
    Hehehe seneng banget Mom. Malah saya mikir, apa Dita bisa jalannya di kampung halaman ayahnya nanti ya? Eh, ternyata menjelang berangkat mudik sudah bisa jalan🙂

  4. Alhamdulilah:)
    Jangan lupa pintu ditutup2in bun, klo engga bisa kluar sendiri, hehe..

    BunDit :
    Bener mam. Mulai sekarang harus dilakukan waskat alias pengawasan melekat nih buat Dita hehehe😀

  5. Aduuh senengnya akhirnya Dita udah bisa berjalan sendiri. Emang kadang kalo kita menemukan anak kita mengalami kemajuan, kayaknya bangga ya,Bun.
    Gak ada yang lebih menyenangkan buat kita sebagai orang tua saat merasa bangga dengan anaknya.
    Aaah jadi terharu sendiri…

    BunDit :
    Iya mbak. Saya senengnya, saya orang pertama yang menyaksikan Dita bisa jalan sendiri. Waktu tengkurep dan merangkak pertama kali, tetehnya yang tahu🙂

  6. Dewi said

    Hallo bundit…
    met kenal…
    Aku nih skrg yg harap-harap cemas menanti baby ku Martyr untuk jalan. Udah bisa sih beberapa langkah, tapi abis itu langsung duduk dan merangkak lagi… Makin worry lagi kr setiap kerumah mertua pastiiiii ditanyainnn… Hmmm… smoga lebaran ini Martyr bisa lebih pede deh… Slamat buat Dita yahhhh

    BunDit :
    Semua ibu merasakan hal yang sama mbak. Saya sih selalu menyadarkan diri sendiri bahwa setiap bayi adalah unik, jadi gak perlu membandingkan bayi kita dengan bayi lain terutama soal perkembangannya. Selama masih dalam batas normal, ya ok lah. Walau perasaan worry pasti ada. Saya sudah intip blog nya, dik Martyr masih 13 bulan ya, ayooo pantang menyerah belajar jalannya ya. Aku link blog nya ya🙂

  7. wah seru ya momen dita bisa jalan. jadi ikut ngerasain:) selamat ya sayang, moga2 makin nambah kepinteran lainnya, bikin ayah bunda makin bangga;)

    BunDit :
    Hehehe emang sebagai ibu yang bisa lihat anaknya berjalan pertama kali itu, perasaannya sulit dilukiskan ya. Makasih ya mbak🙂

  8. […] akhirnya Dita bisa melangkahkan kakinya sendiri tanpa bantuan untuk pertama kalinya. Ceritanya di Langkah Pertama Dita. Dan setelahnya Ayah dan Bunda tak juga membelikan sepeda. Masih kesengsem melihat Dita berjalan […]

  9. […] jadi belum ngerti apa-apa . Kedua, 17 Agustus 2009, Dita sudah 14 bulan tapi saat itu belum bisa jalan sendiri jadinya gak bisa ikut lomba-lomba kayak masukin bola dll. Nah, di tahun ini Dita sangat terkesan […]

  10. […] halaman Ayah. Saat itu Dita baru berumur 15 bulan, lagi seneng-senengnya jalan karena barusan bisa jalan sendiri dan lagi hobi memungut segala benda di sekeliling nya trus tangannya masuk mulut. Bisa jadi saat […]

  11. […] mudik lebaran 2009 ke kampung halaman Ayah, Padangsidempuan. Berangkatnya 4 hari setelah Dita bisa jalan sendiri. Jadi Dita lagi seneng-senengnya jalan, semua di […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: