Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Dita, Bunda amaze deh…

Posted by BunDit on July 31, 2009

Ada 2 kejadian minggu lalu yang bikin Bunda amaze banget sama Dita. Memang selalu ada tingkah polah dan ucapan anak yang tak disangka-sangka bikin kita, orang tua nya tercengang. Mungkin 2 kejadian ini merupakan kejadian yang biasa saja, tapi bagi Bunda sangat luar biasa🙂

Kejadian pertama

Sebenarnya ini kejadian yang membuat amaze tapi mengharukan. Terjadinya pas hari minggu malam saat  Bunda ajak Dita untuk tidur. Biasanya maksimal jam 8 malam, Dita sudah terbuai mimpi, eh kemarin itu maunya maiiin mulu. Padahal sudah jam 9 malam lebih dan lagian besok paginya Bunda harus ngantor pagi-pagi. Trus di tengah-tengah acara gulang guling gak karuan itu di tempat tidur itu, Dita lihat tas Bunda, langsung deh bilang  sambil nunjuk “Iniiii..iniiii”. Bunda tahu banget maksudnya minta diambilin dompet Bunda. Apalagi kalau bukan untuk dikeluarkan semua isinya.

Ok, Bunda ambilin dompet Bunda sambil bilang “Adik boleh mainin dompetnya, tapi jangan dikeluarin isinya ya?” . Hehehe namanya juga anak2 mana mau dibilangin begitu. Mulai deh isinya dikeluarin. Karena Bunda sudah ngantuk makanya Bunda ambil dompet dari tangan Dita trus bilang “Udaaah… sekarang adik tidur!” Suara Bunda saat itu memang agak keras. Jadinya Dita nangis sejadi-jadinya.

Ayahnya datang trus ngajak Dita main notebook. Tangis Dita reda diganti dengan tawa senang saat distelin Teletubbies. Pas Bunda nyamperin trus bilang “Udah sayang…sekarang waktunya bobok”. Apa response Dita? Menoleh ke arah Bunda sekejap dengan tatapan dingin, trus konsentrasi lagi ke tontonannya! . Mak deg! rasanya melihat sikap Dita begitu. Mulai deh Bunda merayu. “Lihat cicak yuk sayaaaang..”. Dita tetap bergeming. Sampai Bunda rayu dengan menawarkan dompet Bunda “Sayaang, nih dompet Bunda, boleh kok dikeluarkan isinya”. Sikap Dita gak berubah, cuma mandang dompet Bunda trus kembali ke layar notebook sambil bercanda sama Ayahnya. Huhuhu..Bunda langsung deh berurai air mata😦

Ayahnya Dita ngeledek “Emang tadi anaknya diapain sih sampai begitu. Emang enak diambekin sama anak sendiri..”. Bunda terangin ke Ayahnya Dita. Kata Ayahnya Dita lagi “Gawat juga nih, ada 2 orang di rumah ini yang ngambeknya sama” .Hahaha Bunda jadi malu deh disindir begitu. Bunda emang kalau lagi ngambek, dieeeem aja, pokoknya nyuekin Ayahnya Dita hehehe. Tapi gak sampai sehari sudah baikan lagi kok. Lagian kalau habis ngambek sama Ayahnya Dita, rasanya jadi lebih mesra deh😉 . Hahaha… hush!

Setelah Dita Bunda rayu dengan segala cara. Yang main geser pintu lemari baju lah. Lihat cicak lah. Alhamdulillah, akhirnya Dita mau sama Bunda lagi. Trus Bunda ajak tidur nurut. Sebelumnya Bunda bisikin ke telinganya “Sayaang, maafin bunda ya. Bunda tidak bermaksud kasar sama kamu nak”. Daaan..Dita pun tertidur dengan pulas. Menyisakan sesal yang teramat sangat dalam diri Bunda. Ternyata sedih ya kalau dicuekin sama anak sendiri. Yang bikin Bunda amaze, kok ya anak sekecil itu sudah bisa mengekspresikan kekesalannya dengan ngambek seperti itu. Ya… buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Like mother like daughter..🙂

Kejadian kedua

Waktu itu hari Minggu pagi. Biasanya kalau hari libur, sehabis bangun tidur, Dita gak buru-buru Bunda ajak turun ke bawah buat mandi. Tapi Bunda ajak main-main dulu di tempat tidur. Namanya juga libur, agak nyantai lah. Nah, pas kita lagi main itu, Ayahnya Dita lagi mandi, soalnya mau pergi nengok kakak mama yang masuk rumah sakit lagi.

Di tengah main gitu, Dita terdiam sambil dengan gaya menyimak, telinganya mendengarkan suara air dari kamar mandi. Trus bilang “Ayah..ayah.”. Bunda bilang “Iya..Ayah lagi mandi”. Trus Dita bilang lagi “Keja..keja..”. Bunda jawab lagi “Iya…Ayah mau kerja”. Langsung Dita bilang “Dadaa..” sambil tangannya dilambaikan.

Daaan…Bunda terpana. Pertama, “keja” adalah kata yang baru bunda dengar dari mulut Dita. Kedua, kok pikirannya sudah nyambung ya. Habis ayah mandi, berangkat kerja trus ngajak dadah sambil tangannya dilambaikan. Karena Ayahnya Dita berangkat kerja lebih pagi dari Bunda jadinya Bunda selalu ngajak Dita nguntapke (melepas kepergian) Ayah. Dengan bilang, “Tuh dik Ayah mau berangkat kerja, hayoo salim trus dadah”. Mungkin hal ini sering banget dialami Dita, jadi melekat erat dalam memorinya. How amazing!🙂

Mana sih anak yang bikin Bunda amaze? Ini nih…..

in-Dress-Kembang

7 Responses to “Dita, Bunda amaze deh…”

  1. Diyah said

    Betul bunda kadang kita suka gak sengaja agak keras ke anak trus kita dicuekin, Zalfa jg suka gitu dan rasanya sedih bgt dicuekin sama anak sendiri sekaligus nyesel kenapa td keras ke Zalfa. Ternyata anak2 emang peka bgt ya….

    BunDit :
    Yoi Ummi. Saking menyesalnya aku aja sampai berurai air mata🙂

  2. Laily said

    sekarang jadi gampang ya kalo mau menebak sifat asli ortu. lihat saja anaknya, :p

    jadi bundit kalo ngambek gitu yaaaa….hehhee

    BunDit :
    Hahaha iya mbak… *jadi malu*😀

  3. ocha said

    alma jg gt waktu seumur dita mulai bisa mengaitkan antara ganti baju dengan pergi, pagi2 berangkat mau kerja trus dadah. Kayaknya kurang lbh pasti semua anak mengalami ya krn setiap pg kan liat ayah bundanya pergi.

    Aku jg kadang kalo udah kesel sama alma suka kebawa emosi tp ya suka nyesel jg🙂

    BunDit :
    Hehehe emang anak2 kita semakin gede semakin pinter dan nalarnya jalan ya Bun🙂

  4. Motik said

    Biar gak niat marahin tp pasti kalo lg capek kluar juga deh intonasi tingginya ya. Sama bund, abis itu rasanya pasti nyesel. Biasanya kalo aku mulai galak si kyara cari perlindungan ke eyang ato ayahnya.
    Hihi cara ayahnya dita nenangin dita pake notebook mirip sama ayahnya kyara. Langsung deh terhipnotis sama notebook ayahnya. Tp positif aja bund, mungkin dita memang lbh excited ke notebook saat itu. Soalnya si kyara meski aku gak lagi ngomel pun kalo dah didepan laptop juga konsen banget, ditawarin macem2 gak tertarik😀.

    BunDit :
    Masalahnya baru sekali itu saya keras sama Dita sampe Dita nangis kayak gitu. Dan kalau nangis jarang saya kasihkan ke Ayahnya, biasanya trus nangisnya reda. Nah, pas waktu itu karena udh ngantuk dan capek, Ayahnya saya panggil aja buat gendong hehehe

  5. silvi said

    konon…. *halaaahh….bahasaa….* anak kecil itu sebenernya pinter banget looh…..dan perasaannya halus banged…..hmmm kebayang sedihnya ya dicuekin anak…😦

    BunDit :
    Bener mbak, makanya “don’t underestimate to our kids” hehehe

  6. duch dd dita dah bisa ngambek euy .. jadi gemes dech .. he he

    BunDit :
    Hehehe semoga sekali2 aja ngambeknya nih, kalo sering2 Bundanya yang pusing😀

  7. nungqee said

    Kalo aku sih, sekarang mana bisa jengkel sama anak, ngomongnya aja lucu.. tingkahnya, yang mo jengkel jadi ketawa deh, hahaha.. tapi ga tau ya kalo dia udah mulai bisa ngomel juga😛 kalo azkia lagi berulah gitu sih, suka aku cuekin, kadang malah aku kerjain, hhihihi.. sampe kadang aku dimarahin sama ayahnya😀

    BunDit :
    Ya…kadang emang gak nyadar je mbak. Kalau pas lagi capek atau ngantuk, kok ya intonasi jadi tinggi. Padahal ya gak bermaksud gitu. Tapi habis itu nyeseeeeel banget. Itu juga baru kejadian sekali itu. Hiks…gak lagi-lagi deh. Wah Azkia suka diisengin Bundanya to hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: