Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Bunda, I like UHT, but not pure UHT :D

Posted by BunDit on July 13, 2009

Dari postingan pertama tentang UHT, Bunda mendapat beberapa komentar dan saran. Terima kasih komentar dan sarannya ya Moms. Mungkin bunda perjelas sedikit mengenai alasan Bunda keukeuh ngasih UHT ke Dita. Bukan anti sama susu formula atau susu sapi bubuk lho. Cuma Bunda memilih yang menurut Bunda terbaik untuk Dita.

Trus UHT nya kan sebenarnya bisa “disembunyikan” di makanan, jadi kenapa repot2 jungkir balik supaya Dita doyan UHT? UHT kan gak wajib? Nah, begini penjelasannya. Bunda memperjuangkan UHT ini untuk membackup ASI Bunda. Plan Bunda sih, memberikan ASI untuk Dita sampai Dita 2 tahun. Kalau ASI Bunda cukup sampai Dita 2 tahun sih, Alhamdulillah. Tapi namanya juga plan, kan kita gak tahu apa yang terjadi selama pelaksanaannya kan? Nah, UHT ini Bunda persiapkan sebagai contingency plan jika terjadi hal yang diluar rencana misal Bunda ada acara kantor menginap sementara stock ASIP tak mencukupi. Kenapa harus minum UHT? Karena Dita tidak mau tidur kalau tidak disambi nyusu, dan akan rewel terus. Makanya UHT ini sebagai alternatif ASI untuk menemani Dita tidur, jadi prioritasnya bukan untuk dicampurkan ke makanan lain.

Untuk merefresh, di postingan sebelumnya, Bunda berusaha berbagai cara supaya Dita doyan UHT Plain. Ternyata tak satupun usaha Bunda berhasil. Berikut histori nya :

  • Di ganti merk UHT Plainnya dari Diamond ke Ultra, gagal.
  • Di cobakan UHT rasa coklat, gak doyan.
  • Di coba ganti susu pasteurisasi, sami mawon.
  • UHT Plain dioplos dengan ASIP, botol susu dilempar.

Nah, dari 2 minggu yang lalu, Bunda cari cara lagi. Bunda cobakan UHT plain di campur dengan buah melon yang diblender kemudian di saring. Dicobakannya pas Bunda kerja, dan kata tetehnya Dita tetap emoh. Dicobakan beberapa kali tetap menolak. Sampai-sampai disodori botol ASIP, Dita tidak langsung mau. Dicicip dulu, setelah yakin itu ASIP baru deh dia mau. Aduh, kasihan juga kalau sampai trauma nyusu😦

Setelahnya Bunda juga membuat agar-agar UHT rasa melon. Dan Dita doyan banget dengan cemilan ini. Jadi Bunda pikir, masih ada harapan lah Dita doyan sama UHT.

Dan Jum’at kemarin, ada pencerahan dari mbak DePe lewat komen nya. Ibunya Azwa ini menyarankan UHTnya di encerin. Kok Bunda gak kepikiran ya? Padahal waktu merasakan UHT Plain, Bunda sendiri juga kurang suka soalnya sudah rasanya plain, terlalu kentel lagi, jadi eneg. Kalau UHT rasa coklat, Bunda demen banget😀 .Akhirnya hari Minggu kemarin, Bunda mencoba mengoplos UHT Plain Ultra dengan air matang, dengan perbandingan UHT : Air = 2 : 1. Tak lupa Bunda campurin buah melon yang sudah diblender dan disaring. Daaan…DITA DOYAN! (tulisannya pakai huruf kapital trus di bold, saking senengnya😀 ). Biasanya kalau Dita dicobakan UHT. mukanya langsung begidik ogah. Lha kemarin itu, mukanya biasa-biasa saja. Ya memang yang diminum Dita gak banyak, paling 20 ml lah, jadi baru nyruput gitu. Tapi itu sudah merupakan perkembangan yang menyenangkan buat Bunda🙂

Minggu ini pelan-pelan Bunda cobakan UHT encer ini. Hahaha kalau gak tahu ceritanya dikira Bunda mau ngirit nih ya😀 .Bunda gak tahu, waktu itu Dita doyan cuma angin-anginan atau doyan beneran. Ya semoga saja secara bertahap, Dita benar-benar bisa menyukai pure UHT bukan UHT campur air😀 . Kalau ada perkembangan baru, cerita UHT ini akan berlanjut deh. Bunda harap-harap cemas jadinya. Semoga saja cerita UHT ini happy ending. Amin.

16 Responses to “Bunda, I like UHT, but not pure UHT :D”

  1. Klo Ez, mau minum UHT (sejauh ini Ultra Plain & Ultra Vanilla), tapi dari botolnya langsung. Masalahnya, Ez sama bgt sm Dita musti nyusu klo mau bobo, nah ngga mungkin kan tuh sambil merem pake sedotan?? Masalahnya lagi, stok ASIP dikulkas tinggal 5, dan hari ini merah cuman dapet sedikit2, tetep alhamdulilah. Akhirnya tadi aku beli bebelac, buat jaga jaga klo stok ASIP habis dan Ez belum mau minum UHT dari botol susu. Harus iklas, hiks, kita cuma bisa merencanakan, sisanya ada yang mengatur, hiks..

    *loh curhat*

    BunDit :
    Saya masih menahan diri beli sufor mbak. Dita gak doyan UHT ini memberi efek yang bagus juga buat saya. Jadinya saya merah ASI nya lebih semangat. Padahal sebelumnya sudah rencana, nanti kalau Dita sudah minum UHT, merah ASI nya gak usah ngoyo/ditargetin. Hehehe begitulah sifat manusia, ada yang diandelin, semangat jadi berkurang. Sekarang saya mau tidak mau harus menjaga semangat merah ASI nih🙂

  2. Motik said

    Semangat bunda Dita.. Udah ada kemajuan meski masih dioplos n cuma nyruput dikit hihihi.. Gpp, mungkin ini caranya dita kenalan sama UHT, malu2 kucing dulu tp ntar moga2 doyan ya.. Didoain juga moga2 ASI bunda cukup sampe 2th meski stok bikin ketar ketir. Kalo minum dari kotaknya/sedotannya gmn bund, udh bisa? Jd ASIP bunda khusus untuk pengantar tidur aja, selain itu dikasih UHT. Apa udh dicoba tapi gagal juga hehehe.. Ya pokokna tetap semangat ya mbak Ririn..

    BunDit :
    Thanks supportnya mbak. Soal minum dengan sedotan, Dita sudah mahir. Belum lama sih bisanya, baru seminggu ini. ASIP untuk pengantar tidur saat saya ngantor minimal 2 botol mbak. Saat ini stock masih mencukupi karena di kantor saya bisa merah 2 botol, jadi stock terjaga. Kalau saya tinggal, misalnya ada acara menginap, 2 hari aja. Siang dan malam kan harus nyusu ASIP. Stock ASIP gak cukup😦 . Soalnya tiap akhir tahun kan ada raker kantor dengan menginap. Makanya setidaknya sebelum akhir tahun, semoga UHT ini bisa membackup ASI saya. Kalau saya curhat ke temen kantor, jawabnya yang begini kok dibikin repot. Sudah..sufor aja. Bukan saya sok2 an berjuang demi UHT ya. Tapi setidaknya saya harus jalan dulu, kalau akhirnya jalan yang saya lalui bener2 buntu, ya gimana lagi. Sekarang ini didepan saya jalannya masih lebar je, jadi ya saya akan terus berjalan😉

  3. ntar kalo udah doyan, pelan2 dikentelin…. tau2 utuh deh. kalo dioplos terus takut.. mabok banyu aka kembung😀

    BunDit :
    Hehehe bener mbak. Matur nuwun ya🙂

  4. sanggita said

    Mbak, kalo pas Dita minum susu UHT, ditemenin aja. Bundanya juga ikut minum. Di awal-awal kek gini aja. Ntar kalo dah mulai senang, baru deh dia sendirian. Cuma ngasih support aja dan mengasosiasikan kalo UHT tuh menyenangkan. Hahaha, mau ngga hayooo…empati ke Dita dunks..

    BunDit :
    Makasih sarannya. Sebenarnya sudah saya terapkan cara ini, cuma mungkin kurang intens ya. Lha wong full day with Dita cuma Sabtu Minggu😦 .Tapi tetap saya coba lagi. Thanks🙂

  5. Mutti said

    Bulik, coba UHT dingin, hehehehe,,, Kakak sih berhasil sama UHT dingin. Enak, lebih seger. Sampai sekarang ya UHT dingin. Kecuali pergi-pergi, UHT apa pun ya diminum ajah,,,😀

    BunDit :
    Sudah dicoba dingin dan hangat. Sama aja dik. Bundanya yang suka UHT dingin rasa coklat..emang sueger😀

  6. nungqee said

    @sanggita :
    wah kalo aku disuruh nemenin azkia nyeruput UHT, bisa amblas duluan, lha wong enak ee.. aku bisa abis seliter, azkia cuman segelas.. hahaha..😛 *ups, siapa yang nyuruh aku😀

    @bundit :
    gapapa bun, ganti aja rasanya, dulu azkia juga ga suka yang plain, tapi kemaren karena kepepet, adanya di kulkas cuman itu, ternyata mau loh, habis separuh.. hiehiehie.. dita butuh waktu adaptasi aja kok😉

    BunDit :
    Thanks mbak atas supportnya🙂

  7. Desy Noer said

    Hihiy… bener bun, salah satu cara pengiritan paling efektif kayaknya. mencampur UHT ma aer.

    Wah hebat ya perjuangannya. semangat terus dech bun, aku juga lagi nyari-nyari info nich soal UHT (hare gene baru ke tahap nyari info? heheh…). Pengeeeen dech suatu saat susunya Zaheer diganti jadi UHT aja.

    BunDit :
    Hehehe gak papa lagi, tidak ada istilah terlambat untuk sesuatu yang kita yakini lebih baik. Ya semoga saja Kak Zaheer langsung mau dengan UHT. Terima kasih supportnya ya mbak🙂

  8. Lidya said

    Kak Dita salam kenal juga ya dari Pascal. Sama nih Pascal juga suka minum UHT.
    Btw mbak kalau mau baca asal usul nama pascal Disini ya.🙂
    aku link ya blognya thank’s

    BunDit :
    Wah..seneng deh Kak Pascal suka UHT. Saya lagi mencari cara supaya Dita suka minum UHT nih. Jadi sementara di encerin pakai air nih. Soal nama Pascal, ya perkiraanku gak begitu meleset banget lah. Ok, aku juga link blog nya ya mbak🙂

  9. Diyah said

    Wah bunda masih semangat ya ngasih Dita UHT, bagus itu bun!
    Zalfa terpaksa ditunda UHT nya kemarin sempet ummi perkenalkan Zalfanya doyan tapi perutnya belum kuat ditambah masuk angin pula jadi Zalfa sempet diare. Padahal ummi dah semangat 45 waktu ngeliat Zalfanya doyan. Yah..ummi masih harus sabar untuk memberikan yg terbaik buat Zalfa. Bunda Dita terus berjuang yach!

    BunDit :
    Hehehe mau tidak mau harus semangat mbak. Wah..bagus Zalfa suka UHT. Tapi kalau perut Zalfa belum siap, memang paling bagus ditunda. Selalu sehat ya Kak Zalfa🙂

  10. wah, klo Danis doyan banget tuh yang namanya UHT, baik plain, straw ato coklat. Pokoknya klo dingin langsung deh disedot mpe habisss, kadang kurang malah, hehe😛

    Gpp Bunda, telatenin ajah. Kan susu emang baik utk kesehatan, jangan sampe gak doyan susu sama sekali ya, hehehe. Salam kenal ya bunda🙂

    BunDit :
    Waaah..senengnya Kak Danis hobi minum UHT. Iya mbak, Bundanya biar belajar telaten nih. Blog nya aku link ya mbak🙂

  11. Vera said

    wah, klo anakku susu apa aja doyan. Skrg malah disuruh dokter nyetop susu krn kegendutan. pusying juga.

    Yg anaknya susah mnm susu, pusing, yg anaknya terlalu doyan susu jg puyeng hehe…

    BunDit :
    Hehehe maunya kita sih “yang sedang-sedang” saja. Blognya aku link ya mbak🙂

  12. darina kamil said

    @bundit :
    Wah aku juga rencana kalo udah setahun pengen dicampur UHT mbak, tips nya mbak depe jitu juga yah.. emang pinter ibu satu itu..

    @mbak depe :
    mbak mana traktirannya udah aku puji2, kekekek..

    BunDit :
    Iya mbak, semoga nanti Zahra langsung doyan UHT🙂

  13. mami vaya said

    waduh ini ternyata postingan baru ya, hbs judulnya mirip sama yg kmrn kirain blm updated.

    dulu vaya jg wkt baru2 coba uht, uhtnya diencerkan, campur air hehehee….. kira2 sebulanlah. setelah itu minum uht biasa udah mau…🙂

    BunDit :
    Wah..berarti Insya Allah Dita juga berhasil dengan cara itu🙂

  14. Rara said

    Haiy bunda.. salam kenal..*pagi pagi blogwalking*

    Ahh Mayra jg ga doyan UHT bu, kalo dikasi yg kotak kecil malah senengnya dipencet pencet buat mainan hehe.. yg ada susu nya malah kmana mana..

    eh tp kalo dingin dia lumayan doyan lho..

    BunDit :
    Hehehe sama dengan Dita, kalau dipegangin kotak UHT, dipencetin mulu, jadinya emang susunya muncrat kemana-mana🙂

  15. […] Bunda, I like UHT, but not pure UHT […]

  16. […] Saatnya Susu Tambahan May 5, 2010 by darina kamil Seperti rencana sebelumnya, pas Zahra 12 bulan aku memutuskan untuk ngasih susu tambahan. Udah boleh UHT kan nih.. Baca sana sani katanya UHT lebih bagus daripada Susu Formula, baca lengkapnya di blog ini. Dan aku baca juga di blog Bundit katanya untuk pengenalan pertama UHT sebaiknya diencerkan dengan air dengan perbandingan UHT dan Air adalah 2 : 1. Aku simak baik-baik cerita bundit tentang pengenalan UHT ke Dita (klik disini). […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: