Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Yang LuCu dan HaRu di 1 Th Perjalanan ASI

Posted by BunDit on June 24, 2009

Tadi pagi saat merah ASI, sempet tersenyum-senyum sendiri mengenang perjalanan memberikan ASI selama setahun untuk Dita. Ada kenangan bahagia, lucu, haru, keki, panik, bikin kesel suami, apa lagi ya…pokoknya semua rasa menemani selama perjalanan itu. Sambil mengingat-ingat satu per satu, Bunda coba tuangkan dalam tulisan :

  • Pertama kali Dita nenen yaitu pas IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Dan ASI Bunda belum keluar setetespun, tapi dengan semangat, Dita terus menghisap. Ah, anakku, Bunda bahagiaaa banget mengingat momen itu🙂
  • *
  • Masih di hari ke-1 kelahiran Dita saat sudah dipindahkan ke ruang rawat, ASI Bunda belum juga keluar, tapi Dita terus Bunda nenenin. Bunda masih tenang karena menurut yang Bunda baca, bayi masih punya cadangan makanan selama 2×24 jam setelah keluar dari rahim. Dan di hari pertama itu, Dita masih anteng saja.
  • *
  • Di hari ke-2, ASI Bunda mulai keluar, tapi sedikiiiiit banget. Bunda inget jam 3 pagi Dita mulai menangis kehausan. Bunda sedih, gak tega mendengar tangisan Dita, tapi Bunda terus mencoba nenenin untuk merangsang keluarnya ASI.
  • *

  • Di hari ke-3, sepulang dari rumah sakit, alhamdulillah ASI sudah keluar banyak. Dita nenen dengan sangat lahap. Cuma karena cara nenen nya belum pinter, puting Bunda sampai lecet2 berdarah. Kalau inget ini Bunda merasa Allah itu maha besar dengan menciptakan 2 PD untuk seorang ibu. Jadi jika 1 PD lecet, bayi bisa nenen di PD satunya. Jika ASI di 1 PD habis dihisap, masih ada 1 PD lainnya yang masih penuh dengan ASI :-)
  • *
  • Di hari ke-4 dan seterusnya ASI Bunda melimpah. PD cepat sekali penuh. Rasanya bahagia tak terkira, Dita bisa minum cairan emas ini sampai puas🙂
  • *
  • 2 minggu menjelang cuti melahirkan habis (Dita umur 1.5 bulan), Bunda mulai membuat stock ASIP. Awalnya Bunda memompa dengan BP manual, dapetnya 50ml dalam waktu 1 jam! Waduh…agak panik, ternyata tak semudah yang dibayangkan.
  • *
  • Beberapa hari kemudian, berdasarkan print out cara memerah ASI dengan tangan yang Bunda unduh dari internet, Bunda mulai belajar memerah ASI dengan tangan. Awalnya, kagok, ASI muncrat sana, muncrat sini. Waduh…😦
  • *
  • Demi kepraktisan memerah di kantor, Bunda terus belajar memerah ASI dengan tangan. Lama-lama ketemu slah nya dan mulai enjoy. Senyum mulai mengembang🙂 . Dan Alhamdulillah, stock awal terkumpul 17 botol x 130 ml.
  • *
  • Suatu hari, Bunda mendapati 2 botol ASIP retak! Kaget banget trus nangis bombay deh. Aduuuuh…mengumpulkan ASIP setetes demi tetes kenapa harus terbuang sia-sia. Padahal ngisinya gak penuh-penuh deh. Sempet nanya ke mbak Nungqee (inget gak mbak?). Ternyata, meski gak penuh2, Bunda ngisinya masih kepenuhan. Botol UC 1000 kan kapasitasnya 140ml, Bunda suka ngisi 135ml (critanya saking semangatnya😀 ). Makanya untuk amannya mulai saat itu Bunda selalu ngisi maksimal 130ml, sehingga ada ruang yang cukup saat membeku.
  • *
  • Nah..suatu saat ketemu saat yang paling dibenci para ibu yang punya simpanan ASIP beku di freezer. Apalagi kalau bukan MATI LISTRIK. Kejadiannya pas subuh, tiba2 listrik mak pet. Waduh, piye iki?. Bunda panik luar biasa. Celakanya Bunda belum tahu contingency plan soal ASIP kalau listrik mati. Sudah beli termos es tapi belum buat es batunya. Saking paniknya, Bunda mendesak Ayahnya Dita buat beli es batu. Coba deh, mana ada warung buka jam segitu yang jual es batu. Alhamdulillah, matinya cuma 1 jam. Setelahnya Bunda baru tahu, sampai 24 jam pun sebenarnya ASIP masih aman (syarat dan ketentuan berlaku sih hehehe). Soal ini Bunda sempet tuangkan di Menyelamatkan ASIP jika Listrik Mati. Belakangan Ayahnya Dita complain, saat disuruh cari es batu itu sempet keseeeeeel banget. Katanya “Makanya, cari informasi yang bener dulu, baru bertindak”. Hehehe maafkan istrimu ini ya say…🙂 .Setelah kejadian itu, sempat mati listrik beberapa kali tapi Bunda relatif tenang. Terima kasih suamiku atas kesabaranmu mendampingi dan mensupport istrimu menghantarkan anak kita lulus S2 ASI *terharu*
  • *
  • Di saat-saat stock kritis, setiap pulang kantor selalu nanya ke ART “adik minum berapa botol?”. Kalau dijawab “4 botol bu, soalnya adik agak rewel maunya minum terus”. Bunda pasti langsung panik, soalnya merah di kantor cuma dapat 2 atau 3 botol. Kalau Ayahnya Dita denger langsung ngeledek sambil bilang ke Dita “Dik…tuh lihat Bundamu mulai panik” . Hehehe keki gak sih digituin?? Tapi trus senyum-senyum. Dulu kalau Dita masih umur 6 bulanan, langsung deh tengah malem merah buat ngejar kekurangan, tapi kalau pas usia mendekati usia 1 tahun, wah beraaaat, hasilnya sudah tidak sebanyak dulu.
  • *
  • Oh ya, pernah merasa keki lagi. Saat itu Dita umur 9 bulanan, saat teh Euis resign dan mencari pengganti teh Dela yang saat itu masih sementara. Nah, pas ada si nenek, calon pengganti teh Dela, udah dibilangin sama teh Dela, kalau manasin ASIP, ambil yang sudah diturunin Bunda ke kulkas bawah. Eh, namanya juga sudah tua, si nenek ngambil ASIP di freezer. Jadinya ada sisa 1 botol di kulkas bawah saat Bunda pulang kantor. Untungnya pas botol kedua, yang manasin teh Dela. Akhirnya ya terpaksa ASIP di botol yang sudah kadung diturunkan harus segera diminumkan ke Dita. Yang bikin keki, Bunda tidak “mampu” mengganti yang 1 botol itu dengan perahan baru. Jadi, istilahnya lagi ngirit2 ASIP, eh si nenek malah pakai lupa ngambil ASIP dari tempat yang salah😦
  • *
  • Kalau di kantor, selain peristiwa “kejahilan” si Bapak-bapak temen Bunda yang gak bosen-bosennya menawarkan diri buat “mbantuin” Bunda merah ASI (iiih…maksude opo seeeeh😀 ), lucunya ada beberapa Bapak-bapak yang penasaran banget dengan isi tas item Bunda yang Bunda tenteng ke sana ke mari kalau mau merah ASI. Akhirnya supaya gak nanya2 lagi, Bunda perlihatkan. Mereka pada bengong setelah tahu. Pada baru tahu kalau ASI bisa diperah terus disimpen. Makanya gaul dong Paaaak..hehehe😀

Ups…kenangan Bunda buyar gara-gara suara ketukan pintu ruangan tempat Bunda merah ASI. Buru-buru Bunda cek botol penampungan ASIP. Alhamdulillah pagi tadi berhasil mengumpulkan 120 ml, semoga siang dan sore nanti hasil perahan tidak mengecewakan🙂

13 Responses to “Yang LuCu dan HaRu di 1 Th Perjalanan ASI”

  1. Desy Noer said

    hihih… padahal terima aja satu dari sekian yang nawarin bantuannya. kan lumayan buat nentengin tas nya maksudnya. heheh..
    Mereka penasaran amat sih ya, ampe gak bosen-bosen nawarin bantuan.

    BunDit :
    Ah, namanya juga bapak-bapak. Dulu inget pas pertama kali masuk ke perusahaan yang sekarang, saya panas dingin kalau dijahilin Bapak-bapak itu. Ya cuma dijahilin omongan sih, bukan macem2. Maklum dulu kan saya masih lugu hehehe. Lama2 biasa aja🙂

  2. Diyah said

    Salam kenal juga Dita & bunda…..
    Alhamdulillah, seneng deh kalo Dita bisa dapet ASI full, umi juga sebenernya pingin ngasih Zalfa ASI full tapi mo gimana lg kendalanya banyak banget.
    Smoga Dita selalu sehat & pintar yaa….
    Oya, Zalfa Jogjanya di Jl.Palagan (Monjali), kapan2 kalo Dita mudik jangan lupa mampir ya….

    BunDit :
    Iya mbak, saya juga sudah baca ceritanya. Bagaimana usaha mbak untuk ngasih ASI ke Zalfa. Kalau saya mungkin diuntungkan dengan lingkungan yang mendukung, jadi dimudahkan jalannya. Oh ya, Zalfa sama Dita sepantaran ya, cuma selisih 3 minggu🙂

    Wah..Zalfa dari Sleman, Dita dari mBantul hehehe. Ujung ke ujung deh. Insya Allah siapa tahu suatu saat bisa ketemu ya di Jogja🙂

  3. Laily said

    ih, dasar bapak2…org mau nikah..diledekin. org merah ASI, diledekin. heran…tapi bundit bisa sekaligus dakwah lho…dakwah pentingnya ASI, ke bapak2 itu. biar kalo ada dad-to-be, mau nabung buat beli perabot lenong macam medela tu buat istrinya.

    iya ya bundit, untung PD tuh ada dua. coba kalo dikasinya satu, ditaro mana hayo? mosok ning tengah? (coba mbayangin yaa??) ga estetis dong ah..:p

    BunDit :
    Wah, kalau dakwah gak lah mbak, ntar kayak yang paling pinter aja. Lha wong ilmunya juga masih seuprit, masih harus banyak belajar. Kalau ada yang nanya, baru deh saya jawab yang saya tahu. Kalau gak tahu, nyari orang yang tahu hehehe.

    Hehehe soal PD itu, kok saya cuma mikir fungsinya aja. Malah gak mikir soal estetisnya. Beda lah yang memandang seorang arsitek😀

  4. salut dewh buat semangatnya kasih ASIP. Aku dulu juga ngalamin saat2 itu, sedih, capek tapi seneng kalo berhasil dapet ASIP banyak buat ikhsan hehe..
    berhubung ikhsan dah 2taon, jadi dah ga nyiapin ASIP lagi..

    btw tinggal di bantul bagian mana? mertuaku juga bantul (pleret) sebulan sekali kita pasti ke bantul loh..
    blognya aku link ya..

    BunDit :
    Semangatnya juga ketularan ibu2 blogger mbak. Ortuku di Parangtritis mbak, 300m dari pantai lah. Ternyata anak kita sama punya darah mBantul ya hehehe. Silakan mbak, blog nya juga sudah aku link🙂

  5. Rohmita said

    Hai bunda dita..
    Alhamdulillah sy dah mlahrkan putra 1 tg 14 jun kmrn. Baca ini buat blajar plus nambh smangat tuk ASIP n asi ekslusif..thanks for share. Oiya blog affan putra sy di affanirfany.blogspot.com
    Salam buat dita

    BunDit :
    Iya mbak, aku sudah baca cerita kelahiran baby boy mbak yang ganteng itu hehehe. Soal ASI kita sama2 belajar mbak. Oh ya, blognya Affan sudah aku link🙂

  6. nungqee said

    hahaha.. kalo soal si bapak2.. sama aja bun, dimana2 juga gitu, aku juga suka dikerjain kok, apalagi kalo meeting harus menunggu aku selesai memerah, pas dateng.. wiiss. jadi bulan2an deh… haha.. asyik2 aja kok🙂

    BunDit :
    Wooo..ternyata di kantor mbak dulu juga sama to. Tapi herannya kok ya gak ada bosen2 nya gitu lho. Aku merah di kantor kan udah 10 bulan lebih gini, masiiiih aja dikerjain. Hehehe tapi bener kok, dibuat asyik aja ya mbak🙂

  7. Memberikan ASI buat anak tentu sangat mulai donk mbak.Katanya juga bisa menambah kedekatan antara ibu dan anak.Si anak merasa nyaman jika berada didekapan ibunya apalagi sambil nyruput ASI yang anget dan seger itu.
    Btw,nama Dita kok mirip dengan nama cucu saya ya,dia namanyaRendita fairuz Nabila dan dipanggil dengan Dita.

    Hidup asinya mbak.
    Salam dari Surabaya.

    BunDit :
    Bener sekali Pak. Hidup ASI juga🙂

  8. Juliawan said

    hohoho salam kenal ya hehehe

    BunDit :
    Salam kenal juga mas Juliawan (bulan depan ultah pasti😀 ). Saya sudah mengintip blognya, bagus lho. Aku link ya mas🙂

  9. nungqee said

    wah mbak rohmita dah ngelairin tho.. waduh telat aku.. sek tak ngintip blog nya mbak rohmita dulu ya..

    BunDit :
    Monggo..🙂

  10. dian Sigit said

    Terharu biru banget deh baca perjuangan ASIPnya, aq gapunyah pengalaman kayak gitu..gabisa bisa nyetock ASIP😦 krn baby Kea emg gamau ASIP kulkas, gatau deh, mgk waktu itu jg trial ASIP nya bentar, baby nya ga sabaran Bubunnya kurang telaten

    Jadi udah campur kaleng, tp klo malem Bubun ttp mengusahakan Kea full ASI. Cumaaaaaaan skr udah menipis nih, mulei kejar tayang. Pokoknya di kenyot 1/2 jam, udah habis, huwa3x. Padahal dalam 1 malam butuh 4-5x mimi. Klo diperah jelas ga keluar, tapi klo dikenyot Kea masi keluar (Subhanallah yaa). Udah konsul kesana kemari, baca2 di milis AFB dsb..belom ada hasil (klo sama emak2 disana pasti diomelin, ujung2nya dijawab positif thinking & tetep semangat)..hadooh, teorinya gampang cuman nerapinnya susyaaah. Nah per tadi siang Bubun konsul ke Dsog tercintah dan dapet jawaban yg lumayan menenangkan hati, stock ASI tiap ibuk tu beda..apalagi ibuk yg bekerja, hebat buat Working Mom yg tetep bisa menyajikan ASIX buat baby nya, fleksibel aja deh buk yg penting masih ASI terus dan terus diupayakan.

    jadi skr lagi berjuang ASI, kasian Kayla masi 4.5 bulan (tapi riwayat ibu & kakak2 sepupu emg ASI keluarnya 3 bulanan gt, mana pas keluar pertamanya susyah bgt..jadi kaka sepupuqu bilang baru bisa nyusuin anaknya dg baik & benar stl anak ke-3..klo kakak ipar & ibu mertua (alm) malah ASI sama sekali ga keluar)

    Segitu curcol qu Bun😦 hiks hiks

    BunDit :
    Bagi saya pribadi, yang terpenting seorang ibu sudah mengusahakan yang terbaik buat anaknya. Kalau sudah jungkir balik tapi hasil tidak sesuai yang diharapkan, ya itu diluar kemampuan kita kan mbak. Mbak Dian kan pasti juga sudah usaha keras. Setidaknya dik Kea masih dapat ASI walau cuma malam hari. Selalu semangat mbak dan semoga dik Kea selalu sehat🙂

  11. Nana said

    Ohh Dita aslinya mbantull toh.. sama dong…

    bacanya jadi terharuu.. perjuangannya untuk kasih ASI buat anak tercinta hampir sama.. Alhamdulillah kirania sekarang udah 11 bulan juga masih ASI. walaupun kadang2 masuk formula juga.. karena bundanya ini udah ngerasa kecapean pulang kantor jadi udah rada abis energi kalo harus meres ASI. Kebetulan beberapa bulan ini si mbak2 yang dirumah minta pulang dan blm dapet gantinya..

    Kalo boleh share.. dulu dapetin yang ngurus si Dita dari mana yah?. soalnya susah banget sekarang cari yang bisa momong tapi yang sreg gitu…

    BunDit :
    Bundanya Dita yang asli mBantul mbak. Kalau Dita ya anak JaMan = Jawa Mandailing hehehe. Oh ya, dulu ART 1 dapetnya kebetulan krn dianya saudara ART tetangga yg kebetulan cari kerja, ART ke-2 temennya ART pertama. Kalau mau baca ceritanya panjang mbak, tengok aja semua posting saya di category ART🙂

  12. […] benar manfaat ASI. Tidak sia-sia selama ini Bunda berjuang memberikan ASI buat Dita. Banyak pengalaman lucu dan haru di sana. Dan Bunda sangat percaya, ASI merupakan cairan tak tergantikan yang membuat daya tahan […]

  13. […] back sebentar lewat link, bagaimana perjalanan memberikan ASI untuk Dita selama Bunda bekerja, ada yang lucu dan haru […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: