Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

2nd Wedding Anniversary

Posted by BunDit on April 14, 2009

wedding-anniversary2

Alhamdulillah, hari ini adalah ulang tahun pernikahan ke-2 Bunda dan Ayahnya Dita. Tidak ada perayaan apa-apa. Tidak ada gift. Tidak ada peluk cium dari suami. Yang ada Bunda yang mencium tangan Ayahnya Dita sebelum berangkat ngantor tadi pagi😀

Lho kok? Hehehe Ayahnya Dita memang seperti itu. Dari dulu “pelit” kata-kata mesra. Apalagi tindakan-tindakan mesra. Jadinya ya biasa saja. Apalagi Ayahnya Dita paling gak pernah merayakan hal-hal penting (penting menurut Bunda) seperti ulang tahun kelahiran/pernikahan. Kalau Bunda mau ulang tahun aja, woro2 dulu sebelum hari H, biar Ayahnya Dita ingat. Nah pas hari H, eh Ayahnya Dita ngucapinnya lewat sms. Walah! Beda dengan Bunda. Apa-apa pengin dirayain meski cuma dengan ucapan. Ya setidaknya ada yang membuat beda dengan hari-hari lainnya. Ulang Bulan Dita saja heboh, malah pernah bikin nasi tumpeng segala hehehe.

Pokoknya Ayah Dita mah gak ada romantis-romantisnya. Kalau ditanya, “Say, kok gak romantis sih?”. Pasti jawabnya “Kalau aku romantis, ntar takutnya jadi romantis ke semua perempuan. Mau?”. Sambil cengar cengir gitu. Hehehe ya sudahlah, orang gak romantis kok dipaksa romantis. Lagian kan juga sudah tahu dari sebelum menikah dulu, kok ya masih ditanyain mulu.

Meski Ayah gak romantis, tapi Bunda percaya, begitu besar cinta Ayah buat Bunda dan keluarga. Kalau cinta Bunda ke Ayah, jangan diragukan lagi deh😉 . Terima kasih ya say, atas kesabarannya selama ini. Kalau diinget-inget, selama 2 tahun, Ayah gak pernah marah sama Bunda. Padahal Bunda sering bikin kesel ya?

Dulu pas ultah pernikahan yang pertama, Bunda lagi hamil Dita 7 bulan-an. Sekarang di ultah yang ke-2 Dita sudah berumur hampir 10 bulan. Ke depannya, apa lagi ya ceritanya?

Say, masih panjang perjalanan keluarga kita. Masih banyak mimpi-mimpi yang mau kita raih. Kan sudah kita list rencana jangka pendek dan panjang kita. Termasuk memberikan adik buat Dita😉

Semoga Allah selalu memberkahi keluarga kita. Dan keluarga kita selalu dapat berjalan sesuai tuntunanNya. Amin.

Say, I love you just the way you are…

14 Responses to “2nd Wedding Anniversary”

  1. wah happy anniversary yah mbak.. wish u all the joy n happiness😉

    BunDit :
    Thanks doanya ya mbaj Darina🙂

  2. nungqee said

    so sweeett… met wedding anniversary ya bun.. moga2 makin bijaksana mendidik putra putrinya, makin kompak dan mesra (suiit suiit :P) dan sukses semua cita2 jangka pendek dan panjangnya😀

    BunDit :
    Hehehe walanya ragu-ragu nulis “postingan mesra” seperti itu. Takut “disuit suit”, eh bener deh hehehe. Thanks ya mbak atas doanya🙂

  3. ke2nai said

    hehehe… sama aja ma suami sy.. “pelit’ kl urusan romantis2an, kalo ditanya pasti adaaaa… aja jawabannya😀

    BunDit :
    Hehehe senasib dong kita. Tapi kata orang sih kalau pria gak romantis biasanya lebih setia😉 Amiiiiiiin….. (membesarkan hati diri sendiri)

  4. Ajie said

    huahahahaha…jadi panjang deh ketawanya. Kebetulan yang sangat aneh. Saya juga seperti itu mbak..yang bikin ketawa karena dulu juga pernah ngasih jawaban seperti itu..”kalau punya ‘bakat bawaan’ romantis bisa2 romantis kesemua orang (termasuk sesama jenis :P)…mau?”..hahahaha.
    Saya pernah mencoba romantis…tapi malah dijawab…”halah gombal” …lha piye toh??
    Yah, memang ada beberapa type pria yang memiliki ‘bakat’ romantis (kata org kebanyakan playboy lho..ati2 :P) dan ada beberapa pria yang sebenarnya romantis tapi canggung atau terlalu pemalu (bahkan terhadap istri sendiri) untuk romantis. Dan ada juga yg mati rasa sama sekali (ini yg bahaya)…hehehe.
    Btw, happy anniversary mbak, juni ini saya menyusul, tahun ke-3, dan seperti biasa…pura2 lupa..hehehe(kalau lupa beneran jadinya bisa mengerikan…nightmare!..hehehe)
    Udah bisa apa batitanya?

    BunDit :
    Ternyata mas Ajie itu satu golongan dengan Ayahnya Dita to hehehe. Kalau dipikir2 perempuan (termasuk saya) itu aneh. Pasangan gak romantis, protes. Pasangan mencoba romantis, dibilang “gombal”. Pasangan romantis beneran, malah was-was😀 . Semoga Juni nanti mas gak lupa dengan tgl Ultah Pernikahan nya. Daripada ntar disuruh tidur di sofa sama istri hehehe.

    2 hari Dita udah 10 bulan. Sekarang sudah lancar banget merangkak. Mulai rambatan. Amazing deh ngikutin perkembangan anak. Kak Andin sendiri udah pinter apa ya?🙂

  5. Pungky said

    Happy anniversary ya.. semoga tetep rukun jaya dalam membina rumah tangga, diberkati dengan anak yg berlimpah (eh, salah ya? hehehe) kamsudnya diberkati berlimpah dalam segala hal-lah pokoke.. rukun terus ampe kakek nenek😉

    Btw.. kayaknya mank jarang deh cowo/hubby romantis.. menurut gw pribadi, justru kalo cowo/hubby romantis tuh malah mengerikan, takutnya doi gak romantis ma kita doank, tapi ke semua mahluk berjenis kelamin cewe, hihihi *parno* so u (and i) should be grateful punya hubby yang gak ada romantis2nya blassss wakakakaka (kalo gak percaya coba tanya nungqee tuh gimana perjuangan gw untuk ngajak hubby nge-date berdua saking gak romantisnya dia :D)

    BunDit :
    Amiiin. Thanks atas doanya ya mbak🙂

    Yoi mbak. Asal jangan gak romantis sama istri tapi malah romantis sama yang lain. Lebih gawat lagi hehehe…

    Wah, bener banget mbak, sama deh “nasib” kita. Ayahnya Dita juga susaaaaah banget kalau diajak ngedate. Misal diajak makan ber-2 keluar, katanya “Udaaah, gak usah makan diluar. Delivery kan bisa”. Walaaaah😀 . Jadinya yo wis lah, dari sononya emang begitu.

  6. Dita… Salam kenal juga dari Kyara🙂
    Buat Bundanya Dita, Happy 2nd wedding Aniversary ya!!!! Gakpapa mbak gak romantis, laki2 kebanyakan ngungkapin sayang dengan cara mereka sendiri yah, padahal kita sebagai perempuan pengen diromantis-in hihihi😀
    Tahun depan Dita dah bisa bilang happy aniversary buat aybund nya nih…🙂

    BunDit :
    Iya mbak, lha sudah terlanjur milih yang gak romantis ya diterima saja hehehe. Tapi gak nyesel kok😀 . Thanks udah berkunjung ke blognya Dita.

  7. sanggita said

    Weleh weleh..saya juga ultah perkawinan bulan ini loh.

    Sepakat sama Aji..Btw, kenapa yak Bapak satu ini beredar di blog ibu-ibu??! *curiga, hahaha*

    Btw btw…Kadang suami tuh romantis dengan caranya sih. Suami saya cukup sulit menyampaikan perasaan secara verbal. Kalo sayang atau kangen ya beliau tiba-tiba memeeluk aja gitu. Tapi dengan long-distance marriage gini, saya bilang, “Kadang untuk perempuan, perlu loh ada ungkapan verbal atas kasih sayang.”

    Tapi buat kami berdua, sekedar makan bersama sambil nonton film di rumah setelah anak-anak tidur udah romantis kok.

    Ngga pernah candle-light malah *mupeng*. Waktu saya tawarin untuk honeymoon ke Pulau Umang untuk anak ketiga kelak (ada paket honeymoon loh), beliau menolak halus dan mengusulkan, “Ke Jogja aja, nginep di Wisma UGM (??!) trus makan ke tempat yang dulu sering kita kunjungi. (= warung SS, Mie Bangka, ya sepanjang Jl. Kaliurang dan Gejayan gitulah)”

    *nggledhak*

    …itu romantis ngga sih?

    BunDit :
    Hehehe kadang emang perempuan mengartikan romantis dengan candle light dinner, ungkapan verbal “ILU”/”IMU”, tiba-tiba ngasih bunga. Padahal kalau dipikir, romantis artinya luas. Dan definisinya bisa berbeda untuk tiap orang. Jadi benar, kalau tiap suami mengungkapkan romantisme dengan caranya sendiri. Tapi tetep aja saya menganggap Ayahnya Dita gak romantis hahaha…

  8. Ajie said

    huahahaha..(lagi2 ketawa) pengen liat jawaban dari bunda Dita untuk comment kemaren ternyata gak sengaja mbaca commentnya mbak Sanggita…dicurigain…jgn2 dikira saya ibu2..kikikik. Baru nyadar juga sih kalau masuk kumpulannya ibu2..hihihi.
    Baiklah saya ceritakan ‘sejarah singkat’nya😛. Begini ceritanya…pada suatu hari neh, istri pesen minta dicarikan artikel di internet tentang perilaku anak (btw istri tak begitu suka internetan..aneh..:-S), karena Andin (anak kami) terlihat kelewat aktif kadang sampai susah tidur malem. Maka mencarilah saya..browsing2..ee..’nyangkut’ di blognya mbak Sanggita (judulnya “anakku nakal sekali” kalau gak salah ya mbak?). Baca2..aha..ini nih yg saya cari..sambil membaca sudut mata saya tiba2 tertuju pada avatar gambar bayi lucu (jadi ingat anak saya waktu msh 6 bulan neh ceritanya) maka saya kliklah gambar bayi itu..eeeee…masuk ke blognya bundanya Dita. Sejak itulah saya berpikir “hmmm..asik juga ye ngumpul sama ibu2…hahaha…kali aja jadi banyak tau ‘rahasia’ ibu2. Selama ini komunitas saya hanya seputar desain, fotografi, IT, dan film…padahal saya kuliahnya di psikologi(nah lho!udah ‘murtad’ selama ini)..ternyata banyak ilmu disini terutama untuk seorang bapak baru..hehehe. Ah, jadi ingat film “what women want” andai saja saya seperti Mel Gibson…halah..hahaha.
    O ya, kalau Andin udah makin banyak ngocehnya walau masih sedikit ‘purba’ kedengarannya..hehehe.

    BunDit :
    Ooooo..begitu to ceritanya. Lho kok aku yang njawab😀 .Tapi bener kok mas, gak ada salahnya ngumpul dengan komunitas ibu-ibu di dunia maya. Banyak ilmu nya. Karena biasanya blog mengenai anak yang nulis para ibu, ya mau tidak mau harus nyemplung kesana mas. Nanti kan ada untungnya, jadi ganteng sendiri😉

  9. selamat ya mba…wah suaminya kayak ayahnya farissa,ga ada mesra2nya..he..hee.tapi mba itulah ajaibnya suami kita ya..btw moga langgeng terus ya mba…

    BunDit :
    Iya mbak, namanya juga jodoh, harus disyukuri (walau kadang masih suka protes hehehe). Thanks mbak atas doanya🙂

  10. ochie said

    Happy 2nd wedding anniversary Bunda Dita…wish you all d best yah…langgeng…rukun…tentram hihihi…

    Kayanya dimana-mana yang heboh itu selalu kaum wanita yah…bikin surprise, bikin tumpeng…sembunyi-sembunyi cari kado…tapi sekali pernah dikejutin ama mantan pacar (skg suami) tiba-tiba datang buket bunga ke kantor sejumlah umur ultah saat itu…sekali doang itu siiihhh…

    BunDit :
    Hehehe emang “jiwa” wanita dari sono begitu mbak. Wah…lumayan tuh, meski sekali suami mbak pernah ngirim bunga sebagai kado surprise hehehe😀 . Anyway, thanks doanya ya mbak🙂

  11. nungqee said

    hihihihi… kok malah pada curhat tho.. untungnya suamiku cukup romantis… weqeqeqeqe… dan untungnya juga cukup pemalu kepada wanita lain😀 jadi spesial romantisnya cuman buat istri😀

    candle light dinner sih ga pernah, karena saya gak suka yang remang2.. paling2 makan berdua, jalan2 menyusuri tempat2 baru, mencari pemandangan yang baru, mengejar sunrise di atas jembatan (??? hehe), sebatang coklat, atau kejutan makanan favorit, ucapan selamat tidur, kado di hari ultah, sekuntum mawar merah di hari valentine (padahal ga gitu setuju), dan sekedar mengucap “ILU”/”IMU”/ “dah makan belum” saat jam makan siang, hihihi…

    *sengaja.. bikin mupeng yang lain aahh.. wekeke *

    BunDit :
    Waaaa….bikin ngiriiiii… . Itu mah bukan lagi cukup romantis, tapi sangat romantis (nah lhoo…padahal belum jelas benar apa batasan “romantis”) . Yo wis, ditrimak-trimak-e wae hehehe😀

  12. Laily said

    Wah..selamat ya Bunda Dita!! semoga keluarganya tetap langgeng, nular ke saya, qiqiqi..
    Btw saya setuju tuh ama quote bunda dita: pria gak romantis biasanya lebih setia🙂. seharusnya begitu ya bunda, biar istrinya tenang di rumah, hahaha

    “merasa senasib-sepenanggungan dengan tipe suami”

    BunDit :
    Hahaha ternyata banyak yang senasib sepenanggungan dengan saya to😀 .Amiiiin, semoga suami2 kita yang “tidak romantis” itu selalu setia sama keluarga🙂

  13. sanggita said

    ++ Nungqee,
    Wee..lhadalah..tak kusangka ternyata Anjar romantis sangat yak.

    Pamer juga : biasanya, setiap selesai pembicaraan di sms atau chat, suami saya selalu menutupnya dengan lusm. tup*

    *love you so much. cup
    **iki ngopo to kok dho pamer bojo, heran.😆

    BunDit :
    Waaaa…dho pamer bojo nang blog, dimana bojone sing duwe blog blas ra romantis (walah boso jowone plegak pleguk ra jelas😀 ) . Wis…wis..aku ra arep posting meneh ttg bojoku hahaha *ngambek*

  14. Rohmita said

    hehe..baca posting ini jadi senyum senyum geli sendiri..

    ternyata saya gak sendiri..hehe… kadang agak protes ke suami tuk lebih romantis hehe..

    tapi memang romantisnya laki-laki memang beda ya..

    …pas suami tugas keluar kota…wah berbunga bunga banget kalau suami kirim2 sms perhatian perhatian….

    BunDit :
    Wah..kalau banyak yang senasib seperti ini, apa perlu buat Paguyuban Istri yang Suaminya Tidak Romantis hehehe🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: