Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Memang belum jodoh…

Posted by BunDit on April 2, 2009

Belum juga genap 2X24 jam keberadaannya di rumah kami…

Belum juga hilang dari memori mengenai cerita dirinya yang saya abadikan di blog ini…

Semalam, di tengah kesibukan di kantor, seusai saya ber-email ria dengan mbak Nungqee,  yang membahas mengenai ART, sekitar jam 19.00 saya mendapat telpon dari suami. Katanya “Asih minta pulang malam ini”.

Saya terhenyak. Lho, kenapa dia?

Saya telpon ke Asih, katanya neneknya meninggal, makanya malam itu minta di antar ke rumah bapak mertua tetanggaku, tempat penjemputan travel.

Saya telpon ke tetanggaku, dia mendapat informasi dari Siti, ART nya yang juga teman sekampung Asih, ternyata Asih cerita ke dia, pengin pulang karena gak kerasan. Katanya lagi Bapak mertuanya juga menolak travel menjemput ke rumahnya. Kata tetanggaku, Bapak mertuanya marah karena belum 2 hari kok minta pulang, lagian jadi ngrepotin banyak orang.

Saya telpon lagi ke suami, katanya dia baru konfirmasi ke Bapaknya Asih di kampung, dan katanya memang benar nenek Asih meninggal.

Saya dapat telpon dari tetanggaku, katanya adiknya akan ikut travel untuk menunjukkan lokasi penjemputan di rumah saya. Kira-kira travel akan menjemput jam 11 malam.

Jam 9 malam saya sampai rumah. Menanyakan dengan hati-hati kepada Asih, alasan dia mau pulang kampung. Pertama bilang kalau neneknya meninggal. Setelah saya tanya lagi kebenarannya, dia bilang 2 hari di Jakarta dia selalu keingetan ibunya. Saya bilang, kalau memang gak betah, ya sudah. Tapi jangan memakai alasan nenek meninggal. Kan kedengarannya gak enak. Saya bilang, saya mau orang yang kerja di sini, benar-benar mau bekerja dan tidak terpaksa. Saya tidak akan menahan orang yang akan pulang, apapun alasannya.

Asih terdiam.

Setelahnya, teh Della cerita, tadi habis maghrib, Bapaknya Asih nelpon. Katanya, Bapaknya Asih minta teh Della ngajarin Asih mengenai pekerjaannya.

Informasi itu membuat saya berpikir, bisa jadi sebelumnya Asih nelpon Bapaknya kalau pengin pulang. Tapi Bapaknya melarang karena baru 2 hari di Jakarta. Makanya Bapaknya nelpon Teh Della supaya Asih tetap mau bekerja. Tapi mungkin Asih mendesak ingin pulang, jadilah alasan nenek Asih meninggal pun diungkapkan.

Jam 10 malam, saya mendapat sms dari tetanggaku kalau travel yang ke Brebes, malam itu penuh. Jadi Asih gak bisa dijemput malam itu. Nanti akan dikabarin lagi.

Dan…

Tadi pagi, jam 09.30 saat saya di kantor, saya disms oleh Teh Della, kalau Asih sudah pergi dijemput Bapaknya.

Sayang, saya gak bisa ketemu Bapaknya. Setidaknya saya bisa menjelaskan bahwa saya dan suami tidak marah dengan kejadian ini. Asih masih kecil. Masih 15 tahun. Belum pernah ke Jakarta lagi. Bisa dimaklumi kalau dia kangen sama ibunya dan pengin pulang. Lha saya yang dulu pas habis lulus kuliah trus diterima bekerja di Jakarta, seminggu di Jakarta langsung home sick dan langsung pulang kampung😀

Sebenarnya saya juga punya feeling mengenai ketidakbetahan Asih. Pas malam pertama di rumah, dia mengaku gak bisa tidur. Di ajak makan pun gak mau, katanya gak lapar. Ayahnya Dita pun, juga maklum, Asih masih terlalu kecil katanya.

Ya….kalau memang belum jodoh, ada saja halangan nya. Ya sudahlah.  Mulai “berburu” ART jilid ke-2 deh🙂 . Setidaknya, sekarang masih tenang, ada Teh Della yang sementara bisa jaga Dita. Namun, paling cepat, pertengahan April Teh Della sudah akan pulang ke Kuningan. Yang jelas kejadian ini memberi banyak pelajaran. Salah kami juga mempekerjakan ART yang masih sangat muda dan belum pernah bekerja di Jakarta. Usia 15 belum cukup matang mengemban beban pekerjaan sbg ART.

Inget deh kata bu guru dulu, “Pengalaman adalah Guru yang Terbaik”🙂

7 Responses to “Memang belum jodoh…”

  1. nungqee said

    huff.. pernah mengalami hal yang sama mbak.. waktu itu saya masih hamil tua, sama, belum sampai 2×24 jam ART pamit pulang dengan alasan “rumah sepi, ga betah”.. argghh.. sampe terbengong2 loh aku saking kagetnya.. wkekekeke😛
    Alhamdulillah setelah itu langsung dapat si mbak jum, makanya kami sayaaaang banget sama si mbak jum ini😀

    jadi dita sama teh della aja sekarang? teh della itu siapa?

    moga2 segera dapat yang cucok ya mbak.. atau gak, dita dibawa aja ngantor😛

    BunDit :
    Lha saya sering banget dengar dari temen kantor mengenai kejadian ART yang tiba2 resign padahal baru bekerja 2-3 hari. Eh, kok ya kejadiannya menimpa saya juga😀

    Teh Della itu, mantan ART tetangga, temennya teh Euis yang bersedia bekerja sementara sebelum saya dapat ART baru. Rencana teh Asih ini ditraining teh Della dulu sebelum teh Della berhenti. Untungnya teh Della masih di rumah. Kalau kejadiannya setelah teh Della berhenti trus teh Asihnya resign juga, pusing 7 keliling deh…

    Sama mbak, dulu saya sayaaang banget sama teh Euis. Berharap banget dia bisa lama kerja sama kami. Tapi, ya apa daya, dia mau menikah. Pupus sudah harapan kami hehehe

    Terima kasih doanya mbak. Semoga kami segera dapat ART yang cocok. Kalau Dita dibawa ngantor, bisa habis deh pipi Dita yang gembil itu dicubitin temen kantor :-))

  2. edelwz said

    hm.. emang jaman sekarang nyari ART susyeee buanget buanget buanget! hihihihi.. padahal dah pake interview segala yak, ternyata masi “kelolosan” juga😀

    yahh.. aku juga ngalamin bahkan bisa dibilang EXPERT di bidang ditinggal sama pembantu hihihi, lha aku sendiri juga bingung, datengnya sore, eh malemnya minta pulang. Trus ada yang keliatannya betah, eh 10hari minta pulang. Alesan berbagai macam, dari orang tua sakit, nenek sakit, sampe akhirnya aku n suami kebal sukebal mukebal sama yg namanya ART. Kita berdua malah sempat memutuskan untuk sudahlah, gak usah nyari ART dgn terlalu terburu2 (karena emang ada mertua di rumah, tapi justru kita butuh ART utk membantu mertua jaga anak donk, kan kesian..).

    Sampe akhirnya udah seminggu ini kita dapet ART, udah tua sih, tapi gesit n paling enggak, bisalah bantuin mertua beresin rumah n pegang Edelweiss.. tinggal diliat aja, sampe berapa lama nih kira2. Karena aku n suami punya patokan.. oh udah lewat dari 10 hari.. bagus.. lewat dari 2 minggu.. good.. lewat dari sebulan.. oke… lewat dari 3 bulan.. perfect! hihihi.. kasian ya kita2 ini.. *sigh*

    BunDit :
    Hehehe…iya nih, sudah selektif kok ya masih salah menentukan. Ya begitulah dinamika keluarga dengan ibu bekerja. Tetanggaku sampai pernah karena gak ada ART, dia sama suaminya gantian cuti buat ngejaga anak. Tetanggaku itu sempat ngiri sama saya karena saya punya ART saat itu betah banget (Teh Euis itu sampai 8.5 bln).

    Yah, mulai lagi deh berjibaku mencari ART baru. Doain aja deh mbak, supaya cepat dapat yang terbaik🙂

  3. Laily said

    Pengalaman saya dulu juga gitu mbak,pnya ART usia ABG. Kerjanya baru 2 bulan sih, tiba2 resign. diusut-usut…ternyata dia pengen krja di pabrik garmen di semarang.

    Emang sih kerja di pabrik gt jadi banyak temen, beda ma jadi ART, harus standby. kadang2 malah ga bisa disambi megang ponsel. untung masih smsan, bukan Blackberry-an, hehe.

    Sekarang saya punya ART tp ngurusnya cuma cucian.

    Met hunting ART ya mbak

    BunDit :
    Saya juga menyadari, pekerjaan ART itu tidak gampang. Apalagi pekerjaan utamanya menjaga anak kita. Kalau saya gak pernah melarang mau sms-an, telpon2-an, tidur-an, silakan. Yang saya tahu, anak saya terurus. Saya gak pernah ngomel soal rumah kotor atau berantakan dll. Pokoknya liat anak happy, makannya gampang, gak rewel sudah seneng deh🙂

    Iya, thanks ya mbak. Doain semoga hunting ART sukses nih.

  4. […] Memang belum jodoh… […]

  5. edratna said

    Sabaar…dan biasanya ART suka kalau anak sudah cukup besar, tidak rewel, punya teman sesama ART di tetangga sekitar kita (lha dia kan pengin ngrumpi juga). Hal ini juga saya rasakan kok saat anak-anak masih balita…tapi begitu mereka umur 5 tahun, dan 3 tahun ada satu yang cocok terus sampai belasan tahun, menikah dan punya anak baru keluar.
    Tapi kalau ada yang senior satu, biasanya juga ngebosi….
    Apalagi kalau di rumah, selain ada keluarga inti, juga ada penghuni lainnya (ipar, mertua dll), ini menambah nggak krasan, karena dia akan capek di suruh2 terus.

    Semoga nanti dapat yang cocok….dan kalau udah cocok memang nyaman (uang kita memang habis banyak buat mereka, tapi kita dapat menikmati hidup…)

    BunDit :
    Iya bu, emang kudu sabar. Walau kalau lagi puyeng mikirin ART, rasanya pengin anak cepet gede, langsung SMP gitu hahaha. Makasih doanya bu, semoga nanti dapat ART yang cocok. Sekarang masih ART sementara nih, nanti kalau sudah dapat yang tetap, baru saya cerita lagi di blog🙂

  6. […] Memang belum jodoh… […]

  7. ann said

    Mbak..sama mbak…
    saya jg pernah kejadian begini. Tapi saya kurang sabar, saya jadi marah-marah ke anaknya, mskpun akhirnya saya pulangkan juga.
    Akhirnya saya pun cuti karena suami saya di luar kota kerjanya. Memang ART itu jadi ha yg berat banget kalo dua2nya kerja, n tinggal jauh dr ortu.

    BunDit :
    Yaaa..begutu deh dinamika mencari ART. Apalagi bagi suami istri bekerja yang jauh dari ortu kayak kita. Harus belajar sabaaaaaaaar ( a nya banyak saking sabarnya)😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: