Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Flash Back (2) : Isi Tas Persiapan Melahirkan

Posted by BunDit on February 5, 2009

Bagi ibu-ibu yang belum punya pengalaman melahirkan, sebagian besar belum tahu barang apa yang harus dibawa saat tanda-tanda melahirkan datang dan harus segera bergegas berangkat ke RS. Itu juga yang Bunda alami saat mau melahirkan Dita. Setelah bertanya kesana-kemari sama temen dan browsing di internet, ini isi tas yang Bunda persiapkan di rumah dan siap ditenteng saat hendak meluncur ke RS :

Buat Bayi :

  • Baju bayi lengan panjang (6 potong)
  • Celana panjang tutup kaki (6 potong)
  • Popok/celana bayi (6 potong)
  • Sarung tangan (3 pasang)
  • Sarung kaki (3 pasang)
  • Kain bedong (3 potong)
  • Selimut (1 potong)
  • Selimut topi (1 bh) – buat pulang dari RS
  • Bantal peang (1 bh)
  • Gendongan kain (1 bh)
  • Peralatan bayi (minyak telon, bedak, baby oil dalam ukuran kecil)
  • Diapers New Born

Aktualnya :

Selama 3 hari di RS, baju, popok, bedong, sarung tangan dan kaki tidak terpakai karena semua dipinjemi RS. Namun sepengetahuan Bunda tidak semua RS memberi fasilitas yang sama, jadi tidak ada salahnya tetap dipersiapkan untuk berjaga-jaga. Dita memakai baju milik sendiri ya pas pulang dari RS.

Buat Bunda :

  • Baju biasa  (1 potong, buat pulang dari RS)
  • Daster (2 potong)
  • Celana panjang (2 potong)
  • Sarung/Kain (6 potong, buat selama di RS-ini perlu banget)
  • Kemeja berkancing (3 potong)
  • Celana dalam (6 potong)
  • Gurita (3 potong)
  • BH menyusui (6 potong)
  • Breast pad
  • Peralatan make up (bedak, sisir dll)
  • Pembalut yang besar Monalisa ( 2 bungkus) – untuk masa nifas
  • Peralatan mandi (handuk, sabun, sikat gigi, odol dll)
  • Kamilosan -salep untuk mengobati puting yang luka (waktu itu Bunda beli di apotik RS)

Buat Ayah/Yang menemani :

  • Kartu RS (dokumen untuk pengurusan administrasi di RS)
  • Baju ganti
  • Peralatan mandi
  • Tikar (waktu itu karena cuma ada 1 sofa di kamar, jadi buat tidur Yangtinya Dita, Ayahnya Dita tidur di bawah pakai tikar)
  • Makanan/Minuman (buat cemilan selama menunggu)
  • Kamera
  • Buku bacaan

Ah, jadi inget lagi saat-saat menegangkan sekaligus membahagiakan menyambut kelahiran putriku….🙂

21 Responses to “Flash Back (2) : Isi Tas Persiapan Melahirkan”

  1. nungqee said

    iya bun, saya juga kangen masa2 itu… bener2 indah ya, momen terpenting yang tak terlupakan seumur hidup🙂 mau lagi? mau mau mau😀

    Bundanya Dita :
    Hehehe emang mbak Nungqee mau kasih adik buat Azkia dalam waktu dekat ya? Kalau saya sih, rencana nambah 1 lagi setelah Dita 2 th (Insya Allah kalau masih diberi amanah). Ada yang bilang, udah lgs nambah lagi aja sekalian repot. Waduh, kalau punya 2 bayi gak kebayang deh🙂

  2. @nungqee
    iya banget..yang nung,inget di ITC jadinya..aku masih langganan sampe sekarang tuh toko.tiap ada barang baru(baju khususnya) aku dikabarin..kangenn…kangen

    Bundanya Dita :
    Wah, mbak Fadlun kayaknya kompakan tuh sama mbak Nungqee. Farissa dan Azkia cuma selisih bbrp hari ya lahirnya?. Jangan2 ntar anak ke-2 juga hamilnya deket-an😀
    Btw, blog nya Farissa aku link ya…

  3. Waduh para Ibu2 sekalian lg ngomongin apaan seh????
    Para Bapak2 kagak ngerti….😀

    Bundanya Dita :
    Mas Fahrisal, kalau nanti sudah jadi Bapak, gak usah tahu detil apa yang harus dibeli istri. Yang penting ngasih untuk belinya aja hehehe😀

  4. sanggita said

    Hayuks Mbak Nurul, Mbak Fadlun dan Mbak Ririn, saya juga masih mau nambah satu lagi nih. Tapi agak jauh dari kakak2nya sih. Insyaallah kalo udah selesai ambil Magister Profesi (it means sekitar 5-7 tahun lagi, toh umur masih di bawah 35, jadi amanlah). Buat nemenin saya dan suami kalo Wima-Willa udah umur kuliah, hehe *curang* Pasti di rumah sepi donk karena pada kuliah luar daerah/negeri (ngayalnya kejauhaaan)

    Sebenarnya jarak paling pas untuk anak selanjutnya di atas 2 tahun ya, yaitu ketika si kakak sudah cukup mandiri. Wima (3,3th) – Willa (4bln) menurut saya sih masih terlalu dekat. Wima juga butuh waktu untuk adaptasi kalo ibu dan ayahnya ga bisa lagi selalu main sama dia seperti biasa. Sempet bandel – eh berperilaku tidak seperti biasanya – juga dia karena perubahan itu. Alhamdulillah bisa melewati fase tersebut sehingga tidak terjadi sibling rivalry.

    Oiya, satu lagi. Belajar dari pengalaman Willa ini, nanti pas anak ketiga saya mau free dulu. Kuliah beres, mengerjakan pekerjaan yang fleksibel waktunya, toh yang dicari bukan uang tapi lebih ke self-development. Kalo sekarang resign, nanggung soalnya. Masih banyak hal yang harus dipelajari di dalam pekerjaan. Jadi Willa dikorbankan. Egois ya? Hiks.

    *lucu nih, ada mas2 itut2an urun rembug. Udah dapet calon ibunya anak2 belum? hehe
    **lah, komennya kok sak artikel dhewe to kiy, tur ra nyambung karo judule. Maap maap buat yang punya blog.

    Bundanya Dita :
    Hehehe nyantai aja mbak. Di blognya Dita bebas komen apa aja kok asal tidak berbau pete SARA😀 .Kalau mbak Sanggita ini sepertinya menikahnya muda sekali ya. Umur segitu anak sulung sudah 3,3 th. Kalau saya pengin nambah anak lagi setelah Dita 2 th dg alasan karena pengin memberikan hak ASI buat Dita sampai 2 th. Dulu sih penginnya punya 3 anak, apa daya, start nya telat😀

  5. Mbak….udah berhasil buat saya ketawa terpingkal – pingkal barusan….😀
    Tenang aja Mbak, stok dana segera dicairkan untuk menghendel semuanya itu….jadi para Bapak2 gak usah pusing2 lg mikirnya….😀

    Bundanya Dita :
    Sipp!!😉

  6. sanggita said

    Hehe, saya nikah 21 tahun, Bun. Pas semester akhir, lagi skripsi. Lha piye, wong sudah ada pria tampan nan sholeh yang melamar, je. Rencana 3 anak sih udah tawar-menawar sama suami yang mintanya…5! .:shock:.

    Bundanya Dita :
    Walah…isih cuilik menthik kok udah berani menikah ya😀 . Salut! Usia segitu saya masih pecicilan nglencer kesana kemari hehehe. Ha? 5 anak? Kalau masih semuda mbak sih kalau aku ayo aja😉 .

  7. sanggita said

    😆 Itu pun udah mundur 2 tahun lho, Bun. Proposal ke ortu pas umur 19, masih semester 3 waktu itu. Pikirannya kecepetan mateng, kata temen2 saya. Loh, mbak Ririn nikah pas umur berapa? Hmm, gimana kalo nulis aja usia paling pas untuk menikah dan punya anak? hehe…just idea.

    Bundanya Dita :
    Wah…saya menikah di usia senior😀 . Saya tidak pernah menyebutkan scr tersurat, tp tersirat pada isi blog nya Dita. Hehe kok malah main bedekan. Jadi sebenarnya saya sempet senyum2 dikulum saat mbak Sanggita nge-link blog nya Dita dengan header link categories : Share Ibu-ibu Muda😉
    Menurut saya tidak ada yang bisa disebut PAS, kapan menikah dan punya anak. Bagi saya tidak ada kata terlambat/kecepetan untuk menikah dan punya anak, dalam usia berapapun, asal sudah akil baliq aja. Karena MENIKAH dan PUNYA ANAK itu ada “invisible hand” yang ikut mengaturnya. Mau menikah muda atau menikah di usia senior, semua ada plus minus nya, selalu ada sisi enak dan gak enaknya.
    Dulu sih saya pengin menikah muda mbak, tapi saya tidak pernah menyesal ternyata saya baru bisa menikah di usia senior hehehe.

  8. chamoet said

    info menarik nih, perlu banget, aq copy yaaa..

    BunDit :
    Silakan mbak Diyah🙂

  9. Tak lupa mempersiapkan nama yang baik untuk calon ‘baby’ kita. Ini saya ada usul link untuk inspirasi ide nama bayi kang, mudah2an bermanfaat http://www.melindahospital.com

    BunDit :
    Terimakasih link nya ya Pak🙂

  10. zaqie said

    artikel

    BunDit :🙂

  11. IRWAN said

    terima, kasih atas saran. maklum insya Allah ini merupakan baru pertama kalinya menjadi calon ayah, makanya serba serbi tanya sana sini apa yang harus dipersiapkan menjelang persalinan. trims ya…..doakan semoga prosesnya lancar. amin

    BunDit :
    Wah, sebentar lagi mau jadi ayah ya. Semoga persalinan istrinya lancar dan istri serta anak semuanya sehat. Amin🙂

  12. heni said

    Makasih ya bun , 2 bulan lagi insyaAlloh saya akan melahirkan. Setelah membaca blognya dita, saya jadi mudah mempersiapkan isi tas untuk di bawa ke Rumah Sakit. Ok Bun salam sayang buat Dita..

    BunDit :
    Semoga nanti mam dan bayinya sehat ya. Proses melahirkannya lancar. Amiiin🙂

  13. alnovera said

    wah info bagus nih, bisa tak sharing ke temen2.
    thks atas infonya

    BunDit :
    Sama-sama mbak🙂

  14. ibam said

    salam kenal semuanya ….
    saya mao banyak tanya neh sama yg sudah berpengalaman … istri saya Insya Allah akan melahirkan dan semua keperluan bayi telah kita beli namun saya sebagai suami masih bingung apa yg harus saya persiapkan saat istri saya ingin lahiran , akan melahirkan serta setelah melahirkan?
    saya seorang muslim , kira kira apa yg harus saya lakukan selain mengazanin anak saya nanti?
    mohon bimbingan dari yg telah berpengalaman … thank u

    Salam kenal Pak. Selain keperluan untuk Ayah yang saya sebut di atas, berdasarkan pengalaman temen cowok yang menunggu istri lahiran, yang penting adalah support (support untuk memberikan ASI misalnya) dan siap2 dipegang erat sama istrinya hehehe. Trus siapin juga tempat ari-ari seperti kendi dari gerabah itu. Kadang ada rumah sakit yang tidak menyediakan tempat untuk ari2. Mungkin itu aja. Semoga istri bapak bisa melahirkan dengan lancar dan bayinya sehat. Amin.🙂

  15. niken said

    Hai salam kenal,saya mau tanya,apa persiapan persalinan secara caesar,sama saja seperti diatas?makasih

  16. […] Posts Kisah di balik nama "Lumongga Anandita Helmy"Now..Shaun the Sheep & Oscar's Oasis Mania!Flash Back (2) : Isi Tas Persiapan MelahirkanResep Agar-agar ASIP dan Sup Krim Ayam Jagunggambar-binatangBlackBerry oh BlackBerryMakanan Khas […]

  17. Makasih banyak atas infonya cukup membantu

  18. Berita Terbaru…

    […]Flash Back (2) : Isi Tas Persiapan Melahirkan « Lumongga Anandita[…]…

  19. girls_cutezz said

    klo aq baru saat ne akn merasakn saat2 pnting itu,duuuuuuch gmn yaaaaaa……???:-/

  20. Verawaty achmad said

    Wuih gsbr mnggu saat melahirkan tegang tp indah

  21. foy said

    prepare dr skrng nii .
    mkasih gan postingan.a berguna bgt bwt sya yg mau ngadepin ini ..heu

    Hihihi.. kaskuser ya? pake agan2😀. Anyway…sama2🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: