Lumongga Anandita

Diary digital bundaku mengenai aku….

Saat makan jadi lebih seru di atas High Chair

Posted by BunDit on February 3, 2009

Dita on HC

Dita on HC

Dulu, menjelang MPASI 6 Bulan, Ayahnya Dita membelikan Dita sebuah High Chair (HC). Sebenarnya ini permintaan saya🙂 . Dari awal, saya ingin membiasakan Dita makan di kursi, tidak sambil digendong-gendong ke sana kemari. Dengan harapan nanti saat dewasa, Dita terbiasa selalu makan di meja makan.

Rencananya HC ini akan saya perkenalkan ke Dita untuk dipakai saat Dita usia 6 bulan, saat memulai makan makanan padat. Tapi karena awal MPASI adalah masa perkenalan makanan padat dan yang diberikan adalah BURSI encer maka agak susah kalau makannya sambil duduk. Maka awalnya saya menyuapinya sambil dipangku dulu. Saya juga menegaskan kepada Mbak Euis (yang momong Dita) untuk membiasakan menyuapi Dita di rumah sambil dipangku. Dan saya larang untuk menyuapinya dengan digendong sambil jalan-jalan. Apalagi jalan-jalannya ke luar rumah. Kalau mau ngajak keluar Dita, ya makan dulu di rumah baru main keluar.

Pada minggu ke-3 MPASI awalnya, makanan Dita sudah mulai agak kental. Dan Dita sendiri sudah cukup kuat didudukkan tanpa disangga. Maka kami menyuapinya sambil Dita duduk di lantai beralas. Walau kadang-kadang pas disuapi, badan Dita jatuh, nyungsep saat mulutnya penuh dengan makanan dan mengotori alas duduk, kami biarkan saja. Kan katanya kalau gak kotor gak belajar🙂 .

Nah, pas usia 7 bulan, baru deh Ayahnya Dita merakit High Chair yang sudah sebulan lebih teronggok di kardus. Dan setelah jadi, Dita excited banget saat didudukkan diatasnya. Tangannya menepuk-nepuk tray nya dengan semangat sambil tertawa-tawa. Mulai saat itu Mbak Euis menyuapi Dita di atas HC. Namun saya memberi pesan kepada Mbak Euis untuk tidak meninggalkan Dita di atas HC tanpa pengawasan. Walaupun dilengkapi seat belt tapi anak tidak boleh ditinggal sendirian.

Dan….saat-saat makan pun menjadi lebih seru di atas High Chair🙂

5 Responses to “Saat makan jadi lebih seru di atas High Chair”

  1. nungqee said

    hahahaha.. aku juga dulu waktu kecil dibiasakan makan di meja makan, bapak ibuku disiplin banget, ga boleh makan di depan tv, ga boleh diruang tamu, hanya di meja makan, tappii.. hm.. sepertinya sekarang ga ngaruh.. secara rumah gada kursi makannya😀 tetep aja makan di depan tv😛 hihihi…

    Bundanya Dita :
    Hehehe sama mbak, aku juga produk gagal disiplin. Kalau ayahnya Dita, baru disiplin. Suka sebel kalau aku makan sambil nonton tv. Tapi karena pengin ngajari Dita yang bener ya ortunya harus bener juga. Ntar kalau Dita sudah besar, gak ngaruh juga (kayak Bundanya ini), ya setidaknya pernah diajari disiplin semenjak masih bayi🙂

  2. Mbak, kalau seumuran saya masih duduk di atas HC sambil makan, kira2 gimana jadinya bentuk HC nanti yach….😀

    Pasti gk bisa dibayangkan….runyam abis…. He….😀

    Bundanya Dita :
    Hehehe paling orang2 bilang, ah Mas satu ini sok imut😀

  3. sanggita said

    Wah, kalo wima dulu harus dialihkan perhatiannya kalo makan. Di-ider2-ke kalo orang Jawa bilang. Musti sambil liat kucinglah, kambing-lah, nongkrongin kendaraan yang lewat depan rumah-lah. Nganti judeg nyari trik biar mau makan.

    Tapi alhamdulillah sekarang makannya gampang dan banyak. Pagi2 suka teriak,”Ayaaah, pengen makaaan!” (hehe, ayahnya emang jago masak, kreatif banget modifikasi bahan2 di kulkas. Bagian menyuap ya saya (kalo pas wiken aja siy)

    Sepertinya kalo willa nanti akan lebih gampang daripada wima dulu. Minumnya aja kayak gentong. *Ibu tega nian, hehe

    Bundanya Dita :
    Wah…podo mbak. Kalau pas disuapin di HC bukan berarti trus Dita makannya langsung telap-telep. Pakai main ciluk ba dulu. Dikasih mainan dulu. Ya namanya masih bayi, mana bisa anteng. Tapi sampai saat ini Dita gak rewel minta diturunin dr HC. Meski badannya muter sana muter sini, sepertinya Dita cukup menikmati disuapin di atas HC. Gak tahu nanti2 bosen apa gak. Dan gak harus saklek juga sih, mbak Euis sekali2 nyuapin sambil nggendong juga gak masalah.

    Penginnya, nanti Dita makannya kayak Bundanya ini. Apa-apa doyan dan banyak. Sampai Ayahnya Dita bilang kalau saya ini anomali orang jawa😀 . Emang orang Sumatra aja yang boleh makan banyak hehehe.

  4. Laily said

    Karena Azki ga punya HC, pakenya bouncer, hehe…

    Saya setuju sih, kalo anak diajari disiplin makan pada tempatnya. Yang susah/repot adalah..kalo lingkungan ngga kompak dengan prinsip kita. misalnya ortunya Azki nih, yang masih numpang di rumah ortu. habit penghuni asli bisa dibilang ngga sehat. Jadi sedikit was-was, apakah Azki akan mudah diajari disiplin oleh ibunya atau tidak..

    BunDit :
    Saya juga saklek kalau Dita makan harus di HC. Kalau pas lagi agak rewel ya makan sambil di gendong, di bawa ke depan rumah. Karena di rumah cuma ada saya, suami, dan ART, jadinya ya tidak begitu susah menyuruh ART apa yang kita mau. Kalau ibu saya pas ke Jakarta, penginnya ya nyuapin Dita sambil di bawa jalan2. Hehehe resiko deh🙂

  5. nana said

    Bunda Dita, mau tanya ya..HC ini kepakenya sampe umur berapa ya bun? Babyku kalo mkn duduk di strolernya krn blm pny HC hehe..

    Wah, HC Dita cuma dipakai sebentar, soalnya kaki HCnya masalah. Kira2 mungkin sampai umur 1 tahunan ya. Sampai anak bosen aja mam🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: